Cinta Sendiri

Jam 7 malam, saat saya dan suami makan malam, entah kenapa saya mengajukan pertanyaan yang melintas di kepala.
Saya : Seberapa besar kamu percaya sama aku?

Suami : Aku tidak pernah meragukan kamu

Saya : Bagaimana kalau aku suatu hari nanti kembali ke mantan?

Suami : Aku tidak pernah meragukan kesetiaanmu pada keluarga kita

Saya : Tapi aku tidak bisa memastikan apakah hatiku tidak goyah ketika bertemu dengan mantan yang paling melekat dalam hidupku

Suami : Mantanmu yang mana yang paling melekat? (Hahaha berasa mantan dari istrinya ada banyak *lalu muter lagu Mantan Terindah). Aku tidak mau berandai-andai sesuatu yang belum terjadi

Saya : Aku hanya ingin mengatakan bahwa kita tidak pernah tahu apa yang akan terjadi di masa depan, termasuk masalah mantan.

Lalu sayapun bercerita ke suami tentang kabar perceraian Pak Ahok dan Bu Vero. Ya menghubung-hubungkan dengan perbincangan kami di atas. Karena sebelum tidur biasanya saya menonton YouTube tentang kulineran atau video klip lagu-lagu dan juga beberapa gosip di Tanah Air, makanya saya tahu tentang kabar ini dan itu. Tapi tenang saja, saya tak akan menggosip atau mengulik kebenaran tentang cerita Pak Ahok dan Bu Vero. Itu bukan urusan saya.

Kembali ke perbincangan saya dan suami, saya lalu bercerita kalau hati saya ini gampang sekali lemah kalau lihat lelaki yang pintar, cerdas tapi tidak menampakkan kepintaran dan tidak terlalu banyak omong. Dan saya juga bercerita kalau saya ini gampang sekali terkena cinta lokasi. Waktu kerja di Jakarta dulu, saya dua kali (tentu saja dalam dua waktu yang berbeda ya 😅) terkena cinta lokasi. Sering berada dalam satu project, pulang malam-malam karena lembur, dan sering curhat-curhatan (bahaya banget nih yang namanya curhat), lama-lama hati goyah juga walaupun ujung-ujungnya yang terakhir harus memunguti hati yang berceceran di lantai karena Cinta Sendiri (lalu nyanyi lagunya Kahitna)

Perbincangan kami semakin dalam. Saya juga bercerita kalau saya ini tipe pemburu (hahaha lalu ngebayangin berburu pakai senapan). Kalau saya suka dengan seseorang, lebih baik saya mengatakan kalau saya suka daripada memendam. Saya tidak suka memendam perasaaan atau menunggu dia ngomong tapi tidak tahu kapan atau digantung tanpa kepastian *tsaahhh bahasanya 😅 intinya mending saya ngomong kalau suka daripada penasaran seumur hidup. Buat saya ngomong suka ke seseorang yang saya suka itu sama sekali tidak ada hubungannya dengan harga diri atau gender. Kalau ngomong suka duluan bukan berarti lalu harga diri saya langsung murahan atau ga pantas kalau perempuan ngomong suka ke laki-laki terlebih dulu. No no, itu tidak ada dalam kamus saya. Tapi saya kalah cepat dengan suami. Dia lebih cepat ngomong duluan sebelum saya menyadari kalau saya suka dia haha.

Ujung-ujungnya suami komentar, “wah, aku jadi berpikir nih kalau kamu kerja kantoran nanti, mudah-mudahan ga terlibat cinta lokasi ya. Kan katanya hatimu lemah kalau kenal lelaki yang pintar” lalu saya balas dengan senyum-senyum saja, menggoda dia tentu saja.

“Tenang saja suamiku, mudah-mudahan istrimu ini selalu dikuatkan hatinya untuk selalu menjaga kesetiaan kepada keluarga kita. Apa yang sudah kita perjuangkan dan kita lalui sejauh ini mudah-mudahan tidak akan kutukar dengan godaan sesaat. Semoga”

Meskipun kadang-kadang saya suka cerita ke suami sih, penasaran dengan kabarnya mantan(-mantan). Kira-kira kabarnya (mereka) bagaimana ya. Trus suami sering menanggapi,”ya googling aja. Pasti ketemu kok.” Halah, malah ditanggapi 😅 saya bukan tipe orang yang akan kembali ke Mantan. Karena yang namanya Mantan, ya itu adalah masa lalu yang letaknya dibelakang. 

Ada yang punya pengalaman dengan mantan? Atau dengan Cinta Sendiri? Atau dengan Cinta Lokasi?. Lalu dibuka sesi curhat pada kolom komentar 😁

Selamat hari Senin, semoga minggu ini lancar ya semua kegiatannya.

*postingan kali ini diiringi oleh lagu-lagu Kahitna, supaya makin menghayati

-Nootdorp, 11 Februari 2018-

2017 dan 2018

Cover

Setelah hiatus beberapa bulan, mudah-mudahan blog ini kedepannya akan kembali menyemarakkan dunia perbloggan dan menelurkan tulisan-tulisan yang berfaedah *gimana berfaedah, judulnya aja ga kreatip plus pembukaan tulisan diawali dengan kata “menelurkan” *Hah, ya sudahlah. Mau nulis begini saja harus nyicil beberapa hari, mencari inspirasi. Saya rasa kali ini lebih sulit menulis blog dibandingkan menulis tesis. Ya bagaimana tidak, satu kata lalu hapus, ganti lagi hapus lagi. Macam mau kirim sms ke gebetan pada jaman dulu *lalu tsurhat.

Jadi siapa yang kangen dengan saya blog kami? Jangan malu-malu silahkan komen kalo kangen *lalu banyak yang melipir pergi :))) Saya menerima beberapa email dan pesan langsung, menanyakan keberadaan saya kok lama tidak muncul menulis di blog. Ada yang saya jawab apa adanya dan ada juga yang saya jawab seadanya. Tergantung seberapa dekat saya mengenal yang bertanya. Terima kasih ya yang sudah menanyakan kabar saya dan keberadaan blog kami. Pada tulisan perdana di 2018 ini, saya mau menulis secara singkat dan mudah-mudahan padat apa saja yang sudah kami lewati di 2017 dan apa harapan kami di 2018

2017

KEHIDUPAN

  • Senang sekali tahun 2017 Ibu dan Adik saya bisa berkunjung ke Belanda meskipun tidak dalam waktu yang bersamaan. Mungkin karena saya lama tidak pulang (sudah tiga tahun), jadi mereka ingin memastikan bahwa saya baik-baik saja di negara ini (ini asumsi saya saja sih :D). Selama Adik saya di sini, bisa mengajaknya jalan-jalan ke beberapa tempat wisata di Belanda, ke Belgia dan juga Paris. Tetapi ketika Ibu di sini, karena musim dingin yang memang dinginnya ekstrim untuk ukuran Ibu saya, akhirnya kami tidak kemana-mana. Hanya di rumah saja dan jalan-jalan seputaran Den Haag.
  • Tidak berapa lama setelah Ibu sampai Belanda, salju datang. Senanglah Ibu melihat salju pertama kali. Rejeki buat Ibu karena tidak disangka salju kali ini turun dengan lebat selama dua hari. Saking senangnya Ibu, di hari pertama salju Beliau malah jalan-jalan disekitar rumah untuk memantau keadaan katanya haha. Selama di Belanda, tempat yang paling sering Ibu kunjungi sendirian (naik tram sendiri tanpa saya temani) adalah Pasar. Kata Ibu, kalau ke Pasar selalu membuat Ibu senang.
  • Setelah sekitar 10 tahunan saya tidak mengkonsumsi Unggas dan Daging, akhirnya tahun 2017 saya memutuskan kembali untuk mengkonsumsinya karena tubuh saya membutuhkan asupan zat besi lebih dari biasanya. Setelah kembali mengkonsumsi, perlahan kembali naik dan mencukupi sesuai yang dibutuhkan tubuh saya.
  • Awal tahun 2017, ada satu tulisan saya dimuat di buletin Maiyah. Ini karena salah satu editornya menghubungi saya untuk menuliskan pengalaman menghadiri acara Cak Nun di Amsterdam dan testimoni selama mengikuti Maiyahan di Surabaya dan Jakarta.
Buletin Maiyah
Buletin Maiyah
  • Lumayan produktif mengirimkan video-video ke Net CJ yang artinya juga semakin menambah tabungan saya. Rasanya senang karena video ditayangkan di TV, sesekali saya juga bisa numpang nampang, dibayar pula. Tabungannya kan bisa menambah biaya selama liburan ke Indonesia.
  • Banyak berkah dan rejeki yang kami dapatkan di tahun 2017. Semoga kami tidak terlena dan tidak lupa untuk selalu bersyukur atas segala amanah ini.

JALAN-JALAN

Banyak syukur karena tahun 2017 membawa kami ke beberapa negara baru, terutama saya ya karena memang untuk pertama kalinya mengunjungi negara-negara tersebut seperti Belgia, Austria, Ceko. Tidak hanya negara saja, beberapa kota baru juga sempat kami datangi. Beberapa cerita sudah saya tuliskan, tetapi banyak juga yang belum sempat terdokumentasikan secara tulisan di blog ini. Mudah-mudahan punya mood baik untuk berbagi cerita.

BUKU YANG DIBACA

Saya gembira sekali 2017 menjadi tahun yang produktif dalam hal membaca, setidaknya dibandingkan tahun 2016. Sejak bertekad untuk mengurangi intensitas memandangi layar Hp, saya jadi banyak waktu untuk membaca. Mengikuti Reading Challenge yang diadakan Goodreads setiap tahunnya, dimana setiap tahun saya selalu membuat target 50 buku -dan selalu tidak tembus-. Tahun 2017 saya berhasil menyelesaikan membaca 25 buku. Walaupun secara kuantitas hanya 25 buku, tetapi secara halaman, buku-buku yang saya baca lumayan tebal dan membutuhkan waktu untuk mencernanya. Jadi buat saya, bukan bacaan yang terlalu ringan karena tidak bisa terburu-buru dan harus mengerti dulu sebelum masuk ke halaman selanjutnya. Mudah-mudahan nanti saya bisa menuliskan secara terpisah buku apa saja yang sudah saya baca selama tahun 2017 karena ada beberapa buku yang memang bagus sekali.

LAIN-LAIN

Itu sih yang saya ingat karena selebihnya sudah pernah saya tuliskan di blog ini selama 2017. Nanti kalau tiba-tiba ada yang teringat akan saya update lagi.

 

2018

Ada beberapa rencana yang ingin saya (dan kami) lakukan di tahun 2018. Semoga terealisasikan. Ini yang saya tulis yang bisa saya bagi saja ya karena selebihnya kami simpan sendiri.

  • Saya kembali memasang target 50 buku yang akan saya baca tahun ini, setidaknya itu yang saya ikuti untuk Reading Challenge di Goodread (ayo siapa yang punya akun Goodreads, bisa ikutan challenge ini, lumayan bikin termotivasi). Setidaknya itu yang saya inginkan. Setelah tahun kemaren kepala dibuat berasap dengan topik-topik buku yang saya pilih, tahun ini saya mau santai-santai saja memilih bahan bacaan yang ringan. Ketika Ibu akan ke Belanda, titipan terbanyak saya adalah buku. Ada 17kg sendiri untuk berat buku-buku yang dibawa. Saya sangat senang sekali karena akan banyak membaca buku berbahasa Indonesia dan kebanyakan adalah novel serta cerita-cerita ringan. Tidak lagi didominasi oleh topik yang membuat kepala berasap.
  • Tahun ini kami sekeluarga berencana mengunjungi beberapa negara baru. Dan tahun 2018 menjadi tahun yang menantang buat kami dalam hal jalan-jalan. Bukan menantang karena negara yang akan dikunjungi, tetapi lebih menantang dalam hal pelaksanaannya. Semoga lancar dan bisa berbagi cerita di blog.
  • Akhir tahun kami berencana untuk liburan ke Indonesia. Akhirnya ya, setelah dua tahun berturut ada rencana ke Indonesia selalu tertunda karena beberapa hal. Mudah-mudahan 2018 liburan ke Indonesia benar-benar terlaksana karena setelah nanti hampir 4 tahun saya tidak pulang, kami akan tinggal minimal 2 bulan di sana (rencananya sih 3 bulan). Jadi banyak kesempatan jalan-jalan juga mengunjungi beberapa kota di luar pulau Jawa. Tapi Suami tidak bisa berlama-lama liburan, jadi kembali terlebih dulu ke Belanda.
  • Tahun ini saya ingin kembali bisa mengikuti lomba lari. Setidaknya bisa kembali ke 10km. Setelah setahun lebih cuti dari dunia lari dan beralih ke Yoga (selain jalan kaki dan bersepeda), saya kangen juga ikutan lomba-lomba gitu. Bukan buat gaya-gayaan, tapi untuk memotivasi diri sendiri supaya lebih rajin berlatih. Semoga!
  • Lebih rajin menulis di blog.
  • Lebih banyak bersyukur atas segala apa yang sudah kami punya saat ini
  • Meluangkan waktu untuk menyapa kenalan atau teman atau keluarga yang sudah lama tidak saling berkirim kabar.
  • Ujian ONA tahun ini harus lulus (iya, saya belum ujian ONA), sebelum kena denda DUO dan didepak dari Belanda (semoga malasnya bisa diusir jauh-jauh dari badan saya). Januari saya tepat tiga tahun di Belanda, seharusnya sudah lulus semua ujian. Tapi saya masih nyangkut di ONA, belum ujian malahan.
  • Bisa nambah kopi darat dengan blogger-blogger yang saya kenal setelah bulan Januari bisa bertemu Maureen di rumah kami. Akhirnya ya Bu Dosen, setelah beberapa kali janjian yang tak bisa terealisasikan, kita dipertemukan oleh undangan dadakan :))) Selain itu, awal tahun ini saya juga diberikan berkah bisa kenal lebih dekat dengan Astrid meskipun kami belum pernah bertemu langsung, masih sebatas percakapan lewat WhatsApp beberapa minggu lalu tetapi sudah sangat intens. Saya selalu mengatakan ke Astrid bahwa dia adalah perpanjangan tangan Tuhan untuk menolong saya pada saat yang sudah genting. Saya selalu percaya bahwa tidak ada yang namanya kebetulan. Semua ini sudah diatur oleh Yang Kuasa. Terima kasih Astrid.
  • Semoga ada waktu untuk bertemu dengan sahabat-sahabat saya yang sudah selama hampir 20 tahun kami bersahabat. Karena mereka inilah yang membuat saya selalu waras -melewati beberapa kali masa-masa sangat sulit dalam hidup,termasuk baru-baru ini- dengan guyonan receh ala kami dan nasihat tapi tidak menggurui.
  • Karena ditahun 2017 entah kenapa saya mendadak jadi tidak suka sayur padahal sebelumnya saya adalah orang yang tidak bisa makan tanpa sayur, maka target di tahun 2018 ini saya ingin kembali bisa mengkonsumsi sayuran (terlebih yang mentah).
  • Rencananya ingin daftar kuliah. Tapi kok ya semakin kesini rasanya makin males. Mudah-mudahan apapun itu apakah kuliah ataupun kursus, yang penting tahun ini saya ingin belajar hal baru.

 

Setidaknya itu yang bisa saya tuliskan kali ini. Semoga kami sekeluarga selalu diberikan kesehatan yang baik dan umur yang berkah sehingga bisa melalui setiap waktu di 2018 ini dengan bahagia dan berbagi kebahagiaan, kegiatan yang bermanfaat dan tidak lupa banyak bersyukur. Dan untuk mereka yang sedang berjuang (berikhtiar) dalam hal kesehatan, karir, keluarga atau apapun itu, saya haturkan doa semoga perjuangannya diberikan kemudahan untuk mencapainya dan kelancaran pada saat prosesnya.

-Nootdorp, 1 Februari 2018-

Cerita Terbaru

Karena saya sedang tidak bisa tidur padahal sudah lebih dari jam 12 malam dan dari tadi sudah baca buku, maka saya mau cerita ngalor ngidul saja di blog ini. Siapa tahu setelah menulis mata jadi mengantuk. 

MAKAN GRATIS

Sabtu minggu lalu saya ada undangan ke salah satu rumah teman yang ada di Rotterdam. Undangan makan dan kumpul-kumpul saja. Awalnya untuk merayakan ulang tahunnya, tapi mendekati hari H beberapa orang yang diundang mengusulkan untuk bawa makanan sendiri. Nambah-nambah makanan yang sudah disediakan tuan rumah. Saya bawa yang gampang saja, tahu isi dan kue (tentu saja kuenya beli). 

Saya pergi sendiri naik metro tanpa suami, karena ini adalah salah satu me time kami berdua. Saya kalau me time memang sukanya keluyuran haha, sedangkan suami lebih senang di rumah, berkutat dengan hobi bermusiknya. Sampai di rumah teman saya jam 12, saya pikir sudah telat. Eh ternyata saya yang pertama datang. Perut keroncongan tapi harus menunggu 2 keluarga yang lain datang. Untung jam 1 mereka sudah datang. Makanan yang tersaji sungguh menggugah selera. Terutama Combro karena isinya benar-benar dari Oncom yang dibawa si pembuat sewaktu mudik ke Sumedang. Saking enaknya, saya dengan tak tahu malu makan lebih dari 5 *nggragas ga boleh nanggung 😅 #prinsip

Opor ayam telur, lodeh rebung kacang, sayap ayam, mie goreng, lontong, nasi, bebek, cumi hitam, kulit ayam, berbagai macam taart, es buahnya menyusul
Opor ayam telur, lodeh rebung kacang, sayap ayam, mie goreng, lontong, nasi, bebek, cumi hitam, kulit ayam, berbagai macam taart, es buahnya menyusul
Kue Cubit, Combro, Bala Bala (aka ote-ote), Tahu isi
Kue Cubit, Combro, Bala Bala (aka ote-ote), Tahu isi
Peserta Makan Gratis
Peserta Makan Gratis
 

Saking serunya obrolan kami dan becandaan, duduk di meja makan sejak jam 12 saya datang sampai jam 8 malam betah sambil mulut ga berhenti ngunyah (saya ini maksudnya haha). Pindah cuma geser tempat duduk saja dan ke toilet. Sampai suami kirim wa kok ga ada kabar dari saya. Ihiiyyy kangen nih si mas (GR😅). Padahal dia kawatir takutnya ada apa-apa seharian tanpa kabar. Ditambah angin kencang dan gerimis, karena saya dari stasiun ke rumah naik sepeda. Jadi dia kawatir soalnya sudah malam. Pas ngontel sepeda memang ngeselin banget sih, anginnya ga santai. Saya harus pelan-pelan sekali karena jalanan yang saya lewati gelap gulita ditambah angin dan gerimis. Extra hati-hati.

Sampai rumah jam 21.30. Senang sekali kumpul teman seharian dan makan-makan. Hati senang, perut kenyang. Tentu saja ada acara bungkus membungkus karena makanannya lebih banyak. Jadi minggu saya tidak perlu memasak.

RAJIN BERBERES RUMAH

Sudah sebulan ini saya rajin berberes. Dari merapikan tanaman di taman depan belakang rumah, merapikan isi lemari baju, merapikan isi gudang, merapikan isi lemari dapur, merubah posisi isi kamar-kamar, ngecat beberapa rak dari Ikea yang masih belum ada catnya, dll. Lumayan juga ya bikin encok, jadi butuh tukang pijit.

Dari hasil berberes itu, bisa mengumpulkan barang-barang yang sudah tidak layak simpan seperti koran2, majalah2, bumbu dan bahan2 dapur yang sudah ED, baju2 yang harus disingkirkan, sepatu2 yang jarang terpakai, dan masih banyak lainnya. Saya sih memang ratu tega buang ya, sementara suami raja sayang buang. Tapi lumayan lah dia sekarang agak berkurang kebiasaan ngumpulin barang-barang. Kalau ga dijual lagi, ya langsung buang. 

RAJIN BACA BUKU

Karena saya sedang banyak waktu luang dan kalau malam agak susah tidur cepat, mengakibatkan saya jadi rajin baca buku. Lumayanlah jadi bisa kejar target Reading Challenge Goodreads (meskipun pasti ga akan kekejar sih). Sampai saat ini, sudah baca 20 buku dari target 50 buku. Ini sangat lumayan dibandingkan tahun kemarin sepertinya hanya 10 buku. Topik yang saya baca tahun ini pun beragam. Tidak hanya novel saja. Nanti kalau sudah akhir tahun mudah-mudahan bisa membuat ringkasan buku-buku apa saja yang sudah saya baca tahun ini. 

Saya sekarang sedang membaca bukunya Laksmi Pamuntjak yang judulnya Amba. 

MULAI AGAK RAJIN MEMASAK

Saya mulai agak rajin masak (lagi). Meskipun ya menunya standar sih, seputar oseng mengoseng. Karena beberapa bulan terakhir ini saya mulai mengkonsumsi daging dan unggas, kalau akhir pekan membiasakan untuk makan dan masak yang ada daging atau unggasnya. Karena sudah lama tidak makan, jadi membiasakan dengan rasanya kembali. Meskipun sejujurnya saya lebih suka makan tahu tempe telur atau ikan.

Nasi gurih, ayam bakar dan lauk lainnya
Nasi gurih, ayam bakar dan lauk lainnya
Lodeh tewel pakai tetelan
Lodeh tewel pakai tetelan
Tumis kangkung, ayam dan tempe bakar
Tumis kangkung, ayam dan tempe bakar
Oseng Pare tempe teri
Oseng Pare tempe teri

Rawon daging labu siem kacang panjang
Rawon daging labu siem kacang panjang

Begitulah cerita ngalor ngidul saya. Mata mulai mengantuk. Oh ya, suhu di sini sudah mulai dingin, tadi pagi 5°C. Kalau ke luar rumah sudah mulai pakai jaket tebel. Perbedaan waktu dengan Indonesia menjadi 6 jam.

-Nootdorp, 31 Oktober 2017- 

Yuk, Bergerak!

Beberapa waktu lalu, ada berita yang cukup menggemparkan tetapi tidak cukup mengejutkan (terutama bagi saya) bahwa penduduk Indonesia yang menempati posisi paling bawah dari hasil survey tentang berjalan kaki. Kenapa sampai menggemparkan, karena tidak menyangka hasilnya menempatkan Indonesia pada posisi paling buncit. Kenapa tidak mengejutkan, ya karena memang pada kenyataannya tidak hanya di kota besar, tetapi di pedesaan setidaknya sampai 3 tahun lalu saat saya masih di Indonesia, semakin sedikit orang berjalan kaki. Ke sawah sambil bawa pacul pun naik sepeda motor. Paling tidak ini gambaran desa yang saya kenal. Mengesampingkan tentang metode sampling dan lain sebagainya dari sisi Statistik, harus diakui bahwa hasil survey tersebut seharusnya bisa menjadi bahan perenungan.

Pada tulisan kali ini, saya tidak akan membahas satu persatu faktor-faktor yang menyebabkan kenapa orang Indonesia malas berjalan kaki yang mengakibatkan malas bergerak juga. Saya ingin berbagi cerita dari pengalaman sebagai seorang pejalan kaki (hampir) sejati selama tinggal di Indonesia yang di”paksa” untuk bergerak dengan berjalan kaki.

Sejak kecil, saya memang sudah suka sekali yang namanya olahraga, terutama lari. Kemungkinan besar kesukaan saya tersebut muncul karena melihat Bapak yang juga suka lari pagi. Berbagai macam jenis olahraga pernah saya coba dari karate, bulutangkis, renang, lari, taekwondo, voli, bersepeda, bahkan yang paling gampang yaitu jalan kaki. Dari hasil coba-coba sampai menekuni yang lumayan bertahan adalah karate, lari, jalan kaki, bersepeda, dan renang. Yang lainnya bubar jalan karena ternyata tidak sesuai dengan minat (termasuk ikut aerobic pun tidak lama bertahan).

Kalau saya dan Bapak menjadi anggota keluarga yang rajin olahraga, tidak begitu dengan Ibu dan kedua adik saya. Bahkan rasa-rasanya saya tidak pernah melihat kedua adik saya punya ketertarikan dengan olahraga. Kalau Ibu, sewaktu Bapak masih ada, sesekali ikut Bapak jalan kaki di pagi hari. Setelah Bapak meninggal, hampir tidak pernah saya melihat Ibu olahraga jalan kaki di pagi hari ataupun melakukan olahraga lainnya. Kedua adik saya sangat lihai mengendarai sepeda motor, berbeda dengan saya yang memang penakut kalau naik sepeda motor. Meskipun secara resmi mereka punya sepeda motor sendiri saat kuliah, tetapi mereka sudah punya SIM saat umur 17 tahun (benar kan ya umur 17 tahun sudah bisa punya SIM? Lupa-lupa ingat). Sedangkan saya “dipaksa” punya SIM oleh Ibu saat umur sekitar 22 tahun, itupun hampir tidak pernah saya pakai karena lebih memilih jalan kaki atau naik sepeda kalau mau ke mana-mana atau naik kendaraan umum kalau tempatnya agak jauh. Sedangkan Ibu dan kedua adik saya sudah terbiasa mau ke warung yg jaraknya beda 5 rumah saja naik sepeda motor. Ini kejadian nyata lho, bukan membesar-besarkan. Kalau saya tanya kenapa tidak jalan kaki saja atau kalau males ya naik sepeda. Jawabannya : males dan biar cepet. Kalau jalan atau naik sepeda, lama. Akibatnya mereka jadi malas bergerak juga kalau di luar rumah. Kalau di rumah masih tertolong bergeraknya dengan bersih-bersih rumah.

Karenanya, saat adik saya datang ke Belanda beberapa bulan lalu, sudah pasti dong ke mana-mana saya ajak jalan kaki atau naik sepeda, wong kami tidak punya mobil pribadi. Kalau tujuannya jauh, baru saya ajak adik naik kendaraan umum. Awalnya dia sepertinya menikmati kegiatan menggerakkan tubuh lewat jalan kaki dan bersepeda. Lama-lama muncul juga kata-kata “aku hari ini di rumah saja, ga ikut keluar. Kemarin jalan kakinya jauh, sekarang capek” hahaha menyerah juga akhirnya dia. Ya bagaimana, selama di Indonesia hampir tidak pernah olahraga, begitu diajak jalan kaki langsung njarem kakinya.

Saya bisa maklumi kenapa berjalan kaki di Indonesia bukan menjadi hal yang diminati. Setidaknya ini dari pengalaman saya. Ada beberapa alasan misalkan : belum merata trotoar untuk pejalan kaki. Kalaupun ada, malah dipakai jualan pedagang kaki lima ataupun jadi tempat parkir. Jadi kalau mau jalan kaki agak was-was terserempet kendaraan bermotor. Selain itu, debu dari kendaraan dan panas yang menyengat membuat malas untuk jalan kaki. Dan yang paling menyebalkan adalah resiko disuit-suitin sama mulut-mulut usil. Oh ada satu lagi, ada anggapan kalau berjalan kaki (dan naik sepeda) itu masuk ke lapisan masyarakat yang tidak mampu ekonominya. Yang terakhir ini pengalaman saya waktu diberi sepeda oleh Bapak kos saat kembali kuliah di Surabaya. Jadi sewaktu saya naik sepeda ke kampus, ada beberapa orang yang menyelutuk,”Mbak, kok naik sepeda sih. Ga beli sepeda motor saja? Kan kelihatan lebih elit.” Yang tentu saja saya malas menjawabnya. Sewaktu saya kerja di Jakarta, saya rajin lho jalan kaki, setidaknya dari rumah kos sampai ke bis jemputan kantor. Lumayanlah sekitar 1km an. Tapi ya penuh perjuangan, debunya ampun dan harus melipir sangat ke pinggir daripada kena srempet metromini yang ugal ugalan. Selama kuliah di Surabaya juga mau tidak mau harus rajin jalan kaki karena jarak jurusan saya ke jalan besar jauh sekali, belum lagi kalau ke tempat kos, apalagi dari satu jurusan ke jurusan lain juga berjauhan.

Dengan kondisi yang semakin memudahkan orang Indonesia untuk tidak harus keluar rumah jika membutuhkan sesuatu, misalkan aplikasi berbagai macam GO (saya tidak terlalu paham tentang hal ini, hanya menyimak saja dari twitter atau pembicaraan di wa grup) dan semakin gampangnya untuk bisa membeli sepeda motor dengan uang muka yang ringan, maka keinginan untuk berjalan kaki pun menjadi semakin mengecil. Mudah-mudahan meskipun badan tidak diajak bergerak lewat jalan kaki, tetapi tetap bergerak dengan sarana yang lain, olahraga yang lain. Karena sayang sekali ya selama kondisi tubuh masih memungkinkan untuk bergerak tetapi tidak dibuat bergerak, yang ada ya ke badan jadi tidak segar atau bahkan mungkin menjadi ringkih gampang sakit.

Ketidakbisaan saya naik sepeda motor dan sudah terbiasa jalan kaki ataupun naik sepeda, membawa berkah saat saya pindah ke Belanda. Saya tidak perlu waktu lama untuk menyesuaikan. Jadinya malah sangat girang sekali karena pada akhirnya tinggal di negara yang sangat ramah dengan pejalan kaki ataupun pengguna sepeda. Di sini, pejalan kaki dan pengguna sepeda mempunyai jalan masing-masing, jadi berasa aman dan nyaman. Belum lagi udaranya juga mendukung (kalau cuaca sih harus nrimo ya kalau seringnya hujan dan angin besar). Dan yang pasti, saya belum pernah disuitin kalau pas lagi jalan kaki. Surga lah buat saya yang sangat menyukai jalan kaki dan naik sepeda.

Saya sempat singgung di awal tentang kesukaan saya dalam berolahraga yang tentu saja membuat segar dan fit di badan karena peredaran darah lancar yang berpengaruh juga ke mood, membuat gembira hati. Setahun terakhir, saya mencoba olahraga baru, yaitu Yoga. Awalnya karena saya ingin cuti dulu dari olaraga lari, tetapi saya ingin menggantinya dengan olahraga lainnya. Karena sering membaca tulisan Noni tentang Yoga, akhirnya saya berkirim pesan ke Noni bertanya lebih lanjut tentang Yoga. Sekitar awal Januari tahun ini, saya sempat ikut kelas percobaan Yoga yang letak studionya tidak jauh dari rumah. Tapi karena ada satu hal, saya tidak bisa ikut kelasnya secara tetap. Akhirnya saya cari-cari di YouTube panduan berYoga dan mulai mengikutinya. Saya jadi suka, meskipun yang saya lakukan adalah gerakan-gerakan dasar ya bukan yang tingkatan susah. Setidaknya tetap membuat badan saya bergerak meskipun cuti sebentar dari lari. Nah, kesempatan ikut kelas Yoga akhirnya datang bulan Agustus. Saya mendaftar untuk 10 kali pertemuan, seminggu hanya sekali, sisanya latihan sendiri di rumah. Lumayan lah ini jadi lebih tau tentang teknik-teknik berYoga yang benar dan kok ya pas biayanya ditanggung asuransi (meskipun tidak 100%).

Yang terpenting buat saya itu adalah badan tetap selalu bergerak, tidak duduk diam di sofa sambil mainan Hp sepanjang hari. Apalagi sejak saya tidak bekerja dan masuk musim gugur pula. Sewaktu saya masih bekerja, pulang pergi ke tempat kerja total 23km naik sepeda. Itu bisa 3 kali dalam seminggu. Nah sekarang karena naik sepeda jarak jauh sudah berkurang porsinya (naik sepeda jarak dekat saja), akhirnya jalan kaki yang saya tambah. Kalau biasanya 2 kali dalam seminggu maksimal 7km, sekarang saya tambah jadi 4 kali dalam seminggu tetap 7km. Sisanya saya gunakan untuk Yoga, sesekali renang (itupun jarang), bersih-bersih rumah dan taman. Saya ini paling tidak bisa melihat rumah kotor, inginnya tiap hari dibersihkan. Tapi ya gempor juga ya harus membersihkan 3 lantai belum taman depan belakang haha. Tapi kalau sedang datang malasnya ya cuma yang kelihatan kotor saja yang saya bersihkan 😅

Kalau cuaca bagus, bisa jalan kaki ke bukit dekat rumah. Lumayan nanjaknya bikin ngos-ngosan
Kalau cuaca bagus, bisa jalan kaki ke bukit dekat rumah. Lumayan nanjaknya bikin ngos-ngosan
Atau jalan kaki ke danau dekat rumah lalu mengitarinya
Atau jalan kaki ke danau dekat rumah lalu mengitarinya

Intinya, saya selalu mengingatkan pada diri sendiri untuk tidak malas bergerak, dengan catatan badan saya tidak sedang sakit parah ya. Selama masih memungkinkan dan sehat, tidak ada alasan untuk duduk manis sepanjang hari di sofa atau leyeh-leyeh di kasur. Apalagi sudah masuk musim gugur begini, godaan buat bermalasan semakin besar karena udaranya dingin dan hari terang semakin berkurang jamnya. Bergerak dan olahraga buat saya sudah jadi semacam kebutuhan. Ada yang kurang rasanya di badan kalau tidak bergerak aktif. Bukan karena ingin kurus atau langsing atau apalah itu, tapi memang karena ingin sehat dan bugar. Saya selalu percaya, badan punya mekanismenya sendiri untuk tahu berat idealnya berapa asal ditunjang dengan gaya hidup sehat dan seimbang. Untungnya suami saya ini doyan sekali berolahraga. Jadi ada motivasi kalau malas sedang kambuh. Malu, dia yang umurnya jauh di atas saya saja selalu rajin berolahraga (setiap hari) sedangkan saya masih dibawah 40 begini kok malas menggerakkan badan. Apalagi kalau lihat orang Belanda kalau hujan pun masih banyak yang olahraga lari (ya termasuk dia). Wah saya kalau hujan mending duduk manis saja di rumah sambil makan jagung rebus haha.

Yuk ah Den, bergerak!

Selamat berakhir pekan semuanya, jangan lupa bergerak ya!

Kalau kalian, suka bergerak yang seperti apa?
-Nootdorp, 27 Oktober 2017-

Ketika Memutuskan Untuk Mengundurkan Diri

Akhir minggu lalu resmi sudah sebagai hari terakhir saya bekerja. Jadi sudah seminggu ini saya leyeh-leyeh di rumah (yang sepenuhnya tidak leyeh-leyeh karena tetep umyek mengerjakan ini dan itu). Walaupun status pekerjaan tidak penuh waktu, tetapi tetap saja saat mengambil keputusan berhenti saya butuh waktu dua bulan untuk memikirkannya. Saya membuat daftar baik dan buruk saat berhenti bekerja atau tetap melanjutkan bekerja. Keputusan yang sudah saya ambil dengan bulat dan utarakan kepada atasan sebulan sebelumnya sempat goyah karena mereka menawarkan opsi lain. Tetapi pada akhirnya tekad saya sudah bulat untuk berhenti dan melanjutkan fase hidup saya dengan petualangan yang tidak kalah seru lainnya.

Hampir dua tahun saya bekerja di tempat tersebut, belajar hal yang benar-benar baru dari nol. Saya ingat sewaktu tes wawancara yang full dalam bahasa Belanda dan tentu saja bahasa Belanda saya pada saat itu masih sangat acakadut, tetapi saya cuek dan berusaha menjawab pertanyaan mereka semampu saya dan semaksimal mungkin. Rupanya hal tersebut menjadi nilai lebih di mata mereka karena menurut pengakuan, mereka kagum dengan kegigihan saya mencari kerja padahal belum ada setahun tinggal di Belanda dan masih dalam taraf belajar bahasa Belanda. Juga karena pekerjaan yang saya cari adalah pekerjaan yang bahasa pengantarnya Belanda. Padahal waktu itu saya sedang mempersiapkan ujian bahasa Belanda dan saya memang mencari wadah untuk mempraktekkan bahasa Belanda karena saya merasa kalau mengandalkan hanya praktek dengan suami maka tidak cukup. Selain itu karena sekolah bahasa Belanda sudah selesai, maka saya ingin ada kegiatan lain. Karenanya saya mulai mencari kerja kesana kemari. Dari yang sesuai dengan latar belakang pendidikan sampai yang tidak ada hubungannya sama sekali. Sempat putus asa karena dari sekian banyak surat lamaran yang dikirim, hampir 95% berisi penolakan. Sempat dua kali diterima bekerja dan sebenarnya sesuai dengan latar belakang pendidikan dan pengalaman kerja, tetapi karena ada suatu hal, saya yang menolak (sok ya, tapi memang tidak bisa saya terima).

Ternyata, akhirnya saya berjodoh bekerja paruh waktu di tempat yang selama hampir dua tahun terakhir membuat saya belajar banyak sekali hal baru. Pekerjaan yang justru tidak ada sangkut pautnya dengan latar belakang pendidikan bahkan pengalaman kerja. Pekerjaan yang memberikan saya kesempatan untuk belajar banyak hal. Tidak hanya tentang pekerjaan itu sendiri tetapi juga tentang kehidupan dan cara pandang tentang hidup. Bekerja di tempat ini benar-benar merubah saya, jiwa saya dan tentang cara saya memaknai hidup. Karena sudah sangat dekat dengan kolega dan orang-orang yang ada di dalamnya, tidak mengherankan pada hari terakhir saya bekerja dan saat mereka mengadakan perpisahan kecil-kecilan, saya tidak bisa untuk tidak menangis. Padahal saat berangkat, saya sudah yakin tidak akan menangis. Namun saya salah. Saat mereka memberikan bingkisan, bunga, kartu ucapan, dan satu persatu merangkul saya, air mata tidak bisa terbendung tumpah berderai. Mereka semua yang ada di sana adalah guru saya untuk memperlancar bahasa Belanda. Mereka begitu telaten selalu memberikan koreksi jika ada susunan kata yang salah atau kosakata yang saya tidak mengerti. Tidak hanya itu, mereka juga membantu saya menerangkan tentang ini dan itu. Selain itu, selama di sana saya juga banyak diikutkan beberapa pelatihan, tentu saja gratis. Banyak sekali ilmu yang saya dapatkan selama hampir dua tahun ini. Yang membuat hati saya tersentuh adalah saat beberapa hari lalu ada buket bunga yang mereka kirimkan ke rumah untuk saya. Orang Belanda ini memang suka sekali dengan bunga.

Buket bunga yang dikirim ke rumah
Buket bunga yang dikirim ke rumah

Tentang keputusan mengundurkan diri dari tempat bekerja, mengingatkan saya akan beberapa tahun lalu ketika saya dengan sangat berat hati harus mengajukan surat pengunduran diri dari tempat saya bekerja selama hampir 7 tahun di Jakarta. Kalau saya hitung-hitung, sejak lulus kuliah (karena sewaktu kuliah saya juga sempat bekerja jadi kuliah dan kerja), selama total 10 tahun bekerja hanya pindah 3 kali tempat kerja (ini termasuk yang di Belanda). Dan diantara 3 tempat tersebut, yang paling lama ya yang di Jakarta. Saya tidak akan pernah lupa hari sewaktu saya diwawancara oleh Direktur departemen yang saya kirimkan surat lamaran pekerjaan. Beliau ini orang Filipina, tidak terlalu bisa bahasa Indonesia karena memang sehari-harinya komunikasi dengan bahasa Inggris. Nah, saya pada saat itu sangatlah tidak lancar berbahasa Inggris. Intinya modal nekad ketika melamar ke perusahaan ini padahal salah satu persyaratannya adalah lancar berbahasa Inggris. Walhasil ketika diwawancara, bahasa Inggris saya yang acakadut membuat Beliau lumayan pusing memahami jawaban-jawaban saya haha. Akhirnya Beliau menelepon bagian HRD dan meminta satu orang untuk mendampingi dan menterjemahkan apa maksud dari jawaban-jawaban saya. Menurut saya ini epic sekali. Jadi sesi wawancara tersebut ada penerjemahnya. Saya selalu tertawa sendiri kalau mengingat hal tersebut. Ketika waktu wawancara selesai, saya sudah 100% yakin tidak akan diterima karena tidak lancar sama sekali berbahasa Inggris. Lha bagaimana, nantinya saya akan bekerja langsung di bawah Beliau. Lha kalau tidak bisa bahasa Inggris trus berkomunikasinya bagaimana. Lagipula, sebelum saya kandidatnya ada 2 yang lancar sekali berbahasa Inggris dan dari Universitas negeri terkenal lainnya ditambah lulus cumlaude pula. Jadi saat meninggalkan kantor tersebut, saya benar-benar tidak berharap sekali.

Dua hari kemudian, saya menerima telepon dari HRD kantor tersebut yang meminta saya datang ke kantor itu lagi untuk melakukan wawancara lanjutan. Lho, saya kaget donk. Lho kok bisa. Singkat cerita, setelah beberapa kali tes ini dan itu sampai tes kesehatan, saya dinyatakan lulus dan bisa mulai bekerja di sana. Ajaib! Usut punya usut, saat sudah sebulan bekerja di sana, iseng saya bertanya ke Manager apa alasannya kok saya yang diterima bekerja bukan kandidat yang lain. Salah satu dari tiga Manajer yang mewawancarai saya mengatakan bahwa mereka cukup terkesan dengan kenekatan dan kegigihan saya. Nekat karena berbekal bahasa Inggris yang tidak mumpuni tapi tetap mengirimkan lamaran pekerjaan dan mereka melihat ada kemauan keras dari saya untuk belajar hal yang baru serta jawaban-jawaban dari hasil wawancara bukanlah hal-hal yang dibesar-besarkan, apa adanya. Lha ya bagaimana saya mau membesar-besarkan, wong pengalaman kerja sebelumnya baru satu tahun kemudian berhenti dan perusahaan ini adalah tempat kedua setelah lulus kuliah. Tidak dinyana tidak disangka, saya berjodoh dengan perusahaan ini sampai hampir 7 tahun lamanya. Hampir dari semuanya saya belajar dari nol karena berbeda dengan apa yang saya kerjakan di tempat sebelumnya. Untunglah dari segi keilmuan tidak terlalu melenceng jauh.

Selama hampir tujuh tahun tersebut tidak hanya pekerjaan yang saya pelajari dari nol, dari jalannya karir juga. Dari dasar sampai pada posisi yang memang saya inginkan. Menjalin hubungan baik dengan sesama kolega, melibatkan diri dengan cinta lokasi (hahaha, selalu ngakak kalau ingat ini), ditelikung, dimarahi, dihantam lembur sampai pagi, tiga kali terkena sakit thypus, tiga bulan tidak saling bertegur sapa dengan atasan (saya nggondok berat makanya males ngobrol sama atasan waktu itu, jadi komunikasi hanya via email) dan masih banyak sekali suka dukanya. Intinya, mereka akhirnya menjadi seperti keluarga kedua saya. Apalagi atasan saya yang super baik tersebut (yang tidak saya tegur selama tiga bulan itu haha), selalu ingat kalau pergi kemana-mana pulangnya pasti diberi oleh-oleh (yang lainnya juga sih, bukan saya saja). Dan jam tangan pemberian Beliau masih saya pakai sampai sekarang. Sampai saat ini saya juga masih berhubungan baik dengan Beliau. Oh ya, Beliau juga yang mengajari saya cara makan steak dan sushi haha. Maklum, sebelum ke Jakarta kan saya ini anak kos kuliahan yang sehari-harinya makan penyetan tempe terong ikan asin. Jadi pertama kali merasakan makan steak dan sushi ya saat kerja bersama Beliau. Awalnya merasa gimanaaa gitu melhat sushi. Eh akhirnya doyan sampai sekarang.

Karena hubungan yang sangat dekat dalam satu departemen selama hampir 7 tahun tersebut, maka saat berpikir untuk berhenti dari kantor tersebut saya butuh waktu 6 bulan sebelumnya untuk menimbang baik dan buruknya. Apalagi keputusan untuk mengundurkan diri bukan karena saya ingin pindah ke kantor lainnya tetapi karena ingin melanjutkan kuliah. Dua hal yang berbeda. Tetapi karena pertimbangan bahwa saya harus melanjutkan kuliah demi masa depan yang lebih baik, maka bulat keputusan yang diambil bahwa saya harus mengudurkan diri dari pekerjaan. Saat saya sudah positif diterima kuliah, segera mungkin saya menghadap atasan yang tentu saja membuat kaget. Mereka tidak menyangka saya akan berhenti bekerja saat beberapa hari sebelumnya saya diberi tahu bahwa beberapa bulan kedepan saya akan dipromosikan. Mereka meminta saya untuk berpikir berulangkali. Tetapi saya sudah bulat dengan keputusan tersebut (lha gimana, wong sudah keterima kuliah). Seminggu menjelang hari terakhir saya di sana menjadi saat-saat yang paling emosional. Tiap hari sediihh rasanya. Mereka mengadakan pesta perpisahan sampai tiga kali. Apalagi sewaktu satu persatu dari mereka memberikan kesan dan pesan, duh air mata saya tidak berhenti mengalir. Terlebih dua orang atasan saya, saat mereka terdiam untuk menahan tangis (tetapi tetep nangis juga) dan memeluk saya, tangis saya langsung pecah. Kalau tidak karena dua orang ini, tidak mungkin saya bisa bertahan sampai hampir 7 tahun di sana. Mereka yang selalu percaya akan kemampuan saya dan selalu memberikan tantangan untuk membuktikan bahwa kemampuan saya lebih dari yang saya tunjukkan. Ah, saat menuliskan ini saya jadi rindu dengan mereka.

Bekerja buat saya bukan hanya tentang mendapatkan materi dan belajar tentang ilmu yang berhubungan dengan pekerjaan itu sendiri tetapi ada banyak hal lain yang bisa didapatkan misalkan bagaimana cara berhubungan dengan sesama kolega pada satu departemen maupun departemen lainnya, klien, memecahkan masalah, mengelola emosi dan banyak hal lainnya. Mungkin memang saya orangnya yang terlalu sensitif dan perasa, tetapi hari terakhir saat bekerja selalu merupakan hari yang paling emosional karena merasa itu adalah terakhir kalinya berada di tempat yang telah mengajarkan dan memberikan banyak hal selama periode bekerja.

 

Punya cerita tentang mengundurkan diri dari pekerjaan atau hari perpisahaan di tempat kerja?

-Nootdorp, 19 Oktober 2017-

Thorn – Kota Putih di Belanda

Thorn - Belanda

Sewaktu mencari tempat mau ke mana akan saya lalui pada hari ulangtahun, di mana hanya bisa di Belanda saja karena bukan hari libur, maka saya memutuskan ingin ke provinsi Limburg. Browsing sana sini, lalu saya tertarik untuk mengunjungi Thorn yang disebut sebagai kota putih. Membaca deskripsi dari berbagai sumber, saya semakin penasaran. Lalu saya utarakan hal ini ke suami, dia langsung mengiyakan dan ikut penasaran seperti apa Thorn itu karena memang belum pernah ke sana sebelumnya. Saya tidak terlalu berharap banyak cuaca akan cerah karena beberapa hari sebelumnya salju sempat turun di sekitar tempat tinggal kami. Tidak turun hujan saja sudah sangat saya syukuri. Sewaktu sampai di Thorn, suasananya sangat sepi dan langsung tampak bangunan dan rumah dengan cat putih sepanjang mata memandang. Hanya beberapa turis yang kami jumpai saat itu, memegang peta sambil mengamati beberapa bangunan yang ada dan sesekali membidikkan kamera untuk mengabadikan yang ada di depan mata. Tidak banyak foto yang saya dapatkan di sini, entah karena udara yang begitu dingin atau saya terlalu fokus dengan situasi di sana sehingga lebih menikmati suasana lalu menjadi agak malas untuk mengabadikannya. Hanya sempat merekam beberapa sudut kota ini dalam video.

Thorn - Belanda
Thorn – Belanda
Thorn - Belanda
Thorn – Belanda
Thorn - Belanda
Thorn – Belanda

Sekitar tahun 990, kota Thorn terbentuk karena banyaknya biarawan dari kalangan bangsawan. Setelahnya, kota ini berkembang menjadi kerajaan kecil. Menjelang abad ke-18 para wanita bangsawan yang ada di Thorn melarikan diri untuk menghindari orang Perancis. Lalu, sejumlah besar orang miskin datang untuk tinggal di kota ini. Orang Perancis menghitung pajak berdasarkan dimensi jendela rumah. Karena orang miskin tidak dapat membayar pajak, mereka lalu membuat jendela mereka lebih kecil dengan cara membakarnya. Rumah-rumah itu kemudian dicat putih untuk menyembunyikan perbedaan antara batu bata tua dan baru. Begitulah asal usul kota putih Thorn yang saya baca dari Wikipedia dan mengapa semua rumah di kota ini berwarna putih. Sampai saat ini, rumah di Thorn berpenghuni selayaknya rumah biasa. Selain rumah-rumah lama (dibangun sekitar tahun 1500an) yang masih bisa dilihat dengan kondisi bagus, ada gereja tua dan kapel yang masih terjaga dengan baik. Untuk mengetahui apa saja yang bisa dikunjungi di Thorn, di dekat gereja terdapat pusat informasi untuk turis, jadi kita bisa mendapatkan informasi sejelas mungkin di sana.

Thorn - Belanda
Thorn – Belanda
Thorn - Belanda
Thorn – Belanda
Thorn - Belanda
Thorn – Belanda
Thorn - Belanda
Thorn – Belanda

Thorn ini letaknya tidak terlalu jauh dari Roermond, salah satu Designer outlet yang terkenal di Belanda. Saat ini, Thorn merupakan salah satu kota tujuan wisata karena keunikan warna putihnya tersebut. Para wisatawan yang datang ke Roermond untuk berbelanja, menyempatkan diri untuk mengunjungi Thorn. Jadi jika ada yang sedang liburan ke Belanda dan salah satu tujuannya adalah berbelanja ke Roermond, tidak ada salahnya mampir ke Thorn sebagai alternatif tempat wisata yang tidak terlalu turistik. Tidak usah khawatir, di Thorn banyak dijumpai restaurant dan cafe.

 

-Nootdorp, 11 Oktober 2017-

 

Keindahan Hallstatt Dari Sudut Pandang yang Berbeda

Hallstatt

Hallstatt adalah sebuah kota kecil yang terletak di Austria, tepatnya di pinggir danau Hallstätter See. Terletak di antara pantai barat daya Hallstätter See dan lereng curam massif Dachstein, kota ini berada di wilayah geografis Salzkammergut,  yang menghubungkan Salzburg dan Graz. Hallstatt terkenal dengan produksinya yaitu garam yang merupakan sumber yang sangat berharga sehingga wilayah ini secara historis sangat kaya. Di atas pusat kota Hallstatt, terletak tambang garam pertama di dunia yang bernama Salzwelten. Turis yang datang ke sini bisa mengunjungi tambang garam ini.

Saya pertama kali mengetahui Hallstatt ini dari tulisan Patricia di blognya. Saat kami bertemu hampir setahun lalu, sempat saya bertanya tentang Hallstatt dan dia bilang suatu saat saya harus mengunjungi kota kecil ini karena memang sangat indah. Melihat foto-foto yang bertebaran di Internet pun membuat rasa penasaran saya semakin menjadi, pada saat itu. Beberapa bulan kemudian, saya lupa tentang Hallstatt sampai suatu hari ketika Puji datang ke Belanda dan kami bertemu lalu suaminya bercerita salah satu rute perjalanan mereka selama di Eropa adalah ke Hallstatt. Wah, saya adi teringat kembali. Lalu Puji menuliskan di blognya dan menyertakan foto-fotonya. Duh, makin ngiler saya. Tapi waktu itu belum terpikir akan ke Hallstatt dalam waktu dekat karena kami tidak ada rencana untuk berlibur ke Austria tahun ini.

Hallstatt
Hallstatt
Hallstatt
Hallstatt

 

Hallstatt
Hallstatt

Nah, saat suami tiba-tiba memberi ide untuk roadtrip, salah satu rute yang ditawarkan adalah Austria. Kalau saja saya tidak menghubungi kenalan yang tinggal di Austria, saya mungkin lupa akan keinginan ke Hallstatt. Jadi, sewaktu saya menghubunginya, dia bilang kalau pada saat jadwal kami ke Austria, dia sedang tidak ada. Lalu saya bilang kalau kami akan ke Salzburg. Dia bertanya kenapa tidak sekalian ke Hallstatt karena rutenya melewati dari Ceko ke Salzburg. AHA!!, untung saja dia mengingatkan, kalau tidak, pasti terlewat. Langsung dengan semangat saya memasukkan kota ini jadi salah satu tujuan kami, mampir sebelum ke Salzburg. Saya tidak menyangka akan ke kota yang indah ini dalam waktu yang tidak terlalu lama setelah pertama kali mengetahuinya dari Patricia. Rejeki memang tidak kemana. Saya bahkan sudah mempersiapkan baju khusus yang akan dikenakan ketika berkunjung ke Hallstatt, sekalian foto-foto keren ceritanya. Sesekali mumpung tempatnya bagus sekali.

 

Hallstatt
Hallstatt
Hallstatt
Hallstatt
Hallstatt
Hallstatt

Karena terlalu bersemangat itulah saya lupa kalau terkadang apa yang kita inginkan tidak semuanya bisa didapatkan. Banyak faktor salah satunya adalah kuasa alam. Saya lupa di tulisan Patricia sewaktu berkunjung ke sana, cuaca sedang hujan dan kabut pekat turun. Yang lekat di ingatan saya adalah langit biru dan cerahnya sehingga semakin menonjolkan keindahan kota kecil yang berada diantara lembah dan dipinggir danau luas. Saya juga terlanjur sangat PD karena sewaktu kami ke sana masih dalam suasana musim panas. Saat mendapati hujan mengguyur sangat deras dan kabut pekat turun menyertai perjalanan kami dari Ceko ke Austria, lemas bercampur kesal, itu yang saya rasakan. Buyar impian saya mengenakan baju yang sudah dipersiapkan dan foto-foto dengan latar langit biru yang kece. Yang ada tangan sibuk memegangi payung dan melindungi kamera dari tampias hujan. Melihat saya cemberut, suami menyelutuk, “Nikmati saja yang ada sekarang. Tidak semua orang punya kesempatan ke sini. Kita tidak bisa dapat semua apa yang kita inginkan, bersyukur saja. Anggap saja kamu punya foto-foto keren dengan sudut yang berbeda dari foto-foto yang ada di internet.” Duh! perkataannya tepat sasaran menohok. Saya jadi malu, hanya karena tidak bisa berpose sesuai dengan keinginan, saya jadi lupa bersyukur bisa ke tempat yang selama ini hanya saya lihat di blog orang lain maupun foto-foto cantik dengan langit biru yang banyak terdapat di internet. Meskipun dengan suasana yang berbeda, saya masih tetap bisa menikmati keindahan Hallstatt yang tampak misterius diantara kabut pekat yang menyelimuti. Saya masih bisa menjejakkan kaki dan melihat dengan mata kepala sendiri kota cantik ini. Sudah seharusnya memang saya bersyukur.

Hallstatt
Hallstatt
Hallstatt
Hallstatt
Hallstatt
Hallstatt

Meskipun hujan terus mengguyur, tidak menyurutkan turis yang terus berdatangan. Mereka yang ke sini kebanyakan dari China, Korea, dan Jepang. Bagaimana saya tahu? ya dari bahasanya. Nguping lah dikit-dikit haha. Tetapi banyak juga turis dari negara lain. Mereka yang datang ke sini selain menggunakan jasa tour, kendaraan pribadi, juga naik bis (atau juga kereta?) dari Salzburg dan Vienna. Awalnya saya ingin naik cable car untuk menuju ke tambang garam. Tapi karena hujan, saya jadi malas. Mau naik ke atas bukit sedikit saja membuat saya takut terpeleset, membayangkan licin. Akhirnya saya tetap punya foto-foto dengan latar belakang yang misterius, penuh kabut haha, lumayanlah berbeda. Ketika meninggalkan Hallstatt, sempat berkata dalam hati, kalau ada kesempatan, rejeki, dan umur panjang, ingin kembali ke kota kecil ini. Mendatangi sudut yang belum sempat kami datangi, melihat danau dari atas bukit, dan mengunjungi tambang garamnya. Dan mudah-mudahan pada saat itu, cuacanya cerah.

Hallstatt
Hallstatt

-Nootdorp, 8 oktober 2017-

Aplikasi Visa Schengen (Dengan Tujuan Utama Belanda) : Tipe Visa Undangan

Pada tahun 2017 ini, saya berkesempatan mengurus dokumen-dokumen sebagai syarat pengajuan aplikasi Visa Schengen dengan tujuan awal (dan tujuan utama) Belanda dan tipe visa adalah undangan. Tidak tanggung-tanggung, dalam setahun dua kali saya mengundang anggota keluarga, yaitu Ibu dan Adik karena mereka datang dalam waktu yang berbeda. Selaku pihak sponsor adalah Suami. Saya ingin berbagi informasi tentang pengurusan Visa Schengen dengan tipe Visa Undangan untuk Ibu dan Adik dengan catatan yang perlu digaris bawahi adalah kondisi mereka berbeda sehingga ada beberapa dokumen yang berbeda saat pengajuan. Adik saya statusnya bekerja dan pengajuan tinggal selama 30 hari (diantaranya berlibur ke Belgia dan Perancis) sedangkan Ibu saya statusnya pensiun dan pengajuan tinggal selama 90 hari.

Catatan : Ada beberapa dokumen yang dalam bahasa Indonesia, harus diterjemahkan dulu dalam salah satu bahasa ini : Perancis, Inggris, Belanda, atau Spanyol. Ibu dan Adik memilih menerjemahkan dalam bahasa Inggris melalui penerjemah tersumpah yang ada di Surabaya.

Pengajuan Aplikasi Visa Schengen yang dilakukan oleh Ibu dan Adik melalui kantor VFS Global yang ada di Surabaya. Syaratnya sangat mudah dipenuhi, secara jelas bisa dilihat di website VFS Global

 

  • Dokumen Yang Diperlukan : Bisa diunduh di sini. Checklist for a Visa Application. Visit to a Family/Friends
  1. Menuliskan Nama (Sesuai nama yang tertera di paspor). Untuk pengajuan visa, yang menjadi acuan adalah data yang terdapat di paspor, termasuk nama. Ibu saya mempunyai nama berbeda antara KTP dan Paspor karena Paspor sebelumnya dipergunakan untuk naik haji, jadi ada penambahan nama keluarga. Sedangkan di KTP, hanya ada dua suku kata nama tanpa ada nama keluarga. Ini tidak menjadi masalah karena yang akan menjadi acuan adalah nama di paspor.
  2. Menuliskan Kewarganegaraan
  3. Mengisi secara lengkap dan menandatangani formulis aplikasi visa Schengen (bisa diunduh di sini)
  4. Menyertakan Paspor yang asli (yang masih mempunyai masa berlaku minimal 3 bulan dari tanggal saat meninggalkan Schengen area, masih terdapat dua halaman kosong), fotokopi dari halaman di paspor yang ada keterangan detail data pemegang paspor, fotokopi semua visa sebelumnya dan stempel keluar masuk ke suatu negara (Ibu saya tidak menyertakan karena paspor sebelumnya hilang. Adik juga tidak menyertakan karena ini adalah paspor pertama yang dimiliki), fotokopi informasi detail dari visa dan paspor sebelumnya yang dimiliki (Ibu dan Adik tidak menyertakan).
  5. Bukti tinggal di negara tempat mengajukan aplikasi visa. Sebenarnya dengan menggunakan paspor saja sudah cukup karena negara pengajuan aplikasi visa sama dengan negara tinggal. Tetapi Adik dan Ibu pada poin ini melampirkan KTP yang sudah diterjemahkan dalam bahasa Inggris
  6. Bukti Ijin Kerja. Adik melampirkan bukti surat keterangan kerja dari kantornya (dalam bahasa Inggris), sedangkan Ibu tidak karena statusnya pensiun.
  7. Pas Foto yang sesuai dengan ketentuan paspor Belanda dan pengambilan fotonya tidak boleh melebihi 6 bulan dari waktu pengajuan visa. Ketentuannya bisa dilihat di sini.
  8. Menuliskan rincian perjalanan sejumlah total hari yang diminta. Karena Adik dan Ibu tinggal di rumah kami, jadi tidak perlu menyertakan bukti reservasi hotel hanya menuliskan rencananya mau kemana dan apa yang akan dilakukan selama hari tinggal. Saya membuatkan untuk Adik detail per hari selama 30 hari. Tetapi untuk Ibu karena memang rencananya hanya akan tinggal di rumah, jadi rinciannya secara garis besar saja.
  9. Menyertakan bukti booking tiket pesawat. Ini masih booking ya, belum beli. Ibu dan Adik menggunakan booking melalui KLM karena prosesnya gampang, tanpa harus membayar, dan ada bukti yang dikirimkan ke email. Jadi bisa disertakan saat pengajuan visa.
  10. Melampirkan surat undangan dari pihak sponsor. Surat undangan ini harus ditandatangani oleh Gemeente (pemerintah setempat di mana pihak sponsor tinggal). Surat undangannya adalah berupa formulir bisa diunduh di siniJika pihak sponsornya punya partner, maka mereka berdua harus datang ke Gemeente untuk tanda tangan di depan petugas (jadi jangan ditandatangani dari rumah). Untuk datang ke Gemeente, harus membuat janji terlebih dahulu. Ada yang bisa melalui online pengurusannya (misalkan di Amsterdam). Jadi cek website masing-masing Gemeente tempat tinggal. Untuk mendapatkan tanda tangan di surat undangan, kita harus membayar. Besarannya bervariasi antara satu Gemeente dengan lainnya. Di tempat tinggal kami, membayar €10.5.
  11. Bukti Fotokopi surat kontrak kerja pihak sponsor yang berlaku sampai minimal 12 bulan dari waktu pengajuan visa.
  12. Bukti gaji pihak sponsor tiga bulan terakhir atau bukti sumber pendapatan lainnya. Karena sudah ada bukti gaji dari pihak sponsor (dalam hal ini, bukti gaji suami), maka Ibu dan Adik tidak perlu lagi menyertakan bukti keuangan yang ada di tabungan selama tiga bulan terakhir karena dalam formulir aplikasi akan dinyatakan bahwa semua yang berhubungan dengan pengeluaran selama di Belanda akan menjadi tanggungan pihak sponsor.
  13. Dokumen yang membuktikan pihak yang mengajukan aplikasi akan kembali ke negaranya setelah melakukan perjalanan. Untuk Adik, menyertakan surat keterangan kerja yang menyatakan bahwa yang bersangkutan memang bekerja di sana dan SK kerja untuk memperkuat. Sedangkan untuk Ibu, menyertakan surat tanah atas nama Ibu yang membuktikan bahwa Ibu mempunyai properti di Indonesia. Surat-surat ini diterjemahkan dalam bahasa Inggris.
  14. Pembelian asuransi perjalanan. Ibu dan Adik menggunakan asuransi perjalanan Smart Traveller dari AXASesuai persyaratan yang tertera di checklist, asuransi harus tertera nama pihak yang mengajukan aplikasi, valid selama masa perjalanan dan di area Schengen, serta minimal €30.000 penggantian jika ada perawatan di RS, keadaan darurat, jika terjadi kecacatan bahkan jika terjadi kematian. Pembelian asuransi AXA ini online dan semua dokumen asuransi dikirim via email.
  15. Visa, paspor atau dokumen perjalanan lainnya yang memperlihatkan ijin untuk masuk ke negara tujuan akhir setelah dari area Schengen. Ibu dan Adik tidak menggunakan ini karena memang tujuan akhirnya Belanda.
  16. Biaya Visa yang dibayarkan secara tunai dan langsung pada saat hari pengajuan semua dokumen. Total biayanya = €60 (biaya visa) + €25 (biaya jasa VFS). Pembayarannya dalam bentuk Rupiah dengan kurs yang sudah ditentukan oleh VFS. Bisa di cek di sini untuk memastikan total yang harus dibayarkan dalam Rupiah berapa.

Tambahan : Ini sebenarnya tidak tertera dalam checklist, tapi selalu saya tambahkan ke dalam setiap pengajuan aplikasi. Siapa tahu membuat kemungkinan mendapatkan visa semakin besar. Suami selalu membuat surat undangan pribadi yang ditandatangani, ditujukan kepada pihak yang mengajukan aplikasi yang berisi tentang tujuan mengundang, rencana selama tinggal, dan menyatakan bahwa semua pengeluaran akan menjadi tanggungan suami sebagai pihak sponsor, termasuk tiket pesawat PP. Satu surat undangan pribadi ini disertakan dalam dokumen-dokumen yang diajukan.

Semua dokumen-dokumen tersebut disusun berurutan untuk memudahkan petugas melakukan pengecekan dan diperbanyak satu kali (plus satu kali untuk dokumen pribadi jika memang diperlukan). Jadi dibawa dua bundel dokumen. Tetapi dari pengalaman Adik dan Ibu, yang diminta hanya yang asli saja sedangkan yang fotokopi dikembalikan.

 

  • Pembuatan Janji Temu

Pembuatan janji temu dilakukan online di sini. Pilih kantor VFS yang terdekat dengan tempat tinggal. Langkah-langkahnya sudah jelas tertera pada tautan tersebut. Kalau kantor VFS di Surabaya, jadwalnya tidak perlu mengantri terlalu lama. Untuk pengajuan visa, maksimal 3 bulan sebelum tanggal keberangkatan yang diinginkan dan minimal 3 sampai 4 minggu sebelum waktu keberangkatan. Perlu diperhatikan juga untuk bulan-bulan liburan sehingga harus diantisipasi untuk membuat janji temu jauh hari guna menghindari antrian yang lama.

  • Pengambilan Data Biometrik

Sehubungan dengan adanya pengambilan data biometrik, maka pengajuan aplikasi visa harus datang sendiri tidak bisa diwakilkan, dengan membawa serta semua dokumen yang diperlukan. Kedatangan di kantor VFS tidak boleh lebih dari 15 menit dari waktu yang telah dipilih karena tidak akan bisa masuk ke ruangan dan menunggu di luar.

  • Waktu Proses Aplikasi

Jika merujuk yang tertera di website VFS, maka waktu proses aplikasi adalah 15 hari kerja. Tapi dari pengalaman Ibu dan Adik, dalam 5 hari kerja sudah ada berita yang dikirimkan lewat email kapan bisa mengambil paspornya atau bisa melacak status aplikasi di sini. Paspor bisa diambil sendiri atau bisa menggunakan jasa kurir yang disediakan oleh VFS dengan mengganti biaya kirim sesuai alamat pengiriman. Ibu menggunakan jasa kurir dengan membayar Rp 50.000 dan paspor langsung dikirim ke alamat yang sesuai tertera di paspor atau sesuai permintaan.

Ibu dan Adik mendapatkan lama tinggal sesuai dengan permintaan. Ibu mendapatkan lama tinggal selama 90 hari dengan tipe multiple entries, sedangkan Adik mendapatkan 30 hari juga multiple entries. Untuk tipe visa undangan sama dengan tipe visa turis, maksimal lama tinggal adalah 90 hari dalam periode waktu maksimal 180 hari. Bisa dilakukan perpanjangan, asal memenuhi syarat yang diajukan pemerintah Belanda. Ketentuannya bisa dilihat di sini pada bagian Further Application.

Dari pengalaman tiga kali mengurus visa Schengen ke Belanda dengan tipe undangan (satu kali untuk saya sendiri pada tahun 2014, meskipun saat itu melalui konsulat Belanda yang berada di Surabaya), jika semua dokumen yang diperlukan terpenuhi dan pihak sponsor juga bisa menyertakan bukti kuat dokumen yang diperlukan, maka kemungkinan untuk mendapatkan visa sangatlah besar. Apalagi sejak diambil alih oleh VFS sebagai pihak perantara dalam pengajuan aplikasi, jadi tidak ada lagi wawancara. Mereka hanya mengecek dokumen-dokumen tanpa bertanya secara detail. Berbeda ketika saya mengajukan melalui konsulat Belanda, wawancaranya sangatlah detail.

Begitulah informasi yang bisa saya bagikan sehubungan dengan pengajuan aplikasi visa Schengen dengan tujuan utama Belanda dan tipe visa adalah undangan. Semoga informasi ini bermanfaat.

Tambahan Info : Ibu saya datang ke Belanda sendiri tanpa ada yang menemani. Karenanya, saya memanfaatkan fasilitas dari Garuda yaitu MEET AND ASSISTANCE. Fasilitas ini gratis alias tidak dipungut biaya sama sekali. Jika membeli tiketnya secara online, tinggal menghubungi pihak Garuda lewat online chatting yang ada di website nya. Jika membeli tiket secara langsung, bisa disebutkan untuk ditambahkan fasilitas ini dan alasannya kenapa. Jadi Ibu saya benar-benar ditemani bahkan sampai ada proses di imigrasi di Schiphol dan diantarkan sampai bertemu saya dan suami. Fasilitas ini sangat membantu jika ada anggota keluarga yang baru pertama kali ke LN dan tidak terlalu lancar berbahasa Inggris (atau bahasa setempat) atau untuk orang tua sehingga tidak akan kebingungan.

 

-Nootdorp, 3 Oktober 2017-

Romantisme Venezia

Venezia

“Waktu kita ke Venezia, kamu kan sedang ngambek. Masalah apa ya kok kamu sampai marahnya luar biasa”

“Ehhmmm… Iya ya kenapa. Aku ingat waktu itu marah banget. Tapi aku ga ingat kenapa sampai kayak gitu”

Beberapa waktu lalu Suami tiba-tiba membuka pembicaraan tentang Venezia. Entah kenapa dia menjadi teringat sewaktu saya marah besar, bahkan sebelum kaki kami menginjak di Venezia. Sampai saat saya menulis ini pun, saya tidak ingat kenapa waktu itu marah dan ngambek ga karuan. Ya memang seperti itulah, hampir di setiap perjalanan yang kami lakukan, ada saja saat dimana saya tantrum tidak jelas. Ada yang ingat betul penyebabnya apa, ada yang tidak ingat. Kalau yang tidak ingat, biasanya ya seputar perut lapar atau saya sedang mengantuk dan capek haha. Akhirnya cranky ga jelas.

Karena pembahasan tentang Venezia tersebut, ingatan saya terlempar pada tanggal 13 Juli 2016, waktu kami ke sana, salah satu kota yang kami kunjungi ketika sedang melakukan perjalanan beberapa minggu di Italia. Suami sudah pernah ke Venezia beberapa puluh tahun sebelumnya, sedangkan saya tentu saja ini menjadi kali yang pertama.

 

Venezia
Venezia
Venezia
Venezia
Venezia
Venezia
Santa Maria Gloriosa dei Frari
Santa Maria Gloriosa dei Frari

Sudah banyak tulisan atau artikel yang saya baca tentang Venezia. Betapa romantisnya kota ini dengan gondolanya, jembatan kecil, grand canal, St. Mark’s Basilica dan masih banyak hal lainnya yang menambah daya tarik turis untuk menyaksikan secara langsung seperti apa Venezia. Satu hal yang selalu tersebut tentu saja adalah turis yang berjubel terutama pada musim panas. Saya kalau sudah membaca atau mendengar tentang suatu tempat dengan banyak turis, entah kenapa langsung keliyengan dulu. Males mengunjungi, tapi ingin. Kalau ke sana, takutnya jadi pusing. Tapi daripada penasaran kan ya, akhirnya memantapkan niat untuk ke Venezia. Kami sengaja datang pagi dari tempat menginap yang letaknya di kota lain tapi tidak jauh dari Venezia. Kami lalu membeli tiket kapal terusan yang bisa dipergunakan selama 24 jam (lupa harganya berapa), karena memang sudah niat akan menyusuri Venezia menggunakan kapal dan juga akan mampir ke beberapa tempat seperti Burano dan MuranoSelain untuk naik kapal, tiket yang kami beli ini juga termasuk tiket naik bis yang masih dalam jangkauan (tertera di tiketnya zona nya), jadi bisa kami gunakan untuk kembali ke penginapan.

Karena masih pagi, kami memutuskan untuk menyusuri gang-gang yang ada di sana. Lumayan seru lho menyusuri setiap gang yang ada, menyesatkan diri di dalamnya. Banyak sudut-sudut menarik yang bisa diabadikan maupun sebagai tempat berhenti sejenak dan memandang bangunan atau kapal kecil yang berlalu lalang. Setelah puas menyusuri gang, kami lalu menuju ke St. Mark’s Square dimana terdapat St. Mark’s Basilica yang terkenal. Untuk masuk ke dalam gereja ini tidak dipungut biaya, tetapi antriannya memang lumayan panjang dan berliku. Di dalam gereja pun kita tidak boleh memotret. Tapi dalamnya memang bagus sekali. Jadi kalau ke Venezia, saya sarankan untuk tidak melewatkan mengunjungi St. Mark’s Basilica.

Venezia
Venezia
St. Mark's Square, Venezia
St. Mark’s Square, Venezia
Venezia. Yang di depan itu antrian masuk ke St. Mark's Basilica
Venezia. Yang di depan itu antrian masuk ke St. Mark’s Basilica
St. Mark's Basilica
St. Mark’s Basilica

Setelah dari St. Mark’s Basilica, kami lalu berpindah ke tower yang ada di depannya untuk melihat Venezia dari atas. Untuk naik ke tower ini kita harus membayar (kalau tidak salah 8 euro) dan ke atas naik lift. Jadi tenang saja, tidak naik menggunakan tangga. Dari atas, kita disuguhi pemandangan Venizia yang tampak berbeda. Bangunan, air, dan pulau-pulau yang ada di sekitarnya. Saya betah berlama-lama di atas tower ini. Rasanya kamera tidak pernah cukup untuk mengabadikan apa yang ada di depan mata dari sudut menara yang berbeda. Indah.

Venezia
Venezia
Venezia
Venezia
Venezia
Venezia
Venezia
Venezia

Saya pernah membaca atau mendengar, bahwa Venezia agak sedikit bau airnya jika musim panas. Untungnya pada saat itu, saya tidak mencium air yang berbau. Cuaca sangat terik ditambah lagi banyak turis, tetapi entah kenapa saya menikmati Venezia tanpa pusing sedikitpun melihat banyak orang di sana. Mungkin saya tersihir oleh pesona Venezia sehingga melupakan kebiasaan saya yang suka panik sendiri kalau melihat orang banyak yang berjubel. Kami sengaja tidak naik gondola, alasannya : mahal! Kami cukup terhibur melihat pasangan maupun keluarga yang banyak memilih untuk totalitas menikmati keromantisan Venezia dengan naik gondola.

Venezia
Venezia
Venezia. Gondola dan Rialto Bridge
Venezia. Gondola dan Rialto Bridge
Venezia
Venezia
Venezia
Venezia
Sedih lihat sampah
Sedih lihat sampah
Venezia
Venezia

Kami kembali ke penginapan sekitar jam 8 malam. Langit masih cerah tapi badan kami mulai rontok dan mulai mengantuk. Usia memang tidak bisa bohong ya haha. Kesan kami, Venezia memang punya daya tarik yang luar biasa. Entahlah, kami bisa merasakan keromantisannya meskipun turis luar biasa banyaknya. Salah satu tempat yang membuat saya bisa berubah mood secepat kilat dari marah besar menjadi berbinar-binar sepanjang hari. Susah dijelaskan, tapi saat meninggalkan Venezia, hati saya menghangat membawa kenangan indah selama satu hari berada di sana.

-Nootdorp, 21 September 2017-

 

Pasar Raya Indonesia 2017 dan Cerita Lainnya

Pada tulisan kali ini, saya mau bercerita yang santai-santai saja (padahal tulisan-tulisan yang sebelumnya juga santai 😁). Ada beberapa hal yang akan saya dokumentasikan dalam bentuk cerita dan foto.

  • PASAR RAYA INDONESIA 2017

Setelah mengetahui kapan akan dilaksanakan Pasar Raya Indonesia 2017 (selanjutnya akan saya singkat jadi PRI) dan tempat pelaksanaannya, saya semangat luar biasa akan datang. Pada tanggal pelaksanaan, saya juga tidak ada acara lainnya. Jadi pas. Lalu saya woro-woro ke 3 teman saya lainnya yang tinggalnya jauh dari Den Haag. Mereka juga antusias. Tahun 2015 saya datang yang di Wassenaar, sedangkan tahun 2016 absen.

PRI dulu dikenal dengan nama Pesta Rakyat. Biasanya diadakan di luar ruangan di Wassenaar. Tapi kali ini, acara tahunan yang diselenggarakan dalam rangkaian peringatan kemerdekaan Indonesia dilaksanakan dalam ruangan di Rijswijk. Acara yang berlangsung selama tiga hari dari tanggal 15-17 September 2017 jam 10.00 – 20.00. Ada 35 stand makanan dan sekitar 5 stand produk Indonesia seperti batik dan penjualan pernak pernik lainnya. Tidak hanya itu, ada juga stand-stand lainnya dari pihak sponsor. Yang tidak kalah hebohnya juga suguhan hiburan dari panggung. Ada undian yang hadiah utamanya tiket Garuda Amsterdam-Jakarta. Ada poco-poco juga.

Saya, tentu saja, sangat bersemangat datang ke PRI terutama untuk urusan makan. Ketika daftar stand makanan apa saja yang akan ada di PRI sudah keluar, langsung lah saya menyusun ingin makan ini itu. Sengaja sebelum berangkat saya makan dulu, supaya tidak terlalu kalap. Pada kenyataannya ya tetap kalap semua ingin dibeli rasanya, terutama jajanan pasar. Selain ingin berburu makanan, yang tidak kalah menyenangkan juga, saya bisa bertemu 3 teman lainnya yang sudah berbulan-bulan tidak bertemu. Jadi sekalian temu kangen dengan mereka. Bersyukur juga, para suami tidak ikut serta, jadi kami bisa sepuasnya di PRI. Hampir 5 jam kami di sana.

Di PRI ini saya juga bertemu dengan Crystal. Bertemu Crystal di acara-acara seperti ini sebenarnya biasa, karena memang beberapa kali kami bertemu di acara lainnya, selain memang karena tempat tinggal kami tidak terlalu berjauhan area. Tapi yang paling epic, menurut saya, adalah saat bertemu Anis. Dari sekian banyak orang, dari sekian banyak stand, bisa gitu ketemu Anis. Kalau jodoh memang ga kemana ya *loh 😅. Jadi pas saya lagi makan sambil jalan bawa piring, kepala saya kan menunduk jelasnya khusyuk ke piring. Lalu saya berbelok di sebelah stroller. Sekilas saya lihat bayi yang duduk di sana. Saya tetap berjalan sambil berpikir kayaknya pernah lihat bayi itu di mana ya. Karena penasaran, saya balik lagi ingin lihat lagi wajahnya. Lalu saya ingat ini kayaknya bayinya Anis (pernah lihat foto sekeluarga di blognya). Lalu dengan muka tembok, saya menyapa lelaki yang saya pikir pasti suaminya Anis. Saya bertanya apakah dia suaminya Anis (sok PD gitu nyapa-nyapa haha). Trus dia bilang iya. Saya lalu memperkenalkan diri dan bilang tahu Anis dari blog dan belum pernah bertemu sebelumnya. Lalu saya nanya Anisnya di mana. Ternyata sedang antri Martabak haha. Saya cari Anis lalu dadah dari kejauhan. Untung dia mengenali saya. Kalau nggak, kan tengsin *penggunaan kata tengsin menunjukkan era haha. Lalu kami ngobrol tidak terlalu lama, dia antri martabak lagi, saya cari makanan lagi. Semoga kapan-kapan bisa ketemuan lagi ya, Anis 🙂 senang bisa ketemu!

Yummm Yummm!!
Yummm Yummm!!
Rujak Cingur. Juara!!
Rujak Cingur. Juara!!
Tak Lupa Berfoto Ria
Tak Lupa Berfoto Ria

Pulang dari PRI, hati senang dan perut kenyang. Tapi saya masih kepikiran lupis. Waktu mau beli lupis, mikir dulu. Ternyata kembali ke stand yang jual, eh lupisnya sudah habis. Duh menyesalnya bukan main. Saking kepikirannya, saya sampai mimpi makan lupis. Trus bangun tidur, saya bilang suami kalau hari minggu mau ke PRI lagi khusus beli lupis. Sorenya saya ke sana lagi, niat haha. Suami ikut, ingin lihat dia seperti apa PRI konsep baru ini. Akhirnya keturutan saya beli lupis dan juga rujak cingur. Duh rujak cingurnya enaakkk. Tombo kangen. Waktu antri beli rujak, saya lihat ada bungkusan daun seperti lontong. Saya PD gitu bilang kalau mau beli lontongnya. Trus dijawab sama Ibu yang ngulek rujaknya, “itu bukan lontong Mbak, nogosari.” Haha sudah keras ngomongnya, salah pula.

Itulah cerita tentang PRI 2017. Senang karena bisa makan yang sudah diinginkan sejak awal tahun tapi baru keturutan, yaitu masakan Manado, bisa bergembira bersama teman-teman, bisa makan Combro Misro, Lupis, Rujak Cingur, Es Garbis dll (saking banyaknya 😅). Semoga tahun depan bisa ke sini lagi.

Sampai Jumpa Tahun Depan
Sampai Jumpa Tahun Depan
  • SYUKURAN

Dua minggu lalu, kami mengadakan syukuran. Seperti biasa, kalau ada acara syukuran saya masak nasi kuning dan pendampingnya. Karena saya sudah ada mood untuk kembali berkarya di dapur, jadi saya bisa masak nasi kuning lumayan banyak porsinya untuk dibagi ke tetangga-tentangga, saudara-saudara, dan beberapa kolega suami di kantor. Nasi kuning yang kami makan, saya bentuk tumpeng kecil. Pendampingnya : mie goreng bakso sawi kol, empal gepuk, perkedel, oseng sayuran, sambel goreng tahu tempe, dan sambel bajak.

Siangnya kami antar ke para tetangga dan para saudara. Keesokan paginya, suami bawa 10 kotak ke kantornya. Karena acara bagi-bagi nasi kotak ini, dia bertemu dengan beberapa orang yang sebelumnya cuma say hello saja, dan ternyata beberapa orang itu istrinya orang Indonesia. Owalaahh orang Indonesia di mana-mana. Semoga berkah syukuran kami.

Tumpeng Syukuran
Tumpeng Syukuran
Nasi Kuning Kotak Dibawa ke Kantor Suami
Nasi Kuning Kotak Dibawa ke Kantor Suami
  • PANEN ANGGUR

Di kebun belakang rumah kami, ada tanaman pohon anggur. Awalnya kami pikir anggur hijau. Ternyata anggur merah. Lumayan banyak juga buahnya meskipun tidak bisa besar-besar seperti di Supermarket. Kami panen besar sebanyak 3 kali. Panen ke tiga saya tidak sempat foto, sekitar 5kg. Sampai sekarang buahnya masih ada yang di pohon, tapi kami biarkan saja, buat para burung. Kami bagikan anggur-anggur itu ke tetangga, Mama, dan saudara-saudara. Tahun depan kata suami ingin buat wine dari anggur-anggur ini. Sak karep Mas! Tetangga ada yang mengolah anggur-anggur ini jadi selai. Trus mereka kasih ke kami. Jadi ceritanya oleh mereka, dari kami, untuk kami 😃

Kencur, jahe, kunyit, laos yang beberapa bulan lalu iseng saya tancapkan di tanah, mulai menampakkan hasilnya. Tumbuh subur, tapi saya biarkan saja. Belum saya otak atik. Lumayan sekarang punya tumbuhan empon-empon di rumah. Jadi kalau butuh tinggal ambil. Daun kunyit juga lumayan kalau mau bikin rendang. Strawberry yang saya beli satu pot lalu saya tanam sekarang sudah menjalar ke mana-mana. Mudah-mudahan tahun depan berbuah banyak. Untuk cabe rawit dan tomat masih belum ada hasil. Tahun depan mau coba tanam Kangkung, bayam, kenikir (dapat bibitnya dari Ibu). Oh iya, kemangi kemaren juga lumayan banyak daunnya, Pok Choy juga lebat. Tahun depan niat ingin memperbanyak variasi tanaman. Tahun ini sebenarnya juga dimulai dengan bagus, saya menyemai banyak bibit, lalu tanaman-tanaman yang disemai mulai menunjukkan hasilnya lalu tidak saya rawat, akhirnya perlahan berguguran haha.

Panen Anggur Pertama sekitar 5kg an
Panen Anggur Pertama sekitar 5kg an
Panen Anggur kedua. Sekitar 10kg
Panen Anggur kedua. Sekitar 10kg
Selai Anggur buatan Tetangga
Selai Anggur buatan Tetangga
  • HUJAN DAN DINGIN MULAI DATANG

Sejak awal September, cuaca mulai berubah. Hujan hampir tiap hari dan mulai dingin. Pagi juga beberapa kali berkabut. Yang paling sebel memang hujannya (walaupun di sini sering hujan sih meskipun musim panas), membuat malas kalau harus berangkat kerja pagi buta naik sepeda. Tapi akhir-akhir ini saya sudah jarang naik sepeda jarak jauh kalau hujan. Apalagi beberapa waktu lalu ada angin kencang sekali di Belanda, baru beberapa ratus meter keluar rumah naik sepeda, berasa oleng mau jatuh. Akhirnya saya kembali lagi ke rumah taruh sepeda lalu pergi naik tram.

Nah karena sudah hawa sudah dingin, menu andalan yang berkuah kembali muncul di dapur. Lumayan buat menghangatkan badan. Ini sudah mulai merancang setiap akhir pekan mau masak berkuah apa ya. Sudah ingin makan lodeh, rawon, soto, sayur bening, dll. Mood masak pun sudah kembali, jadinya ya masak kesenangan kami tapi yang gampang-gampang saja. Yang sret sret jadi biar waktu tidak habis di dapur.


Sup Labu dan Perkedel Tahu
Sup Labu dan Perkedel Tahu
Dapat belimbing wuluh segar di pasar, akhirnya kalap beli 1kg. 1/2kg untuk teman, sisanya untuk stok. Lumayan bisa makan sayur asem pakai sambel belimbing wuluh. Yumm!!
Dapat belimbing wuluh segar di pasar, akhirnya kalap beli 1kg. 1/2kg untuk teman, sisanya untuk stok. Lumayan bisa makan sayur asem pakai sambel belimbing wuluh. Yumm!!


Ala warteg
Ala warteg

Itulah beragam cerita gado-gado pada tulisan kali ini.

Selamat beraktivitas!

-Nootdorp, 19 September 2017-