Natal 2022

Merry Christmas

Prettige Kerstdagen  

Selamat Natal

Wij wensen iedereen hele warme gezellige kerstdagen!

Selamat merayakan Natal penuh suka cita bersama keluarga

En fijne vakantie!

Selamat libur akhir tahun.

Serta turut berduka cita untuk mereka yang ditinggalkan yang tercinta

MAKAN MALAM NATAL DI SEKOLAH

Bagian ini akan bercerita tentang kegiatan krucils di sekolah. Akhirnya tahun ini kegiatan menjelang Natal berjalan dengan normal setelah tahun lalu terkendala dengan edisi lockdown entah episode ke berapa. Sehari menjelang libur sekolah akhir tahun selama dua minggu, biasanya akan ada makan malam Natal di sekolah. Tahun lalu, makan malam ditiadakan, diganti sarapan. Tahun ini bersyukurnya, makan malam Natal di sekolah berjalan seperti semula. Dua minggu sebelumnya, di grup WhatsApp (wa) kelas orangtua mulai berbagi tugas siapa membawa apa. Sebagai orang Indonesia, saya langsung berpikir akan membawa makanan yang Indonesia sekali seperti nasi kuning lauk perkedel dan telor dadar suwir. Lalu saya teringat, oh ini Belanda. Ga usah dibawa rumit. Bawa potongan mentimun dan tomat bulet saja sudah diterima dengan baik haha. Akhirnya saya menuliskan akan membawa mini cupcakes baking sendiri. Membuat yang simpel saja. Bisa dilihat dari foto di bawah, makanan yang dibawa para orangtua ya yang gampang – gampang saja. Ingat, ini di Belanda, jangan mempersulit diri dengan membawa makanan yang rumit kalau anak – anak saja sudah bahagia diberi mentimun dan pancake :))

Makan Malam Natal di Sekolah Krucils
Makan Malam Natal di Sekolah Krucils

Saya sangat antusias dengan acara ini. Meskipun badan saya masih agak lemes, tetap dengan semangat tinggi datang ke sekolah bersama suami dan krucils. Mereka saya pakaikan baju yang resmi. Benar – benar beda dari keseharian di sekolah. Melihat teman – teman mereka, duh keren – keren semua. Memakai dress dan pakaian resmi. Gemes lihatnya, anak – anak kecil sudah berpakaian resmi. Sementara anak – anak makan bersama di kelas masing – masing, para orangtua bisa menunggu di hall sekolah sambil menikmati live music (guru musik di sekolah yang tampil) dan makanan yang disediakan, gratis. Standar makanannya : kentang goreng, sup tomat, dan burger sosis dengan sayuran. Berhubung ini Belanda yang jarang ada benda gratisan, jadi ada makanan gratis begini sangatlah spesial.

Selesai acara, kami pulang ke rumah. Acara diagendakan selesai jam 7 malam. Benar – benar tepat waktu jam 7 malam selesai. Terharu sama orang Belanda nih, makan malam aja bener – bener on time selesai ga ada molor sama sekali. Antara kagum dan mbatin, mosok ga ada bincang – bincang santai gitu lho setelah acara :))). Krucils senang sekali dengan acara ini. Langsung nanya kapan ada lagi. Ya nunggu tahun depan Nak, mosok tiap hari mau Natalan.

MISA NATAL PERTAMA

Keesokan harinya, mereka masuk sekolah setengah hari. Paginya ada jadwal ke Gereja, Misa Natal, seluruh murid – murid di sekolah. Ini akan jadi pengalaman krucils yang pertama ikut misa Natal karena tahun kemarin ditiadakan. Orangtua boleh ikut ke gereja, jika memungkinkan. Saya jelas tidak bisa ikut Misa, jadi suami yang datang. 

Krucils tentu saja bertanya kenapa saya tidak ikut misa Natal juga. Saya jelaskan yang kesimpulannya bahwa ada beberapa hal prinsip yang berhubungan dengan agama, tidak bisa saya lakukan. Tentu saja saya menjelaskan dengan bahasa sesederhana mungkin supaya mereka mengerti dasarnya apa. Saya bilang kalau Papa saja sudah cukup ke gereja, ibu tunggu di rumah.

Karena ini pertama kali mereka ikut Misa, tentu saja semua antusias, termasuk saya. Pagi sudah saya siapkan baju rapi dan bersih buat mereka. Si Sulung bertanya kenapa harus pakai baju yang bersih dan rapi. Saya bilang, karena kalian akan masuk rumah ibadah, untuk beribadah. “Ingat kan waktu kalian masuk ke Masjid, selalu pakai baju yang bersih dan rapi. Karena kita akan beribadah, menghadap Tuhan, jadi harus bersih dan tidak boleh asal – asalan. Masuk ke Gereja untuk Misa, juga begitu”

Sewaktu mereka mudik, karena rumah kami dekat dengan masjid, jadi setiap maghrib pasti mereka ikut ke masjid dan saat lebaran juga ikut ke masjid. Bahkan selama Ramadhan, setiap malam ikut taraweh. Juga beberapa kali ikut sepupunya belajar membaca Al – Qur’an. 

Saat dikirim foto dan video anak – anak sekelas di gereja, hati saya menghangat. Terharu luar biasa. Rasanya baru beberapa waktu lalu melahirkan mereka, sekarang sudah difase belajar tentang keyakinan. Pulangnya saya tanya, apa mereka senang di gereja. Katanya senang sekali dan ingin ikut Misa lagi. Saya tanya, lebih senang ke mana, ke Masjid apa ke Gereja? “Aku suka ke Gereja karena nyanyi – nyanyi jadi senang. Kalau ke Masjid aku ga tau bahasanya jadi ga ngerti artinya. Kalau ke Gereja nyanyi kan bahasanya aku ngerti” Haha kami yang mendengar tertawa spontan. Jawaban anak – anak yang polos. Kata seorang sahabat yang saya ceritakan tentang hal ini ,“ajarono pujian – pujian arab sing nyanyi nggawe bahasa Jawa, lak seneng” haha kejawen maksudnya.

BERKIRIM KARTU NATAL DAN TAHUN BARU

Seperti biasa kegiatan dari tahun ke tahun, berkirim kartu Natal dan Tahun baru tetap kami lakukan. Meskipun tahun ini baru H-7 saya tulis dan kirimkan, padahal kartu dan perangkonya sudah saya beli sebulan sebelumnya. Jadilah saya dan suami melembur seharian kebut menulis sekitar 30 kartu yang kami kirimkan ke teman dan saudara yang ada di Belanda maupun di luar negeri. Itupun ada beberapa teman yang masih belum kami kirimi kartu. Saya sudah lemes duluan. Menyenangkan menuliskan kartu ucapan dengan kata – kata yang sangat personal ditujukan untuk si penerima. 

Dan dalam kartu yang dikirimkan, kami kabarkan berita bahagia. Semoga yang membaca dan menerima kartu, juga bisa merasakan kebahagiaan dalam keluarga kami. Bersyukurnya sebagian besar kartu sudah diterima sebelum Natal dan berita bahagia dari kami mendapatkan sambutan hangat dari mereka. Alhamdulillah. Sebagian kecil kartu, belum ada kabarnya. Apakah belum sampai pada penerima, atau sudah sampai tapi penerima tidak mengabarkan pada kami kalau kartunya sudah sampai.

Kami juga menerima banyak sekali kiriman kartu Natal dan Tahun Baru dari teman – teman dan Saudara di Belanda maupun dari Luar Belanda. Senang rasanya membaca setiap doa dan ucapan yang dituliskan untuk keluarga kami. Setiap menerima kartu, saya selalu kabarkan kepada pengirim kalau kartunya sudah sampai. Bentuk rasa terima kasih kami. Dan si pengirim juga tidak tebak tebak apakah kartunya sampai atau tidak.

Pohon Natal di Pusat Perbelanjaan

MAKAN MALAM NATAL

Tahun ini, tidak ada makan malam Natal bersama keluarga di rumah. Keluarga ini maksudnya biasanya kami mengundang mama mertua, atau kerabat lainnya. Tahun ini tidak, karena saya sedang tidak bisa memasak. Jadi kami putuskan kalau tahun ini tidak ada undangan makan malam di rumah dan makanan semuanya beli. Hari Sabtu kami ke pusat kota untuk membeli makanan dibawa pulang dari beberapa restoran. Lumayan buat stok beberapa hari ke depan. Jadi pas tanggal 25 nya, kami hangatkan makanan yang beli di restoran. Lalu tanggal 26, kami pergi ke restoran Sushi. Penuh sekali restorannya. Jadi lumayanlah kami tetap bisa merasakan suasana makan malam Natal. Het was gezellig. Setelahnya kami berjalan kaki malam hari di pusat kota.

KADO NATAL

Natal tahun inipun tidak ada acara saling tukar kado. Krucils sudah mendapatkan kado yang super banyak saat Sinterklaas. Saking banyaknya sampai harus dibagi dua batch untuk membuka kado – kadonya. Semuanya bukan dari kami saja. Ada yang dari guru di sekolah, dari kami, Oma, tetangga sebelah rumah, dan dari Om serta Tante mereka. Karena sudah terlalu banyak kado yang diterima, jadi diputuskan kalau Natal tidak akan ada kado lagi. Suami ditanya mau kado apa, dia tidak mau. Saya ditanya suami mau kado apa, saya bilang nanti saja kalau sudah mood, baru kadonya dibelikan. Jadi benar – benar tidak ada kado. Tetap tidak mengurangi rasa senang di hari Natal, bahkan jauh lebih membahagiakan karena ada kado lainnya yang tidak bisa dinilai harganya untuk keluarga kami. Kado yang jauh lebih berharga dari sebuah barang.

Pohon Natal di rumah kami
Pohon Natal di rumah kami

BERITA BAHAGIA

Alhamdulillah beberapa waktu terakhir kami sekeluarga dan saya pribadi diberikan beberapa kabar gembira dan rejeki. Diantara beberapa hal yang tidak menyenangkan, tetap saya bersyukur luar biasa bahwa lebih banyak berkah dan rejeki yang saya dan keluarga dapatkan. Tahun ini benar – benar dilewati dengan banyak bersyukur, lebih banyak berserah, dan melewati hari per hari dengan hati yang lebih ringan. Suasana Natal jadi lebih suka cita. Berkah yang tak henti datang untuk keluarga kami. Rejeki yang Alhamdulillah berlimpah.

Walapun ada beberapa hal yang tidak sama dengan Natal tahun – tahun sebelumnya, tetap rasa syukur tidak berhenti kami ucapkan. Kebahagiaan datang bertubi. Semakin kami bersyukur dan ikhlas, semakin hati kami jadi tenang. Bahagia dan tenang, nikmat manalagi yang tidak kami syukuri.

Semoga Natal tahun in juga membawa arti tersendiri buat kalian. Peluk dari saya untuk mereka yang sedang dalam masa berkabung. Semoga diberikan kekuatan dan penguatan.

-26 Desember 2022-

2 thoughts on “Natal 2022

  1. Selamat natal dan tahun baru untuk mbak deny & keluarga. Cerita mbak menghangatkan hatiku. Sehat2 dan semangat terus menjalani tahun 2023 ya.

Thank you for your comment(s)