2017 dan 2018

Cover

Setelah hiatus beberapa bulan, mudah-mudahan blog ini kedepannya akan kembali menyemarakkan dunia perbloggan dan menelurkan tulisan-tulisan yang berfaedah *gimana berfaedah, judulnya aja ga kreatip plus pembukaan tulisan diawali dengan kata “menelurkan” *Hah, ya sudahlah. Mau nulis begini saja harus nyicil beberapa hari, mencari inspirasi. Saya rasa kali ini lebih sulit menulis blog dibandingkan menulis tesis. Ya bagaimana tidak, satu kata lalu hapus, ganti lagi hapus lagi. Macam mau kirim sms ke gebetan pada jaman dulu *lalu tsurhat.

Jadi siapa yang kangen dengan saya blog kami? Jangan malu-malu silahkan komen kalo kangen *lalu banyak yang melipir pergi :))) Saya menerima beberapa email dan pesan langsung, menanyakan keberadaan saya kok lama tidak muncul menulis di blog. Ada yang saya jawab apa adanya dan ada juga yang saya jawab seadanya. Tergantung seberapa dekat saya mengenal yang bertanya. Terima kasih ya yang sudah menanyakan kabar saya dan keberadaan blog kami. Pada tulisan perdana di 2018 ini, saya mau menulis secara singkat dan mudah-mudahan padat apa saja yang sudah kami lewati di 2017 dan apa harapan kami di 2018

2017

KEHIDUPAN

  • Senang sekali tahun 2017 Ibu dan Adik saya bisa berkunjung ke Belanda meskipun tidak dalam waktu yang bersamaan. Mungkin karena saya lama tidak pulang (sudah tiga tahun), jadi mereka ingin memastikan bahwa saya baik-baik saja di negara ini (ini asumsi saya saja sih :D). Selama Adik saya di sini, bisa mengajaknya jalan-jalan ke beberapa tempat wisata di Belanda, ke Belgia dan juga Paris. Tetapi ketika Ibu di sini, karena musim dingin yang memang dinginnya ekstrim untuk ukuran Ibu saya, akhirnya kami tidak kemana-mana. Hanya di rumah saja dan jalan-jalan seputaran Den Haag.
  • Tidak berapa lama setelah Ibu sampai Belanda, salju datang. Senanglah Ibu melihat salju pertama kali. Rejeki buat Ibu karena tidak disangka salju kali ini turun dengan lebat selama dua hari. Saking senangnya Ibu, di hari pertama salju Beliau malah jalan-jalan disekitar rumah untuk memantau keadaan katanya haha. Selama di Belanda, tempat yang paling sering Ibu kunjungi sendirian (naik tram sendiri tanpa saya temani) adalah Pasar. Kata Ibu, kalau ke Pasar selalu membuat Ibu senang.
  • Setelah sekitar 10 tahunan saya tidak mengkonsumsi Unggas dan Daging, akhirnya tahun 2017 saya memutuskan kembali untuk mengkonsumsinya karena tubuh saya membutuhkan asupan zat besi lebih dari biasanya. Setelah kembali mengkonsumsi, perlahan kembali naik dan mencukupi sesuai yang dibutuhkan tubuh saya.
  • Awal tahun 2017, ada satu tulisan saya dimuat di buletin Maiyah. Ini karena salah satu editornya menghubungi saya untuk menuliskan pengalaman menghadiri acara Cak Nun di Amsterdam dan testimoni selama mengikuti Maiyahan di Surabaya dan Jakarta.
Buletin Maiyah
Buletin Maiyah
  • Lumayan produktif mengirimkan video-video ke Net CJ yang artinya juga semakin menambah tabungan saya. Rasanya senang karena video ditayangkan di TV, sesekali saya juga bisa numpang nampang, dibayar pula. Tabungannya kan bisa menambah biaya selama liburan ke Indonesia.
  • Banyak berkah dan rejeki yang kami dapatkan di tahun 2017. Semoga kami tidak terlena dan tidak lupa untuk selalu bersyukur atas segala amanah ini.

JALAN-JALAN

Banyak syukur karena tahun 2017 membawa kami ke beberapa negara baru, terutama saya ya karena memang untuk pertama kalinya mengunjungi negara-negara tersebut seperti Belgia, Austria, Ceko. Tidak hanya negara saja, beberapa kota baru juga sempat kami datangi. Beberapa cerita sudah saya tuliskan, tetapi banyak juga yang belum sempat terdokumentasikan secara tulisan di blog ini. Mudah-mudahan punya mood baik untuk berbagi cerita.

BUKU YANG DIBACA

Saya gembira sekali 2017 menjadi tahun yang produktif dalam hal membaca, setidaknya dibandingkan tahun 2016. Sejak bertekad untuk mengurangi intensitas memandangi layar Hp, saya jadi banyak waktu untuk membaca. Mengikuti Reading Challenge yang diadakan Goodreads setiap tahunnya, dimana setiap tahun saya selalu membuat target 50 buku -dan selalu tidak tembus-. Tahun 2017 saya berhasil menyelesaikan membaca 25 buku. Walaupun secara kuantitas hanya 25 buku, tetapi secara halaman, buku-buku yang saya baca lumayan tebal dan membutuhkan waktu untuk mencernanya. Jadi buat saya, bukan bacaan yang terlalu ringan karena tidak bisa terburu-buru dan harus mengerti dulu sebelum masuk ke halaman selanjutnya. Mudah-mudahan nanti saya bisa menuliskan secara terpisah buku apa saja yang sudah saya baca selama tahun 2017 karena ada beberapa buku yang memang bagus sekali.

LAIN-LAIN

Itu sih yang saya ingat karena selebihnya sudah pernah saya tuliskan di blog ini selama 2017. Nanti kalau tiba-tiba ada yang teringat akan saya update lagi.

 

2018

Ada beberapa rencana yang ingin saya (dan kami) lakukan di tahun 2018. Semoga terealisasikan. Ini yang saya tulis yang bisa saya bagi saja ya karena selebihnya kami simpan sendiri.

  • Saya kembali memasang target 50 buku yang akan saya baca tahun ini, setidaknya itu yang saya ikuti untuk Reading Challenge di Goodread (ayo siapa yang punya akun Goodreads, bisa ikutan challenge ini, lumayan bikin termotivasi). Setidaknya itu yang saya inginkan. Setelah tahun kemaren kepala dibuat berasap dengan topik-topik buku yang saya pilih, tahun ini saya mau santai-santai saja memilih bahan bacaan yang ringan. Ketika Ibu akan ke Belanda, titipan terbanyak saya adalah buku. Ada 17kg sendiri untuk berat buku-buku yang dibawa. Saya sangat senang sekali karena akan banyak membaca buku berbahasa Indonesia dan kebanyakan adalah novel serta cerita-cerita ringan. Tidak lagi didominasi oleh topik yang membuat kepala berasap.
  • Tahun ini kami sekeluarga berencana mengunjungi beberapa negara baru. Dan tahun 2018 menjadi tahun yang menantang buat kami dalam hal jalan-jalan. Bukan menantang karena negara yang akan dikunjungi, tetapi lebih menantang dalam hal pelaksanaannya. Semoga lancar dan bisa berbagi cerita di blog.
  • Akhir tahun kami berencana untuk liburan ke Indonesia. Akhirnya ya, setelah dua tahun berturut ada rencana ke Indonesia selalu tertunda karena beberapa hal. Mudah-mudahan 2018 liburan ke Indonesia benar-benar terlaksana karena setelah nanti hampir 4 tahun saya tidak pulang, kami akan tinggal minimal 2 bulan di sana (rencananya sih 3 bulan). Jadi banyak kesempatan jalan-jalan juga mengunjungi beberapa kota di luar pulau Jawa. Tapi Suami tidak bisa berlama-lama liburan, jadi kembali terlebih dulu ke Belanda.
  • Tahun ini saya ingin kembali bisa mengikuti lomba lari. Setidaknya bisa kembali ke 10km. Setelah setahun lebih cuti dari dunia lari dan beralih ke Yoga (selain jalan kaki dan bersepeda), saya kangen juga ikutan lomba-lomba gitu. Bukan buat gaya-gayaan, tapi untuk memotivasi diri sendiri supaya lebih rajin berlatih. Semoga!
  • Lebih rajin menulis di blog.
  • Lebih banyak bersyukur atas segala apa yang sudah kami punya saat ini
  • Meluangkan waktu untuk menyapa kenalan atau teman atau keluarga yang sudah lama tidak saling berkirim kabar.
  • Ujian ONA tahun ini harus lulus (iya, saya belum ujian ONA), sebelum kena denda DUO dan didepak dari Belanda (semoga malasnya bisa diusir jauh-jauh dari badan saya). Januari saya tepat tiga tahun di Belanda, seharusnya sudah lulus semua ujian. Tapi saya masih nyangkut di ONA, belum ujian malahan.
  • Bisa nambah kopi darat dengan blogger-blogger yang saya kenal setelah bulan Januari bisa bertemu Maureen di rumah kami. Akhirnya ya Bu Dosen, setelah beberapa kali janjian yang tak bisa terealisasikan, kita dipertemukan oleh undangan dadakan :))) Selain itu, awal tahun ini saya juga diberikan berkah bisa kenal lebih dekat dengan Astrid meskipun kami belum pernah bertemu langsung, masih sebatas percakapan lewat WhatsApp beberapa minggu lalu tetapi sudah sangat intens. Saya selalu mengatakan ke Astrid bahwa dia adalah perpanjangan tangan Tuhan untuk menolong saya pada saat yang sudah genting. Saya selalu percaya bahwa tidak ada yang namanya kebetulan. Semua ini sudah diatur oleh Yang Kuasa. Terima kasih Astrid.
  • Semoga ada waktu untuk bertemu dengan sahabat-sahabat saya yang sudah selama hampir 20 tahun kami bersahabat. Karena mereka inilah yang membuat saya selalu waras -melewati beberapa kali masa-masa sangat sulit dalam hidup,termasuk baru-baru ini- dengan guyonan receh ala kami dan nasihat tapi tidak menggurui.
  • Karena ditahun 2017 entah kenapa saya mendadak jadi tidak suka sayur padahal sebelumnya saya adalah orang yang tidak bisa makan tanpa sayur, maka target di tahun 2018 ini saya ingin kembali bisa mengkonsumsi sayuran (terlebih yang mentah).
  • Rencananya ingin daftar kuliah. Tapi kok ya semakin kesini rasanya makin males. Mudah-mudahan apapun itu apakah kuliah ataupun kursus, yang penting tahun ini saya ingin belajar hal baru.

 

Setidaknya itu yang bisa saya tuliskan kali ini. Semoga kami sekeluarga selalu diberikan kesehatan yang baik dan umur yang berkah sehingga bisa melalui setiap waktu di 2018 ini dengan bahagia dan berbagi kebahagiaan, kegiatan yang bermanfaat dan tidak lupa banyak bersyukur. Dan untuk mereka yang sedang berjuang (berikhtiar) dalam hal kesehatan, karir, keluarga atau apapun itu, saya haturkan doa semoga perjuangannya diberikan kemudahan untuk mencapainya dan kelancaran pada saat prosesnya.

-Nootdorp, 1 Februari 2018-