Akhirnya Mudik! (-Persiapan-)

Pecah rekor juga tahun 2022 menjadi -pada akhirnya- tahun mudik. Setelah 7 tahun (lebih beberapa bulan) sejak tahun 2015 awal pindah ke Belanda, tidak pernah mudik sama sekali. Setelah dari 2016 rencana mudik selalu tidak jadi atau malah tertunda. Dari akhir 2016 mudik masih sebatas wacana alias belum sampai beli tiket, tahun 2020 awal kami sudah membeli tiket. Saat itu, masih belum terdengar dengan serius selentingan tentang Covid yang akan mempengaruhi segala sendi kehidupan di seluruh dunia. Setelah tiket di tangan, 2 bulan kemudian Covid mulai masuk Belanda disusul lockdown dan tidak disarankan bepergian ke LN oleh pemerintah Belanda sampai beberapa bulan lamanya. Ditambah kondisi di Indonesia sangat suram (ya sama saja di Belanda pun kala itu).

Walhasil 2020 tidak jadi mudik lagi padahal kabar sudah tersiar ke seluruh keluarga besar di Indonesia kalau anak hilang ini (saking lamanya tidak mudik) sudah membeli tiket. Tahun 2021 tidak jadi mudik lagi karena di Indonesia lebih chaos keadaannya ditambah waktu karantina yang lama. Setiap tahun rasanya memberikan harapan palsu pada keluarga di Indonesia, terutama Ibu dan adik – adik. Tahun 2022 awal, saya tidak berani berencana pulang karena waktu karantina yang berubah tak tentu. Bahkan saat detik – detik kami akan mengganti tiket, karantina jadi 14 hari. Guendeng! lapo ae 14 hari nang hotel iku dikurung ga isok nang endi – endi. Ada satu lagi yang membuat cemas, bukan covid di Indonesia tapi Demam Berdarah waktu bulan Februari meningkat kasusnya. Saya khawatir karena selama di Indonesia kami akan tinggal di desa yang dikelilingi tegalan dan banyak sekali nyamuknya. Ditambah lagi saat itu musim hujan. Makanya niatan untuk mudik masih maju mundur. Ragu.

PADA AKHIRNYA

Saya sebenarnya ingin bersikeras mudik tahun 2022 karena tahun ini kesempatan terakhir kami bisa berlibur di luar liburan resmi sekolah. Dan juga, saya ingin sekali berpuasa Ramadan dan Lebaran bersama keluarga besar di sana. Awal April sudah mulai Ramadan dan awal Mei Lebaran. Jadi saya sangat ingin saat Ramadan sudah ada di Indonesia. Keputusan mudik masih maju mundur terkendala : waktu karantina yang berubah setiap saat dan suami masih belum bisa masuk Indonesia menggunakan visa turis (bahkan VOA pun ditiadakan). Untuk karantina, meskipun dengan berat hati akhirnya kami berkompromi : Ok lah ga masalah karantina merelakan uang untuk bayar hotel supaya dikurung di dalam. Yang penting mudik.

Permasalahan karantina, sudah tercapai kata sepakat. Saya mulai mencari informasi hotel yang cocok untuk kami sekeluarga. Cocok di sini terutama luas ruangan, makanan, dan juga budgetnya.

Permasalahan kedua, visa suami. Ada cara mengakali dengan menggunakan visa bisnis melalui agen perjalanan. Saya mulai mencari informasi agen perjalanan yang terpercaya, mengirimkan email caranya bagaimana, dokumen apa saja yang disiapkan, dan biayanya berapa. Semua sudah jelas hanya kok rasanya tidak sreg ya. Seperti masuk ke Indonesia dengan berbohong. Semacam was – was. Nanti kalau ada apa – apa bagaimana. Perkara visa ini akhirnya mbuletisasi tiada arah sampai awal Maret.

Yang menjadi permasalahan pamungkas adalah, suami baru saja pindah kerja. Kami mikirnya masa iya baru pindah kerja trus cuti liburan dalam waktu yang lama. Kami waktu itu rencana akan 6 minggu tinggal di Indonesia. Menghitung misalkan waktu karantina 14 hari, tersisa 4 minggu dihabiskan bersama keluarga. Akhirnya jadi ragu lagi, ga enak juga sama kantor yang baru. Belum apa – apa kerja, sudah ambil liburan yang lama.

Akhirnya awal Maret kami sepakat dengan satu hal yang sebenarnya tidak ingin kami lakukan. Saya dengan legowo bilang ke suami : ya sudah, aku mudik saja sama anak – anak. Soalnya kalau nunggu kamu, kok ruwet tiada akhir ya. Kayaknya sih bisa aku sama mereka saja mudiknya. Kayaknya ya (masih terdengar ragu – ragu saat itu). Suami menyetujui karena dia sadar diri sumber keruwetan ini adalah dia hahaha.

Keputusan sudah ok, saya mudik hanya dengan anak – anak saja, dua balita, tanpa suami. Selanjutnya, mengurus tiket.

TIKET

Tiket yang kami beli tahun 2020, oleh pihak Garuda selalu diperpanjang otomatis tiap tahun. Waktu itu ada dua pilihan, memperpanjang waktu tiket atau diminta kembali uang dalam bentuk voucher. Kami memilih yang pertama karena memang kami sudah berencana mudik meskipun waktunya entah kapan.

Saya lalu menghubungi Garuda untuk mengganti nama suami jadi nama anak kami yang terakhir. Karena saat membeli tiket awal, dia masih yang gratisan (ya tidak gratisan, hanya membayar sekian euro). Mendapat jawaban dari Garuda kalau prosesnya maksimal 2 minggu. Lalu saya mulai menentukan tanggal kapan berangkat ke Indonesia dan kapan kembali ke Belanda.

Tidak sampai seminggu, sudah ada jawaban dari Garuda kalau anak kami sudah bisa mengurus tiket atas nama sendiri, limpahan tiket dari suami. Tanpa ada biaya tambahan, kami malah mendapatkan kembalian uang lumayan dalam bentuk voucher. Kami mulai mengurus tiket untuk bertiga. Saya mengurus tiket melalui fasilitas Chat di website mereka juga meminta fasilitas meet and assistance karena saya membawa 2 balita sendirian, juga meminta menu makan khusus anak.

Minggu kedua Maret, tiket sudah ada di tangan. Selanjutnya mengurus segala macam dokumen.

DOKUMEN PERJALANAN DAN VAKSIN

Meskipun belum ada waktu pasti akan mudik, berbekal optimis, saya mulai mempersiapkan dokumen – dokumen atau melengkapi persyaratan mudik sejak awal Februari. Dimulai dengan mendaftarkan vaksin ke kementrian kesehatan Indonesia karena butuh waktu lama untuk mendapatkan persetujuan apakah vaksin yang sudah dilakukan sesuai standar mereka. Ternyata dalam waktu 4 hari saya sudah mendapatkan jawaban disetujui. Saya sudah vaksin sampai booster. Lalu saya mulai mengotak- atik aplikasi peduli lindungi. Mulai mempelajari bagaimana cara kerjanya.

Setelah mendapatkan tiket, kami mulai mengurus ijin sekolah anak – anak, mendaftarkan vaksin perjalanan untuk mereka. Anak – anak mendapatkan 3 vaksin (yang bayarnya aduhai mahal tidak diganti asuransi) yaitu : hepatitis A dan typhus 2 kali. Dokumen lain yang saya persiapkan adalah mengisi segala macam formulir : Formulir yang harus diisi suami menyatakan dia mengijinkan saya membawa anak – anak keluar Belanda, formulir deklarasi kesehatan, ngeprint bukti vaksin, lalu ada beberapa dokumen lainnya. Yang tidak kalah pentingnya, saya cetak semua dokumen yang sebenarnya sudah ada versi digitalnya. Jaga – jaga saja supaya ada backup-nya. Nampak ribet ya, karena memang saat saya mudik itu, masih kondisi yang ribet. Apalagi saya mudik sendiri tidak bersama suami, jadi saya meminimalisir segala error yang mungkin akan terjadi di lapangan. Tidak terbayang kalau bawa dua balita sendirian ditambah ada ruwet dengan dokumen. Jadinya mending ribet di awal daripada ruwet di akhir.

MENCARI HOTEL KARANTINA

Tanggal berangkat sudah ada, saya lalu menghubungi hotel yang masuk sebagai hotel resmi karantina. Kalau tidak salah ingat, waktu itu karantina sudah berkurang jadi 9 hari dari 14 hari. Hotel yang saya pilih ini juga hasil memantau grup orang – orang Indonesia yang tinggal di Belanda yang sudah mudik dan beberapa orang lainnya yang akan mudik juga. Mereka biasanya akan memberikan testimoni keadaan hotel. Yang jadi pembicaraan hangat saat itu adalah hotel yang memberikan hasil tes pcr positif. Istilahnya hotel yang mengcovidkan. Berita ini simpang siur dan jelas dipertanyakan kebenarannya. Tapi ya lagi – lagi, untuk amannya, entah itu benar atau tidak, saya menghindari hotel – hotel yang disebutkan.

Setiap hari sebelum hari H berangkat, jumlah hari karantina pun berubah. Bersyukurnya, berubahnya jadi berkurang bukan bertambah. Dari 14 hari menjadi 9 hari, jadi 7 hari, 5 hari, 3 hari. Dan Alhamdulillah, seminggu persis sebelum kami berangkat, ada pengumuman resmi dari pemerintah Indonesia jika pelaku perjalanan dari luar negeri tidak perlu lagi karantina tapi tetap menunjukkan hasil negatif tes pcr maksimal 48 jam (kalau tidak salah ingat 48 jam ya) sejak sample diambil. Perkara karantina terlewati, pada akhirnya tidak ada karantina. Sujud syukur, waktu dan uang terselamatkan. Saya langsung mencari hotel di Surabaya karena rencana akan singgah dulu di Surabaya selama seminggu. Ada banyak yang harus saya urus dan ingin bertemu dengan beberapa teman sekalian istirahat sebelum ke rumah Ibu.

Koper yang dibawa saat mudik pertama kali
Koper yang dibawa saat mudik pertama kali

MEMBELI OLEH – OLEH DAN MENCICIL PACKING

Hiburan saat tegang memantau perkembangan di Indonesia dan menyiapkan segala macam dokumen adalah membeli oleh – oleh. Karena 7 tahun tidak pulang sama sekali, jadi saya membeli oleh – oleh dalam jumlah yang lumayan banyak. Jatah bagasi dari Garuda dengan 3 penumpang total 90kg, jatah di kabin total 21kg. Jadi lumayan banyak kan. Setiap hunting oleh – oleh atau souvenir, hati saya mendadak gembira meskipun mengeluarkan uang yang tidak sedikit. Untungnya, saat 2020 akan pulang, saya sudah membeli souvenir juga. Jadi, kali ini saya tidak terlalu banyak menambahi. Yang saya bawa sebagai oleh – oleh adalah aneka macam coklat (total sepertinya lebih dari 10kg coklat. Karena menjelang paskah, jadi coklat yang ada juga lucu – lucu bentuknya). Coklat ini saya beli dari yang mewah sampai yang biasa saja. Dari yang harga normal sampai yang harga diskon. Lengkaplah koleksi coklat yang saya bawa mudik. Selain itu saya juga membeli aneka macam parfum yang dibeli di Action. Baju – baju dan tas saya beli di Primark dan HnM. Beberapa macam pernak pernik lucu saya beli online dan action. Kalau coklat saya beli di Lidl, AH, Jumbo dan Action. Lalu saya membeli beberapa souvenir di So Low.

Selain coklat, tak lupa saya bawa camilan khas Belanda yaitu stroopwaffle. Ada beberapa jenis camilan lain juga yang saya bawa. Untuk baju, saya tidak membawa terlalu banyak. Saya pikir, kalau memang kurang saya bisa meminjam baju adik. Untuk baju anak – anakpun saya tidak terlalu membawa banyak. Toh di Indonesia hawanya panas, jadi kalau butuh bisa beli di pasar atau meminjam baju anak – anaknya adik. Perlengkapan lain yang saya bawa beberapa macam obat – obat dan salep. Bawaan saya dan anak – anak cukup untuk 1 koper. Satu koper isi oleh – oleh, sedangkan 1 koper sisanya isi jastipan. Saya membuka jastip supaya mengisi koper daripada kosong kan, lumayan juga menghasilkan uang haha. Intinya saat berangkat ke Indonesia saya membawa barang seminim mungkin supaya saat kembali ke Belanda, segala macam koper bisa saya isi makanan – makanan dan pernak pernik dari Indonesia.

Untuk di kabin saya tidak terlalu banyak membawa barang. Satu koper, tas ransel kecil isi baju dan keperluan anak-anak plus saya, satu tas jinjing isi dokumen dan mainan anak – anak. Total waktu berangkat saya membawa 3 koper besar di bagasi (total sekitar 60kg), koper kecil di kabin, satu tas punggung dan satu tas jinjing. Koper yang di kabin dibantu bawa oleh assistance dari Garuda.

NEXT

Cerita akan berlanjut di postingan berikutnya. Termasuk drama tes pcr dimana 12 jam sebelum keberangkatan hasil tes saya positif. Lalu bagaimana caranya saya bisa tetap naik pesawat sementara hasil tes pcr saya positif? ikuti di postingan selanjutnya.

-Agustus 2022-

2 thoughts on “Akhirnya Mudik! (-Persiapan-)

  1. Halo Mbak Deny, salam kenal..saya Sari, pembaca setia blog Mbak. Akhirnya setelah beberapa bulan, ada cerita baru:) Alhamdulillah, ikut seneng akhirnya mbak bisa mudik ke Indonesia, pasti luar biasa sekali rasanya, belum lagi segala persiapan yg harus mateng. Ditunggu lanjutan cerita mudiknya ya, mbak…sehat2 selalu Mbak Deny dan keluarga. Salam dari Jakarta.

    1. Hai Sari, salam kenal 🙂

      Wah terima kasih banyak ya sudah selalu membaca tulisanku ini 🙂 Iya beberapa bulan absen selain karena mudik juga mengumpulkan mood untuk menulis kembali. Sekarang sudah mood lagi jadi mudah – mudahan bisa lebih sering nulis 🙂

      Kamu juga yaaa baik2 di Jakarta, sehat selalu.

Thank you for your comment(s)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.