Tujuh Tahun Mengenalmu

Kalau sudah masuk bulan November, tidak mungkin kami tidak membicarakan bulan yang menjadi awal pijakan hubungan yang sudah berjalan selama 7 tahun. Awal perkenalan kami terjadi pada akhir bulan November, tujuh tahun lalu. Sebulan setelah saya gagal menikah. Sempat minim komunikasi pada bulan Desember karena saya sedang khusyuk belajar menjelang Ujian Akhir Semester dan kejar setoran menyelesaikan proposal tesis yang bolak balik ganti topik sampai lelah hayati. UAS pun ada satu mata kuliah momok yang harus diulang karena waktu ujian awal mendapatkan nilai C. Operasional Riset, kamu selalu menghantuiku, ga di S1 ga di S2, mueessttiii entuk elek. hih! untung setelah diulang, nilai untuk OR dapat A. Padahal pas ngulang selama 6 bulan, dosennya full pakai bahasa Inggris dan semua tugas pakai bahasa Inggris. Saya ikut kelas Internasional, tak ada pilihan. Matek koen, bahasa Indonesia ae entuk C, ndahnio bahasa Inggris, apa yang kau perjuangkan kisanak! Eh ternyata malah dapat A. Ternyata lebih cocok kuliah pakai bahasa Inggris. Mungkin saya sudah lupa bahasa Ibu dan lebih nyantol pakai bahasa Inggris *diunfollow berjamaah

Duh malah ngalor ngidul. Ya karena saya lebih fokus pada kuliah dan kok ya waktu itu dia lagi ada proyek kantor yang kejar tayang dan liburan ke Turki selama 1 minggu, walhasil Desember kami minim komunikasi. Sangat minim. Bulan Januari selesai UAS dan saya libur kuliah, kami kembali saling berkabar. Status masih berteman saat itu. Setelahnya waktu berjalan sangat cepat. Sat Set. Dia melamar ke Ibu bulan Februari dengan hasil ditolak Ibu dan saya masih mau mikir-mikir lagi (Guayaaa haha) karena banyak pertimbangan waktu itu. Bulan Mei dia melamar kedua kali, saya memberikan jawaban iya tapi Ibu belum sepenuhnya merestui. Agustus kami menikah, Ibu tetap belum sepenuhnya merestui. Ibu baru benar – benar merestui kami saat Beliau datang ke Belanda 3 tahun lalu.

Saya Ujian proposal tesis bulan September, ujian bahasa Belanda bulan Oktober, ngurus dokumen – dokumen pindah, ngurus ujian tesis, visa turun bulan November tapi saya belum bisa berangkat ke Belanda karena belum ujian tesis, Januari awal ujian tesis, akhir Januari pindah ke Belanda. Jadi ketika saya pindah ke Belanda, sudah selesai apa yang saya mulai yaitu lulus S2.

Kalau dipikir lagi, saya nekat juga ya. Dalam waktu sebegitu singkat (dalam waktu satu tahun dari komunikasi aktif sampai pindah) yakin kalau manusia ini adalah the one. Yakin meninggalkan apa yang sudah saya rintis di Indonesia, karir, dan kehidupan pribadi. Sebenarnya tidak nekat karena semua sudah dipikirkan secara matang. Kalau ditanya kenapa saat itu yakin dengan dia, ya saya melihat apa yang di depan mata saja. Dari awal kami membicarakan semuanya, bahkan sebelum saya memutuskan untuk menjawab iya untuk menikah dengannya. Saya melihat bahwa kami mempunyai beberapa persamaan pandangan dan banyak perbedaan tentu saja. Hubungan jarak jauh kami 7 tahun lalu minim komunikasi karena beda zona waktu dan kami sibuk dengan kegiatan masing – masing. Saya dengan dunia perkuliahan dan kerja. Dia dengan dunia kerja, musik, dan politik. Sudahlah beda zona waktu, kami sibuk, saya males pula kalau musti bangun malam waktu Indonesia untuk ngobrol sama dia yang baru pulang kerja waktu Belanda. Jadi komunikasi yang efektif bagi kami waktu itu adalah email dan WhatsApp sesempatnya. Telepon cuma 2 minggu sekali. Tidak pernah Video Call an. Kami sama-sama tidak suka.

Awal November lalu, sahabat saya mengirimkan catatan yang dia temukan kembali. Catatan akhir Januari 2014. Sahabat saya ini saksi perjalanan kami dari awal sampai saat ini. Jatuh bangun yang bisa saya ceritakan. Waktu itu saya bercerita ke dia kalau sedang dekat dengan seorang pria tapi masih belum yakin apa saya suka dia, atau dia juga suka saya. Semua masih ragu. Lha kok minggu depannya si pria ini melamar saya langsung ke Ibu.

Selain faktor kami memang sudah garisnya berjodoh (semoga berjodoh sampai ujung waktu), juga mungkin kami sama – sama easy going. Lumayan menyenangkan berhubungan dengannya. Santai dan sangat santai menghadapi saya yang penuh kobaran api :)))) Saat ini kobaran apinya sudah sangat jauh meredup. Berkat bimbingan jatuh bangun kehidupan dan kesabarannya menemani setiap fase hidup yang saya jalani sampai saat ini.

Dia bukan termasuk pria romantis yang penuh kata-kata manis dan setiap waktu memberikan bunga. Dia romantis dengan caranya yang sering tak terduga. Misalkan pulang kantor lalu membawakan roti kesukaan saya dari toko roti favorit. Padahal letak kantornya beda arah dengan toko ini. Saya merasa, selalu dia fikirkan. Atau membebaskan atas apapun yang ingin saya lakukan. Dia mendukung semua rencana dan impian yang ingin saya raih. Dia humoris, dengan wajah tanpa ekspresi lalu bercerita suatu hal dan membuat saya terpingkal. Entah dia yang pandai melucu atau selera humor saya yang gampangan. Dia penuh tanggungjawab dan sangat berdedikasi pada keluarga. Dia ulet dan pantang menyerah. Waktu kenal saya, dia tiba – tiba bilang, “Aku punya rencana kuliah S2. Jadi nanti kita bisa lulus ditahun yang sama.” Benar saja, saya lulus S2 bulan Januari, dia lulus bulan Juli, ditahun yang sama. Kemampuannya menciptakan lagu dan bermain musik, salah satu yang membuat saya meleleh. Buat saya, pria yang bisa main alat musik itu, berbeda. Apalagi kalau dia pintar, nilainya plus plus di mata saya. Mudah – mudahan saya juga bernilai plus plus di mata dia *ga mau kalah. Dia menciptakan lagu khusus untuk pernikahan kami dan menyanyikan langsung saat resepsi pernikahan.

Mengenal dia selama tujuh tahun, membuat hidup saya jauh lebih baik secara emosi dan spiritual. Bukan karena dia lalu saya ingin berubah, tapi saya berusaha menjadi lebih baik untuk diri sendiri. Sekarang saya jauh lebih tenang, lebih bisa menata diri, lebih mampu menahan diri, dan lebih sabar. Dia juga jauh lebih baik sekarang. Kami sama-sama belajar semakin baik waktu demi waktu. Selama tujuh tahun mengenal, kami tumbuh jadi individu yang lebih baik. Naik turun dalam kurun waktu tersebut, jelas kami alami. Sampai sekarang, diantara banyak peristiwa besar yang menguji pernikahan, kami tetap bersama dan semoga makin dikuatkan. Kebersamaan kami sampai saat ini (dan banyak tahun mendatang) adalah hasil kerja keras berdua. Tetap banyak hal baru yang membuat kami terkejut, sampai saat ini. Hidup ini penuh pembelajaran bukan, termasuk tidak pernah berhenti belajar mengenal pasangan.

Tanggal perkenalan ini, sakral bagi kami. Selalu kami peringati setelah ulang tahun pernikahan, ulang bulan, dan tanggal perkenalan. Kami memang suka merayakan apapun, termasuk tanggal yang mengesankan. Tanggal perkenalan, kami jadikan mahar mas kawin. Hari ini saya memasak pecel pitik dan cookies coklat. Pecel pitik ini, kalau di desa mbah, dimaknai sebagai makanan untuk perayaan besar seperti lebaran. Jadi saya masak pecel pitik karena kami merayakan tujuh tahun kebersamaan. Kalau cookies, maknanya, apapun yang telah dan akan kami lewati, hal – hal manis selalu dan tetap menyertai.

Tahun lalu, saat ulangtahun pernikahan kami ke 5, dia memberikan tulisan ini pada saya. Setelahnya, saya lupa menyimpan di mana sampai beberapa minggu lalu saya temukan di tumpukan buku dalam rak. Saya baca berulang, hati saya menghangat, dan mulut tersenyum. Saya terberkati mengenal dia, hidup bersamanya, pria penyayang keluarga. Sampai saat ini, saya masih suka tersipu kalau dia mengucapkan hal yang manis atau merasakan sensasi kupu – kupu beterbangan di perut saat dia memuji sesuatu. Rasanya seperti jatuh cinta pada dia saat pertama kali.

Tadi pagi, dia mengucapkan selamat tujuh tahun perkenalan pertama. Ucapan yang saya terima dari dia : Terima kasih untuk 7 tahun yang sudah terlewati dengan baik, naik dan turun, susah senang, dan banyak bahagia. Terima kasih atas tujuh tahun penuh cinta dan sama – sama belajar menjadi lebih baik. Semoga kita tetap bersama sampai ujung waktu, menua bersama dalam keadaan sehat dan bahagia.

Semoga.

-30 Nopember 2020-

4 thoughts on “Tujuh Tahun Mengenalmu

Thank you for your comment(s)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.