Menua Bersama

Pada tanggal 9 setiap bulan, kami selalu menghitung sudah berapa lama ya kami menikah. Sudah berapa bulan suka dan duka yang terlewati sejak ijab kabul. Ada kesenangan tersendiri mengetahui : oh sudah sekian bulan nih, wah banyak juga ya. Lalu biasanya kami akan sedikit kilas balik apa saja yang sudah terlewati, kisah baik dan buruknya. Apa yang perlu dibenahi kedepan, apa yang perlu ditinggalkan di belakang, apa yang perlu diambil sebagai bahan pembelajaran. Selalu menyenangkan diskusi pada tanggal 9 setiap bulan.

Minggu lalu, pernikahan kami genap berusia 4 tahun. Usia yang masih sangat muda tentu saja. Sampai sekarang kami kadangkala seringnya tak percaya bisa bertahan sejauh ini mengingat rentang perbedaan yang sangat lebar diantara kami. Bukan hanya sifat dan kebiasaan, cara berpikir dan keyakinan akan banyak hal pun banyak sekali bedanya. Namun kami selalu menyadari bahwa pernikahan bukanlah untuk menjadikan sama dua hal yang berbeda, tetapi menyelaraskan perbedaan itu sehingga daya bentroknya bisa diperkecil. Saudara kembar pun mempunyai perbedaan yang banyak, apalagi kami yang dibesarkan ditempat yang saling berjauhan dan membawa banyak hal yang berbeda dalam hidup.

Empat tahun yang terasa sangat cepat karena kami sangat menikmati setiap detik kebersamaan. Kebersamaan yang tidak hanya dilewati dengan tawa bahagia, senda gurau tapi juga terselip pertengkaran, amarah, dan air mata kecewa. Empat tahun, semoga akan menjadi empat puluh tahun kemudian atau lebih. Semoga kami bisa diberikan banyak kesabaran dan saling pengertian yang lebih satu sama lain. Banyak hal baik yang suami contohkan dan akhirnya bisa saya serap, begitu juga sebaliknya. Setiap hari kami belajar banyak hal. Mengenal dia selama empat tahun pernikahan membuat saya banyak bersyukur bahwa Tuhan memberi jodoh seperti dia. Mudah-mudahan dia pun merasa seperti itu. Kami saling mencukupkan, tapi tidak mencoba untuk saling menyempurnakan. Itu saja sudah lebih dari yang saya tuangkan dalam doa selama ini.

Semoga kami selalu dilimpahi kebahagiaan dan kesehatan yang baik kedepannya. Semoga kami bisa mendidik anak-anak kami dengan baik, melihat mereka bertumbuh, sehat, dan bahagia dengan apapun pilihan mereka yang membuat mereka bahagia dan tidak menimbulkan kerusakan dan kerugian bagi siapapun serta apapun, terutama bagi mereka sendiri. Semoga kami tetap saling bergandengan tangan, menatap dengan penuh cinta seperti saat pertama kami saling jatuh cinta, dan menyandarkan kepala pada bahu  jika salah satunya sedang butuh sandaran, dan mempunyai rejeki yang cukup untuk bisa mewujudkan impian kami melangkahkan kaki dan melihat dunia yang lebih luas. Semoga kami dapat menua bersama dengan penuh rasa syukur. Semoga.

Ini salah satu tempat favorit kami nongkrong di dekat rumah. Duduk-duduk pinggir danau sambil lihat angsa berenang dan membawa bekal seperti piknik
Ini salah satu tempat favorit kami nongkrong di dekat rumah. Duduk-duduk pinggir danau sambil lihat angsa berenang dan membawa bekal seperti piknik

-Nootdorp, 12 Agustus 2018-

30 thoughts on “Menua Bersama

    1. Amiiinn. Terima kasih Anis doa dan ucapannya. Happy belated birthday juga ya buatmu. Sehat dan bahagia bersama seluruh keluarga

    1. Terima kasih banyak Dita. Ho oh, sedep2 gimana yaa menua bersama itu. Padahal ambil dari lirik lagu yang judulnya aku lupa haha.

  1. Barakallah mb Deni.. ikut mengaminkan semua doa baik, semoga samaranya makin terwujud, aamiin.
    Baru 4 tahun??? waaa… berasa senior bgt nih.. tahun ini saya masuk sweet seventeen

    1. Terima kasih banyak Mbak
      Iya nikah baru 4 tahun, kalau umur ya menjelang 40 tahun waahh nikah sudah 17 tahun. Langgeng terus ya Mbak dan bahagia bersama seluruh keluarga

  2. wahh
    ternyata masih lamaan saya nikahnya
    saya sudah 5 tahun april kemarin
    xixixi
    kalo kita mah bukan pas tanggal nikahnya
    tapi kayaknya hampir tiap hari mikirnya
    “kita udah sekian taun nikah aja ya”

Thank you for your comment(s)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.