The New Normal

Hai, apa kabar? mau menyapa sejenak dunia per-blog-an. Saya ingin menuliskan hal-hal baru yang akhirnya bisa menjadi bagian hidup sehari-hari setelah 6 minggu beradaptasi.

  • DIAM DI RUMAH. 

Buat saya, diam di rumah bukanlah hal baru. Sejak berhenti kerja akhir tahun 2017, kegiatan saya ya kebanyakan di rumah. Tapi diam di rumah kali ini berbeda. Biasanya saya suka spontan jalan-jalan ke luar rumah tanpa harus ada alasan kuat. Misalkan, ke supermarket hanya sekedar cuci mata, jalan sore ke taman bermain, jalan pagi ke sekeliling rumah, atau tiba-tiba pergi ke kota karena cuaca sedang cerah. Sekarang kami sudah beradaptasi, tidak bisa lagi seperti itu. Kami benar-benar diam di rumah saja jika tidak ada kepentingan ke luar.

  • KE TEMPAT YANG SEPI

Setiap sore, kami menyempatkan untuk sepedahan. Tujuannya ya ke tempat-tempat yang sepi semacam hutan, danau, peternakan, atau sekadar sepedahan keliling kampung. Beruntung kami tinggal di kampung, jadi kesempatan berpapasan dengan banyak orang di tempat-tempat yang saya sebutkan di atas sangat kecil. Jika salah satu tempat tersebut ramai, kami tidak akan berhenti di sana. Kami melanjutkan perjalanan sampai ketemu tempat yang sepi. Apalagi sejak Intelligent Lockdown diberlakukan di sini, entah kenapa cuaca mendadak nyaris selalu cerah setiap hari. Karenanya kami menyempatkan sepedahan setiap sore.

Hutan dekat rumah
Hutan dekat rumah
  • MENJAGA JARAK

Saat pemerintah mulai menganjurkan secara keras untuk menjaga jarak minimal 1.5 meter, saya malah merasa takut kalau bertemu orang. Kalau dari jauh terlihat ada orang yang berjalan ke arah saya,  cepat-cepat saya mencari cara supaya tidak berpapasan. Waktu itu saya benar ketakutan bertemu orang. Sekarang sudah tidak lagi. Perlahan perasaan cemas hilang dan otomatis jika bertemu orang langsung menjaga jarak. Berbicara dari jarak jauh.

  • MEMAKAI MASKER

Belanda tidak menyarankan untuk memakai masker. Tapi kami selalu membawa masker jika ke luar rumah dan memakainya jika bertemu orang. Bahkan suami saya menggunakan masker jika pergi ke supermarket retail. Kami punya masker dua jenis. Yang dari kain dan masker N95. Yang dari kain kami membeli dari orang Indonesia tinggal di sini, sedangkan masker N95 kami pesan sejak pertengahan Februari 2020 saat belum ada kasus di Belanda.

IMG_6387
Masker Kain
  • BELANJA MINGGUAN ONLINE

Sejak 6 minggu lalu, kami sudah tidak belanja mingguan ke supermarket lagi. Terutama saya karena terakhir ke supermarket tanggal 13 Maret 2020. Jadi sampai detik ini, saya tidak tahu sama sekali secara nyata perubahan apa yang ada di supermarket. Sedangkan suami sesekali pergi ke supermarket tapi yang retail jika ada kebutuhan yang mendesak. Setiap minggunya, kami berbelanja online. Menyenangkan berbelanja mingguan online, tapi perjuangannya tidak mudah. Slot jadwal pengiriman dibuka tidak setiap saat. Jadi harus benar-benar memantau aplikasinya. Saya selalu mendapatkan slot jika membuka aplikasi sekitar dini hari. Beruntung selama ini kami selalu mendapatkan slot dua minggu berturut. Jadi belanja mingguan aman.

  • SEMUANYA BELANJA ONLINE

Tidak hanya belanja mingguan saja yang online, semua belanja apapun kami lakukan secara online. Dulu tidak terbiasa karena kami lebih memilih datang langsung ke toko. Sekarang beli pelembab badan atau pasta gigi sebiji saja beli online.

  • MEMBUAT ROTI SENDIRI

Karena kami sudah tidak lagi pergi ke supermarket dan bakery, walhasil saya “terpaksa” membuat roti sendiri. Roti merupakan makanan sehari-hari di rumah kami. Jadi bukan sebagai camilan, tetapi sebagai makanan utama setiap makan malam. Dari awal yang saya buta sama sekali tentang tepung, jenis ragi, sekarang sudah lumayan bisa otak atik resep, otak atik cara membuatnya bahkan mulai bisa membuat desain eksperimennya. Nanti kapan-kapan kalau senggang, saya akan tuliskan tersendiri tentang perjalanan saya membuat roti.

Salah satu roti buatan sendiri. Roti tawar dan roti isi
Salah satu roti buatan sendiri. Roti tawar dan roti isi
  • BERTEMU OMA DARI JARAK JAUH

Akhirnya dua minggu lalu kami ke rumah Oma (Mama mertua saya). Sebelumnya sudah saya tuliskan tentang bagaimana kami tidak bisa bertemu Oma, di sini. Kami bertemu Oma dengan jarak yang sangat jauh. Jadi Oma membuka pintu rumah, berdiri di belakang pintu dalam rumah, dan kami berdiri di jalan. Tidak bisa ngobrol terlalu lama karena Oma sudah tidak terlalu kuat berdiri lama. Pertemuan pertama setelah 1 bulan tidak bertemu, berlangsung haru. Oma menangis, saya apalagi, sesenggukan. Merasa nelangsa kami sekarang tidak bisa lagi duduk di ruang tamu berbicara santai. Merasa nelangsa karena tidak bisa lagi sering – sering ke sana. Tapi masih bersyukur bisa melihat keadaan Oma.

  • SERING VIDEO CALL
<li> Saya dan suami bukan tipe orang yang suka video call-an. Entah, males aja gitu nelpon sambil lihat muka yang ditelpon haha. Tapi sejak 6 minggu terakhir, mau tidak mau kami jadi rajin menggunakan video call. Menelepon Oma atau saudara-saudara di Indonesia. Sekarang jadi terbiasa menelepon sambil melihat mukanya.</li>
  • BERSIH-BERSIH RUMAH BERDUA

Sejak awal tahun lalu (2019), setiap dua minggu sekali ada Mbak yang datang untuk bersih-bersih rumah. Enam minggu terakhir, kami kembali gotong royong bersih-bersih rumah. Nanti kalau keadaan sudah aman, kami akan menggunakan jasa bersih-bersih rumah lagi

  • SETIAP SAAT WAKTU KUMPUL KELUARGA

Suami sudah mulai kerja dari rumah sejak 12 Maret 2020. Meskipun kerja dari rumah, dia benar-benar seperti kerja di kantor. Sering meeting online juga. Turun ke bawah hanya jika mau ambil minum dan snack sekitar jam 10 dan saat makan siang. Sore jika sudah selesai jam kerja, kami baru jalan-jalan. Secara keseluruhan, tidak ada bedanya dengan dia bekerja di kantor. Hanya saat makan siang kami bisa bersama dan jika ada hal yang mendesak saya bisa minta bantuannya. Menyenangkan buat saya karena merasa tenang ada suami di rumah. Merasa lebih tenang dan senang.

  • BELUM NAIK KENDARAAN UMUM LAGI

Terakhir naik kendaraan umum tanggal 10 Maret. Sampai sekarang belum pernah naik kendaraan umum lagi. Kalau lihat bis atau tram yang lewat, kangen sebenarnya. Nanti-nanti saja kalau sudah aman.

  • KEHILANGAN SPONTANITAS

Kami sudah beradaptasi untuk tidak spontan lagi saat ini. Dulu kalau cuaca cerah, menjelang makan siang biasanya kami spontan punya rencana ke luar rumah ke mana. Sekarang kalau cuaca cerah, ya tujuannya ke mana lagi kalau bukan ke tempat yang sepi atau tinggal saja di rumah. Kangen sebenarnya spontan bisa jalan-jalan ke supermarket tanpa membeli apa-apa. Nanti saja, kalau keadaan sudah membaik kembali. Akan ada saatnya.

 

Begitulah beberapa adaptasi yang kami lakukan sehubungan dengan kondisi terkini. Adaptasi selama 6 minggu terakhir yang merupakan the new normal buat kami.

Saat menulis, di sini masih waktu Maghrib malam Ramadhan hari pertama. Selamat menjalankan Ibadah puasa Ramadhan untuk teman-teman yang menjalankan. Semoga diberikan kelancaran, kesehatan yang baik, dan berkah. Insya Allah Ramadhan kali ini saya sudah ikut berpuasa, semoga bisa khatam Al-Qur’an juga selama sebulan ini. Walaupun Ramadhan tahun ini yang rencananya saya bisa berpuasa dengan keluarga di Indonesia, tapi ternyata belum berjodoh untuk bisa pulang karena pandemi, semoga saya dan keluarga di sini diberikan umur panjang dan sehat sehingga bisa bertemu keluarga di Indonesia dalam keadaan yang jauh lebih baik.

Semangat buat kita semua. Semoga keadaan berangsur membaik dan kita diberikan perlindungan sehingga selamat dan hidup melewati pandemi ini.

IMG_6186

-23 April 2020-

6 thoughts on “The New Normal

  1. Kondisi yang dianggap normal sekarang berubah yang semenjak corona, walaupun begitu kalau di Indonesia walaupun sudah ada himbauan untuk tidak keluar rumah tetap saja jalan masih ramai .-.
    Btw rotinya terlihat enak, jadi penasaran ingin coba XD
    Selamat berpuasa ya kak!

  2. Selamat berpuasa Den, klo naik bus aku sering sama anak2. Klo sdh 3 hari berturut-turut dirumah aja, kedua bocah malah bikin onar, jd ku bawa ke luar rumah, apalagi rumah kita diatas, tiap hari ngeliat tembok lama2 anak2 enek juga, ya aku aja yg dewasa enek haha .. dulu klo ketemu orang parno an, ke supermarket pakai sarung tangan, namun bbrp hari terakhi ga pakai sarung tangan lagi, paling setelah ke luar supermarket pakai desinfektan. Semoga pandemik ini cepat berlalu supaya hdiup normal lagi haha ..

    1. Terima kasih Nel 🙂
      Anak2 memang energinya musti disalurkan ya. Kalau kelamaan di rumah malah merekanya yang rungsing. Sama kayak orang dewasa haha.
      Amiinn. Semoga kita semua selamat sehat melewati keadaan ini ya Nel. Sehat2 kalian di sana.

  3. Selamat menjalankan ibadah puasa juga buat Deny ya BTW, aku pun sama kayak suami Deny..walaupun WFH, tetap berasa kayak kerja di kantor..Istirahat jam 12-13 aja, dan malah lebih pusing dari kerja di kantor

    1. Terima kasih Inong. Selamat berpuasa juga ya.
      Iya, kata suami, awal2nya kayak lebih capek dibanding kerja di kantor. Tapi setelah adaptasi, sudah tau ritmenya.

Thank you for your comment(s)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.