Mengurangi Konsumsi Nasi Putih, Garam, dan Penggunaan Minyak Goreng Untuk Hidup Lebih Sehat

Beberapa waktu lalu saya dan beberapa teman dekat di grup whatsapp membicarakan susahnya menurunkan berat badan seiring dengan bertambahnya usia. Dulu pada saat rentang usia 20an, gampang sekali menguruskan jika kami rasa badan agak berisi. Disamping karena kami adalah anak kos-an yang memang uang pas pasan untuk makan, makanya badan kami juga mengikuti ketersediaan uang. Lumayan berisi pada awal bulan karena cadangan dana masih menggembul dan menjadi lebih langsing menjelang akhir bulan, karena saatnya koret koret recehan untuk makan. Disamping itu juga ada senjata andalan lainnya, yaitu berhutang diantara agar kami tetap bisa makan. Karenanya kami selalu menyebut hutang diantara kami itu seperti lingkaran setan, karena tidak ada putusnya. Kami selalu terbahak-bahak kalau mengingat bagaimana kami berteman sejak 17 tahun lalu. Mungkin itulah yang membuat kami awet berteman sampai sekarang, karena yang dibicarakan selalu hal-hal ringan dan receh :))).

Ok, kembali lagi ke masalah berat badan. Salah satu diantara kami lalu menyelutuk, kalau metabolisme tubuh akan melambat seiring bertambahnya usia. Saya juga sering mendengar tentang itu. Lalu saya mulai mencari informasi tentang apa sih sebenarnya metabolisme tubuh ini dan kenapa bisa menjadi lambat kalau kita bertambah usia. Dari beberapa informasi yang saya baca, metabolisme adalah suatu proses biokimia kompleks dimana tubuh akan mengubah apapun yang dimakan menjadi energi. Selama proses ini, kalori dalam makanan dan minuman akan digabungkan dengan oksigen, lalu dilepaskan menjadi energi yang dibutuhkan oleh tubuh. Bisa juga berat badan tidak turun atau bahkan naik disebabkan asupan makanan menjadi otot karena faktor olahraga, dan hal ini bagus.

Ada beberapa hal yang ingin saya kurangi dan saya ganti dengan yang lainnya untuk tujuan hidup lebih sehat dan sesuai dengan kondisi saya saat ini. Kalau untuk meniadakan sama sekali, saya masih belum bisa.

MENGURANGI KONSUMSI NASI DAN MEMVARIASIKAN SUMBER KARBOHIDRAT

Mengurangi konsumsi nasi ketika saya sudah tinggal di Belanda sebenarnya tidak direncanakan sama sekali. Walaupun sejak kuliah lagi (tahun 2012), saya sudah mulai mengurangi konsumi nasi menjadi satu kali per hari, tetapi mengurangi konsumsi nasi yang akan saya ceritakan kali ini berbeda dengan kondisi pada saat saya masih di Surabaya. Awalnya sekitar bulan Maret 2016, ketika saya dan suami bepergian ke Prancis utara selama 8 hari (cerita perjalanan kami pernah saya tulis di sini), selama kurun waktu tersebut saya tidak makan nasi sama sekali. Sebelum kami berangkat, suami bertanya apakah saya akan baik-baik saja (baca:tidak cranky) kalau misalkan tidak makan nasi selama liburan. Saya sebenarnya ragu, apakah bisa. Tetapi saya juga ingin merasakan makanan lokal saat liburan. Bukan berarti di Prancis tidak ada nasi ya. Mungkin menu nasi tidak segampang ditemui dibandingkan Belanda (ini saya main asumsi ya, karena memang selama di Prancis saya tidak secara khusus mencari restoran yang menjual menu ada nasinya). Saya juga tidak mau repot-repot membawa beras atau penanak nasi. Saya kan mau liburan dan saya yakin di tempat yang kami kunjungi pasti ada restoran yang menjual menu halal (dan ternyata memang banyak). Nah, setelah melewati 8 hari tanpa makan nasi sama sekali dan mengganti asupan karbohidrat dari sumber yang lain (roti atau pasta), saya lalu berpikir wah ternyata bisa juga. Sejak saat itu sampai sekarang saya sudah terbiasa memvariasikan asupan karbohidrat tidak hanya tergantung pada nasi putih. Bahkan saya pernah tidak mengkonsumsi nasi putih sama sekali selama 3 bulan. Lalu kalau tidak makan nasi putih, sumber karbohidratnya darimana? Jawabannya : banyak sekali. Dulu sewaktu masih punya IG saya rajin memposting makanan dengan variasi karbohidrat. Sumber karbohidrat pengganti nasi putih yang saya konsumsi selama ini adalah : ubi, singkong, couscous, quinoa merah, nasi coklat dengan biji-bijian, kentang, jagung. Beberapa kali juga saya makan pasta, tapi tidak sering. Mie juga saya konsumsi tapi juga tidak sering. Yang sering ya yang saya sebutkan sebelumnya. Nasi putih saya konsumsi kalau sedang makan Sushi dan kalau saya ingin nasi goreng, oh beberapa waktu juga saat saya membuat nasi kuning. Oh ya, saya mencampur karbohidrat dengan protein hewani saat akhir pekan saja karena itu waktu saya cheating dari Food Combining. Kalau hari biasa, saya taat untuk tidak mencampur protein hewani dengan karbohidrat. Protein hewani yang saya konsumsi adalah ikan, telur (keju dan es krim termasuk ga ya?). Selebihnya saya makan tahu tempe untuk lauk.

Rawon sayuran dimakan dengan couscous
Rawon sayuran dimakan dengan couscous
Urapan dimakan dengan ubi
Urapan dimakan dengan ubi

Kalau menu yang sudah ada karbohidratnya, saya tidak tambahi makan nasi. Jadi tidak double karbohidrat. Misal : kalau di sop sayuran sudah ada kentang, saya tidak memakan dengan nasi. Atau kalau misalkan di sop sudah ada jagung, saya tidak makan dengan nasi. Karbohidratnya sudah saya dapat dari jagung. Padahal enak kan ya makan mie dengan nasi plus telor ceplok :)))

Bagaimana rasanya tidak mengkonsumsi nasi putih? saya merasa enak di badan. Lebih segar dan tidak gampang mengantuk. Perut rasanya lebih enak dan tidak gampang lemas. Karena usia saya yang sudah diatas 35 tahun, mulai menjaga asupan makanan salah satunya menjaga seberapa banyak karbohidrat yang masuk dalam tubuh, untuk saya sangat penting. Buat kondisi tubuh saya, jumlah karbohidrat yang masuk ke dalam tubuh tidak teralu banyak. Saya lebih fokus pada memperbanyak protein dimana sumber protein ini lebih banyak saya dapatkan dari protein nabati dibandingkan protein hewani karena saya batasi mengkonsumsi ikan maksimal 3 kali seminggu (untuk saat ini). Dan memvariasikan karbohidrat ini terasa manfaatnya saat jalan-jalan, tidak kebingungan cari nasi putih. Makan apa saja hayuk aja, tidak tergantung dengan nasi putih. Bisa merasakan makanan lokal yang masih bisa saya makan. Selain itu, dilihat dari segi kesehatan, nasi putih kandungan gulanya tinggi.

MENGURANGI GARAM

Nah, PR yang selama ini susah sekali rasanya dijalankan adalah mengurangi penggunaan garam dalam masakan.Teman-teman yang kenal saya secara dekat pasti tahu bagaimana tergantungnya saya dengan garam. Bersyukurnya sejak beberapa bulan ini niat untuk mengurangi garam sudah saya lakukan secara rutin. Bahkan sudah dua minggu ini saya memasak tanpa garam sama sekali. Sebelum suami mengenal saya, dia kalau masak tanpa menggunakan garam. Makanya dulu sewaktu awal saya datang ke Belanda dan mau memasak, saya panik karena tidak tersedia garam di rumah. Dulu saya berpikir, mustahil nih kalau hidup tanpa garam. Ternyata ketika secara perlahan dan secara sadar ingin menguranginya, ternyata bisa. Rasa masakannya bagaimana? ya baik-baik saja, tetap enak dikonsumsi. Misalkan memasak sayur sop. Rasa kuahnya saya dapatkan dari wortel (rasa manis), aroma seledri, rasa kentang dan buncis, merica dan bawang putih. Saya tidak menggunakan pengganti garam sama sekali. Biasanya saya mencari ide memasak tanpa garam ini dari youtube. Terlalu banyak garam tidak baik untuk ginjal (sekarang bisa ngomong gini, kemana aja dulu Mbak :D). Tapi kondisi ini bisa saya terapkan kalau saya sedang di rumah dan bisa mengontrol yang saya masak. Kalau lagi ada undangan makan atau sedang makan di luar sama suami, ya kan tidak mungkin makan makanan yang tanpa garam kecuali makannya di restoran khusus. Atau ketika liburan, kan sama saja cari perkara kalau harus cari makanan yang tanpa mengandung garam, kecuali bawa bekal sendiri. Liburan saatnya makan makanan lokal.

Sup labu tanpa garam karena rasanya sudah terwakili dari labu, jahe, merica, bawang putih, jeruk nipis dan bawang bombay. Seger.
Sup labu tanpa garam karena rasanya sudah terwakili dari labu, jahe, merica, bawang putih, jeruk nipis dan bawang bombay. Seger.
Sop sayuran tanpa garam. Bumbunya seperti membuat sop biasa kecuali garam dan kaldu ayam.
Sop sayuran tanpa garam. Bumbunya seperti membuat sop biasa kecuali garam dan kaldu ayam.

MENGURANGI PENGGUNAAN MINYAK GORENG

Saat ini, memang saya ingin mengurangi goreng-gorengan. Lebih kepada saya males menggoreng karena males membersihkan cipratan minyaknya yang kemana-mana. Alasannya cetek sekali ya haha! Tapi ternyata mengurangi gorengan bagus lho untuk tubuh saya. Minyak goreng 1L yang saya beli selama 4 bulan ini masih ada. Kalau tidak menggoreng lalu bagaimana? Saya masukkan ke oven. Lebih praktis dan saya bisa mengerjakan hal-hal lain. Saya sudah jarang tumis menumis. Sayur dan lauk untuk makan siang suami saya masukkan ke oven dan saya lebih memilih makan siang dengan sayur rebus. Sedangkan makan malam kami adalah sayuran mentah. Terdengar membosankan? sesungguhnya tidak, karena kami sangat menikmatinya. Kami lebih bisa berkreasi memadupadankan sayuran. Sekarang kalaupun ingin menggoreng, saya lebih memilih menggunakan minyak kelapa. Selain itu setiap hari saya juga meminum minyak kelapa sebanyak satu sendok. Tubuh saya sedang membutuhkan asupan minyak kelapa.

Sop kepiting jagung, asparagus, kacang hitam, wortel, batang seledri, bawang bombay. Bumbunya bawang putih, merica, tanpa garam, dikentalkan pakai maizena. Tinggal cemplung2 tanpa digongso. Rasa kuahnya dapat dari rasa sayurannya.
Sop kepiting jagung, asparagus, kacang hitam, wortel, batang seledri, bawang bombay. Bumbunya bawang putih, merica, tanpa garam, dikentalkan pakai maizena. Tinggal cemplung2 tanpa digongso. Rasa kuahnya dapat dari rasa sayurannya.
Kale direndem air panas (bukan direbus. Direndem sekitar 2 menit saja), tempe di oven, sambel trasi mentah tanpa garam soalnya terasinya sudah asin dimakan pakai nasi campur biji2an
Kale direndem air panas (bukan direbus. Direndem sekitar 2 menit saja), tempe di oven, sambel trasi mentah tanpa garam soalnya terasinya sudah asin dimakan pakai nasi campur biji2an

BAGAIMANA DENGAN GULA?

Beruntungnya saya memang tidak suka rasa manis. Jadi saya tidak terlalu suka baking ataupun membeli kue dan camilan manis. Jadi kalau untuk gula, memang tidak perlu dikurangi karena memang tidak terlalu banyak makan yang mengandung gula kecuali asupan gula yang saya dapat selama ini langsung dari buah yang saya konsumsi ketika sarapan.

MENGURANGI APA LAGI?

  • Sambal

Dalam dua minggu ini saya juga sedang mengurangi makan sambal. Selain dulu tergantung dengan garam, saya juga rasanya tidak bisa makan dengan sambal. Saat selama di Prancis, saya tetap hidup walaupun tidak makan dengan sambal. Dan memang ada kondisi yang tidak memungkinkan saya makan sambal saat ini. Hitung-hitung sambil membersihkan badan.

  • Mengurangi Olahraga Berat

Sejak awal bulan ini saya mulai mengalihkan jenis olahraga yang saya tekuni selama ini yaitu : lari, freelactic dan gym menjadi ke Yoga (ikut kelas 2 kali seminggu dan meditasi serta yoga sendiri di rumah) dan jalan kaki selama 1-2 jam setiap sore. Tentang pengkategorian olahraga berat ini hanya opini pribadi saya saja ya. Bukan berarti Yoga adalah olahraga ringan, tidak sama sekali. Justru saat-saat awal seperti ini saya belajar yoga, berat juga rasanya karena butuh konsentrasi dan sabar. Biasanya gerakan yang saya lakukan untuk olahraga kan cepat, sekarang saya memilih kelas yoga yang santai tetapi tetap menggerakkan seluruh anggota badan. Kata suami, saya pensiun dini berlari sebelum mencicipi Half Marathon :))) Ya nanti kalau kondisinya sudah memungkinkan, saya pasti akan kembali lagi berlari. Bersepeda tetap saya lakukan sehari-hari apalagi kalau ada jadwal kerja saya bersepeda PP 23km. Yang penting badan konsisten bergerak setiap hari.

  • Mengurangi Makan Mie Instan

Duh, godaan makan mie instan itu susah sekali untuk dihindarkan. Rasanya ingin setiap malam makan mie instant dengan merek yang sudah melegenda di hati :))). Tapi selama dua bulan ini saya sudah bisa mengendalikan hasrat untuk nge-mie. Kalau sedang niat bersih-bersih badan, langsung total saja. Kalau setengah-setengah nanti tergoda kembali ke titik awal. Apakah saya tidak mau makan mie instan seterusnya? Ya tidak lah. Lidah juga pasti kangen incip-incip mie goreng, tapi tidak sekarang. Nanti tunggu waktu yang tepat. Mumpung lagi niat ini, jadi ditahan-tahan saja meskipun kangen juga :D.

Kangen sih makan mie jamur bikinan sendiri seperti ini yang dimakan pakai kuah anget sama pangsit isinya sayuran
Kangen sih makan mie jamur bikinan sendiri seperti ini yang dimakan pakai kuah anget sama pangsit isinya sayuran
Kangen juga makan soto pakai sambel super pedas
Kangen juga makan soto pakai sambel super pedas
  • Mengurangi Berpikir Terlalu Berat

Apa yang kita pikirkan dan yang ada dalam pikiran kita juga akan berpengaruh terhadap kesehatan badan. Jadi sesuai ambisi saya di tahun ini yaitu hidup secara sederhana, maka saya perlu juga menyederhanakan yang ada di pikiran, menyederhanakan apa yang ada di hati dan mulai melakukan banyak hal baru, belajar banyak ilmu baru, melakukan tantangan-tantangan baru yang bisa membuat hati dan pikiran saya senang. Saya mulai fokus pada diri sendiri. Mengikuti kata hati ingin melakukan apa dan selalu bertanya ke diri sendiri apakah saya bahagia ketika melakukan itu. Saya sekarang lebih ingin menjadi diri sendiri bukan menjadi apa yang orang lain lihat. Mulai memperbanyak membaca buku supaya perbendaharaan kata semakin banyak dan wawasan semakin luas. Memperbanyak belajar Agama. Belajar keterampilan baru misalnya menggambar atau merajut atau bermain piano.

MENGAPA HARUS MELAKUKAN ITU SEMUA?

Saat menyadari bahwa bilangan angka usia sudah beranjak menjadi banyak, disaat itulah saya juga mulai sadar bahwa waktu untuk hidup di dunia semakin berkurang. Selama ini saya selalu “menyiksa” badan dengan makanan-makanan yang memberatkan kerja pencernaan dan tidak memikirkan akibatnya di masa depan. Saya telah mengikuti pola makan Food Combining lebih dari 8 tahun dan sudah cocok dengan badan saya, yang salah satu hasilnya saya tidak ingat kapan terakhir kali flu. Padahal dulu rasanya setiap bulan selalu saja flu. Sejak ber FC diimbangi dengan olahraga, bersyukurnya flu tidak pernah bertamu lagi bahkan di saat musim dingin yang aduhai semriwing hawanya tidak menentu. Inginnya, kalau diberikan kesempatan untuk lama tinggal di dunia, saya ingin hidup lama dengan sehat. Nah, kalau tidak dimulai dari sekarang, lalu kapan lagi. Sekarang saya mengubah cara berpikir dari yang dulunya saya berpikir tidak bisa bahkan mustahil bisa dilakukan, ternyata setelah dijalani secara perlahan, bisa kok mengubah pola makan menjadi lebih sehat. Hanya tergantung niat dan cara kita berpikir.

Mendengarkan kebutuhan tubuh dan mengurangi menyenangkan keinginan lidah. Mungkin seperti itu tepatnya yang saya lakukan sekarang. Lha kan hidup di dunia cuma sekali, ngapain musti menyiksa diri dengan makan-makanan yang tidak ada rasanya. Mungkin ada yang berpikir seperti itu. Saya tetap memanjakan lidah dengan rasa makanan yang luar biasa enaknya. Tapi sekarang porsinya saya kurangi. Seperti yang saya sebutkan sebelumnya, saya cheating kalau akhir pekan saja. Hari biasa, saya taat aturan. Hidup memang cuma sekali di dunia, karenanya saya ingin memanfaatkan dengan sebaik-baiknya. Tubuh ini kan juga titipan, jadi saya juga ingin merawat sebaik mungkin apa yang sudah dititipkan sehingga kalau saatnya diambil pemiliknya, tubuh ini kembali dalam keadaan yang terawat.

Semua hanyalah tentang bagaimana kita melatih apa yang ada di pikiran kita. Bisa atau tidaknya memang tergantung niat dan kesadaran diri sendiri untuk berubah ke arah lebih baik. Dengarkan kebutuhan tubuh karena kondisi masing-masing orang berbeda. Apa yang saya tuliskan di sini adalah sesuai dengan kondisi saya saat ini dan yang saya inginkan kedepannya. Dan tujuan saya melakukan ini semua adalah hidup sehat. Berat badan itu hanyalah bonus meskipun tidak memungkiri ketika konsisten menerapkan pola makan yang seimbang diiringi dengan olahraga yang rutin akan membuat badan mencari berat idealnya sendiri. Tidur lebih nyenyak dan bangun tidur dengan suasana hati lebih nyaman. Buat saya, tidak ada yang namanya instan di dunia ini. Bahkan mie instan pun butuh waktu untuk memasaknya apalagi tentang kesehatan. Semua dimulai dari pola hidup. Kalau ingin hidup sehat tapi asupan makanan yang masuk ke tubuh tidak dipikirkan dan juga tidak berolahraga, ya jangan harap kedepannya akan sesuai dengan yang diinginkan. Begitupun dengan melakukan cara-cara instan seperti mengkonsumsi pil atau diet mati-matian, maka kasihan ke tubuh juga akan kaget dan kalau diet tidak sehatnya berhenti di tengah jalan, nanti hasil yang diinginkan juga tidak sesuai. Yang lebih penting adalah kerjakan secara pelan-pelan tapi konsisten, mendengarkan kebutuhan tubuh seperti apa karena kondisi masing-masing orang berbeda. Jangan hanya karena ingin seperti si A terus mengikuti apa yang orang lain kerjakan. Menjadi inspirasi boleh saja, tetapi kembali lagi, sesuaikan dengan kondisi tubuh kita. Saya juga mencari referensi tentang makanan sehat dan olahraga dari banyak membaca dan mempelajari pengalaman orang lain.

Intinya saya ingin hidup yang seimbang. Kalau ingin makan yang bersantan dan asin dan pedes, ya saya makan tapi setelahnya saya akan hajar dengan makanan yang lebih sehat. Lalu saya imbangi dengan olahraga, minum air putih sesuai kebutuhan badan dan berpikir positif. Tidak lupa juga banyak tersenyum, karena tersenyum membuat hati saya gembira ๐Ÿ™‚

Semoga saya juga konsisten menjalankan apa yang sudah saya lakukan selama ini dan saya juga tidak berhenti belajar untuk mengenali anggota tubuh dan kebutuhan tubuh supaya kedepannya makin lebih sehat lagi.

Sesekali makan yang bersantan juga tidak apa-apa. Gule daun kale cumi tahu dimakan pakai lontong dan sate lilit
Sesekali makan yang bersantan juga tidak apa-apa. Gule daun kale cumi tahu dimakan pakai lontong dan sate lilit

Kalau kalian, rencana dalam bidang kesehatan di tahun 2017 ini seperti apa? Saya sedang senang belajar tentang kesehatan yang berawal dari hal-hal simpel seperti makanan dan kehidupan sehari-hari. Jadi, saya akan senang membaca cerita kalian.

-Nootdorp, 26 Januari 2017-

Pengalaman Berlari – NN CPC Loop Den Haag 2015

Seperti yang sudah pernah saya ceritakan sebelumnya kalau saya dan suami senang sekali berlari. Kami rutin lari bersama setiap minggu. Awalnya berangkat bersama dari rumah, tapi ditengah jalan saya yang pulang lebih dulu, tidak kuat mengikuti rutenya yang lumayan jauh. Kalau saya lari cukup sekali seminggu, sementara suami minimal 2 kali seminggu. Sejak pindah ke Den Haag, saya makin senang berlari karena udaranya bersih, segar (baca:tidak berpolusi), tidak harus berebutan jalan dengan pengendara mobil, angkot, ataupun sepeda motor karena ada tracknya sendiri.

Sebelumnya, kami pernah mengikuti Bromo Marathon 2014, rangkaian bulan madu ceritanya. Suami 21km, saya cukup 10km saja. Pada tanggal 8 Maret 2015, kami kembali mengikuti event lari, kali ini di Den Haag dan bernama CPC Loop Den Haag. Event ini diselenggarakan tiap tahun. Suami kembali mengikuti untuk 21km dan saya tetap tidak naik kelas di 10km. Saya tertarik mengikuti karena ketika saya masih di Surabaya, Suami bercerita kalau CPC Loop ini menyenangkan karena sepanjang jalan kita berlari akan ada orang-orang yang berdiri dan menyemangati kita sampai di garis finish. Bayangan saya waktu itu, mungkin seperti di Bromo Marathon.

Hari yang dinanti tiba, kami berangkat ke tempat acara menggunakan kereta. Ternyata didalam kereta menuju Den Haag Centraal, isinya penuh dengan peserta lari. Saya mulai grogi karena mereka tinggi-tinggi sekali, sementara badan saya irit dengan ukuran kaki yang tidak panjang. Sesampainya ditempat, grogi semakin menjadi. Sepanjang mata memandang nampaknya hanya saya saja yang berbadan mungil. Tapi saya akhirnya menjadi cuek, toh ikut lari ini untuk mencari pengalaman baru, bukan untuk bertanding secara murni mencari hadiah atau medali. Saya dan suami berbeda waktu keberangkatan. Jadi yang 10km berangkat terlebih dahulu jam 2 siang, lalu yang 21km berangkat jam 4 sore.

Ternyata Belanda ini bisa telat juga kalau mengadakan acara. Terbukti waktu keberangkatan yang 10km terlambat 10 menit dari jadwal yang sudah tertera. Setelah tanda start dibunyikan, saya berlari perlahan tapi pasti. Mencoba mencari ritme berlari yang sesuai. Seperti yang sudah diduga, tentu saja saya sering dibalap peserta lari lainnya. Saya sampai merasa jangan-jangan nanti sampai finish urutan paling akhir. Tapi saya tetap cuek, kembali berlari, dan menjaga waktu tetap konstan.

Pada hari itu cuaca sedang cerah. Matahari bersinar terik dengan 13 derajat celcius. Padahal hari-hari sebelumnya Den Haag selalu hujan diselimuti awan pekat yang tebal. Sepanjang jalan antusiasme masyarakat melihat kami yang berlari sangat tinggi. Mereka memberi semangat dengan meneriakkan :

“Kom op, Deny!”

“Goed zo, Deny!”

Deny, Indonesie!”

bahkan ada beberapa rumah yang memutarkan musik penyemangat, contohnya We Are The Champions. Ada juga yang melambaikan bendera-bendera dan memasang kata-kata penyemangat. Meriah sekali sepanjang jalan dengan antusiasme mereka untuk memberi semangat. Saya yang pada satu titik tertentu merasa sangat capek karena panas yang terik, niat ingin berhenti sesaat, tetapi tidak sampai berhenti karena malu dilihat banyak orang yang sudah meneriakkan nama saya. Akhirnya saya terus berlari tanpa berhenti sampai terlihat garis yang dinantikan, yaitu garis finish. Ketika sampai disana, saya menjadi terharu karena ini event lari pertama yang saya ikuti diluar Indonesia.

Waktu untuk Suami 21km adalah 1:56:41  sedangkan saya 10km 1:21:35. Terlihat bagaimana saya berlari sangat santai (baca : lelet). Tapi bersyukur juga, ternyata saya bukan orang terakhir yang sampai garis finish. Setelah saya ternyata masih ada banyak, mungkin ratusan, yang masih dibelakang.

Saya mempunyai niat dan cita-cita besar bisa naik kelas ke 21km untuk event lari selanjutnya supaya bisa berlari bersama suami, ya meskipun saya tahu rasanya susah menyamai waktu berlarinya.

Mari tetap berolahraga sesuai dengan kondisi masing-masing sebagai salah satu cara untuk mensyukuri dan menjaga pemberian Tuhan yang sangat berharga, yaitu Kesehatan.

-Den Haag, 22 April 2015-

<

p style=”text-align: justify;”>Sebenarnya saya sudah dilarang dokter untuk melakukan olahraga yang berat karena sejak lebih 10 tahun lalu divonis menderita Skoliosis yang parah dengan derajat kemiringan lebih dari 50. Olahraga yang diijinkan hanya berenang untuk menjaga kemiringan tidak semakin bertambah parah. Tapi berlari sudah bagian dari saya sejak kecil, jadi saya ingin tetap melakukannya, meskipun sekarang sudah tidak bisa secepat dulu waktunya. Berenang juga masih rutin saya lakukan.

Karena waktu berlarinya berbeda, fotonya pun menjadi terpisah :)
Karena waktu berlarinya berbeda, fotonya pun menjadi terpisah ๐Ÿ™‚

Suami 21km, Istri 10km
Suami 21km, Istri 10km

Sepanjang mata memandang dikereta menuju Den Haag Centraal, isinya orang-orang yang akan berlari. Saya sempat grogi melihat kaki-kaki panjang mereka.
Sepanjang mata memandang dikereta menuju Den Haag Centraal, isinya orang-orang yang akan berlari. Saya sempat grogi melihat kaki-kaki panjang mereka.

Grogi bertambah menjelang start karena dikiri kanan depan belakang tinggi-tinggi semua. Hanya saya yang kecil menyempil
Grogi bertambah menjelang Start karena dikiri kanan depan belakang tinggi-tinggi semua. Hanya saya yang kecil menyempil

Ya kira-kira saya nyempil diantara ribuan orang inilah (Foto dari www.nncpcloopdenhaag.nl)
Ya kira-kira saya dan suami nyempil diantara ribuan orang inilah (Foto dari www.nncpcloopdenhaag.nl)

Antusias masyarakat yang melihat dan memberi semangat digaris finish
Antusias masyarakat yang melihat dan memberi semangat digaris finish
IMG_0649

IMG_0648

Pengalaman Berlari – Bromo Marathon 2014

Tulisan ini dalam rangka dibuang sayang. Cerita tahun lalu saat saya dan suami mengikuti Bromo Marathon tanggal 7 September 2014, penutupan rangkaian bulan madu kami. Iya, bulan madu salah satunya ikut lomba lari :D. Dan tulisan ini juga sebagai penyemangat karena dalam beberapa hari lagi saya dan suami akan ikut lomba lari di Den Haag. Buat saya, lomba lari kaliย  ini sangat spesial, karena akan menjadi lomba lari pertama di Belanda.

Saya memang suka lari sejak kecil. Olahraga yang saya tekuni sejak kecil adalah lari dan karate. Berenang baru 10 tahun kebelakang sejak didiagnosa dokter bahwa saya ada kelainan tulang punggung, yaitu Skoliosis yang sudah sangat parah, dan operasi adalah jalan keluar penyembuhannya. Tetapi saya tidak mau, akhirnya dokter menyarankan saya untuk berenang sebagai terapi. Akhirnya 3 olahraga yang saya tekuni yaitu lari, karate, dan berenang. Meskipun suka berlari, tetapi saya sangat jarang ikut lomba-lomba lari. Bromo Marathon ini sepertinya race pertama yang saya ikuti lagi setelah entah berapa tahun terakhir tidak pernah aktif berlomba lari. Rutinnya, saya selalu lari 2 kali seminggu. Tapi jika sedang malas ya sekali seminggu. Paling tidak, seminggu sekali saya pasti lari. Meskipun suhu sering dibawah 5 derajat dalam sebulan ini, berangin, hujan tiba-tiba, tetapi saya memaksakan diri untuk tetap berlari. Sekalinya malas, maka malas seterusnya. Kalaupun saya malas, pasti digeret sama suami. Dia ini raja tega kalau masalah olahraga. Tidak ada kata malas untuk berolahraga dikamusnya.

Kembali ke Bromo Marathon, awalnya saya yang mendaftar. Waktu itu posisinya kami belum menikah, bahkan tanggalnyapun belum ditetapkan. Setelah tanggal pernikahan ditetapkan dan ijin cuti dari kantor suami keluar, dia akhirnya ikut mendaftar. Saya yang 10km, dia yang half Marathon 21km. Kalau suami memang rajin ikut race yang 21km sejak lama. Medalinya saja sampai bertumpuk dirumah. Sehari sebelum hari H, kami berangkat dari Surabaya rame-rame tujuh orang bersama kakak kelas saya dikampus. Menginap dirumah penduduk yang tempatnya sangat bersih dan nyaman dengan makanan berlimpah

Pagi harinya saat hari H, kami menggunakan mobil bak terbuka menuju ke tempat pemberangkatan (start). Full marathon (42km) berangkat terlebih dahulu, disusul yang half marathon (21km), kemudian yang terakhir adalah 10km. Rute yang ditempuh awalnya sama untuk ketiga tetapi dititik tertentu menjadi terpisah. Pada saat Bromo Marathon ini kondisi saya sedang sangat tidak fit. Sinusitis saya kambuh sejak beberapa hari sebelumnya. Ketika awal-awal berlari, udara dingin, semakin membuat hidung saya sakit, napas tersengal. Ditambah lagi medan lari yang aduhai sangaaattt melelahkan. Tanjakan lebih dari 50 derajat kemiringannya, berdebu, semakin membuat saya tersiksa. Ditengan jalan, hampir saja saya menyerah karena hidung sudah mengeluarkan darah. Tapi pada saat itu sudah lebih dari 5km, sayang juga kalau tidak diteruskan. Meskipun lari saya tidak kencang, tapi saya selalu usahakan ritmenya selalu sama, tidak pernah berhenti. Sekalinya berhenti, biasanya saya malas untuk berlari kembali. Mengambil beberapa foto juga saya lakukan sambil berlari. Yang menjadi menyenangkan adalah pemandangan yang dilalui sepanjang jalan sangat menghibur, serta sorak semangat yang diberikan oleh penduduk setempat dan sapaan hangat sesama peserta. Senangnya lagi, saya tanpa sengaja bisa bertemu dengan beberapa teman dari Jakarta yang saya kenal dari organisasi maupun beberapa kegiatan sosial, bahkan teman sesama penyuka olahraga lari.

Akhirnya dengan segenap perjuangan sampailah saya di finish dengan waktu 1:58:41 dan suami dengan waktu 2:49:32. Ternyata suami mengalami sedikit kecelakaan. Nyungsep saat jalan menurun karena kemiringan yang terlalu tajam, mungkin juga karena dia sudah kelelahan. Medan yang 21km dari ceritanya lebih mengerikan lagi susahnya. Saya sampai finish dengan keadaan baik-baik saja sudah sangat bersyukur dengan catatan waktu yang sudah disebutkan. Bromo Marathon memberikan pengalaman yang sangat berharga bagi kami. Banyak kejadian lucu yang bisa membuat kami tertawa terbahak bahak kalau sedang mengingatnya

Keterangan lebih lengkap tentang Bromo Marathon, langsung bisa klik di website nya. Pendaftaran untuk tahun 2015 akan segera dibuka.

Nah, beberapa hari lagi kami akan mengikuti NN CPC Loop 2015 Den Haag. Saya konsisten ikut yang 10km, suami yang 21km. Antusias sekali karena race ini akan diikuti oleh ribuan peserta juga. Namun juga ada rasa grogi, kuat apa tidak sampai finish. Buat saya, dicoba saja dulu sampai batas maksimal kemampuan, yang penting sudah berusaha :). Kalau ada kesempatan, dan kesehatan memungkinkan, akhir tahun 2015 saya ingin ikut yang 21km. Membayangkan bisa berlari bersama suami pasti sangat menyenangkan.

Yuk, Olahraga biar badan seger ๐Ÿ™‚

-Den Haag, 4 Maret 2015-

Foto-foto yang ada disini adalah dokumentasi pribadi

Pesertanya 1500an dari 39 Negara
Pesertanya 1500an dari 39 Negara
Sepanjang jalan diberi semangat oleh penduduk setempat
Sepanjang jalan diberi semangat oleh penduduk setempat
Kalau bisa melihat titik-titik merah diatas sana, itu jalur yang akan saya lalui. Pffhhh napas tersengal-sengal
Kalau bisa melihat titik-titik merah diatas sana, itu jalur yang akan saya lalui. Pffhhh napas tersengal-sengal
Medannya benar-benar edyaan. 10km serasa 40km
Medannya benar-benar edyaan. 10km serasa 40km
Suami nyungsep di jalan menurun
Suami nyungsep di jalan menurun
Daann inilah kami dengan pose noraknya hahaha
Daann inilah kami dengan pose noraknya hahaha
Senang menjadi finisher di Bromo Marathon 2014. Pengalaman yang sangat berharga
Senang menjadi finisher di Bromo Marathon 2014. Pengalaman yang sangat berharga

Dan inilah yang akan saya ikuti beberapa hari lagi. 10km di NN CPC Loop Den Haag. Mudah-mudahan sampai finish dengan aman sentausa sehat jiwa raga ๐Ÿ™‚

Nomer dada. Antusias!
Nomer dada. Antusias!