Musim Dingin yang Hangat di Malta (Bagian 2-Selesai)

Pemandangan dari teras restoran

Sesampainya di Malta, badan saya langsung meriang. Bukan, bukan karena perubahan suhu tapi memang seminggu sebelum berangkat tenggorokan sudah tak nyaman dan saya merasa, pasti akan flu. Ternyata benar, selama seminggu di Malta, hidung meler terus, bersin ga selesai-selesai, badan meriang, pusing, batuk, wah lengkaplah. Tapi karena suasana liburan ya, jadi kalau pas jalan ke luar siang hari, tidak terlalu berasa. Begitu sampai hotel, langsung deh meriangnya kumat lagi. Eh, begitu  kembali ke Belanda, keesokan harinya datang salju pertama kali. Kebayang kan dari suhu 20ºC langsung ke -1ºC. Walaupun begitu, saya tetap menikmati liburan kami seminggu di sana. Sangat menikmati malah sampai-sampai trekking dan jalan kaki setiap hari 10-15 km tidak dirasa.

Baca : Musim Dingin yang Hangat di Malta (Bagian 1)

Saya teruskan ya cerita tentang Malta. Bagian pertamanya bisa dibaca pada tautan di atas. Untuk mengingatkan kembali, Saya tampilkan peta Malta, jadi terbayang kalau negara pulau ini tidak terlalu besar.

Malta_Map_-_English_Language_School__Learn_English_-_ELA_Malta (Sumber : http://www.elamalta.com/malta-map)
Malta_Map_-_English_Language_School__Learn_English_-_ELA_Malta (Sumber : http://www.elamalta.com/malta-map)
  • Hotel Yang Cihuy Lokasi dan Fasilitasnya

Hotel yang kami tempati namanya Mellieha Bay yang letaknya di kota Mellieha. Kalau dilihat di peta, letaknya di ujung utara Malta. Meskipun nampaknya jauh sekali, tapi ke mana-mana kami tidak merasakan kesulitan karena kemudahan transportasi yang ada di Malta (hotel ini letaknya dekat dengan halte bus). Yang akan saya tuliskan selanjutnya bukan postingan berbayar ya, murni opini dari konsumen yang puas.

Selama seminggu menginap di hotel ini, kami sangat puas sekali dari semua fasilitas yang ada yang kami gunakan, bahkan sampai ke para pegawai di sana yang sangat cekatan membantu dan juga sangat ramah. Saat malam terakhir kami makan di sana, saya mengucapkan terima kasih kepada manajer restoran yang selalu membantu kami di sana. Malah saya sampai dikasih bekal  pisang dua biji untuk dibawa ke Bandara keesokan paginya (karena kami dijemput jam setengah 5 pagi dari hotel, penerbangan jam setengah 8) karena tahu setiap pagi saya pasti mengambil pisang. Sampai terharu saya.

Bagian depan hotel. Rasanya pengen bawa pulang daun pisangnya, bikin pepes
Bagian depan hotel. Rasanya pengen bawa pulang daun pisangnya, bikin pepes
Pemandangan dari balkon restoran Ini salah satu kolam renangnya. Ada yang lebih besar dibagian belakang hotel
Pemandangan dari balkon restoran Ini salah satu kolam renangnya. Ada yang lebih besar dibagian belakang hotel
Pemandangan dari teras restoran
Pemandangan dari teras restoran

Di hotel ini, kami mendapatkan dua kali makan yaitu  sarapan dan makan malam. Menu sarapannya sih standar ya, tapi menu makan malamnya sungguh luar biasa mewah dan pilihannya banyak sekali. Saya tidak ada fotonya karena hampir setiap waktu makan malam di restoran tidak membawa kamera (bahkan Hp seringnya saya tinggal di kamar). Tapi percayalah, pilihan makanannya sungguh mewah sekali dan makanan penutupnya juga tidak kalah mewahnya. Sebagai gambaran, saya tiap hari pasti makan es krim dan taart sebagai makanan penutup. Kalau menu-menu utamanya setiap hari ganti-ganti tidak ada yang sama, Sistemnya Buffet. Misalkan menunya satu malam ada daging kambing, ikan bakar, ayam panggang, nasi, pasta, sayuran yang beberapa macam, duh pokoknya banyak deh. Restorannya bisa menampung 340 orang dan untuk yang punya balita jangan khawatir ada banyak high chair disediakan. Hotel ini juga Kids friendly karena banyak fasilitas yang disediakan untuk anak-anak juga.

Ada taman bermain anak-anak di ujung belakang
Ada taman bermain anak-anak di ujung belakang
Iseng motoin kucing yang selalu ngintilin kami kalau akan sarapan
Iseng motoin kucing yang selalu ngintilin kami kalau akan sarapan
Ini iseng juga motonya
Ini iseng juga motonya

Nah yang paling saya suka dari hotel ini adalah tempatnya yang pinggir pantai, tepatnya di pantai Ghadira yang merupakan pantai terbesar di Malta. Jadi setiap bangun tidur melihat dari balkon ya pantai, malamnya bisa melihat kelap kelip kota berasa romantis karena cahanya terpantul di air laut. Keren lokasinya. Fasiltas lainnya seperti tempat bermain anak-anak, kolam renang yang super besar dan ada di beberapa lokasi, gym, kotak pos, dll. Intinya hotel ini memudahkan tamunya. Letaknya juga hanya 5 menit jalan kaki dari halte bus terdekat dan tidak jauh kalau mau ke pulau Gozo atau Comino. Kalau satu selera, saya sangat merekomendasikan hotel ini jika berkunjung ke Malta.

DSC09224Pemandangan dari balkon kamar, pagi hari
DSC09224Pemandangan dari balkon kamar, pagi hari
Pemandangan dari balkon kamar, sore hari
Pemandangan dari balkon kamar, sore hari
Pemandangan dari balkon kamar, malam hari (ga paham cara seting kamera malam hari)
Pemandangan dari balkon kamar, malam hari (ga paham cara seting kamera malam hari)
  • Transportasi Mudah

Transportasi di Malta sangatlah mudah. Sewa mobil, kendaraan umum seperti bus umum atau bus wisatawan. Selama di Malta, satu minggu kami wara wiri dengan memanfaatkan bus umum. Kami membeli tiket bus yang berupa kartu, berlaku selama 7 hari dengan harga €21. Kartu transportasi ini ada tiga macamnya, yang dua lainnya terbatas hari dan tujuannya. Sedangkan yang kami gunakan ini benar-benar bisa digunakan sepuasnya selama7 hari tersebut. Jika dibandingkan dengan Belanda, harga tersebut sangatlah murah karena kami bisa melancong kemanapun di Malta bahkan ke Gozo dengan menggunakan kartu transport ini. Kalau tidak ingin membeli kartu paketan seperti ini, bisa membeli langsung tiketnya pada supir bis. Sekali jalan jauh dekat harganya kalau tidak salah sekitar €1.5.

Kartu transport yang kami gunakan selama di Malta
Kartu transport yang kami gunakan selama di Malta

Biasanya kalau kami liburan dalam waktu lama, suami lebih senang sewa mobil dan road trip. Tapi kali ini beda, karena setelah membaca di beberapa forum kalau transportasi di Malta itu gampang, akhirnya kami memutuskan untuk menggunakan transportasi umum sehari-harinya. Apalagi ternyata setirnya sebelah kanan, makin males lah suami. Dia tidak terbiasa. Bus umum di Malta buat saya sangat nyaman dan tepat waktu sesuai jadwal yang tertera pada masing-masing halte. Rata-rata bus umum beroperasi sampai sekitar jam 11 malam dan beroperasi kembali pagi hari sekitar jam 5. Jangkauan rutenya pun sangatlah luas, bahkan sampai pelosok ada. Jadi kalau ke Malta dan tidak ingin menyewa kendaraan sendiri, dengan naik bus umum pun sudah sangat nyaman. Ada tempat khusus stroller dan khusus lansia serta Ibu hamil. Di dalam bis pun ada AC nya.

Jadwal bus yang tepat waktu
Jadwal bus yang tepat waktu
Ada tempat khusus stroller
Ada tempat khusus stroller
Busnya nyaman dan ber AC
Busnya nyaman dan ber AC

Tips 1: Kalau menunggu di Halte dan dari jauh bisnya sudah terlihat, acungkan tangan ya untuk memberi tanda bahwa kita akan naik. Kami waktu hari pertama tidak tahu dan berpikir kalau bus pasti akan berhenti di setiap halte jadi tidak perlu memberi tanda. Ternyata, harus memberi tanda. Maklum, kalau di Belanda saya tidak pernah memberi tanda kalau ingin naik bis haha.

Tips 2 : Jangan kaget ya kalau supir bisnya meliuk-liuk saat menyetir dan sering mengerem dadakan. Bukan karena mereka ugal-ugalan, tapi kontur jalan di Malta memang sempit, naik turun dan belokannya curam. Setelah berada di sana dan tahu bagaimana kondisi jalan di Malta, kami bersyukur tidak menyewa mobil dan menyetir sendiri, bisa stress mendadak suami. Kalau melihat gaya menyetir sopir bis di sana, mengingatkan saya akan sopir bis metromini dan kopaja di Jakarta haha.

Tips 3 : Kalau menggunakan kartu transportasi, alat tap kartunya dekat sopir. Hanya saat masuk saja, kalau keluar tidak perlu check out.

  • Harga Lebih Murah

Jika dibandingkan dengan Belanda tentu saja. Saya membandingkannya dari harga makanan dan beberapa minuman yang kami beli. Tidak terlalu murah sekali, tapi relatif lebih murah. Mata uang yang digunakan Euro.

  • Kuliner Malta

Terus terang selama di Malta kami tidak terlalu banyak mengeksplor kuliner khas Malta itu bagaimana. Berbeda dengan kebiasaan kami sebelum-sebelumnya kalau liburan, mengeksplor kuliner merupakan bagian dari agenda. Tapi untuk kali ini tidak. Hal ini ditunjang oleh makan malam kami yang disediakan hotel dan menunya yang memuaskan dan bercitarasa kuliner Malta. Dan kami juga tidak bisa sampai malam berada di luar hotel. Maksimal jam 7 malam kami sudah harus sampai di hotel lalu makan malam. Nah yang saya rasakan tentang kuliner di Malta (dari yang kami makan di hotel), lebih terasa citarasa masakan arab meskipun rasa rempahnya tidak sekuat makanan arab. Mungkin karena perpaduan dengan rasa dari Italia sehingga rasa masakan arabnya tidak terlalu dominan. Sebenarnya ada makanan khas Malta yang ingin saya coba waktu itu yaitu kelinci yang dimasak secara tradisional Malta namanya Fenek, yang merupakan makanan nasional. Tapi saya kok tidak tega makan kelinci, akhirnya saya urungkan niat tersebut.

Ada beberapa jajanan di Malta yang kami coba salah satunya seperti foto di bawah, namanya honey ring. Ini rasanya manis dan beraroma kayu manis. Buat saya, tidak terlalu masuk untuk lidah. Dasarnya saya tidak suka jajanan manis. Nah jajanan di Malta, rata-rata manis. Jarang yang asin atau gurih. Seperti halnya jajanan arab yang kebanyakan juga berasa manis.

Salah satu jajanan di Malta yang hampir setiap hari dicoba.
Salah satu jajanan di Malta yang hampir setiap hari dicoba.
  • Turis Asia Lebih Sedikit

Mungkin karena waktu kami ke sana bukan musim liburan, jadinya cukup kaget juga nyaris tidak bertemu dengan turis Asia. Selama 7 hari, rasanya kami bertemu turis Asia sewaktu di Popeye Village saja. Maklum selama ini kalau liburan kan selalu ada turis Asia terutama Jepang atau Korea. Jadinya pas ke sana sepi turis Asia berasa gimanaaa gitu rasanya. Berasa nyaman maksudnya haha karena mereka tidak mendominasi tempat-tempat tertentu dengan berfoto berlama-lama atau menjulurkan tongsis sepanjang mungkin. Jangan salah, saya juga membawa tongsis kok, tapi selalu lihat tempat. Kalau ramai, tidak saya keluarkan, daripada mengganggu orang lain.

Malah selama di sana, saya bertemu dengan orang-orang Asia terutama dari Filipina dan Thailand, bukan sebagai turis tetapi sebagai penduduk di Malta. Saya pernah bekerja di perusahaan Filipina, karenanya bahasa tagalog tidak asing buat saya. Begitu mendengar banyak orang berbicara bahasa Tagalog, saya langsung tahu. Suatu hari saat kami sedang di bis, ada seorang perempuan (dan satu temannya) menyapa saya dan menanyakan saya dari mana. Ketika mereka tahu kalau asal saya dari Indonesia, mereka lalu bercerita kalau selama ini jarang menjumpai turis dari Indonesia, bahkan saat musim liburan. Karenanya, restoran Indonesia juga jarang dijumpai. Hanya ada satu dua saja. Dari mereka juga saya tahu kalau di Malta banyak pendatang dari Filipina dan Thailand dan bekerja kebanyakan jadi pengasuh anak dan supir bis. Pantas saja, saya seringnya menjumpai sopir bis dengan wajah Asia.

 

Nah begitulah cerita saya tentang hal-hal yang saya jumpai selama di Malta. Liburan di Malta berbeda dengan liburan dalam jangka waktu lama yang selama ini kami lakukan. Karena kali ini tidak pindah-pindah hotel,jadi berasa santainya karena ada satu tempat tujuan yang sama sebagai persinggahan setiap harinya. Sama mungkin ya seperti hati, kalau ada yang dituju setiap waktu ,sama, dan tidak berpindah, rasanya nyaman *Lah, ujung-ujungnya nyambung ke masalh hati haha.

Selanjutnya akan saya tuliskan tempat-tempat yang kami kunjungi selama di Malta.

-Nootdorp, 20 Januari 2019-

 

Natalis Notabilis – Pasar Natal di Malta

Natalis Notabilis - Pasar Natal di Malta

Sejak saya pindah ke Belanda, setiap Desember kami menyempatkan untuk mengunjungi Pasar Natal. Tahun 2015, kami ke Pasar Natal yang ada di Köln, Jerman. Tahun 2016, kami ke Pasar Natal yang ada di Den Haag. Sedangkan tahun 2017, kami libur dulu tidak datang ke pasar Natal karena kondisi yang tidak memungkinkan. Tahun 2018 ini, kami kembali datang ke Pasar Natal dan kali ini kami beruntung sewaktu ke Malta ternyata bertepatan dengan pasar Natal yang skalanya besar bernama Natalis Notabilis.

Natalis Notabilis - Pasar Natal di Malta
Natalis Notabilis – Pasar Natal di Malta
Natalis Notabilis - Pasar Natal di Malta
Natalis Notabilis – Pasar Natal di Malta
Natalis Notabilis - Pasar Natal di Malta
Natalis Notabilis – Pasar Natal di Malta

Natalis Notabilis adalah pasar Natal yang lokasinya berada di jalan-jalan sempit dan bersejarah di kota Rabat, Malta. Jalan sempit ini diubah menjadi seperti negeri yang bernuansakan Natal dan mengusung tema yang unik. Menampilkan kios-kios yang terbuat dari kayu dan berjejer dihiasi oleh lampu-lampu cantik adalah salah satu daya tariknya.

Natalis Notabilis - Pasar Natal di Malta
Natalis Notabilis – Pasar Natal di Malta
Natalis Notabilis - Pasar Natal di Malta
Natalis Notabilis – Pasar Natal di Malta
Natalis Notabilis - Pasar Natal di Malta
Natalis Notabilis – Pasar Natal di Malta

Natalis Notabilis tahun 2018 berlangsung dari tanggal 7-13 Desember, dari jam 6 sore sampai 11 malam dan di hari-hari tertentu dari jam 11 siang sampai jam 11 malam. Tidak hanya makanan saja yang ada di pasar Natal ini, tetapi barang-barang kerajinan tangan, pakaian, pernak pernik dekorasi rumah dan masih banyak lainnya yang juga dijual.

Natalis Notabilis - Pasar Natal di Malta
Natalis Notabilis – Pasar Natal di Malta
Natalis Notabilis - Pasar Natal di Malta
Natalis Notabilis – Pasar Natal di Malta
Natalis Notabilis - Pasar Natal di Malta
Natalis Notabilis – Pasar Natal di Malta

Makanan yang dijual pun, dari yang internasional seperti makanan khas Jerman, sampai makanan lokal yang rasanya manis seperti Qagħaq tal-għasel (Honey Ring), Qastan tal-imbuljuta (cokelat panas dengan chestnut), Imqaret (Date Pastry), dan datang ke pasar Natal tak lengkap rasanya jika tidak mencicipi Glühwein. Kami juga sempat membeli Honey Ring, cuma saya ternyata tidak cocok rasanya. Terlalu manis untuk lidah saya.

Natalis Notabilis - Pasar Natal di Malta
Natalis Notabilis – Pasar Natal di Malta
Ini rasanya manis, isinya seperti Vla. Namanya Cannoli - Natalis Notabilis - Pasar Natal di Malta
Ini rasanya manis, isinya seperti Vla. Namanya Cannoli – Natalis Notabilis – Pasar Natal di Malta
Natalis Notabilis - Pasar Natal di Malta
Natalis Notabilis – Pasar Natal di Malta
Natalis Notabilis - Pasar Natal di Malta
Natalis Notabilis – Pasar Natal di Malta
Honey Ring - Natalis Notabilis - Pasar Natal di Malta
Honey Ring – Natalis Notabilis – Pasar Natal di Malta
Natalis Notabilis - Pasar Natal di Malta
Natalis Notabilis – Pasar Natal di Malta
Gluhwein - Natalis Notabilis - Pasar Natal di Malta
Gluhwein – Natalis Notabilis – Pasar Natal di Malta

Setiap pasar Natal mempunyai keunikan dan ciri khas masing-masing. Karenanya kami selalu tertarik untuk mengunjungi pasar Natal yang berbeda setiap tahunnya, jika memungkinkan. Merasakan kehangatan suasana di bulan Desember dan melihat keceriaan yang ada di sana, kesyahduan suasana. Semoga kedepannya pasar Natal yang ada di seluruh dunia tidak lagi dinodai oleh gangguan dari pihak-pihak yang menyebabkan banyak orang menjadi meninggal dunia. Semoga dunia kembali semakin damai.

Natalis Notabilis - Pasar Natal di Malta
Natalis Notabilis – Pasar Natal di Malta

Tahun ini pertama kalinya kami tidak memasang Pohon Natal, sampai situasi dan kondisi memungkinkan, mungkin 2 tahun lagi. Namun hal tersebut tidak mengurangi semangat kami untuk merasakan dan menikmati kesyahduan Natal. Di rumah kami bahkan sudah ada Nastar dan Kue Mawar, yang jumlahnya menyusut drastis dari yang nampak difoto karena setiap hari dicamilin.

Enak banget ini
Enak banget ini

Saya mewakili kami sekeluarga mengucapkan Selamat hari raya Natal untuk teman-teman semua yang merayakan. Semoga dunia ini semakin dipenuhi dengan kehangatan dan cinta kasih, damai untuk semuanya. We Wish You A Merry Christmas and Happy Holidays.

Pohon Natal di rumah kami tahun kemaren
Pohon Natal di rumah kami tahun kemaren

-Nootdorp, 23 Desember 2018-

Musim Dingin yang Hangat di Malta (Bagian 1)

Malta

Kami baru saja beberapa hari di rumah setelah satu minggu “mengungsi” ke negara yang sepanjang tahun berlimpah sinar matahari, yaitu Malta. Anggap saja ini liburan untuk ulang tahun saya yang dipercepat beberapa bulan karena biasanya kalau saya ulang tahun, pasti kami pergi liburan. Dikarenakan pada saat ulang tahun saya nanti akan ada kesibukan yang tidak mungkin meninggalkan Belanda ataupun jalan-jalan jauh meskipun sekitar Belanda, ya jadi anggap saja ini pengganti liburan ulang tahun  (haha ini sih sebenarnya agak maksa). Aslinya sih ya ini liburan dadakan. Jadi pada suatu hari, suami tiba-tiba melontarkan ide untuk liburan akhir tahun, sekalian pertama kali ngungsi pada saat musim dingin di Belanda. Setelah mendapatkan beberapa alternatif tempat, akhirnya pilihan jatuh ke Malta, ide dari seorang teman baik di sini.

Kami baru benar-benar memutuskan akan pergi kira-kira 1.5 minggu sebelum waktu keberangkatan. Biasanya yang kebagian mencari informasi hotel dan tempat-tempat yang akan kami datangi, itu tugas saya. Tapi karena mendadak dan banyak hal yang saya urus dalam minggu tersebut, akhirnya suami yang mengurus semua hal untuk liburan kali ini. Dia bilang sudah ikutan paket Tour. Wah, saya kaget juga ya, kok kali ini mau ikutan Tour karena selama ini tidak pernah. Dia bilang paket yang ditawarkan murah. Oh ternyata setelah saya tanya lebih dalam, maksudnya paket tour ini adalah harga pesawat dan hotelnya saja. Dan memang jatuhnya murah sekali untuk ukuran satu minggu di sana. Jadi kami kali ini memanfaatkan jasa TUI. Dan testimoni dari kami, puas karena semua diurus termasuk penjemputan dari Bandara di Malta sampai ke hotel dan begitu juga saat kembali. Nah sehari-harinya, ya kami jalan sendiri, tidak ikut dengan paket tour yang mereka tawarkan, jadi lebih fleksibel.

Kami berangkat dari rumah jam setengah 9 pagi karena Air Malta, pesawat yang membawa kami ke Malta jadwalnya berangkat setengah 12. Kali ini kami hanya membawa satu koper besar dan masing-masing dari kami membawa tas punggung, semua untuk keperluan satu minggu untuk sekeluarga. Ternyata oh ternyata, sesampainya di Schiphol, membaca pengumuman, penerbangan mundur tiga jam. Haduhh kesel banget kalau ada jadwal mundur begini. Terbayang sampai Malta pasti sudah gelap karena lama penerbangan 3 jam. Singkat cerita, jam setengah tiga sore kami baru terbang dan sampai Malta jam setengah 6. Selama penerbangan, aman terkendali, hanya sedikit kendala minor saja. Kami baru sampai hotel sekitar jam 7 malam dengan keadaan yang luar biasa capek karena jadwal penerbangan yang mundur.

Air Malta
Air Malta

Kalau berbicara tentang Malta, dulu selalu saya mikirnya negara pulau ini selalu padat dengan turis, terlebih turis Eropa. Selain itu, saya juga berpikirnya yang bisa dikunjungi hanyalah pantai saja. Tetapi saya salah besar. Ada banyak hal yang baru saya ketahui sebelum berkunjung ke Malta karena sempat membaca sejarahnya dan juga saat ada di sana jadi bisa tahu secara langsung seperti apa dan bagaimana Malta itu sesungguhnya, termasuk mengamati orang-orang lokalnya. Pada tulisan kali ini, saya belum akan menuliskan tempat-tempat yang kami kunjungi, melainkan berbagi informasi tentang Malta dari pengalaman kami ke sana. Karena tulisan ini ternyata jadinya panjang, maka akan saya bagi menjadi dua bagian.

  • Sekilas Tentang Malta

Malta atau yang disebut sebagai Republik Malta adalah negara pulau. Kepulauan Maltese yang terdiri dari Malta, Comino, dan Gozo dikelilingi oleh birunya laut mediterania di selatan Sisilia. Karena letaknya juga dekat dengan Tunisia, maka pengaruh Afrika Utara juga ada di pulau ini. Malta yang tidak terlalu besar, yaitu hanya 27km panjang dan 14km lebar, menjadikan Malta termasuk 10 negara terkecil di dunia.

Malta_Map_-_English_Language_School__Learn_English_-_ELA_Malta (Sumber : http://www.elamalta.com/malta-map)
Malta_Map_-_English_Language_School__Learn_English_-_ELA_Malta (Sumber : http://www.elamalta.com/malta-map)

Bahasa resmi yang diguanakan di Malta adalah Bahasa Maltese dan Inggris. Bahasa Maltese merupakan percampuran antara bahasa Arab dan Italia. Karenanya saat pertama kali saya mendengarkan warga lokal berbicara, langsung saya mengenali aksen arabnya. Bahkan banyak jalan banyak yang masih menggunakan kosakata arab dan ada dua kota favorit para turis yang terdengar sangat Arabic, yaitu Rabat dan Mdina. Tidaklah heran karena bangsa Arab pernah memerintah negara ini selama 220 tahun sebelum akhirnya dikoloni oleh Inggris dan beberapa bangsa Eropa lainnya. Negara ini sangat bangga dengan Ksatria Malta yang legendaris, yang berjuang melawan Turki dan meluncurkan Perang Salib.

  • Musim Terbaik Mengunjungi Malta

Tidak ada waktu terbaik untuk mengunjungi Malta karena sepanjang tahun adalah waktu yang baik, matahari menyinari negara ini, bahkan saat musim dingin sekalipun. Sewaktu kami di sana, tidak sekalipun turun hujan dan suhu maksimal 20 derajat celcius. Jadi bisa dibayangkan betapa senangnya kami selama seminggu merasakan hangat matahari tanpa harus menggunakan jaket (meskipun kadang anginnya agak semriwing dingin ya), sedangkan suhu di Belanda sudah masuk ke angka minus di pagi hari. Dari beberapa artikel yang saya baca, lebih enak lagi jika mengunjungi Malta saat musim semi dan musim gugur. Jika musim panas, matahari terlalu terik dan yang pastinya penuh sesak turis juga karena musim liburan.

Matahari cerah - Dingli Cliffs
Matahari cerah – Dingli Cliffs

Karena kami ke sana bukan musim liburan, jadi berasa sekali kalau Malta itu sepi. Sepanjang minggu, yang sering kami temui adalah rombongan Oma dan Opa dan juga sebagian kecil keluarga dengan anak balita. Bahkan di hotel tempat kami menginap, lebih banyak rombongan Oma dan Opa. Kami kasak kusuk, kalau musim panas pasti hotel ini penuh dengan anak-anak muda. Syukurlah kami ke sana saat musim dingin dan bukan musim liburan jadi di mana-mana tidak penuh sesak dengan turis. Nah keuntungan lainnya, harga tiket pesawat dan hotelnya juga jadi super murah.

  • Malta Bukan Hanya Tentang Pantai

Seperti yang saya singgung sebelumnya, dulu saya mengira Malta itu hanya tentang pantai dan pantai. Ternyata saya salah. Sejarah Malta sangat menarik untuk diketahui dan banyak bangunan-bangunan bersejarah yang sangat indah. Tidak hanya tentang sejarahnya, alam Malta pun benar-benar membuat saya terpesona, indah. Selama kami di sana, terus terang tidak terlalu banyak tempat yang kami kunjungi karena liburan kali ini benar-benar santai. Kami benar-benar menikmati alam Malta dan keindahan bangunan dan sejarahnya. Menyusuri setiap sudut kota yang kami datangi, menyusuri gang-gangnya dan masuk serta duduk-duduk di depan bangunan-bangunannya yang indah.

Salah satu gang di kota Rabat
Salah satu gang di kota Rabat
Ta' Pinu, Gereja terbesar di Pulau Gozo
Ta’ Pinu, Gereja terbesar di Pulau Gozo

Karena kami tinggal di negara yang sangat datar, begitu melihat ada bukit, kaki rasa gatel juga untuk trekking. Jadilah beberapa kali kami sempat trekking juga. Lumayan juga lho kami jalan kaki dan atau trekking kalau ditotal setiap harinya bisa mencapai 10km-15km. Begitu sampai atas, rasanya terbayarkan usaha naik saat melihat pemandangan laut yang luar biasa indahnya. Mungkin karena darah saya adalah anak pesisir, jadi kalau lihat laut rasanya seperti bertemu saudara kandung, riang dan gembira luar biasa.

Malta sangat cantik!

Malta
Malta
Trekking ke Kastil Merah di Mellieha
Trekking ke Kastil Merah di Mellieha
Trekking di Dingli Cliffs
Trekking di Dingli Cliffs

Untuk bagian satu, sampai disini dulu ya. Nanti akan saya lanjutkan ke bagian kedua tentang hotel yang kami tempati yang sangat cihuyy fasilitas dan lokasinya, tentang kemudahan transportasi di Malta, Kuliner Malta, Harga yang lebih murah, dan turis-turis yang datang ke Malta. Jadi, simak bagian selanjutnya

-Nootdorp, 19 Desember 2018-