Kamu Yang Kutunggu

…Kamu dikirim Tuhan untuk melengkapiku, ‘tuk jaga hatiku. Darimu aku bisa merasakan kesungguhan hati. Tak kan cemas kupercaya kamu. Ternyata kamu yang kutunggu…

Video Klip dan liriknya bikin mewek. Iya, saya lagi kangen tingkat dewa sama Mas Ewald. Nonton sambil nangis. Iya, saya memang gampang nangis.

Tinggal selangkah lagi, kemudian jarak dan waktu bukan lagi menjadi penghalang buat kami untuk menyatukan hati

10 thoughts on “Kamu Yang Kutunggu

    1. Aaamiiinn… Terima kasih sekali lagi untuk doanya :)… ga usah deg2an teteh hehehe… Insya Allah sebentar lagi bisa berkumpul kembali dengan suami saya

  1. cieee,,yang tinggal menghitung minggu,,,tetap semangat mbak,,sebentar lagi bisa berkumpul bersama,,aku pernah ada di posisi mbak saat ini,,,rasanya galau-galau melow gimana gitu,hehe

    1. Hahaha iya bener banget Adhya. Aku senang, akhirnya surat yang ditunggu2 datang. Tinggal nyelesein kuliah disini, trus cap cuss. Tapi sedih juga, soalnya musti meninggalkan lingkungan disini. Memulai segala sesuatu dari nol di negara orang 🙂

  2. Awww menghitung hari ya Mba. Tapi kan bentar lagi ketemuan jadi yipiyayee. Akupun orangnya sensitif-an klo Chicco bilang sik “si cengeng” hehehe. Ini blognya gak bisa difollow ya?

    1. Menghitung minggu tepatnya hahaha. Iyaaa seneng aja surat ijin tinggalnya sudah keluar. Jadi Yippiiee :D. Akupun cengeng Nisa. Suka mellow2 ga jelas gitu hahaha *toss
      Iya nih maaf ya aku belum bisa menemukan tombol follownya. banyak yang nanya. Soalnya blog ini yang bikin suami. Pake wordpress.org. Adanya follow via email dibagian footer atau ada keterangan di follow blog

Thank you for your comment(s)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.