Pasar Raya Indonesia 2017 dan Cerita Lainnya

Pada tulisan kali ini, saya mau bercerita yang santai-santai saja (padahal tulisan-tulisan yang sebelumnya juga santai 😁). Ada beberapa hal yang akan saya dokumentasikan dalam bentuk cerita dan foto.

  • PASAR RAYA INDONESIA 2017

Setelah mengetahui kapan akan dilaksanakan Pasar Raya Indonesia 2017 (selanjutnya akan saya singkat jadi PRI) dan tempat pelaksanaannya, saya semangat luar biasa akan datang. Pada tanggal pelaksanaan, saya juga tidak ada acara lainnya. Jadi pas. Lalu saya woro-woro ke 3 teman saya lainnya yang tinggalnya jauh dari Den Haag. Mereka juga antusias. Tahun 2015 saya datang yang di Wassenaar, sedangkan tahun 2016 absen.

PRI dulu dikenal dengan nama Pesta Rakyat. Biasanya diadakan di luar ruangan di Wassenaar. Tapi kali ini, acara tahunan yang diselenggarakan dalam rangkaian peringatan kemerdekaan Indonesia dilaksanakan dalam ruangan di Rijswijk. Acara yang berlangsung selama tiga hari dari tanggal 15-17 September 2017 jam 10.00 – 20.00. Ada 35 stand makanan dan sekitar 5 stand produk Indonesia seperti batik dan penjualan pernak pernik lainnya. Tidak hanya itu, ada juga stand-stand lainnya dari pihak sponsor. Yang tidak kalah hebohnya juga suguhan hiburan dari panggung. Ada undian yang hadiah utamanya tiket Garuda Amsterdam-Jakarta. Ada poco-poco juga.

Saya, tentu saja, sangat bersemangat datang ke PRI terutama untuk urusan makan. Ketika daftar stand makanan apa saja yang akan ada di PRI sudah keluar, langsung lah saya menyusun ingin makan ini itu. Sengaja sebelum berangkat saya makan dulu, supaya tidak terlalu kalap. Pada kenyataannya ya tetap kalap semua ingin dibeli rasanya, terutama jajanan pasar. Selain ingin berburu makanan, yang tidak kalah menyenangkan juga, saya bisa bertemu 3 teman lainnya yang sudah berbulan-bulan tidak bertemu. Jadi sekalian temu kangen dengan mereka. Bersyukur juga, para suami tidak ikut serta, jadi kami bisa sepuasnya di PRI. Hampir 5 jam kami di sana.

Di PRI ini saya juga bertemu dengan Crystal. Bertemu Crystal di acara-acara seperti ini sebenarnya biasa, karena memang beberapa kali kami bertemu di acara lainnya, selain memang karena tempat tinggal kami tidak terlalu berjauhan area. Tapi yang paling epic, menurut saya, adalah saat bertemu Anis. Dari sekian banyak orang, dari sekian banyak stand, bisa gitu ketemu Anis. Kalau jodoh memang ga kemana ya *loh 😅. Jadi pas saya lagi makan sambil jalan bawa piring, kepala saya kan menunduk jelasnya khusyuk ke piring. Lalu saya berbelok di sebelah stroller. Sekilas saya lihat bayi yang duduk di sana. Saya tetap berjalan sambil berpikir kayaknya pernah lihat bayi itu di mana ya. Karena penasaran, saya balik lagi ingin lihat lagi wajahnya. Lalu saya ingat ini kayaknya bayinya Anis (pernah lihat foto sekeluarga di blognya). Lalu dengan muka tembok, saya menyapa lelaki yang saya pikir pasti suaminya Anis. Saya bertanya apakah dia suaminya Anis (sok PD gitu nyapa-nyapa haha). Trus dia bilang iya. Saya lalu memperkenalkan diri dan bilang tahu Anis dari blog dan belum pernah bertemu sebelumnya. Lalu saya nanya Anisnya di mana. Ternyata sedang antri Martabak haha. Saya cari Anis lalu dadah dari kejauhan. Untung dia mengenali saya. Kalau nggak, kan tengsin *penggunaan kata tengsin menunjukkan era haha. Lalu kami ngobrol tidak terlalu lama, dia antri martabak lagi, saya cari makanan lagi. Semoga kapan-kapan bisa ketemuan lagi ya, Anis 🙂 senang bisa ketemu!

Yummm Yummm!!
Yummm Yummm!!
Rujak Cingur. Juara!!
Rujak Cingur. Juara!!
Tak Lupa Berfoto Ria
Tak Lupa Berfoto Ria

Pulang dari PRI, hati senang dan perut kenyang. Tapi saya masih kepikiran lupis. Waktu mau beli lupis, mikir dulu. Ternyata kembali ke stand yang jual, eh lupisnya sudah habis. Duh menyesalnya bukan main. Saking kepikirannya, saya sampai mimpi makan lupis. Trus bangun tidur, saya bilang suami kalau hari minggu mau ke PRI lagi khusus beli lupis. Sorenya saya ke sana lagi, niat haha. Suami ikut, ingin lihat dia seperti apa PRI konsep baru ini. Akhirnya keturutan saya beli lupis dan juga rujak cingur. Duh rujak cingurnya enaakkk. Tombo kangen. Waktu antri beli rujak, saya lihat ada bungkusan daun seperti lontong. Saya PD gitu bilang kalau mau beli lontongnya. Trus dijawab sama Ibu yang ngulek rujaknya, “itu bukan lontong Mbak, nogosari.” Haha sudah keras ngomongnya, salah pula.

Itulah cerita tentang PRI 2017. Senang karena bisa makan yang sudah diinginkan sejak awal tahun tapi baru keturutan, yaitu masakan Manado, bisa bergembira bersama teman-teman, bisa makan Combro Misro, Lupis, Rujak Cingur, Es Garbis dll (saking banyaknya 😅). Semoga tahun depan bisa ke sini lagi.

Sampai Jumpa Tahun Depan
Sampai Jumpa Tahun Depan
  • SYUKURAN

Dua minggu lalu, kami mengadakan syukuran. Seperti biasa, kalau ada acara syukuran saya masak nasi kuning dan pendampingnya. Karena saya sudah ada mood untuk kembali berkarya di dapur, jadi saya bisa masak nasi kuning lumayan banyak porsinya untuk dibagi ke tetangga-tentangga, saudara-saudara, dan beberapa kolega suami di kantor. Nasi kuning yang kami makan, saya bentuk tumpeng kecil. Pendampingnya : mie goreng bakso sawi kol, empal gepuk, perkedel, oseng sayuran, sambel goreng tahu tempe, dan sambel bajak.

Siangnya kami antar ke para tetangga dan para saudara. Keesokan paginya, suami bawa 10 kotak ke kantornya. Karena acara bagi-bagi nasi kotak ini, dia bertemu dengan beberapa orang yang sebelumnya cuma say hello saja, dan ternyata beberapa orang itu istrinya orang Indonesia. Owalaahh orang Indonesia di mana-mana. Semoga berkah syukuran kami.

Tumpeng Syukuran
Tumpeng Syukuran
Nasi Kuning Kotak Dibawa ke Kantor Suami
Nasi Kuning Kotak Dibawa ke Kantor Suami
  • PANEN ANGGUR

Di kebun belakang rumah kami, ada tanaman pohon anggur. Awalnya kami pikir anggur hijau. Ternyata anggur merah. Lumayan banyak juga buahnya meskipun tidak bisa besar-besar seperti di Supermarket. Kami panen besar sebanyak 3 kali. Panen ke tiga saya tidak sempat foto, sekitar 5kg. Sampai sekarang buahnya masih ada yang di pohon, tapi kami biarkan saja, buat para burung. Kami bagikan anggur-anggur itu ke tetangga, Mama, dan saudara-saudara. Tahun depan kata suami ingin buat wine dari anggur-anggur ini. Sak karep Mas! Tetangga ada yang mengolah anggur-anggur ini jadi selai. Trus mereka kasih ke kami. Jadi ceritanya oleh mereka, dari kami, untuk kami 😃

Kencur, jahe, kunyit, laos yang beberapa bulan lalu iseng saya tancapkan di tanah, mulai menampakkan hasilnya. Tumbuh subur, tapi saya biarkan saja. Belum saya otak atik. Lumayan sekarang punya tumbuhan empon-empon di rumah. Jadi kalau butuh tinggal ambil. Daun kunyit juga lumayan kalau mau bikin rendang. Strawberry yang saya beli satu pot lalu saya tanam sekarang sudah menjalar ke mana-mana. Mudah-mudahan tahun depan berbuah banyak. Untuk cabe rawit dan tomat masih belum ada hasil. Tahun depan mau coba tanam Kangkung, bayam, kenikir (dapat bibitnya dari Ibu). Oh iya, kemangi kemaren juga lumayan banyak daunnya, Pok Choy juga lebat. Tahun depan niat ingin memperbanyak variasi tanaman. Tahun ini sebenarnya juga dimulai dengan bagus, saya menyemai banyak bibit, lalu tanaman-tanaman yang disemai mulai menunjukkan hasilnya lalu tidak saya rawat, akhirnya perlahan berguguran haha.

Panen Anggur Pertama sekitar 5kg an
Panen Anggur Pertama sekitar 5kg an
Panen Anggur kedua. Sekitar 10kg
Panen Anggur kedua. Sekitar 10kg
Selai Anggur buatan Tetangga
Selai Anggur buatan Tetangga
  • HUJAN DAN DINGIN MULAI DATANG

Sejak awal September, cuaca mulai berubah. Hujan hampir tiap hari dan mulai dingin. Pagi juga beberapa kali berkabut. Yang paling sebel memang hujannya (walaupun di sini sering hujan sih meskipun musim panas), membuat malas kalau harus berangkat kerja pagi buta naik sepeda. Tapi akhir-akhir ini saya sudah jarang naik sepeda jarak jauh kalau hujan. Apalagi beberapa waktu lalu ada angin kencang sekali di Belanda, baru beberapa ratus meter keluar rumah naik sepeda, berasa oleng mau jatuh. Akhirnya saya kembali lagi ke rumah taruh sepeda lalu pergi naik tram.

Nah karena sudah hawa sudah dingin, menu andalan yang berkuah kembali muncul di dapur. Lumayan buat menghangatkan badan. Ini sudah mulai merancang setiap akhir pekan mau masak berkuah apa ya. Sudah ingin makan lodeh, rawon, soto, sayur bening, dll. Mood masak pun sudah kembali, jadinya ya masak kesenangan kami tapi yang gampang-gampang saja. Yang sret sret jadi biar waktu tidak habis di dapur.


Sup Labu dan Perkedel Tahu
Sup Labu dan Perkedel Tahu
Dapat belimbing wuluh segar di pasar, akhirnya kalap beli 1kg. 1/2kg untuk teman, sisanya untuk stok. Lumayan bisa makan sayur asem pakai sambel belimbing wuluh. Yumm!!
Dapat belimbing wuluh segar di pasar, akhirnya kalap beli 1kg. 1/2kg untuk teman, sisanya untuk stok. Lumayan bisa makan sayur asem pakai sambel belimbing wuluh. Yumm!!


Ala warteg
Ala warteg

Itulah beragam cerita gado-gado pada tulisan kali ini.

Selamat beraktivitas!

-Nootdorp, 19 September 2017-

21 thoughts on “Pasar Raya Indonesia 2017 dan Cerita Lainnya

  1. Halo mbak Den, salam kenal Saya Siwi tinggal di Almere. Aku penasaran sama PRI, ini beda kan ya mbak dengan Tong Tong Fair ? Tahun 2017 ini saya sempat ke Den Haag, nonton Lion King di Scheveningen pas naik tram no 9 ngelewati TTF, pengen mampir tapi gak cukup waktunya. Boleh gak aku dikasih tau bedanya PRI sama TTF, mbak Den lebih senang yang mana dan kenapa alasannya. Terima kasih

    1. Halo Siwi, salam kenal juga. Terima kasih sudah mampir ke blog kami.
      PRI ini beda dengan TTF. Kalau PRI ini kan yang mengadakan adalah KBRI, tentu saja pengisi acaranya adalah orang2 Indonesia. Sedangkan kalau TTF itu yang mengadakan adalah pemerintah Belanda sehingga cakupannya lebih besar dan lebih luas. Tidak hanya Indonesia saja tapi ada beberapa negara Asia lainnya. Kalau saya senang dua duanya, tergantung tujuan saya datang apa.

  2. Laaa, ngomongin rujak cingur! maleh pengen ae Den! btw tiket utamanya asyiiik. AKu juga kalu ada bazar Indonesia, gak kepengen yang lain2 kecuali makan, lumayan ya kenyang tanpa capek masak.

  3. Wahhh seru banget Den, ceritanyaa.. KOpdar tak terduga.. Btw, itu anggurnya banyak banget lhoooo.. Yummy banget kelihatannya.. Tetangga ku juga ada pohon anggur yang diluar pagar, jadi bole metik, cuma suka keduluan tetangga lainnya wkwkwk.. Kebagian blackberry aja kadang2..

    1. Wiihh iya lho ini beneran kopdar tak terduga dan paling singkat haha.
      Ini masalahnya anggur ada di belakang rumah. Jadi orang luar ga bisa masuk untuk metik haha. Kalau bisa masuk sih, aku dengan senang hati anggur2 ini dipetikin. ga mungkin soalnya kalau kami makan semua. makanya dibagi2.
      Kalau yang di depan rumah, ada juga buah entah apa warnanya hitam. Kami ga pernah ngambil, kayaknya sering diambilin anak2 yang lewat. Ya sudahlah enak jadi ga terlalu repot bersihin yang jatuh2. Enak Inly kalau di sana bisa bebas metikin. Lumayan gratisan haha.

      1. Haha..
        Iya Den.. ada banyak buah pas summer yang bisa dipetik gratis di taman.. Yang penting habis metik yah buat makan sendiri, gak boleh dijual lagi.. Tapi itu semacam modal kejujuran aja.. ( maksudnya kalau dijual lagi )

  4. Poco-poco itu seperti wajib ada ya kalau event-event seperti ini. Makanannya lengkap ngeliatnya saja sudah kenyang. Cuaca disana belakangan ini bagaimana mba?

    1. Benaarr, entah kenapa poco-poco itu selalu ada haha. Cuaca sekarang mulai tak menentu. Hujan hampir tiap hari dan yang pasti sudah mulai dingin.

  5. Deennn seneng yaaa akhirnya bisa ketemu walo sebentar! Untung kamu nekad negor si suami kalo ga yah ga bakalan ngeh kitaaa ada di satu lokasi secara aku sirius bgt fokus ke martabak hahaha.
    Lain waktu aku samperin yaa biar bisa puas ngobrolnya (plus mo minta bibit-bibit taneman kamuuu hihihi)

    1. Iya lho, beneran luar biasa ya cara kita ketemu haha ga ketebak! Aku sampai sekarang masih suka heran sendiri kok bisaaaa diantara sekian banyak orang yang berjubelan, aku bisa ngelihat bayimu. Memang sudah diatur kita ketemuan. Ayookk mampir ya kalau ada rencana ke Pempek Elysha. Kalau naik mobil, cuma 10 menit ke rumah kami.

  6. Akhirnya kita ketemu di acara itu ya mbak! Setelah absen berbulan-bulan Aku juga sebenenrya hari Minggu itu kepikiran pengen kesana lagi, masih terpana dengan bebek bumbu RW, tapi kadung malas, hahaha… malah jadi semangat pengen masak bumbu RW.

    1. Haha iya bener, setelah absen berbulan-bulan. Aku kalau ga karena lupis, males balik ke sana mengingat pasti rame banget kan hari penutupan. Ternyata bener, ramainya amit2. Makanya kami di sana cuma sebentar cuma ke lupis sama antri rujak setelahnya langsung pulang.
      Semangaaatt masak bumbu RW!

Thank you for your comment(s)