Lebaran Pertama di Belanda

Dua hari menjelang Lebaran yang jatuh pada hari Jumat 17 Juli 2015, perasaan saya berkecamuk sedih. Tidak dapat dipungkiri saya rindu suasana menjelang lebaran di Ambulu, Jember atau di Nganjuk. Meskipun saya dan adik-adik tinggal di Situbondo, tapi sejak kecil kami tidak pernah merayakan lebaran disana. Alasannya simpel : kami tidak punya saudara disana karena Bapak dan Ibu adalah pendatang. Tahun 2014 pertama kali kami berlebaran di Situbondo karena satu minggu setelahnya saya menikah. Jadi lebaran tahun kemarin juga disibukkan oleh persiapan pernikahan. Sehingga selama ini kalau lebaran ya identik dengan Ambulu atau Nganjuk. Suasana takbir keliling sambil bawa oncor, pelepasan balon raksasa di Ambulu, arak-arakan penduduk desa yang mendatangi masing-masing rumah setelah sholat Ied, sholat Ied bersama, makanan khas keluarga seperti : pecel ayam pedes, lodeh pedes tahu tempe, brongkos laos, brengkes pindang, sambel goreng kentang telur puyuh, penyet lele dan ikan mujaer, serta kue-kue lebaran khas desa. Hal-hal seperti itulah yang dirindukan sehingga membuat saya menangis terus menjelang lebaran tahun ini karena merasa nelongso tidak dapat merasakan  suasana lebaran yang selalu menemani sejak masih kecil. Tapi yang membuat makin sedih bahwa saya jauh dari Ibu, tidak bisa sungkem, tidak bisa nyekar ke kuburan Bapak. Mas Suami sampai bingung melihat saya menangis terus menerus.

Namun kesedihan tersebut sedikit terobati ketika Jumat pagi saya memulai bersiap untuk Sholat Ied di Masjid Al Hikmah di Den Haag. Menurut sejarahnya, Masjid yang terletak di Moerwijk ini dulunya adalah Gereja yang bernama Immanuel. Pada tahun 1995 Gereja tersebut dibeli oleh pengusaha Probosutedjo dan diwakafkan atas nama kakaknya yang wafat di Leiden. Mengapa Gereja? Untuk mendirikan bangunan baru di Belanda tidak mudah sementara pada saat itu banyak Gereja yang tidak lagi difungsikan dan dijual kepada umum. Menurut salah satu pengurusnya, masyarakat sekitar Gereja lebih senang Gereja tersebut difungsikan untuk Masjid dibandingan kepentingan lainnya, misalkan Diskotik.

Dengan berganti bis dan tram, dalam waktu setengah jam saya sudah sampai di Masjid Al Hikmah. Sholat Ied baru akan dimulai jam 10 pagi, tetapi salah sorang kenalan bercerita lebih baik datang pagi sekali karena jika datangnya mepet maka kemungkinan tempat sudah penuh. Akhirnya saya sampai Masjid jam 8.30 dan benar saja  saya masih mendapat Shaf pertama diruangan bawah. Sepanjang mata memandang jamaahnya mayoritas memang dari Indonesia dan sebagian kecil dari bangsa negara lain. Ceramahnya menggunakan bahasa Indonesia. Mendengar suara takbir yang dikumandangkan langsung didalam Masjid, saya kembali menangis. Betapa saya memang merindukan datang ke Masjid. Ibu-ibu yang ada disebelah saya datang dari Paris dan Belgia untuk sholat di Masjid ini. Sholat dimulai tepat jam 10 pagi. Ditengah-tengah sholat ada beberapa anak kecil menangis kencang. Saya mbatin “ga di Indonesia, ga di Den Haag, masih aja ada suara anak kecil menangis kalau pas sholat Ied atau Idul Adha. Mbok ya anaknya ditinggal dirumah atau kalau memang ga ada yang jaga, mbok ya ga usah ikut sholat di Masjid, kan bisa dilakukan sendiri dirumah daripada mengganggu jamaah lainnya.” 

Jam 10.30 Sholat Ied dan ceramahnya selesai. Saya yang memang datang sendirian dan tidak mengenal siapa-siapa disana, langsung keluar dari Masjid setelah bersalaman dengan beberapa Ibu. 

Suasana setelah bubaran Masjid nampak dari kejauhan
Suasana setelah bubaran Masjid nampak dari kejauhan
Setelah dari Masjid, saya langsung meluncur ke acara selanjutnya yaitu open house di Salero Minang. Beberapa hari sebelum lebaran, Uni Rita pemilik Salero Minang membuat pengumuman di Facebook akan mengadakan Open House. Tanpa berpikir panjang saya langsung mendaftar. Lumayan daripada dirumah sedih sendiri mending “kelayapan” mencari kegiatan. Karena Restoran padang maka menu yang disediakan adalah lontong Padang, teri kacang, telur balado, beberapa kue-kue. Senang sekali berkenalan dengan beberapa orang baru.

Setelahnya saya pulang untuk istirahat sebentar. Jam 4 sore saya dan suami berangkat ke Halal Bihalal KBRI yang diadakan di Event Plaza, Rijswijk. Karena saya memang belum punya banyak kenalan disini, niat datang kesana karena ingin tahu suasananya dan niat makan. Sesampainya disana ternyata ruangan sudah penuh, antrian makan mengular, dan ada beberapa yang sedang poco-poco mengikuti alunan musik dan lantunan suara penyanyi dipanggung. 

   
Antrian makanan dengan menggunakan sistem kupon yang diberikan ketika pertama kali kita masuk ruangan. Satu orang satu kupon. Ditengah mengantri, tiba-tiba ada yang memberikan 2 kupon tambahan ke suami. Jelas saja dia langsung senang sekali. Menunya adalah opor ayam, lontong, sayur lodeh, sambal goreng kentang ati, kerupuk, sambal terasi, dan telor balado. Saya kemarin memang niat tidak masak karena sudah tahu kalau seharian akan numpang makan disana sini. 

Bertemu beberapa kenalan
Bertemu beberapa kenalan
 

Saya dan Suami mengucapkan selamat lebaran, maaf untuk khilaf kata dan perbuatan, semoga kita semua dipertemukan lagi dengan Ramadan akan datang dalam keadaan yang lebih baik supaya dapat beribadah lebih baik juga. 

Pertama kali memakai Batik :)
Pertama kali memakai Batik 🙂

-Den Haag, 18 Juli 2015-

  

35 thoughts on “Lebaran Pertama di Belanda

  1. Mohon Maaf Lahir dan batiiiin mb den..

    Serunya yaa lebaran di Den Haag, berasa di tanah air jadinya kalau denger khutbah dg bahasa Indonesia juga 🙂 Aku disini shalat ied bersama masyarakat Arab (karena memang satu satunya masjid yang menyediakan tempat shalat ied untuk wanita) dan sama seperti gambaranmu juga, tetap ada tangisan anak anak. Kalau aku ya juga bawa anak, tapi sebagai orangtua kudu kreatif untuk bisa membuat anak ga menangis hihihihi…. Kalau lagi masa-masanya nangis atau tantrum yaaa terpaksa rehat dulu shalat iednya ^_^

    1. aku juga baru tahu sejak disini kalau ga semua masjid membolehkan wanita sholat di Masjid ya. Kirain sama aja kayak di Indonesia haha *pernah ditolak sholat disalah satu masjid soalnya.
      Wah seneng kalau semua orang tua seperti kamu Mel, jadi bisa win win solution. Sama-sama enak, dan ga saling ada yang merasa terganggu juga. Mudah2an kalo aku dah ada anak bisa gitu juga 🙂

  2. mbak Den, rame banget lebaran disana, banyak banget orang indonesianya, mungkin krn itu ya makan aja harus pake kupon, sekarang dh gak sedih lagi kn mbak? ayo kita semangat 😀

  3. Maaf lahir bathin ya kembarankuw, baru bisa jalan-jalan nich heheheheh soale ada banyak ‘deadline’ harus dipenuhi wkkwkwkwk *sok sibuk*
    Perasaan udah follow ini blog tapi kok sepertinya belon *bingung* hihihihi

      1. Wkwkwkkw biasaaaa kalo punya anak se-aktif A jangan kira bisa duduk manis berjam-jam, yang ada pasti diteriakin suruh ngajak dia jalan-jalan keluar wkwkkw, ayoooo makanya maen ke sini buruaaaan biar bisa bantuin emaknya A jagain A 😛

  4. Wahaaa, tragedi anak kecil nangis pas shalat juga terjadi dimana aja ya ternyata mbak 😀 wkkw

    Rame juga mbak lebaran di belanda sana :3 wuhuhuhuu kereeeen :3

    Itu foto terakhir, sumpaaah suami mbak tinggiiiiiiiiiiiii banget 😀

    1. ah iya, anak kecil nangis pas sholat itu emang nyebelin.Mudah2an ini sebagai pengingat buatku kalau sudah punya anak ga bawake mesjid, ganggu yang lain, kasihan. Suamiku 185cm, aku 153cm 😀 menjulang perbedaannya

  5. Dah lama baca postingan ini, tapi baru sempet buka PC hehe.. Senang ya Mba kalo banyak makanan berlimpah plus gratis hihihi…. 🙂

  6. Ya begitulah para perantau saat hari raya tiba bawaannya sedih, melow aja menggingat keluarga di tanah air. Hari raya berikutnya hati makin terbiasa ko Den hehe. Btw walau sudah telat selamat Idul Fitri ya, maafin ya kalau aku ada salah kata pas blogwalking hehe.

    1. Iya Nel, karena ini bener2 lebaran pertama ga kumpul keluarga. jadinya sedih berkepanjangan. Tapi setelah datang ke halal Bihalal KBRI, jadi terhibur trus lupa sedihnya haha.
      Sama-sama ya Nel, maaf lahir batin. Maaf kalo ada salah kata pas kasih komen 🙂 Terima kasih ucapannya 🙂

  7. Selamat Hari Raya Idul Fitri yaaa!!! 🙂

    Wah, lumayan banget ya setidaknya masih bisa menikmati suasana Idul Fitri disini. Enaknya di Belanda memang gitu ya, cukup banyak warga Indonesianya jadi suasana Indonesia masih bisa terasa, hehe 🙂 .

    Hadeeuh, entah kenapa jadi pengen opor nih 😛

    1. Terima kasiiih Zilko!
      Iyaaa… beruntungnya disini orang Indonesianya sliweran ada dimana2. Jadi kalau lebaran gini masih gampang cari hiburan dan makan2 gratisnya hahah
      Langsung ke Si Des di Den Haag ko, kali aja ada opor ayam haha

  8. Selamat Idul Fitri Mohon Maaf lahir dan bathin. Walopun aku hidup di Indonesia. Tiap lebaran aku juga cuma ber2 suami. Kadang sendirian. Walopun sedih. Tapi krn setiap thn begini. Akhirnya lama lama biasa. Semoga tidak sedih lagi ya…salam ketupat…

    1. Selamat lebaran Mbak. Salam lontong kalo disini, ga ada ketupat hehe. Maaf lahir batin. Iya, ini baru tahun pertama jauh dari ibu dan adik2 pas lebaran, jadinya kerasa nyesek. Ntar lama2 Insya Allah terbiasa.

  9. Mohon maaf lahir dan bathin Den.. semoga amal ibadah kita diterima Allah swt ya.. selamat lebaran Den, walau jauh dari kampung halaman, kan taun ini bisa dirayakan bersama Mas nya tersayang 🙂

    1. Amiiinn Insya Allah Christa. Maaf lahir batin juga yaa. Selamat berkumpul dengan keluarga 🙂 Iya bener, akhirnya menghibur dirinya seperti itu, jauh dari keluarga di Indonesia, tapi Alhamdulillah ditemenenin sama suami disini 🙂

  10. Pengalaman pertama selalu gt Den. Aku lebih parah dl Natalan hanya di asrama yg mana kosong krn pada mudik. Sendiri doang hehehe..create your own Lebaran mohon maaf lahir dan bathin yaa…semoga besok lebih ceria

    1. Terima kasih Mikan. Maaf juga yaa kalo ada salah komen atau tulisan yang ga berkenan. Iyaa bener, selalu ada yang pertama, apapun pengalamannya. Sedihnya cuma hari pertama aja. Setelahnya balik lagi seperti biasa haha. Waahh, Natalan sendirian pasti juga ga nyaman ya rasanya. Pengalaman jadi perantau 🙂

    1. Iya bener pakai Voucher Fe. Pas masuk ruangan langsung disodorin. Kupikir prasmanan biasa, ternyata musti berkupon 🙁
      Terima kasih banyak Fe 🙂 Maaf kalo ada salah2 komen dan tulisan.

  11. Ewald mukanya kok serius amat di foto… kenyang ya mas? Aku kemarin ketemu temen les bahasa Belanda pas masih jaman ngeles bareng di Erasmus Huis, masa. Hahahaha!

    1. Dia sebeeelll banget sama suara musik yang terlalu kencang sama ruangan yang panas dan pengap. Maklum si Om bukan anak ajeb ajeb, begitu denger musik kenceng bawaannya pengen marah hahaha. Whoaa!! berarti beneran reunian ya kemaren itu.

    1. Terima kasih ya Nathania 🙂 Maaf kalau ada salah komen maupun tulisan. Iyaa, menikmati suasana baru dalam berlebaran 🙂

  12. Aku setuju, daripada mengganggu jamaah lain mending gak usah ke masjid. Pasca Teona lahir aku sekali ga solat ied dan sekali ke mesjid aja tapi ga solat, cuma mau merasakan suasana lebaran. Aku udah ngerasain sedihnya gak bisa lebaran sama keluargaku sejak lebaran 2012, sekarang udah jauh lebih kebal. Karena mesti lebaran di tempat mertua. Dinikmati aja, Mba Deny. Oh ya, sedoyo lepat nyuwun pangapunten, nggih 🙂

    1. Ahhh ternyata ada yang sepemikiran denganku masalah ini. toss lah kita Frany 🙂 Iya, ga ada pilihan Frany, tetap harus menikmati karena yang namanya beribadah dimanapun akan tetap sama.
      Aduh, aku ga bisa jawab bahasa jawanya, soale terlalu alus haha. Maaf lair batin juga ya Frany. Semoga bisa dipertemukan Ramadan akan datang

Thank you for your comment(s)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.