Republik Twitter

Eh sik ya sebentar, aku tak ngecek Republik Twitter dulu

Kalimat itu yang sering kali muncul di grup WhatsApp (wa) yang isinya sahabat2 saya. Kami berlima sudah bersahabat sejak awal kuliah. Jadi sekitar 19 tahun lamanya. Kami sudah saling tahu baik buruk dan cerita masing-masing, secara personal yang tentu saja diceritakan karena pasti banyak juga yang disimpan sendiri. Nah, empat diantara kami mempunyai akun twitter. Diantara 4 ini, saya dan satu orang lagi yang aktif. Dua lainnya hanya sesekali karena faktor kesibukan. Bukannya saya dan sahabat saya tidak sibuk ya, justru karena sibuk juga akhirnya kami mencari hiburan lewat twitter. Dan buat saya pribadi, twitter sangatlah menghibur. Apalagi ketika kami terpisah tempat tinggal dan berbeda waktu, twitter juga tempat update berita terbaru lalu kami saling memberitahu di grup. Bukan hanya saling memberitahu, tapi seringnya juga akhirnya jadi bahan diskusi sampai bahan bercandaan.

Diantara semua media sosial yang pernah saya miliki (FB, IG, Twitter. Saya tidak pernah punya Path dan Snapchat), twitter lah yang selama ini awet tidak pernah saya deactive kan (saya juga tidak tahu apakah bisa karena tidak pernah mencoba). Kalau tidak salah, tahun ini adalah tahun ke sembilan atau ke sepuluh ya saya punya akun di twitter. Saya ingat sekali awal bergabung di twitter karena di kantor sedang jadi pengangguran dibayar alias makan gaji buta. Dulu masih bingung apa fungisnya RT, bagaimana cara pakainya. Masih kagoklah. Lalu saya ikut kuis di akunnya Detik. Menang beberapa kali dan hadiahnya dikirim ke kantor (saya dulu juga sering menang ikut kuis-kuis di IG, sewaktu masih punya akunnya). Sampai oleh orang kantor saya dijuluki ratu kuis twitter haha.

Setelahnya saya mulai follow akun-akun yang sesuai minat (misalkan tentang menulis, penulis atau akun yang sering membahas buku), diluar akun-akun berita dalam dan luar negeri juga akun personal yang menurut saya menarik (terutama yang lucu dan informatif). Sampai saat ini, saya tidak pernah ruwet mencari follower. Bukannya tidak penting, tapi sejak awal punya akun di twitter, murni hal tersebut untuk hiburan selain juga mendapatkan informasi yang bermanfaat secara cepat. Sama seperti prinsip bermedia sosial yang lainnya, semua akan berfaedah jika kita mengikuti akun yang tepat. Bersyukurnya, sampai detik ini akun-akun yang saya ikuti masih berfaedah. Di twitter juga saya bisa berinteraksi dengan beberapa rekan blogger dan percayalah, sangat menyenangkan. Ada beberapa yang selalu membuat saya tertawa ngakak setiap berbalas pesan. Sungguh twitter ini penemuan yang sangat membuat bahagia. Terbekatilah penemunya.

Jika ada keluhan atau pertanyaan ke suatu perusahaan, lebih cepat tanggapannya lewat akun twitter mereka dibandingkan lewat email. Saya pernah ingin mengganti jadwal pesawat KLM punya adik. Saya mengurus lewat akun twitter KLM. Wow! Cepat reaksinya. Kami saling berbalas DM. Begitupun ketika saya ingin mengurus sesuatu di Bank Mandiri, tanggapan lewat twitter lebih cepat daripada email yang saya kirimkan. Itu salah dua contohnya ya. Saya masih punya pengalaman beberapa lagi.

Tidak hanya itu, lewat twitter juga saya bisa ikut project menulis yang akhirnya bisa berperan dalam 4 buku. Ceritanya pernah saya tulis di sini. Media sosial itu bermanfaat kok, asal bijak saja menggunakannya (sok kasih nasehat, padahal pernah mutung gara-gara FB haha).

Saya menulis begini bukan dibayar twitter untuk promosi ya. Siapalah saya ini, wong pengikut saja cuma beberapa gelintir, tidak sampai 600. Saya menulis cerita tentang twitter karena memang selalu merasa terhibur. Disamping itu, ada saja bahan dari twitter yang membuat saya dan sahabat-sahabat tertawa terbahak. Jadi kalau kami sedang berdiskusi tentang sesuatu yang maha penting pun (contohnya tentang rumus statistik), eh ujung-ujungnya,“Sik yo rehat, aku tak ngecek Republik Twitter. Onok huru hara opo saiki.” —-Saking menghiburnya kehidupan di twitter.

Apakah saya punya pengalaman buruk di twitter? Sejauh ini belum pernah. Ya karena memang tujuannya tidak yang serius-serius sekali, jadi semua saya buat santai saja. Nge-tweet ya yang santai-santai yang tidak memancing keriuhan atau menambah keruh keadaan. Terkadang (yang sangat jarang) saya juga berbagi informasi. Yang sering, jelas pamer makanan hahaha. Karena seingat saya (seingat saya lho ini) tidak pernah menulis hal-hal yang jelek, mengumpat atau memaki-maki, jadi saya tidak pernah menggembok akun walaupun sedang dalam proses mencari pekerjaan misalnya. Ya apa yang mau digembok, wong yang ditulis hal yang biasa. Saya dan suami juga saling follow di twitter dan  99% tidak pernah berinteraksi, lha wong saya ndak paham apa yang dia tulis di twitter, terlalu serius. Sedangkan dia tidak terlalu paham juga apa yang saya tulis, wong pakai bahasa Indonesia sesekali bahasa Jawa (sangat kadang sekali pakai bahasa Belanda).

Dikala ada perpecahan pendapat tentang mereka yang bangga punya akun twitter atau mereka yang bangga punya akun IG, saya sih tidak peduli mau punya akun di manapun. Selama enjoy dan tidak terbebani, buat apa saling meninggikan. Santai wae. Saat ini saya tidak seaktif sebelumnya. Yang pasti setiap hari memang saya buka, walaupun cepat-cepat membacanya. Biasanya malam saat sudah santai atau di sela-sela hari saat sudah tidak ada huru hara dengan kegiatan harian.

Jadi, untuk saya dan para sahabat, twitter adalah sumber informasi tercepat, terkini dan juga sebagai sumber hiburan yang hakiki. Ada saja yang jadi bahan banyolan kami.

Kalian punya akun twitter? punya pengalaman seru apa di twitter?

-Nootdorp, 31 Mei 2018-

34 thoughts on “Republik Twitter

    1. Hahaha Toss Inly!! Psstt jangan bilang Twitter adalah Koentji, ntar dimarahin anak IG *ngakak :))

  1. Punya Twitter tapi ga gitu ngerti cara pakainya dan tidak terlalu aktif juga sich. Follow beberapa account tapi karena jarang dicek, jadi tidak begitu efek. Sekarang yang lebih sering dicek itu FB dan IG. FB untuk tau kabar terbaru temen-temen, kalau IG biasa untuk cari inspirasi fashion terbaru. Saya suka permak baju/celana lama, diubah menjadi lebih kekinian modelnya. Atau kalo mau buat baju, cari insprirasi model baju di IG dulu. Hehehe

    1. Media sosial memang sesuai kebutuhan ya. Akhirnya yang aktif ya yang memang sesuai dengan yang dibutuhkan

  2. Saya punya akun twitter sih
    Tapi lama kelamaan jadi gak nyaman soalnya
    1. Ada teman yang mungkin gak sengaja ngelike akun porno. Saya jadi tahu kalo twitter gudangnya beginian
    2. Twitter takes a lot of my time scrolling
    So that’s it, i’m deactivating it

    Tapi kangen juga sih
    Ada beberapa akun yang suka ngasih jokes receh gitu
    Hehehe

    1. Iya betul, algoritmanya sekarang berubah. Bahkan yang kita follow reply seseorang terkadang kita bisa baca. Entahlah. Makanya aku jadi hati2 sekarang kalau mau like atau reply. Entar kebaca semua orang :))

    1. Aku masih mempertahankan Twitter Em, karena sampai detik ini buatku satu2nya medsos yang memberikan manfaat. Ya manfaatnya hiburan itu hahaha karena banyak hal yang bisa bikin aku ketawa di sana. Lumayan lah jadi update hal hal yang receh. Bukan gosipan sih tapi berita2 gitu.
      Tapi emamg benar kuakui entah karena umur, makin tua makin mengurangi eksis di dunia maya. Lha wong di dunia nyata aja eksis makin berkurang juga

  3. Aku gabung di twitter taun 2009 dan sempet aktif di sana Den, tp lama-kelamaan karna temenku makin ga aktif jadilah aku makin jarang cek dan ngetwit (akun yg aku rajin liat TMCpolda sama AdaDiskon hahahaha). Akhirnya aku uninstall aplikasinya di HP dan akunku pun ikut mati suri hehe (kecuali kalo pas ada posting blog yg aku link juga ke situ).

    Kalo sekarang aku lebih banyak aktif di IG, trus dishare ke facebook deh kalo lagi pengen (karna ga semua temenku punya IG makanya kadang aku share juga di fb). Untuk update berita dan lain-lain aku cukup baca aplikasi berita, ikutan anak-anak nonton jeugdjournaal atau nunggu anak-anak atau suami cerita deh wkwkwk

    1. Lama juga ya sebenarnya punyanya. Kalau teman2ku sendiri memang hampir ga ada yang aktif di IG kecuali satu sahabatku itu. Semua sudah berbondong2 pindah IG, aku malah ga punya akun IG sejak 2015.
      Nah itu kelemahanku, aku ga terlalu suka nonton TV kan Nis. Bener2 ga suka banget kecuali 24 kitchen itupun sesekali kalau pas sempet. Jadilah kalau malam sebelum tidur mantengin youtube sama twitter buat update an hahaha.

  4. aku punya akun twitter, tapi nggak terlalu aktif bukain twitter. lebih doyan buka IG. (dengan akun akun ghibahnya tentu saja. wkwkw)

    ke twitter kalo pas butuh ada lomba lomba aja

    1. Iya mungkin karena disekitarmu ga ada yang bertwitter makanya ga tertarik. Kalau aku karena memang sejak dulu sebelum ada IG sudah pakai twitter jadinya terbiasa apalagi sekarang jauh gini jadi lebih update kalau langsung baca berita dari twitter. Dan aku sudah tutup IG sejak 2015.

  5. Punya twitter tapi gapernah dibuka 😛 Kebanyakan akun sosmed sih, jadi males sendiri.

    Duluuu banget dipaksa bikin Friendster… akhirnya pas aku mulai sreg sama Friendster, pada migrasi besar-besaran ke Facebook. Yaudah, akhirnya ikut pindah ke Facebook.
    Trus temen-temen pada banyak yang nyuruh bikin twitter… yaudah aku bikin twitter..
    Trus temen-temen pada pindahhh lagii ke Instagram, yaudah aku bikin instagram lagi..
    Trus pada nyuruh bikin Path, yaudah aku bikin Path sambil dongkol-dongkol sendiri…
    Trus pada maksa-maksa bikin Snapchat…. gue bilang NO WAY. ENOUGH.

    Akhirnya sekarang yang aku pake paling cuma Facebook dan Instagram doang.

    Lucunya, semua orang yang punya berjibun akun di sana sini, isi feednya baik itu di Twitter, FB, Instagram, SAMA semua. Cuma di-link gitu postingannya. Aku pribadi sih lebih milih posting yang bervariatif, biar aku bisa ngerasain ada gunanya punya akun sosmed di dua platform yang berbeda. Kalau engga, ya udah pilih salah satu aja.

    1. Wah kamu rajin ya Mae bikin2 akun medsos hahaha sampai punya semuanya. Aku kalau sudah cukup ga bakal tertarik bikin2 yang baru lagi. Ini karena aku sudah cukup dengan Twitter makanya ga mau nambah2 lagi, bahkan ada yang kukurangi dengan nutup akun IG. Bermedsos sesuai kebutuhan saja buatku

      1. Haha kalau dibilang rajin engga juga sih, kalo sign up sosmed baru kan tinggal klik “sign up with facebook” jadi literally satu detik selesai >_<)

        Kemaren akhirnya bikin IG + Path cuma karena capek ditanyain mulu.
        Kalau aku ga ada yg kututup sih mba, meskipun gak pernah kubuka sejak bikin. Paling engga biar gak ada yg nge-pressure2 lagi ha ha ha.

  6. Aku bikin twitter pasca multiply tutup. Tujuanku di twitter hanya utk nyampah. Semua medsos kugembok. Pernah punya haters saat masih aktif jadi ibu donor ASI. No hard feeling. Aku gak butuh fans / haters. Hanya berteman dan gak mau war – war an yang gak berfaedah.

    1. Mungkin karena sesuai kebutuhan ya Yang. Jadi karena twitter ga terlalu butuh makanya kamu ga aktif.

  7. Bisa mbak. Twitter account bisa di delete dan di suspend. Aku punya 3 medsos saja, twitter, IG, dan FB (yg kuatur agar fungsinya follow saja ). Diantara ke 3 nya yg plg cepat dapat trend2 terbaru memang twitter. Cuma kalau ikutin akun lucu2 yang drama suka nagih hahaha. Jadi ga terlalu sering berkicau. Aku tipe yg lebih suka bicara dg gambar, dgn sedikit keterangan, jadi banyak mainnya ya di IG. Tp sumber informasi tercepat utama tetap…twitter.

    1. Ohbisa ya. Aku jaraaanggg banget otak atik settingan twitter. Ya karena isinya cuma hal hal ga jelas haha. Aku sudah ga punya akun IG sejak 2015.Awalnya deactive trus kelamaan lupa pasword ga ketemu jadi ya sudahlah, males mau bikin lagi.
      Iya, IG memang kelebihannya adalah memanjakan mata dengan foto dan caption yang panjang ya.

  8. Dulu taun 2010-2012 aktif banget di twitter, sekarang udah ga sebegitunya. Tapi masih seneng mantengin temlen karena banyak yang lucu-lucu di twitter dan bukan ajang pamer kehidupan 😉

  9. di twitter tambah pengetahuan baru seneng bgt klo ada bikin thread tentang sejarah terus diskusi sama yang nulis thread

    1. oh iya bener. Kalau ada yang membuat Thread sesuai minat kita memang asyik ya untuk diikuti. Dan banyak yang bercerita tentang sejarah

Thank you for your comment(s)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.