Sekilas Cerita Idul Adha 2018

Rasanya baru kali ini dalam seumur hidup yang namanya jadwal lebaran agak membingungkan buat saya sehingga nyaris terlewat. Minggu lalu, saat kami ke KBRI untuk membuat paspor, saya bertanya ke petugas minggu depan liburnya tanggal berapa. Bapak petugas bilang kalau liburnya tanggal 22 Agustus karena Idul Adha. Ok, jadi saya ingat-ingat tuh tanggal 22 Agustus Idul Adha. Karena harus ambil darah untuk diperiksa, saya buatlah janji dengan Lab deket rumah tanggal 21 Agustus jam 9 pagi. Dan saya bilang suami kalau tanggal 22 saya akan sholat Ied di Al Hikmah, setelahnya mau membuat sate ayam dan sate padang. Sudah ok jadwalnya. Satu lagi alasan kenapa saya tidak terlalu ingat jadwal Idul Adha di Indonesia, karena sudah sejak lama (lebih dari 10 tahun) saya memutuskan untuk tidak pernah lagi ikut berkurban, saya lebih memilih dengan cara yang lain yang sesuai dan lebih nyaman menurut saya. Karena buat saya pribadi (setelah melalui proses pembelajaran yang panjang), makna berkurban tidak hanya pada hari H Idul Adha dan bisa dilakukan dengan cara yang lain.

Nah, tanggal 20 Agustus malam sekitar jam 8 saat saya sudah leyeh-leyeh, seperti biasa saya menuju republik twitter untuk membaca informasi apa saja hari itu. Lalu saya melihat akun KBRI yang menginformasikan kalau sholat Iednya tanggal 21 Agustus 2018 jam 9 pagi. Lho saya jadi bingung. Bertanyalah saya ke grup sahabat-sahabat sebenarnya kapan lebaran. Tanggal 21 atau 22? Saya bertanya ke grup Belanda juga. Ternyata, lebaran di Eropa (beberapa negara saja yang saya tahu seperti Norwegia, Belanda) jatuh pada tanggal 21, sedangkan di Indonesia pada tanggal 22. Jadi KBRI di Belanda liburnya menyamakan dengan libur Indonesia. Tapi saya tetap heran sih, kok beda ya. Biasanya antara KBRI di Belanda dan Indonesia lebarannya selalu sama. Mungkin ada yang tahu kenapanya.

Karena baru tahu dadakan tentang jadwal lebaran di Belanda, ya pada akhirnya saya tidak bisa ikut sholat Ied di Masjid karena sudah ada janji untuk ambil darah di Lab dan tidak bisa dibatalkan. Pada akhirnya sholat sendiri di rumah.

Idul Adha kali ini saya ingin sekali makan sate padang, tapi tidak beli melainkan mencoba membuat sendiri. Niat banget ya, namanya juga kepengen dan sedang niat untuk belajar bagaimana sih proses memasak sate padang. Saya memakai resep dari Just Try and Taste. Agak keder juga sebenarnya karena bumbunya yang supeeeerrr banyak. Meskipun tidak semua saya punya, tapi minimal yang rempah-rempah penting menurut saya, ada di dapur semua. Jadi tidak perlu bersusah payah mencari. Seadanya saja. Baru kali ini saya mencoba masakan baru tapi harus berkali-kali melihat resepnya karena takut ada yang terlewat saking banyaknya bumbu. Biasanya setelah membaca, saya ingat-ingat saja. Perkecualian untuk sate padang.

Sebenarnya proses memasak tidaklah ruwet dan tidak terlalu lama juga. Cuma karena bumbunya banyak, jadi saya mabok duluan. Singkat cerita, setelah keruwetan di dapur (sampai suami saya komen : ini dapur kok seperti habis perang, segala macam ada di atas meja ), jadi juga sate padang karya pertama saya. Karena sudah lama sekali saya tidak makan sate padang dengan rasa yang benar-benar enak, jadi sambil masak, saya mengingat seperti apa rasanya sate padang itu. Ya menurut saya ini rasanya oke, pedas dan rempahnya dapat dan kekentalan bumbunya juga pas. Untuk pemula, tidak terlalu kecewalah saya. Suami juga bilang rasanya enak sekali. Itu saja lebih dari cukup, jadi satenya ada yang makan, tidak sia-sia bertarung di dapur. Malah saya yang akhirnya tidak bisa makan sate padang tersebut karena sudah mabok dengan aroma rempah dan karinya. Jika boleh memilih, lebih baik saya beli saja yang sudah jadi sate padang ini. Ternyata saya tidak cukup kuat dengan aroma yang tajam kari dan rempahnya. Kata sahabat saya “Ya tidak rugilah bayar mahal sate Mak Syukur”

Sate Padang Mak Deny :)))
Sate Padang Mak Deny :)))

Beruntung saya membuat sate ayam juga. Kalau sate ayam sih gancil ya bikinnya. Tinggal masuk ke oven dan bumbunya pun tinggal merem lah. Sate ayam jadi penyelamat, jadinya saya bisa makan. Sate ayam ini menu sekeluarga jadi semuanya bisa makan.

Sate Ayam panggang oven andalan
Sate Ayam panggang oven andalan

Begitulah sekelumit cerita Idul Adha kami. Selamat Idul Adha buat yang merayakan.

Sate Ayam dan Sate Padang
Sate Ayam dan Sate Padang

-Nootdorp, 22 Agustus 2018-

14 thoughts on “Sekilas Cerita Idul Adha 2018

    1. Terima kasih Anis. Hahaha lagi pengen banget sama Sate Padang. Mau beli di Lapek Jo males. Nunggu Pasar Raya kelamaan. Akhirnya bikin, malah aku ga bisa makan setelahnya mabok dengan aroma kari :))))

  1. Mbak… sregep tenan bikin sate.. aku paling males.. yg eksekusi biasanya suami dan anak2.. maknya siapin bumbu doang trs lepas tangan :). Dan bener, kemarin sesorean masak daging, akhirnya aku g makan masakanku yg itu, milih yg lain, mabuuuk 🙁

    1. Lagi pengen banget Mbak. Tapi setelah jadi malah ga bisa makan, mbok aroma kari :)))
      Ya kaann, kalau dah berkutat kelamaan dengan dapur, malah setelahnya males makan. Mabuk dan kenyang duluan

    1. Nah yang jadi pertanyaan besarku, biasanya Belanda selalu mengikuti Indonesia. Baru kali ini aja yang beda. Jadi keputusan KBRI biasanya berkiblat dengan keputusan di Indonesia. Aku ga tahu tentang hilal, kayaknya di sini ga terlalu santer melihat hilal.

  2. Selamat belated Idul Adha ya Den… Aku inget sekali pernah telat sholat Eid disini karena libur kantor tidak selalu sejalan dengan D-day. Maklum hari libur dirancang awal tahun, D-day harus no’ong bulan dulu baru diputuskan. Pas nyampe mesjid (yang untung cuman 1 blok dari rumah), ternyata sholat Eid-nya kemaren. Tapi kata ustadznya, kalau udah niat Allah akan approved, meskipun terlambat atau ada halangan. Langsung sumringah.

    1. Haha Wah Dita, ternyata kamu malah sudah kelewat sehari. Untung ya niat saja sudah di approved :))) Kalau aku ga buka twitter, kemungkinan besar aku ke masjid hari Rabunya dan sepi pasti ga ada orang haha

Thank you for your comment(s)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.