Pernah Tirus

Tadi pagi sambil sarapan, sebelum kehebohan sehari-hari di rumah dimulai, saya melihat-lihat foto lama. Niatnya mencari foto jaman kuliah 3-4 tahun lalu. Saya sedang rindu dengan teman-teman kuliah, dengan mereka tempat saya berbagi canda tawa getir pahit jatuh bangun menyelesaikan perjuangan 2.5 tahun (mustinya 2 tahun, saya yang molor 0.5 tahun). Sudah tahu namanya kampus perjuangan, masih saja kecemplung di sana sampai 3 kali. Begitu melihat beberapa foto dengan mereka, tiba-tiba saya tergelak sendiri sambil mbatin, “pernah tirus ya.” Setelahnya saya membahas tentang “pernah tirus” ini dengan sahabat-sahabat saya di grup wa. Kami sampai menarik waktu kebelakang, saat pertama bertemu di kampus 19 tahun lalu. Semuanya sama-sama kurus dan pastinya juga tirus. Saat masalah terbesar dalam hidup hanya berputar pada kalkulus dan seputar mau makan apa akhir bulan saat uang mulai menipis. Maklum, anak kosan. Saking kurus dan tirusnya kami, sampai ada julukan kami sama-sama punya “wadah sabun” *mudah-mudahan ngerti ya istilah ini 😅 tapi saat itu, badan kurus dan pipi tirus yang saya miliki sebenarnya bukan berat badan ideal. Terlalu kurus. 

Badan saya ini sebenarnya tidak rewel. Mau naik atau turun berat badan bisa disesuaikan dengan kebutuhan. Tidak pernah susah. Seperti jungkat jungkit. Malah lebih gampang turun daripada naiknya. Tapi itu dulu, sebelum usia 33 tahun. Setelah melewati usia tersebut, untuk membuat berat badan ideal harus dengan kerja keras. Bukan hanya mengatur pola makan tetapi juga olahraga. 

Saya selalu mengatakan berkali-kali bahwa saya tidak pernah percaya dengan yang namanya hasil yang instan tanpa berproses. Mau berat badan yang ideal, ya olahraga juga dong bukan hanya mengandalkan mengatur pola makan. Olahraga di sini jangan dibayangkan harus selalu gerak badan yang “hardcore” ya. Hardcore ini istilah yang saya buat sendiri ya untuk menyebut olahraga yang saya geluti dulu seperti Karate, Lari 10km-an, atau renang. Badan bergerak mengerjakan pekerjaan rumah seperti ngepel rumah manual merangkak, bersih-bersih taman, menyapu, bersih-bersih naik turun loteng rumah 3 lantai. Semuanya itu juga bisa disebut olahraga karena meng-olah-kan raga. Jalan kaki, naik sepeda dengan jarak tertentu juga termasuk olahraga. Yang penting badan gerak. Yang saya sebutkan tadi adalah jenis gerak badan yang saya lakukan setahun terakhir sejak tidak aktif lari.

Ok, kembali ke pembahasan pernah tirus. Dua anggota badan yang bisa jadi tolok ukur kalau badan saya tambah berisi adalah pantat dan pipi. Tidak perlu menimbang, kalau pantat sudah mulai agak semok atau pipi mulai melebar, tandanya berat badan saya sedang naik. Oh iya, perlu digaris bawahi yang saya maksud berat badan naik ini bukan massa ototnya bertambah ya, tapi benar-benar lemak. Karena sewaktu dulu saya rajin olahraga, berat badan malah naik karena larinya ke otot dan secara penampakan tetap sama. Berisi tapi padat. Nah ini yang saya bilang berat badan ideal. Sedangkan saat ini berat saya sedang tidak ideal karena lemaknya yang bertambah bukan otot. Makanya jadi melebar.

Terhitung sejak bekerja sampai saat ini, transformasi BB saya angka depannya pernah di angka 4, 5, bahkan 6. Jadi BB saya pernah di angka 40an kg, 50an kg, bahkan 60an kg. Kalau sekarang sih dikisaran 50an kg (yang kalau tidak direm bisa tembus ke 60kg😅). Walaupun saat ini bukan BB ideal, tapi ya sudahlah, sedang waktunya saja. Yang penting setiap hari badan saya selalu bergerak. Setidaknya lemak-lemaknya tiap hari ada yang luruh, meskipun langsung tergantikan dengan lemak-lemak yang baru *haha lha piye karepe *maklum, lagi banyak makan. 

Melihat transformasi pipi yang pernah tirus sampai saat ini pipi yang mengembang seperti diberi fermipan dan baking soda, membuat saya tetap tersenyum bahagia karena bisa menertawakan diri sendiri dengan transformasi tersebut. Seperti halnya tidak ada yang abadi di dunia ini, saya juga percaya dan yakin kalau pipi tembem ini juga tidak akan abadi 😅. Suatu saat akan kembali tirus, nanti pada saat yang tepat *halah, bahasaku ndakik-ndakik 😅

Kalau buat banyak orang pembahasan BB ini adalah hal yang tabu dan sensitif, buat saya tidak. Seperti juga saat membahas umur. Memang sekarang saya sedang semok-semoknya, saat beberapa tahun lagi menuju umur 40 tahun (Insya Allah). Mudah-mudahan tahun depan mulai menyusut.

Ada yang mau berbagi cerita tentang transformasi berat badan? Atau pernah tirus? Monggo lho dipersilahkan.

Selingan : saya tidak bisa menahan senyum setiap ingat selorohan bahwa kesuksesan lelaki setelah lulus kuliah bisa dilihat dari perubahan lingkar pinggangnya.

-Nootdorp, 7 Maret 2018-

32 thoughts on “Pernah Tirus

  1. aku wadah sabun tetep ada mbak tapi weteng yo njembling…dan pipi makin chubby, pasrah aku….mana udah jarang banget lari x_x

    1. Hebat Dit dirimu, njembling tapi sik nduwe wadah sabun haha. Pertahankan Dit wadah sabune, bukti pernah ga njembling 😀 Semangat lari!

  2. Sama Mbak, aku juga langsung keliatan di pipi kalo turun/naik berat badan. Dulu pas pindah ke Southampton buat S2, beratku naik banyak sampe pipi gembul banget. Eh 2 tahun di Jakarta susut 10 kg, sampe dibilangin tirus banget kayak orang sakit.

    1. Jakarta bikin stress ya sampai susut gitu. Semoga sekarang sudah menyesuaikan dengan berat yang diinginkan, lingkungan sesuai hati, aman dan tentram 🙂

  3. Dulu waktu SD-SMU, berat maksimal aku adalah 35 kg…Itu salah satunya karena faktor emang gak suka makan sih 😀 Terus pas mulai kuliah, dan mulai kenal nongkrong dan jajan di kantin setiap selang jam pelajaran atau gak ada dosen, perlahan-lahan merambat ke 40 🙂 Dan sampai sekarang akhirnya pernah nembus lebih dari 60, tapi untung udah insyaf jadi diusahain banget berat maksimalku di 60 itu 🙂

  4. Hahaha wadah sabun… :)))
    Sekarang lagi naik turun di angka berawalan 4, setelah konsisten di angka berawalan 5. Padahal asline wareg thithik langsung seket :)))

    1. Duh Mbak, impianku iku timbangan berawalan 4. Aku ngombe banyu sitik ae saiki wes mundak 5kg *lebay ojok tanggung2 hahaha

  5. Wah sama kalo liat foto lama juga ngebatin, “aku pernah tirus ya” atau “ih dulu tangan apa gagang sapu tuh? kecil amat” 😆
    Sejak kerja terakhir kemarin aku udah tidak pernah kurus lagi Den. Naik sampaikan 10kg terus susah mau nuruninnya lagi walaupun udah gak kerja lagi. Bisa faktor metabolisme, bisa juga karena aku udah jenuh berurusan sama diet. Sekarang mah be happy aja lah biar bulet juga, kalo ada yg bilang gemukan ya udah disenyumin aja anggap pujian. Yang penting pikiran sehat, hati senang. Pun udah atur pola makan juga ndak kurus2 lagi 😆

    1. huahaha gagang sapu :)))
      Yang penting gembira dan badan sehat dan jaga makanan biar ga kebablasan. Olahraga juga May, biar kata ngepel :)))

      1. Justru ngepel itu kerjaannnya pak suami hahahahaha. Aduh tiap habis ngepel tuh perut bawah aku sakit, Den. tau kenapa, pernah di bawak kedokter katanya sih ga ada apa2. Hahahaha so I hate ngepel, pak suami aja yg suru ngepel 😆

  6. hahahah sama bangettt aku juga indikatornya pipi sama paha. Uda deh kalo naik bb pasti ketauan dari situ jadi menggempal dan membulat 😀 Tapi alhamdulillah hamil gini aku gak naik berpuluh2 kilo kayak yang di prediksi mama sm kakak ku, krn mrk berdua naik sampe 30 kg an jadi kayak susah nuruninnya :/ Aku juga dasarnya susah banget turun bb deh kalo udah gendut dahlah hahahah

    1. Ga naik berpuluh2 kilo mungkin salah satu faktornya karena ga tinggal di Indonesia Manda. Kalau di LN kan makannya lebih terkontrol. Ya paling nggak, kalau pengen gorengan kan ga ada yang jual hahaha. Jadinya BB terkontrol

      1. tp mama ku dulu tinggal di US naik 30kg mba pas hamil kakak ku hahahah makanya rada concern gt mama pas aku hamil takut gendut banget nah gorengan indonesia udh paling enak krn plastik wahahahha

  7. Kayaknya bakal panjang kalo cerita soal sejarah BB mba. Tapi jadi punya ide utk blog nich. *thanks*
    Sekarang BB sekitar 48-50 kg. Diusahakan ga lebih dr 50 kg pokoknya karena pasti jd double chin, ganggu bener lah itu double chin. Pipi saya tipe chubby, jadi berapa pun beratnya, pipi tetap ga pernah tirus. Hahaha

  8. Ahhh aku pingin kurus di sekitar 45kg deh, kayaknya itu ideal buat aku yang nyaris 150cm. Dulu waktu 20-an pernah 38kg (omg abis itu sakit maag terus2an). Lalu naik-turun di bilangan 40-48kg. Sekarang keknya udah tembus 52kg, ga berani nimbang 😀 Maklum kita lagi winter yaaa, jadi ya emang butuh penghangat. Alesan sih sebenernya. Dan aku udah sedia sweater besar-besar buat winter kali ini, hihi. Tapi aku minimal seminggu sekali nge-gym laahh…

    1. Kita ga beda jauh ternyata Dit tingginya. Mungil2 menggemaskan ya kita *hueekk hahaha. Aku dulu 155cm, trus menyusut jadi 153cm. Entah sekarang berapa :)))
      Betuulll lagi winter emang butuh yang hangat2 semacam gorengan hangat haha. Semangat Dit buat nurunin dibawah 50kg!

  9. udah hampir 20thn di berat 50an (naik ke 60an waktu kuliah master di Belanda – hahaha, kebanyakan susu sama keju kali yaa, pernah turun 40an waktu melahirkan dan menyusui) enak akuni.. awet baju dan celana kaaaan..

    waktu kuliah s1 sih 40an

    yg ngga pernah itu TIRUS!!! bawaan chubby kali ya, hahaha.. nasib…

    1. OMG! beruntung sekali dirimu melahirkan dan menyusui malah makin turun
      Aku pertama datang ke Belanda malah turun 3kg. eh setelah itu malah konsisten naik hahaha. Ah mbuh wes lah, tak nikmati ae. Kapan lagi ya kan bisa naik BB tanpa merasa bersalah *alesaaann :)))

      1. sampai kena gejala kurang gizi Den.. Hahaha ngisin2i toooo.. diceramahi sama Bidan untuk makan bergizi karena menyusui.. Mungkin krn ngga ngemil kali ya.. E ngga tau deh.. melahirkan turun 7kg trus perbulannya turun 1kg sampai bulan ke 3an gituh.. Sampai dikasih obat penambah nafsu makan

  10. Aku juga dulu pernah dijuluki Bone alias tulang saking kurusnya, dan bener itu semakin usia semakin susah menjaga berat ideal. Sempet 8 tahun pertama disini berat badanku naik sampe 66 kg (tinggi 165cm) ya, ga gendut sih, tapi dah mulai chubby. Lalu setelah kondisi berubah (status dan pindahan etc) mikir u/ memulai lembaran baru, dengan cara lari. Akhirnya turun sampe 10 kg, dan skrg stabil dikisaran 55-56kg. Aku makan tetep dijaga, walau kadang suka rakus berat….dan olahraga 6x seminggu.

    1. Untung ketolong sama tinggi ya Va jadi pas 66kg itu ga nampak berisi banget. Lha kalo setinggi aku gini trus BB nya segitu wes koyok bungkusane lemper :)))

  11. lagi gemuk2ny sekaraang ahaha
    dulu stabil di 42 43, dan ini wadah sbune ketok pol 😀

    naik 47 48

    dan sekarang kayanya 52 an :))

    kalo mudik sll dibilang gemukan muluk.
    tapi kalo pas di sini becanda mau diet, pasti ditimpukin.. mau diet apanya, kata anak2 kantor ahaha

  12. sampe sekarang aku masih punya ‘wadah sabun’ lho saking cekingnya 😛
    BB sebelum hamil 45 kg, pas hamil 59 kg, sekarang 48 kg. seberapapun banyak maemku, ya tetep segitu aja.

    sampe ada yg sok teu : “mbaknya nyusuin tapi kok kurus? gak pernah makan ya?”

    lah, kalo gak pernah makan aku mati donk ah piye sih :)))))

    1. Mungkin dipikirnya dirimu semacam titisan Highlander Na, ga makan tapi bisa hidup haha.
      OMG 48kg?! Itu BB ku jaman kuliah S1 :)))

Thank you for your comment(s)