Sambal dan Makanan Pedas

Tumbuh besar di wilayah Jawa Timur bagian timur dan lingkungan tempat tinggal mayoritas adalah orang Madura, sejak kecil saya sudah terbiasa mengkonsumsi makanan pedas. Jika diingat kembali, hanya ada dua rasa makanan yang saya kenal sejak kecil yaitu asin dan pedas. Saya ingat sekali, mungkin sekitar umur TK, saya makan lodeh yang dibuatkan Mbah, sampai telinga berdenging. Saking pedasnya. Rasanya semua makanan bersantan dari desa Bapak, tidak ada yang tidak pedas. Masak sayur asem pun, ya pasti ada sandingan nya sambal. Malah, meskipun sayurnya sudah pedas, tetep saja sambal tidak absen untuk dihadirkan. Karena itulah kenapa pengetahuan saya akan rasa, tidak terlalu luas. Karena ya hanya mengenal asin dan pedas, lidah saya tidak terlalu terpapar rasa makanan lainnya. Itulah mengapa sampai sekarang, saya lebih menyukai rasa makanan yang asin dibanding yang manis. Ironis sebenarnya karena saya saat ini berjualan camilan manis, tapi saya sendiri tidak terlalu doyan rasa manis.

Makanan Jawa Timur wilayah timur itu didominasi dengan rasa asin, pedas, petis, dan terasi. Merantau ke Surabaya dan Jakarta pun, tidak terlalu banyak bedanya. Tetap saja buat saya makanan enak itu kalau ada rasa pedasnya dan asin. Meskipun sewaktu kerja di Jakarta, saya sering tugas ke seluruh pulau di Indonesia, tetap saja yang saya cari ya makanan pedasnya. Intinya, level pedas lidah saya sudah tidak terhingga. Kata teman – teman yang mengenal saya, lidah saya sudah mati rasa saking semua rasa pedas ga ngefek. Mungkin kalau dulu sudah ada vlogger yang mukbang makanan pedas, saya mengajukan diri untuk diadu. PD akan menang.

Sebelum pindah ke Belanda, dua kali saya jalan – jalan ke LN, tepatnya ke Malaysia dan Vietnam. Kalau ke Malaysia, ya secara melayu, makanan masih bisa lah diterima lidah. Tapi, untuk mengantisipasi kalau misalkan masakannya tidak pedas, saya sampai belain bawa cabe bubuk. Kalau tidak salah ingat, saat itu belum ada cabe bubuk dengan merek ternama yang punya level sampai 30. Jadi saya bawa merek entah apa, yang sebenarnya bubuk cabenya pun tidak terlalu pedas. Tapi lebih baik daripada tidak ada sama sekali ya kan. Liburan ke Vietnam pun barang yang tidak boleh ketinggalan ya kalau tidak bubuk cabe, saus cabe. Pokoknya permasalahan makanan tidak cocok di lidah saat itu, akan terselesaikan kalau dua barang ini ada di depan mata.

Aneka Macam Sambal Buatan Sendiri
Aneka Macam Sambal Buatan Sendiri

MERANTAU LEBIH JAUH

Sebelum pindah ke Belanda, saya kan beberapa bulan sebelumnya pernah datang sebagai turis. Jadi sudah tau nih kira – kira makanan Indonesia di Belanda tuh tipenya yang seperti apa. Sudah ada bayanganlah. Tidak perlu takut kekurangan bahan makanan dan masakan Indonesia. Banyak yang jual dan kalau bikin sendiri juga gampang. Apalagi waktu itu kami tinggal di Den Haag yang jadi surganya makanan Indonesia.

Saat packing barang – barang untuk pindahan, tentu saja saya tidak melupakan untuk bawa cobek. Karena cobek batu, tidak bisa ditemukan di Den Haag, kecuali pesan pada perorangan baru ada. Nyambel kan paling enak kalau dicobek batu, apalagi saya sudah terbiasa ngulek. Jadi, dunia persambalan aman. Awal di sini, saya masih belum terpisahkan dengan sambal dan makanan pedas. Inginnya segala jenis makanan dipedesin pake sambal atau saus sambal. Sudah pindah negara, beda benua, masih saja lidah tidak diberi kesempatan untuk mengenal rasa yang lainnya.

Sampai saat kami road trip ke Perancis Utara, selama perjalanan itulah saya dapat hidayah. Awalnya saya lupa kenapa, tapi sepertinya saya tidak ingat untuk membawa saus sambal. Lalu selama perjalanan 8 hari, tentu saja tidak ada yang namanya makanan saya taburi dengan bubuk cabe atau dicocol ke saus cabe. Selama itulah pertama kalinya saya merasakan masakan negara lain dengan rasa aslinya. Tanpa tambahan apapun yang membuat pedas. Ternyata hey! saya tidak ada masalah kalau makan tidak pedas. Saya tidak jadi ngamuk karena makanannya, misalkan level asinnya tidak sesuai lidah saya. Di sanalah saya belajar mengenal rasa lainnya yang takjubnya membuat saya suka. Saya sangat menikmati apapun jenis makanan yang kami pesan. Dan selama itu juga tidak makan nasi, saya baik – baik saja, tidak emosi karena tidak bertemu makanan Indonesia. Disitulah saya disadarkan kalau ya tidak semua makanan butuh rasa pedas.

TOBAT

Sepulangnya dari Perancis Utara, saya seperti tobat dengan rasa pedas. Perlahan mulai mengurangi dan merubah cara berpikir ya ga perlu sampai nenteng sachet saus sambel ke mana – mana. Tidak perlu panik kalau makanannya tidak pedas. Saya beruntung bisa travelling ke beberapa negara selama di sini. Jadi makin tahu makanan lokal di negara tersebut bagaimana rasanya. Saya mulai memberi kesempatan pada lidah untuk mengenal rasa sebanyak – banyaknya. Makin banyak rasa yang saya kenal, makin gampang saya beradaptasi dengan rasa makanan yang baru. Asal makanannya masih masuk kriteria yang bisa saya makan, bablass akan saya santap tidak peduli lagi kalau rasanya tidak pedas. Justru salah satu manfaat jalan – jalan ke berbagai negara itu ya mengenal makanan lokalnya kan. Sayang kalau sampai makanan lokal dinodai dengan campuran saus sambal atau ditaburi dengan cabe bubuk, jika memang penyajiannya dan rasa aslinya tidak pedas. Sayang kalau menyiakan kesempatan untuk merasakan makanan lokal dengan citarasa aslinya. Ada sih beberapa kali pikiran : wah ini enak sih kalau dimakan sama sambel terasi, wah ini bakal lebih oke nih kalau disajikan pedas, dsb. Pikiran tersebut tentu ada. Tapi ya tentu saja hanya pikiran saja, tidak lalu diwujudkan. Toh saat makan, tetap saja nikmat, meskipun tidak pedas.

Beda lagi kalau memang saat liburan sengaja singgah ke restoran Indonesia ya. Itu kan bukan makanan lokal negara yang disinggahi. Saya saat di Berlin pun makan di dua restoran Indonesia. Tapi sebisa mungkin kalau sedang liburan ke LN, saya tidak makan di restoran Indonesia atau Asia. Konsekuensinya adalah saat pulang liburan dan kembali ke Belanda, jujugan pertama kami adalah restoran Indonesia atau Chinese Restaurant. Kami berdua pasti sudah kangen banget dengan makanan Asia. Berapapun lamanya liburan, entah di dalam Belanda atau luar Belanda, pasti sebelum sampai di rumah, kami belok dulu untuk beli makanan Asia atau Indonesia untuk dibawa pulang. Kembali ke zona nyaman. Di rumah pun, sekarang saya santai saja kalau misalkan tidak ada sambal. Kalau malas nyambel, ya sudah makan aja seadanya. Tidak dibuat repot.

Saya bersyukur sekarang lidah dan pengetahuan saya akan rasa semakin luas. Dulu saya mendefinisikan makanan enak itu kalau ada rasa pedasnya, asin, dan dimakan dengan sambal. Sekarang pandangan saya akan makanan enak sudah berbeda. Makanan enak buat saya, jika saya bisa merasakan dengan citarasa aslinya. Saya suka agak gimana gitu kalau melihat foto orang Indonesia yang sedang liburan di sebuah negara lalu makanan lokalnya ditaburi cabe bubuk atau dicocol saus sambel. Dulu kan saya pelaku seperti itu. Tapi karena sudah tobat, jadi saat melihat ada yang melakukan sama seperti yang saya lakukan dulu, ternyata ga elok ya. Balik ke selera sih ya.

Saya semakin paham dan yakin, bahwa tidak semua makanan perlu dimakan pakai sambal, punya rasa pedas, dan tidak semua makanan butuh saus sambal.

-27 September 2021-

7 thoughts on “Sambal dan Makanan Pedas

  1. Hahaha, bener banget, Mbak, aku juga gitu. Lama-lama terbiasa menikmati makanan (asing) sesuai rasa aslinya. Dan memang untuk beberapa makanan, kalau dikasih sambal jadi menutupi rasa aslinya 😀 Paling lama itu aku bertahan 2 bulan tidak makan makanan Indonesia dan tidak makan sambal :)) Walaupun tiap beberapa bulan sekali masih bikin sambal terasi, hahaha tapi sekarang toleransiku terhadap pedas jadi berkurang jauh, padahal dulu kalau pesan ayam penyet cabenya 20 XD

  2. Duh aku merasa berdosa kmaren makan lobster roll dicocol sambel ABC 😐
    Padahal biasanya aku santai, makan apa adanya, tapi karena udah dua minggu makan ala bebulean, ga bisa boong, udah kangen banget makanan penuh bumbu, pedas dan berminyak.

  3. kalau saya levelnya pedas sedang si mba den..suka pedas tapi standar ga nyampe bikin telinga sama kepala ikutan panas, ujungnya jg mau pedas biasa tetap berakhir mules ke toilet. skrg saya stok cabe kering trus dihaluskan jd cabe bubuk, tdk mesti ketemu sambal setiap makan, yg penting ada rasa sedikit pedas aja, saya taburi cabe bubuk. kl ngikutin level pedas indonesia lg..saya udah ga sanggup:D

  4. Aku kayanya karena ga bisa masak, semua masakan buatku cuma enak n enak buanget kalaupun kurang enak, aku akan kesulitan untuk tau apa yang kurang, misal kurang asin kah, kurang bumbu kah, atau apapun. Ga ngerti blas.

    Dan dulu ga pernah suka makanan pedas, sambal dalam kemasan Indomie aja buatku udah pedas. Trus tiba-tiba pas hamil Kiran, aku doyan sambal.
    Mungkin karena baru suka sambal n makanan pedas, jadi ga terlalu ribet buatku. Yang penting dalam 2 minggu, aku harus ketemu menu Indonesia walaupun cuma sekedar nasi goreng. Makan menu non Indonesia lebih dari 2 minggu non stop bisa bikin mood langsung ‘senggol bacok’

  5. Sama, keknya dulu suka banget bikin sambal, dirumahpun. Sekarang dah lama banget ga makan sambal. Memang lidah kudu di training untuk menikmati rasa lain selain sambal.

    Aku biasanya kalo traveling lebih suka menikmati makanan lokal, kecuali daerah Jerman dan Eropa Timur soalnya makanannya gitu2 doang haha.

  6. Tos sesama bekas jemaah pedas! Apalagi aku, orang Manado kan apa2 harus pedas juga. Jadi ya aku cukup relate dengan perasaan harus bawa sambal sachet kemana2. Sekarang ya sama juga kayak mbak, kalau liburan dan makan makanan lokal ya cuma mikir “enak nih disambelin” tapi ya sebatas itu aja. Soalnya aku mikir makanan itu kan budaya orang ya, kalo aku tiba2 tambah sambel, sama aja ga menghormati cara mereka makan.

    Beda dengan mbak, aku ni masih seneng cari2 restoran Asia kalo pergi liburan. Selain karena tuntutan pola makan, penasaran juga gt gimana sih makanan Asia dimasak disana, enak apa gak. Kesimpulannya? Belanda lah yang restoran Asianya paling “masuk”.

  7. Kalau lidahku sukanya yg manis dan agak pedas (tipikal org jogja banget).. suami sukanya yang asin dan gak pedas.. jadi bagiku keasinan bagi dia kurang asin, jadinya tiap masak targetnya sampai aku ngerasa keasinan.. hahahaha… kadang aku tak tau batasnya, pernah asinnya sampai hampir pahit. Masakanku jd gak laku.. kalau utk urusan pedas, untungnya gak ketergantungan sambal, masih bisa teratasi oleh irisan cabe rawit atau sambal terasi instan (buat apa ngulek lha wong makannya dikit bener).. sbnrnya gak tergantung sambal itu bikin hidup jauh lebih simple..

Thank you for your comment(s)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.