Lima Tahun Perkawinan

Ada rasa yang membuncah karena kisah cinta super kilat yang dimulai 5.5 tahun lalu telah membawa kami pada tahun kelima perkawinan. Senang tak terperi, syukur yang terucap bertubi, gembira, dan rasa haru mewarnai beberapa hari ini.

DE_0137

Seminggu lalu, saya membuka laptop lama untuk mencari satu dokumen. Membuka satu persatu folder, mata saya terantuk pada folder perjalanan kisah kami berawal, sampai pernikahan. Membaca kembali salinan surat elektronik, sontak membuat mata saya berkabut. Rasa haru menyeruak dan melemparkan ingatan ke 5.5 tahun lalu. Siapa sangka ketika banyak orang yang meragukan hubungan kami, pun kami sendiri saat awal pernikahan, sekarang ikatan ini semakin kuat. Siapa sangka bahwa kami mampu membuktikan pada kami sendiri bahwa 5 tahun pernikahan yang kata banyak orang adalah masa-masa kritis, telah terlewati dengan baik.

IMG_20140705_112432

Kisah kami tidak selalu berjalan mulus dan tidak seindah foto banyak pasangan yang terpampang di media sosial. Ada hari sangat sulit dilewati, ada hari rasanya ingin menyerah, namun lebih banyak hari berisi suka cita dan selalu mengingat kembali apa sebenarnya yang membuat kami di awal memutuskan untuk menikah. Kami saling mencintai, itu yang mudah-mudahan selalu terjaga, sampai kapanpun. Segala terjal perjalanan, gelombang, batu, dan kerikil yang selalu ada di depan, mudah-mudahan bisa selalu kami lewati dengan berjuang bersama. Mudah-mudahan kami tak pernah meninggalkan satu sama lain dan selalu berjuang bersama.

Kami memilih untuk tidak terlalu banyak bercerita tentang hubungan kami di ruang umum, pun tidak terlalu sering menaruh foto berdua, hanya sesekali saja. Itulah cara kami menikmati setiap momen dalam kehidupan rumah tangga. Waktu berlalu sangat cepat, jadi setiap detiknya kami manfaatkan sebaik mungkin. Ada satu yang selalu kami pegang selama ini, bahwa setiap masalah yang terjadi, jangan sampai terhembus keluar rumah. Hadapi dan selesaikan bersama di dalam rumah. Tidak perlu banyak cerita pada keluarga, teman, bahkan mengumbar ke media sosial.  Tidak perlu.

Lebur Dalam Sebuah Ikatan
Lebur Dalam Sebuah Ikatan

Lima tahun belumlah waktu yang terlalu panjang dalam perhitungan kuantitatif membina rumah tangga. Namun, bukankah dalam berumah tangga yang terpenting adalah sama-sama belajar untuk menjadi lebih baik setiap saat, tidak menyoal satu tahun, lima tahun atau berpuluh tahun. Selama lima tahun ini, kami merasa menjadi pribadi yang lebih baik dan memberi kebaikan satu sama lain. Kami berubah bukan untuk menarik perhatian pasangan. Kami berubah untuk diri sendiri. Jika perubahan dilandasi oleh kesadaran sendiri, maka manfaatnya akan terasa buat sekitar. Begitupun yang kami lakukan. Kami tidak pernah saling menuntut pasangan untuk lebih mengerti, tapi saling introspeksi berbicara dari hati ke hati dan kepala dingin mengakui serta minta maaf jika melakukan kesalahan serta tak pernah pelit untuk saling memuji. Kami saling menghormati, bukan selalu menuntut. Kami selalu belajar dari kesalahan dan menjadikannya lecutan untuk lebih baik dalam melangkah.

Kami selalu merasa jatuh cinta. Merawat dan menumbuhkan perasaan berjuta kupu-kupu yang menggelitik perut. Kami masih sering melemparkan kata-kata rayuan gombal yang entah kenapa tetap saja membuat saling tersipu. Kami merawat cinta ini berdua, bersama, dan terus menerus. Kami tetap saling menomor satukan kepentingan satu sama lain karena kami mengawali rumah tangga ini berdua dan pada akhirnya nanti, saat yang lainnya memilih dengan hidup masing-masing, kami akan kembali berdua. Kami tak pernah lupa untuk saling jatuh cinta karena cinta juga yang menjaga kami sampai akhir nanti.

Lima tahun, waktu yang belum panjang dalam berumah tangga. Namun lima tahun ini buat kami berlalu sangat cepat. Jika dijalani bersama orang yang tepat, segala suka duka bisa dilalui, memang tidak mudah, tetapi relatif lebih mudah. Semoga akan banyak tahun didepan yang akan kami tempuh bersama dalam banyak tawa, sesekali menangis, pertengkaran, perbedaan pendapat, dan tatapan mata yang selalu jatuh cinta. Semoga kami diberikan umur panjang dan kesehatan yang baik sehingga bisa menjalani tidak hanya lima tahun, sepuluh tahun, dua puluh tahun, atau berapapun lamanya yang sudah menjadi takdir kami bersama sampai nanti ujung waktu.

Wedding Day
Wedding Day

Buat suami : Terima kasih untuk lima tahun ini. Terima kasih dengan kesabaran dan pengertian luar biasa, selalu ada ketika saya ingin bercerita, menangis, marah, bergembira, ataupun sekadar ingin diam. Terima kasih kamu selalu menemani pada saat-saat tersulit hidup saya dan saat-saat paling bahagia. Terima kasih, karena hanya bersama kamu, saya bisa membicarakan apapun tanpa ada rasa kawatir. Terima kasih atas segala dukungan kamu. Terima kasih sudah menjadi pasangan dalam gelak tawa dan duka nestapa. Mari kita jalani terus hari-hari kedepan, menua dengan penuh cinta, bahagia, dan sehat bersama.

-Nootdorp, 9 Agustus 2019-

15 thoughts on “Lima Tahun Perkawinan

  1. Selamat ulang tahun pernikahan Mbak Deny dan Mas Ewald. Semoga selalu bahagia dan selalu diberikan yang terbaik.:)

Thank you for your comment(s)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.