Musim Gugur 2019

Sudah dipenghujung bulan November, saatnya saya mendokumentasikan secara singkat cerita musim gugur tahun ini.

Meskipun bukan musim favorit, tapi saya selalu suka warna warni selama musim gugur. Menyenangkan melihat dedaunan berubah warna menjadi kuning, merah, atau oranye. Setiap sudut tempat menjadi sangat cantik. Bahkan daun yang berguguguran pun jadi nampak cantik.

Jalan-jalan di hutan

Jalan-jalan di hutan

Kegiatan kami selama musim gugur : melakukan aktivitas luar ruangan semaksimal mungkin. Jalan-jalan ke hutan, ke taman kota, peternakan, ke taman bermain, bersepeda sore hari menikmati lalu menunggu matahari terbenam, duduk-duduk di danau, dan saya seperti biasa olahraga lari. Lari dengan suhu dibawah 7°C sangatlah nyaman, tidak terlalu gerah, tidak gampang capek, tapi tetep keluar keringat.

Bersepeda sore hari, berhenti di jembatan menunggu matahari terbenam
Bersepeda sore hari, berhenti di jembatan menunggu matahari terbenam
Pagi hari di kampung tempat tinggal kami
Pagi hari di kampung tempat tinggal kami
Masih dari kampung kami
Masih dari kampung kami
Bersepeda menuju hutan
Bersepeda menuju hutan
Di taman kota Den Haag
Di taman kota Den Haag
Daun warna merah
Daun warna merah

Beberapa kali di pagi hari, suhu sudah menjadi minus derajat celcius (antara -3 sampai -1). Dingin sekali dan tangan jadi perih rasa tertusuk jika nekad ke luar rumah tanpa memakai sarung tangan (seperti saya, selalu malas memakai sarung tangan). Gelap juga cepat sekali datang. Hujan menjadi lebih sering singgah. Tapi bagaimanapun cuacanya, selama tidak hujan badai atau angin sangat kencang, kami memaksimalkan kegiatan di luar rumah. Sebenarnya godaan untuk leyeh-leyeh di rumah sangat besar, tapi saya memang dasarnya tidak terlalu suka hanya berdiam diri di rumah. Sesekali bolehlah, istirahat. Tapi selama diberikan kesehatan, bergerak semaksimal mungkin di dalam dan di luar rumah.

Musim gugur ini, saya membuat sebuah keputusan dan melakukan sesuatu yang sangat keluar dari zona nyaman, yang tidak pernah saya duga pada akhirnya akan saya lakukan. Belum bisa saya ceritakan saat ini, tapi suatu saat akan saya tuliskan di sini. Selain itu, saya mulai kembali belajar bahasa Belanda dan ikut kursus gratisan di perpustakaan dekat rumah untuk level Staatsexamen II (B2). Rencananya tahun depan saya ikut ujian B2. Lontaran yang sering saya ucapkan ke suami : datang ke Belanda, bahasa Belanda level A1. 5 tahun kemudian ya naiklah jadi B2. Salah satu ucapan yang selalu memotivasi diri sendiri untuk lebih baik dan lancar berbahasa Belanda, lisan, tulisan, dan pendengaran. Awal di sini, berbicara di telepon selalu minta dalam bahasa Inggris. Sekarang saya sudah percaya diri menggunakan bahasa Belanda setiap menelepon Instansi maupun Perusahaan. Perkara bahasa, memang harus memaksa diri sendiri supaya lebih lancar.

Beberapa teman melahirkan di musim gugur ini. Jadi saya juga sibuk melakukan kraambezoek atau tilik bayi. Tidak lupa saya sempatkan memasak untuk dibawa ketika berkunjung. Membawa makanan saat kraambezoek selalu saya lakukan karena makanan selalu membawa bahagia bukan. Ibu baru melahirkan harus banyak makan, keluarganya pun. Jadi dengan membawa makanan, bisa sedikit meringankan kegiatan Ibu atau Bapak menyiapkan makanan.

Saat minus satu derajat celcius di pagi hari. Rumput beku tapi matahari tetap nyentrong
Saat minus satu derajat celcius di pagi hari. Rumput beku tapi matahari tetap nyentrong

Kegiatan masak memasak tetap berjalan, bahkan saya sering mencoba untuk memasak makanan baru. Cerita singkatnya ada di postingan sebelum ini. Musim gugur tahun ini, meskipun ada berita sedih di keluarga kami, tapi ada juga momen bahagia. Kami melakukan syukuran dengan mengundang seluruh keluarga. Selalu menghangat hati jika ingat waktu itu. Semua sangat menikmati dan suasana sangatlah intim. Het was super gezellig!

Tumpeng sederhana saat syukuran
Tumpeng sederhana saat syukuran

November menjadi bulan yang sangat spesial juga buat saya dan suami. 6 tahun lalu, pertama kalinya kami mengenal satu sama lain. Seringnya kami terkesima, sudah 6 tahun berlalu ternyata. Sepertinya tak lama. Pernikahan kami akan menuju 5.5 tahun. De tijd gaat snel! Kami benar-benar menikmati kebersamaan, naik turun, jatuh bangun, jatuh cinta dan pertengkaran, semuanya. Kami banyak belajar selama 6 tahun mengenal. Pembelajaran yang menjadikan kami pribadi yang lebih baik dan saling mendewasakan.

Daun-daun makin banyak yang rontok, hujan semakin sering turun, suhu semakin dingin. Musim dingin sudah nampak didepan mata. Semoga kita semua selalu diberikan kesehatan yang baik, kebahagiaan, kesempatan berkumpul bersama keluarga, menyelesaikan yang belum selesai sebelum tahun 2019 yang tinggal sebulan lagi berlalu. Saya masih ada tanggungan membaca 9 buku lagi dari target 50 buku tahun ini. Semoga terkejar.

-28 November 2019-

3 thoughts on “Musim Gugur 2019

  1. Aku suka banget sama musim gugur, Den. Suka lihat rumput dipenuhi daun gugur ❤❤❤ kalo soal bahasa, tahun depan aku juga rencana mau ikut ujian bahasa Jepang level tertinggi. Tapi sampai sekarang persiapannya masih dikit banget 🙁

    1. Wahh semangat buat kamu Inong!! Semoga lulus yaa. Ayookk ditingkatkan lagi disiplin belajar dan semangatnya. Tinggal selangkah lagi kamu sudah level tertinggi bahasa Jepang.

Thank you for your comment(s)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.