Mencicipi Ragam Kuliner di Italia – Bagian II

Baru saja membuka deretan panjang draft, lalu terhenti saat membaca judul dan isinya foto-foto makanan selama di Italia. Ternyata cerita tentang kulineran di Italia yang bagian kedua hanya sebatas judul dan foto, lalu nangkring manis begitu saja di draft haha, padahal sudah ada sejak 2016 *tukang ngedraft. Daripada sia-sia, saya lanjutkan saja, meskipun sudah banyak yang lupa :))) maklumin saja ya, sudah 3 tahun lalu. Cuma satu yang saya ingat dengan pasti, selama makan di Italia, makanannya ga ada yang ga enak karena enak semua. Apalagi yang restoran benar-benar lokal ya, enak semua yang kami makan. Itulah salah satu keuntungannya kalau nginep di airbnb, minta rekomendasi makanan dari orang lokal. Mereka pasti tahu yang enak yang mana.

Cerita kulineran bagian pertama, bisa klik di sini.

Cerita beberapa kota (Venezia, Lake Como, Portofino, Cinque Terre, Burano Murano) yang sempat saya tuliskan selama kami roadtrip di Italia bisa klik di siniMasih banyak yang belum dituliskan seperti Florencia, San Marino, Ravenna, San Gimignano, beberapa kota di Tuscany. Kalau ada waktu mudah-mudah bisa di cicil.

TURIN

Kami sampai Turin sudah menjelang malam, dalam keadaan capek karena muter-muter salah terus menemukan alamat apartemen. Setelah sampai, pemilik airbnb menyarankan kami untuk makan malam di sekitaran Piazza Castello. Nanti di sana akan banyak dijumpai restoran lokal yang kualitas rasanya dijamin ok. Akhirnya selama dua malam kami di Turin, makan malam kami selalu di seputaran Piazza Castello.

Turin, meskipun bangunannya banyak yang nampak kusam, tapi secara keseluruhan kotanya menyenangkan. Jika ada waktu lebih, saya sarankan ke Basilica di Superga yang berada di atas bukit. Dari sana bisa terlihat kota Turin yang cantik. Turin juga dikenal sebagai tempat Juventus berasal dan stadionnya juga di sana (kami tidak ke sana).

 

 

Turin 7

Turin 6Turin 4Turin 3

Turin 8Turin 5

Turin 1.jpg

Turin 2

BRA

Dari Turin, kami mampir sebentar ke kota Bra yang merupakan asal muasal slow food.  Kotanya kecil, jadi cuma beberapa jam saja sudah selesai mengelilingi pusat kotanya. Kami tidak makan siang selama di sana, hanya membeli pizza (camilan haha) dan beberapa pastry.

Bra 1Bra

LA SPEZIA

Saat akan ke Cinque Terre, saya mendapatkan saran dari Anggi untuk mencari penginapan di sekitaran La Spezia karena selain harganya tidak semahal di Cinque Terre, juga bisa mencicipi pesto khas wilayah Genoa (ini kalau tidak salah ingat ya). Kata Anggi, pesto di wilayah Genoa rasanya khas dan berbeda dengan wilayah Italia lainnya. Kami makan di restoran kecil yang isinya orang-orang lokal. Makanannya benar-benar enak dan rasa pestonya memang berbeda dari beberapa kali kami makan di beberapa kota sebelumnya. Nama makanannya yang memakai pesto saya lupa. Yang pasti saya akhirnya membeli satu botol kecil pesto dari La Spezia.

La Spezia 1La SpeziaLa Spezia 3La Spezia 2

SEBUAH KOTA DEKAT VENEZIA

Nah ini dia, saya bener-bener lupa nama kota tempat kami menginap selama ke Venezia. Yang pasti tidak terlalu jauh karena kami naik bis hanya sebentar saja. Kami dapat rekomendasi dari pemilik airbnb untuk mencoba spaghetti cumi item karena khas sana. Makanan di tempat ini enak-enak semua, apalagi spaghetti seafoodnya *saya jadi lapar lho malam-malam nulis ini haha.

M 1MM 3M 2

VERONA

Setelah dari Venezia, kami lanjut ke Verona. Karena cuma satu malam di Verona, kami tidak terlalu kulineran. Tulisan tentang Verona dan Siena sebenarnya juga sudah nangkring lama di draft. Mudah-mudahan saya bisa menyelesaikannya karena dua kota inilah saya akhirnya bisa keturutan juga mewujudkan impian ke Italia. Oh ya, saya kan tidak terlalu suka truffle karena aroma dan rasanya yang tajam. Tapi, selama di Italia jadi doyan banget karena kok rasanya tidak setajam yang pernah saya makan sebelumnya. Kembali ke Belanda, jadi tidak doyan lagi haha. Memanglah makanan Italia di Italia itu luar biasa, semuanya jadi enak.

VeronaVerona 2Verona 3

LAKE COMO

Selama di Lake Como, kami hanya satu kali makan di luar penginapan. Selebihnya kami pesan makanan di penginapan karena memang rasanya lokal sekali. Entahlah, tulisan di blog ini kok terlalu banyak saya menuliskan kata enak, karena memang nyatanya seperti itulah penggambaran selama kami makan di Italia. Tidak ada makanan yang tidak enak yang kami makan.

Lake Como 1Lake Como 2Lake Como

Wah, selesai juga akhirnya, pfiuhh. Saya tidak menuliskan secara rinci ya makanan apa saja dan namanya yang kami makan. Seperti yang saya tuliskan di awal, karena sudah tiga tahun lalu jadi banyak lupanya haha. Beda sekali dengan cerita kulineran bagian pertama yang lengkap sekali ulasannya. Mudah-mudahan setelah baca tulisan kali ini, tidak ada yang keruyukan lapar ya, karena saya sendiri jadi lapar melihat foto-foto makanannya .

-17 Oktober 2019-

Saat Suami Berkunjung ke Indonesia

Saya tiba-tiba ingin menuliskan beberapa hal saat suami berkunjung ke Indonesia 5 tahun lalu. Tahun 2014 ada dua kali kunjungan, yang pertama untuk melamar dan 6 bulan kemudian suami datang lagi untuk menikah. Kunjungan pertama hanya satu minggu, sedangkan kunjungan kedua selama 6 minggu karena setelah menikah kami bulan madu backpacker-an dari Bali sampai Bandung, benar-benar naik transportasi umum perjalanan darat berhenti di beberapa kota. Nah selama dua kunjungan itu, ada hal-hal dari yang lucu sampai yang biasa saja tapi teringat terus sampai sekarang. Sebenarnya banyak ya cerita-cerita selama suami di Indonesia, tapi saya tuliskan yang paling diingat saja.

  • TANGAN SAKTI

Malam pertama dia di Surabaya (saat itu status masih teman), saya jemput dia di penginapan yang tidak jauh dari kos saya. Lalu kami jalan kaki menuju tempat makan yang ada di Mulyosari. Nah ketika hendak menyeberang jalan, saya kan tengok kiri kanan dulu. Lalu saya bilang, “nanti kalau aku nyebrang, kamu ikut nyebrang ya sambil tangan kamu agak diangkat satu kayak posisi menyetop,” saya memberikan contoh. Dia masih bingung, tapi mengikuti saya ketika menyeberang. Itu jalanan Mulyosari lumayan ramai kalau malam. Jadi kalau terlihat agak sepi, harus cepat-cepat menyeberang.

Sesampainya di seberang jalan, dia bertanya,”kok tadi kita tidak menyeberang di tempat penyeberangan? Kok bisa sih menyeberang hanya dengan mengacungkan tangan seperti itu?” saya jawab,”wah, bisa kelamaan kalau nyebrang di tempat penyeberangan. Ya beginilah cara kami menyeberang. Memang kalau menyeberang seperti itu, meskipun tidak jaminan kendaraan akan berhenti sih. Tapi lumayan memberi tanda kalau kita akan menyeberang.”

Dia cuma komen,”sakti sekali ya fungsi tangan di sini, bisa untuk menyeberang dan memperlambat laju kendaraan.” haha saya waktu itu tertawa melihat mukanya yang masih bingung. Setelah tinggal di Belanda, barulah saya paham kenapa waktu itu dia reaksinya seperti itu. Di Belanda, tidak bisa sembarangan menyeberang jalan. Kalau mau menyeberang, di tempat penyeberangan dan musti memencet tombol dulu dan tunggu sampai lampu untuk pejalan kaki (atau pesepeda) berwarna hijau. Bisa saja menyeberang tanpa di tempat penyeberangan khusus, misalkan jalan di desa yang kecil, tapi perhatikan rambu disekitarnya. Meskipun di Belanda pejalan kaki adalah raja, tapi jika ada tanda bahwa pejalan kaki menyeberang menunggu mobil lewat, maka harus dipatuhi juga. Dan tidak ada tangan sakti di sini.

  • SARAPAN SUPER LENGKAP

Sejak pertama dia datang ke rumah orangtua, saya sudah mewanti-wanti kalau Ibu selalu menyiapkan sarapan yang pasti termasuk ukuran berat buatnya, apalagi kalau ada tamu yang menginap. Berat di sini maksudnya setara dengan makan siang dia. Benar saja, saat sarapan Ibu memasak nasi goreng, telor dadar, sambel, ayam goreng, pepaya, dan menyajikan nasi putih juga oseng kangkung. Dia yang biasa cuma sarapan dengan roti gandum dua lembar, mentimun diiris, telor rebus, keju dan yoghurt, terbelalak betapa banyaknya menu sarapan di Indonesia. Dia lalu bisik-bisik ke saya.”sarapannya seperti ini, bagaimana makan siang dan malamnya ya.” Saya bilang kalau di Indonesia tidak ada beda antara sarapan, makan siang, atau malam, semuanya berat haha.

Sebagai bayangan, kami di Belanda makan berat hanya sekali dalam sehari. Umumnya orang Belanda akan makan panas saat makan malam. Tapi di keluarga kami, makan panas justru siang hari sedangkan makan malam hanya roti atau salad. Makan panas ini maksudnya makan lengkap ya dan dalam keadaan panas. Sedangkan sarapan, saya cukup makan buah (pisang atau apel), minum susu almond. Itu sudah cukup sampai waktu makan siang. Kalau lagi males sarapan buah, ya saya sarapan roti dua lembar pakai keju atau selai coklat pakai meses. Simpel kan.

  • ARTI LAMPU LALU LINTAS

Saya ingat sekali kejadian ini. Setelah kami selesai berkunjung ke museum House of Sampoerna, kembali ke penginapan kami naik bemo O dari jembatan merah. Kami duduk di muka. Sesampainya di depan Galaxy Mall, saat lampu lalu lintas terlihat warna kuning dari kejauhan, supir bemo melambatkan kendaraan. Nah saat lampu berwarna merah, kami melihat beberapa sepeda motor tetap menerobos. Pemandangan tersebut tentu saja biasa untuk saya, tapi tidak untuk suami. Dengan perlahan memutar kepala ke arah saya, dia nanya, “arti lampu berwarna merah di sini dengan di negaraku apa beda ya? kalau di Belanda, lampu warna merah berhenti. Kalau di sini apa perkecualian untuk sepeda motor?” Hahaha saya langsung tergelak mendengar pertanyaannya. Saya lalu menjelaskan, ya di mana-mana sama artinya, hanya di Indonesia pemandangan seperti itu akan sering dilihat. Memang salah, tapi ya sudah mendarah daging nampaknya. Dia hanya mengangguk-angguk tapi mukanya tetap bingung haha.

  • TUKANG PARKIR SILUMAN

Beberapa kali kejadian, saat naik mobil, cari posisi parkirnya sendiri, eh tiba-tiba saat akan pergi tukang parkir datang minta uang parkir. Lah dia fungsinya apa ya, bantuin cari tempat kosong nggak, minta uang iya. Nah, suami juga komennya sama, dia sampai bingung, orang kok tiba-tiba muncul kayak siluman trus minta uang. Maklum ya, di Belanda mau parkir pun pasti nyari tempat sendiri. Tidak ada yang namanya tukang parkir, apalagi yang tiba-tiba muncul hanya minta uang saja.

  • SHOWER DAN WC JONGKOK

Di Belanda kan kamar mandinya kering. Bagian basah hanya untuk mandi. Selebihnya, kering semua. Sedangkan di rumah ortu, kamar mandi adanya ya bak mandi besar. Sedangkan WC tipe yang jongkok. Di kamar mandi selalu tersedia selang yang fungsinya untuk mengeluarkan kotoran yang ada di bagian bawah bak mandi. Kotoran ini maksudnya seperti tanah lembut yang terikut air keran. Sewaktu mandi, suami mikir selang ini fungsinya apa. Lalu dia ngarang sendiri apa mungkin semacam shower gitu haha. Tapi kalau misalkan semacam shower, cara pakainya bagaimana. Selesai mandi, dia cerita sama saya lalu saya tertawa terpingkal. Untung saja dia tidak menggunakan selang itu untuk mandi haha. Dan selama di rumah orangtua, tentu saja dia sangat tersiksa kalau di WC. Ya bagaimana tidak, kebanyakan orang Belanda kan tidak bisa duduk jongkok. Pasti susah buang hajat besar sambil jongkok.

Kami, 5 tahun lalu. Dan Saya, berpuluh-puluh kg lalu :D
Kami, 5 tahun lalu. Dan Saya, berpuluh-puluh kg lalu 😀
  • TISSUE TOILET

Di Indonesia, pada umumnya tissue yang digunakan dan diletakkan di atas meja restauran adalah tissue gulung yang sebenarnya adalah tissue toilet. Saya pun dulu cuek saja menggunakannya. Tapi suami saat pertama melihat sudah merasa aneh dan memastikan apakah tissue yang di taruh di atas meja itu tidak tertukar dengan tipe tissue lainnya.

Setelah tinggal di Belanda dan dipikir kembali, wah iya ya, pantas saja suami males menggunakan tissue gulung yang disediakan di restauran atau warung-warung di Indonesia, lah wong memang fungsinya untuk di toilet, bukan untuk mengelap mulut.

  • DUDUK MELANTAI

Nah ini yang tadi sempat saya singgung. Seperti kebanyakan orang Belanda (dan orang Eropa mungkin ya), mereka tidak bisa duduk dalam posisi jongkok. Entah mungkin tidak terbiasa sejak kecil. Hal tersebut akhirnya berpengaruh pada susahnya mereka untuk duduk lesehan. Suamipun seperti itu. Keluarga saya sudah terbiasa ngobrol santai ya lesehan. Sedangkan suami kesusahan duduk lesehan. Daripada merasa tersiksa, saya suruh saja dia duduk di kursi. Jadi terbayang, orang-orang lainnya duduk di lantai (bahkan sampai yang paling tua pun), suami seperti raja duduk sendirian di kursi haha. Orang kalau tidak mengerti dipikir suami tidak ada unggah ungguhnya. Yang lain duduk melantai, dia duduk di kursi, padahal yang sepuh lainnya ada di bawah. Untuk ukuran orang Jawa, tentu saja hal tersebut tidak sopan ya. Tapi buat suami, perkecualian. Daripada kakinya bengkak kan.

  • SAUDARA SATU DESA

Setelah menikah, kami menyempatkan untuk berkunjung ke rumah saudara-saudara yang ada di desa. Meskipun mbah saya sudah meninggal, tapi kami ada satu rumah yang biasa kami tempati jika berkunjung ke sana. Selama tiga hari saya dan suami tinggal di desa. Selama itu, saya memperkenalkan suami ke semua saudara yang ada di sana. Yang anehnya dan baru saya sadari waktu itu, ternyata hampir seluruh penduduk desa mempunyai hubungan saudara haha. Sampai suami bingung, banyak sekali saudara saya. Dibandingkan dia dan keluarganya yang memang sangat sedikit jumlahnya, saya dan saudara-saudara tentu saja jumlahnya terlalu banyak untuk ukurannya. Dia bilang,”bagaimana kamu bisa hafal kalau A adalah Bude kamu, C adalah sepupu kamu, Z adalah keponakan kamu dll. Padahal jumlahnya kan banyak,” saya bilang saja,”ya setiap lebaran selalu diulang-ulang lama-lama jadi hafal sendiri.” hahaha.

  • MAKANAN SUPER MURAH

Ya kalau ini memang sudah tidak diragukan lagi ya. Makanan di Indonesia tentu saja relatif lebih murah dibandingkan harga makanan di Belanda. Salah satu contoh saja saat kami makan di Jejamuran Jogjakarta. Kami memesan menu super lengkap ditambah minum beberapa jenis, saat membayar hanya sekitar 60 ribu rupiah atau setara 4 euro saat ini. Dia sampai sangat heran, makanan yang begitu banyak, enak, dan sangat mengenyangkan hanya seharga satu jenis makanan di Belanda. Belum lagi waktu di kota  saya, beli nasi goreng cuma 50 cent, sudah bisa dimakan berdua saking banyaknya.

10391041_10152692204928812_7177307795553235946_n

  • JALAN TOL ATAU LAPANGAN PARKIR

Minggu terakhir bulan madu, kami menginap di rumah pak lek saya di Bekasi. Nah, kami berencana akan liburan ke Bandung dan menginap satu malam. Jadwal kereta ke Bandung yang paling awal sekitar jam 8 (kalau tidak salah ingat ya). Pak Lek saya bilang, lebih baik berangkat setelah subuh dari Bekasi karena kalau telat sedikit, jalan tol sudah macet parah. Benar saja, meskipun kami sudah berangkat pas setelah sholat subuh, ternyata keluar dari tol Jati Asih, kendaraan bergerak lambat cenderung tidak bergerak. Telat beberapa menit saja sudah begitu keadaannya. Suami waktu itu sampai bingung dan bertanya ke Pak Lek yang posisi menyetir mobil,”ini kita sedang ada di lapangan parkir atau bagaimana ya, kok banyak mobil yang berhenti.” hahaha Saya dan Pak Lek langsung tertawa terpingkal. Saya terangkan kalau kita sedang berada di jalan tol yang selalu banyak hambatan haha.Ya maklum saja, di negaranya namanya jalan tol ya jalan yang lancar meskipun tidak selalu ya. Jika jam-jam sibuk misalkan jam pulang kantor juga macet meskipun tidak sampai berhenti total.

Cerita yang saya tuliskan di atas kejadiannya 5 tahun lalu ya, jadi mungkin saja ada yang berbeda saat ini. Saya sendiri sudah lebih dari 4.5 tahun sejak tinggal di Belanda, belum pernah sekalipun mudik, jadi tidak tahu situasi saat ini. Menuliskan hal-hal yang berkesan tersebut membuat saya senyum-senyum sendiri dan tertawa ngikik bersama suami yang ada di sebelah saya sedang membaca buku sambil ngobrol. Jadi kangen dengan Indonesia.

Selamat berakhir pekan semua. Mungkin ada cerita dan pengalaman kenalan atau pasangan atau teman saat pertama kali berkunjung ke Indonesia, bagaimana kesannya, mungkin ada cerita lucu silahkan tulis di komen.

-5 September 2019-

 

 

Berakhir Pekan ke Cochem – Jerman

Cochem - Dari atas jembatan

Ide untuk berakhir pekan di Cochem, Jerman, mendadak setelah kami pulang liburan dari Kroasia. Tidak direncanakan sebelumnya untuk merayakan 5 tahun perkawinan kami dengan berlibur ke Cochem, karena biasanya makan malam di restoran sudah cukup. Tahun pertama perkawinan, kami sebenarnya juga merayakan dengan bepergian, yaitu ke Texel. Setelahnya, setiap ulang tahun pernikahan, kami rayakan dengan makan malam di restoran saja. Namun karena lima tahun dan kami rasa sangat spesial, maka kami sepakat untuk weekendje wegistilah bahasa Belanda untuk liburan akhir pekan dengan bepergian ke suatu tempat dan menginap.

Awalnya kami inginke Hamburg. Tapi setelah mempertimbangkan banyak hal, rencana tersebut dibatalkan. Hamburg kotanya sangat besar, jadi sayang kalau hanya kami kunjungi untuk akhir pekan saja. Mungkin lain waktu kalau kami jadi roadtrip ke arah Denmark dan sekitarnya. Lagipula kalau ke Hamburg, waktunya lebih lama di perjalanan (sekitar 5 jam berkendara dari tempat kami, tanpa berhenti) dibandingkan jalan-jalan di kotanya. Setelah bertanya di grup, akhirnya Beth memunculkan satu nama kota yaitu Cochem. Setelah saya cari info, langsung suka. Kota kecil tapi indah karena ada kastil dan juga wisata kapal menyusuri sungai. Kami sekeluarga memang sangat menyukai berwisata ke tempat yang ada kastilnya, selain juga suka ke Amphitheater.

Cochem dari atas Kastil
Cochem dari atas Kastil

Kami berangkat Jumat siang. Cuaca di Belanda sejak dini hari hujan lumayan deras. Sampai siang saat kami berangkat juga masih deras. Waktu itu kami berharap semoga hujannya tidak mengikuti kami sampai di Cochem. Maklum ya, hujan di Belanda ini kadang-kadang semacam kutukan, bisa ngintil ke manapun orang mau liburan haha. Eh ternyata ya doa dan harapan belum dikabulkan. Sepanjang perjalanan dari Belanda sampai Cochem hujannya super deras ditambah petir dan kilat. Benar-benar mencekam di sepanjang jalan tol. Suami harus menyetir sangat pelan karena jarak pandang yang pendek. Perjalanan ke Cochem yang normalnya hanya 3.5 jam, jadi molor 8 jam karena kami berhenti dua kali, hujan deras, ditambah pula macet. Lengkaplah sudah. Untungnya (selalu saja untung ya), keadaan di dalam mobil sangat kondusif, jadinya meskipun perjalanan panjang tetap tanpa stres. Semua tetap riang gembira.

Keesokan harinya, cuaca di Cochem lumayan cerah meskipun pagi masih sedikit mendung dan agak hujan rintik. Tujuan pertama adalah ke Kastil. Hotel kami tidak jauh kastil, jadi jalan kaki ke atas tidak terlalu jauh, hanya sekitar 30 menit sambil menanjak. Tanjakannya lumayan ya, berasa juga agak ngos-ngosan. Mungkin selain membawa berat tubuh, juga berat dosa makanya makin berat :)))

Jalan menuju kastil
Jalan menuju kastil
Cochem Kastil
Cochem Kastil

Kastil di Cochem dibangun pada abad ke 12 dan sudah mengalami beberapa kali renovasi. Jadi kastil yang nampak sekarang ini bukan bangunan aslinya. Untuk menuju kastil, ada dua jalur yang bisa ditempuh. Satu adalah jalur mendaki menggunakan tangga dan satunya jalur mendaki jalan biasa yang melewati perkebunan anggur (dipinggir jalannya, bukan pada jalur mendakinya). Melihat dalamnya kastil, kita wajib mengikuti tour yang bisa dipilih berdasarkan bahasa penuturnya. Kami waktu itu ikut tour yang berbahasa Belanda.

Tour ini tidak gratis, tepatnya membayar berapa saya lupa, kalau tidak salah €6 per orang. Lama tour di dalam kastil sekitar 45 menit. Selama di dalam, saya tidak terlalu banyak mengabadikan dengan kamera. Terlalu khusyuk menyimak penjelasan guide nya, maklum pakai bahasa Belanda kan. Wong pakai bahasa Inggris saja kadang-kadang agak mbleset mengartikan kalau guide nya menggunakan aksen tertentu. Nah ini Guide nya menggunakan aksen daerah Brabant, makanya saya harus menyimak dengan seksama. Itupun masih saja ada kejadian konyol yang kalau saya bahas dengan suami selalu membuat kami mengakak :)))

Dari atas jalan menuju kastil
Dari atas jalan menuju kastil

Jadi begini ceritanya. Saat guidenya menerangkan tentang sebuah lampu yang berbentuk dewa laut, waktu itu saya sempat meleng sebentar melihat ke arah yang lain. Jadi ada penjelasan dia yang saya tidak terlalu mendengar. Lalu dia menyuruh para peserta tour untuk memegang badan orang disebelahnya, sambung menyambung begitu. Nah Ibuk guidenya memegang lampu tersebut. Lalu saya sayup-sayup mendengar dia berkata sesuatu yang sebenarnya saya tidak jelas. Nah, orang-orang mulai menutup mata. Lalu saya main asumsi, oh mungkin disuruh merasakan apakah ada aliran listrik yang terasa dari lampu. Saya tunggu-tunggu kok tidak terasa apa-apa (suami memegang lengan saya, sementara saya memegang lengan Opa di sebelah).

Saat orang-orang sudah membuka mata, saya bilang ke suami, “mana sih aku kok ga kerasa ada aliran listrik.” Suami bingung, “aliran listrik apa?” lah saya jadi bingung juga,”lho tadi itu disuruh saling memegang bukannya untuk merasakan aliran listrik ya. Nah itu guidenya ngapain pegang lampunya?” Suami lalu ngakak ditahan (maklum tournya belum selesai),”itu tadi disuruh meminta sesuatu. Kayak berdoa gitu lho, mohon apa gitu. Katanya lampu dewa laut itu membawa keberuntungan. Berarti kamu ga mohon apa-apa ya?” hahaha kami lalu berdua ngakak. Duh Den, pintar sekali kamu. Disuruh memohon sesuatu malah mikir disuruh merasakan aliran listrik :))) koplak!

Cochem
Cochem

Setelah dari kastil, kami turun menuju kotanya. Karena ini memang kota sangat kecil ya, jadi menjelajah sehari sudah cukup. Meskipun kota kecil, turisnya sangat padat. Tapi saya tidak merasakan ramai yang umpel-umpelan. Ramainya masih asyik buat dinikmati. Menyusuri gang-gang di kota tuanya menyenangkan. Menikmati bangunan tua, gereja, mendengarkan lonceng dari gereja berbunyi setiap 15 menit, duduk-duduk menikmati pretzel, lalu kami ikut wisata sungainya dengan menggunakan perahu besar.

Cochem
Cochem

Tour menggunakan perahu durasinya selama satu jam, kita bisa melihat kota Cochem dari sisi lainnya. Jadi bukan hanya di pusat kotanya tapi juga di pinggirannya. Selama tour juga dijelaskan, bangunan bersejarah apa saja yang dilewati. Cochem ini terbagi jadi dua bagian kota yang dipisahkan oleh sungai Mosel. Nah untuk melihat Cochem bagian satunya, sebenarnya kita bisa berjalan melewati jembatan, jadi tidak perlu naik perahu. Namun, jika ingin merasakan keseruan naik perahu, bisa dicoba juga.

Dari atas perahu
Dari atas perahu
Cochem - Dari atas jembatan
Cochem – Dari atas jembatan

Liburan ke kota kecil seperti Cochem, saya sangat suka. Cochem mengingatkan saya pada Monschau, kecil tapi menarik. Meskipun turisnya banyak (karena musim panas juga kan), tapi tidak terasa sesak. Kami juga santai sekali jalan-jalan. Semua tempat bisa dikunjungi. Malah sorenya kami sempat satu jam mampir ke taman bermain yang ada di sisi sungai Mosel.

Keesokan harinya, kami kembali ke Belanda setelah sarapan. Perjalanan pulang lumayan lancar. Tidak ada macet, cuaca cerah, kami berhenti satu kali untuk makan siang. Total lama perjalanan pulang 5 jam. Selesai sudah weekendje weg. Karena roadtrip kali ini berjalan lancar, semoga roadtrip selanjutnya pun tidak akan banyak kendala. Ke mana? nantikan saja ceritanya 🙂

-20 Agustus 2019-

 

 

 

 

Pula, Rovinj, Umag : Kroasia

Verudela - Pula -Kroasia

Tahun lalu saat kami membatalkan rencana mudik ke Indonesia, lalu tercetuslah ide untuk ke Kroasia saat musim dingin. Menghindari cuaca dingin sesaat di Belanda. Namun rencana tersebut pun berubah, akhirnya malah kami ke Malta. Negara yang tak kalah indahnya. Akhirnya tahun ini kesampaian juga ke Kroasia.

Seperti yang sudah saya tuliskan pada postingan sebelumnya, saat pergi saya sempat tertahan di Bandara Schiphol terkait dengan paspor dan visa. Jadi, Kroasia ini adalah negara yang tidak masuk dalam daftar negara Schengen tapi bisa dikunjungi jika kita mempunyai visa Schengen. Untuk hal ini lebih lengkapnya bisa baca di website resmi yang membahas tentang visa Kroasia. Saya mempunyai kartu ijin tinggal di Belanda dengan batas waktu tertentu (bisa diperpanjang menjadi tak terbatas waktu setelah lima tahun sejak mendapatkan kartu ijin tinggal, asal sudah memenuhi persyaratan), jadi bisa digunakan untuk bepergian ke negara-negara Schengen maupun ke negara-negara non Schengen tapi bisa menggunakan visa Schengen, salah satunya Kroasia.

Dari pihak maskapai, ketika melihat paspor saya dan kartu identitas, mereka memastikan terlebih dulu apakah saya bisa terbang ke Kroasia. Lama sekali mereka cek sana sini, telpon sana sini. Wah saya mulai deg-degan, takut kalau saya yang salah informasi dan terlalu PD bisa ke Kroasia tanpa visa. Setelah kira-kira 20 menit, ternyata benar, bahwa saya bisa ke Kroasia dengan menggunakan ijin tinggal di Belanda. Ok, permasalahan pertama selesai.

Saat di Imigrasi, lagi-lagi pihak Imigrasi Belanda harus melakukan pengecekan yang lumayan lama. Telpon sana sini sambil dahi mengernyit, cek di komputer mereka, tanya beberapa hal ke saya. Sampai sekitar 20 menit, akhirnya saya diperbolehkan lewat. Artinya valid informasi yang saya baca. Pfiuuhh, begitu saja sudah membuat lutut bergetar lho. Padahal jelas-jelas ada di website resmi informasi hal ini, tapi gara-gara cek sana sini yang lama, sempat membuat saya jadi tidak PD juga.

Akhirnya, bisa juga saya pergi sekeluarga ke Kroasia. Ya, tidak lucu kalau misalkan saya harus pulang balik ke rumah sementara yang lainnya bisa terbang haha.

PULA

Pula adalah kota terbesar di wilayah Istria dan kota kedelapan terbesar di Kroasia. Kota ini dikenal dengan bangunan Romawi kuno. Yang paling terkenal diantaranya adalah  Pula Arena. Beberapa hal tentang Pula sudah saya tuliskan pada postingan sebelumnya.

Di bawah ini adalah beberapa tempat yang kami datangi selama di Pula.

  • VERUDELA

Tempat kami menginap adalah wilayah tepi laut yang bernama Verudela. Wilayah ini indah sekali. Karena saya mempunyai ikatan emosi dengan yang namanya kapal (maklum, saya ini anak pesisir. Rumah orangtua memang daerah pesisir), kalau melihat kapal rasanya senang bukan kepalang. Nah, selama di Verudela, setiap saat bisa melihat kapal lalu lalang hilir mudik, juga kapal yang sedang bersandar, girangnya bukan main.

Kegiatan kami kalau sedang tidak ke mana-mana, selain berenang di pantai (dan kolam renang) juga jalan-jalan sepanjang pinggiran laut sampai menuju ke Pelabuhan. Meskipun ya panas tidak karuan, tapi semua senang melihat birunya laut dan bermain air laut.

Verudela - Pula - Kroasia
Verudela – Pula – Kroasia
Verudela - Pula - Kroasia
Verudela – Pula – Kroasia
Verudela - Pula - Kroasia
Verudela – Pula – Kroasia
  • PULA ARENA – ROMAN AMPHITHEATRE

Pula Arena adalah Roman Amphitheatre, yang merupakan terbesar nomer 6 di dunia. Amphitheatre ini memang besar sekali dan masih terawat dengan baik. Letaknya persis di sebelah laut, makin membuat Amphitheatre ini nampak cantik. Setiap mengunjungi Amphitheatre, saya dan suami selalu duduk sambil memandang sekeliling lalu kami membayangkan bagaimana para Gladiator dulunya bertarung di sana, lalu terdengar sorak sorai dari penonton. Tidak terbayangkan.

Pula Arena - Roman Amphiteather
Pula Arena – Roman Amphiteather
Pula Arena - Roman Amphiteather
Pula Arena – Roman Amphiteather
  • TEMPLE OF AUGUSTUS
Temple of Augustus - Pula - Kroasia
Temple of Augustus – Pula – Kroasia
  • ARCH OF THE SERGII
Arch of the Sergii
Arch of the Sergii
  • BRIJUNI

Jika sedang berada di Pula dalam waktu yang tidak sebentar (paling tidak minimal 2 hari), sempatkan juga untuk mengikuti tour kapal yang bisa singgah ke beberapa pulau yang ada di sekitar Pula. Kami naik kapal, ikut tour selama 5 jam. Dalam rentang waktu tersebut, kami singgah ke Pulau di dekat Brijuni, sebuah taman nasional. Selama di pulau tersebut, selain berenang, kami juga bisa menjelajah seluruh pulaunya, melihat beberapa binatang dan juga masuk ke dalam hutan. Konon, kata pemandu tournya, Angelina Jolie mempunyai property di pulau ini berupa hotel. Tour yang kami ikuti dikenakan biaya €30 per orang dewasa dan diberi makan siang (memilih apakah menu ikan atau daging). Paket – paket tour ini banyak dijumpai di pelabuhan di dekat Pula Arena.

Menuju Pulau Brijuni
Menuju Pulau Brijuni
Menuju Pulau Brijuni
Menuju Pulau Brijuni
Pulau Brijuni
Pulau Brijuni
  • PULA AQUARIUM

Pula Aquarium adalah Aquarium terbesar di Kroasia, letaknya di Verudela. Lumayan dekat dengan apartemen tinggal kami, jalan kaki hanya 10 menit. Pula Aquarium cukup unik karena letaknya berada dalam benteng Austro-Hungaria yang dibangun pada tahun 1886. Benteng ini mengalami proses revitalisasi sejak tahun 2002 sampai saat ini. Beberapa bagian dari benteng dipergunakan untuk kunjungan umum, sedangkan bagian lainnya masih dalam proses untuk dipergunakan kebutuhan aquarium dan pengunjung.

Aquarium Pula terkenal unik karena selain memperlihatkan dan memperkenalkan hewan-hewan laut Adriatik, juga memperlihatkan sejarah tentang benteng. Pada beberapa dindingnya ada foto-foto dan keterangan tentang sejarah benteng Austro-Hungaria “Verudela”. Pengunjung tidak hanya belajar tentang hewan laut, juga belajar tentang sejarah. Untuk masuk, pengunjung dewasa dikenakan biaya 100 kuna dan anak-anak dibawah 3 tahun gratis.

Ada satu ruangan yang khusus memperlihatkan tentang sampah-sampah plastik yang ada di laut mediterania. Berapa banyak sampah, bagaimana cara supaya kita bisa mengurangi sampah plastik, juga diperlihatkan penyu-penyu yang mati karena memakan sampah plastik. Suasananya sangat menyentuh karena lagu yang diputar cukup mendayu. Saya sampai mbrebes mili saat di ruangan itu.

Pula Aquarium - Kroasia
Pula Aquarium – Kroasia
Pula Aquarium - Kroasia
Pula Aquarium – Kroasia
Pula Aquarium - Kroasia
Pula Aquarium – Kroasia

ROVINJ

Jika datang ke Istria Peninsula, yang tak boleh dilewatkan adalah Rovinj. Kota yang mendapat julukan “The Blue Pirl of Adriatic” memang mempunyai daya tarik khusus bagi turis salah satunya adalah bangunan yang berwarna warni dan letak kota yang melingkar dengan ikon gereja.  Menurut saya, Rovinj kotanya lebih turistik dibandingkan Pula. Jangan lupa untuk menyusuri kota tuanya karena kita seperti diajak membayangkan kehidupan masa lalu di kota ini. Sangat menyenangkan menyusuri jalan setapak dengan batu jalan yang sangat apik. Jika mempunyai waktu lebih, bisa menyeberang ke pulau terdekat dari Rovijn, duduk-duduk menikmati makanan lokal sambil menyesap wine atau minum bir, atau hanya sekedar melepas lelah duduk di bangku dermaga sambil melihat deretan kapal yang berjajar rapi serta kapal yang datang dan pergi.

Rovinj
Rovinj
Rovinj - Kroasia
Rovinj – Kroasia
Rovinj - Kroasia
Rovinj – Kroasia
Rovinj - Kroasia
Rovinj – Kroasia

UMAG

Umag terletak 2.5 jam perjalanan menuju utara dari Pula dengan menggunakan bus. Sekitar 10km dari perbatasan Slovenia. Kami tertarik pergi ke Umag karena tidak ada alasan khusus sebenarnya. Hanya tertarik saja dengan kota yang dikenal “the Croatian gate to Europe”. Setiap tahun, pada bulan Juli, Umag adalah tuan rumah turnamen Tennis ATP Croatian Open. Kami jalan-jalan seputar Umag tidak terlalu lama. Hanya disekitar pusat kota, pelabuhan, menyusuri kota tuanya, membeli roti sebagai makan siang, makan di taman kota, lalu kembali ke terminal bus untuk kembali ke arah Pula tetapi mampir ke Rovinj.

Kota tua Umag mengingatkan saya akan tipe kota-kota yang ada di Italia. Gang yang tidak terlalu besar, banyak jemuran baju (tapi tetap nampak apik gangnya), resik, dan menarik.

Umag - Kroasia
Umag – Kroasia
Umag - Kroasia
Umag – Kroasia
Banyak jemuran tapi gangnya tetap enak dipandang ya. Bersih. Umag - Kroasia
Banyak jemuran tapi gangnya tetap enak dipandang ya. Bersih. Umag – Kroasia

Seperti itulah gambaran liburan kami selama di Istria Peninsula, Kroasia. Benar-benar masih melekat di hati, indah laut dan pantainya serta makanannya. Saat kembali ke Belanda, saya pikir semua lancar-lancar saja. Lagi-lagi saya harus kembali berurusan dengan Imigrasi dalam waktu yang lama. Sebelum itu, saya terkena random check. Jadi sewaktu masuk bagian check yang seperti tabung, nah satu petugasnya mengajak untuk minggir. Saya pikir akan diperiksa dalamnya jilbab, seperti biasanya. Eh, ternyata tidak. Dia bilang saya terkena random check, jadi diperiksa lebih dalam. Ada satu lembar kertas dioles-oles ke kulit tangan, lalu kertas tersebut dimasukkan ke alat deteksi. Saya tidak asing lagi dengan hal ini karena sering melihat diacara Border Security. Wah itu beneran lutut saya langsung lemes. Biasanya saya melihat di TV hal seperti ini, lalu mengalami sendiri, deg-degannya luar biasa. Selama satu menit menunggu hasilnya rasanya kayak beberapa tahun lamanya. Walaupun saya tahu kalau hasilnya tidak bermasalah, tapi yang namanya alat kan bisa saja error ya. Syukurlah, baik-baik saja. Setelah di ruang tunggu, saya tanya suami, dia tahu ga saya terkena random check tadi. Eh ternyata dia tidak tahu karena ribet sendiri dengan barang-barangnya. Hadeh! padahal istrinya sudah mau pingsan rasanya karena deg-degan.

Urusan check selesai, eh pas di Imigrasi lagi-lagi petugasnya lama sekali mengecek paspor dan kartu ijin tinggal saya. Dia telpon sana sini, nanya ke kolega sebelahnya sambil menunjuk paspor dan kartu identitas saya, klak klik komputer sambil dahi berkerut, lalu setelah 20 menitan selesai juga. Paspor dan kartu ijin tinggal diberikan kembali ke saya. Lika liku mempunyai paspor hijau, jadi banyak cerita.

Selesai sudah liburan di Kroasia. Banyak cerita, banyak hal-hal yang bisa dibagikan, dan tentu saja menambah pengalaman kami sekeluarga dengan segala hal-hal yang terjadi selama liburan. Semoga kalau ada rejeki uang dan waktu bisa kembali ke Kroasia untuk mengunjungi taman-taman nasionalnya yang terkenal sangat indah.

-Nootdorp, 8 Juli 2019-

Berlibur ke Kroasia

Rovinj

Kami baru saja datang dari liburan awal musim panas 2019. Tujuan kali ini adalah Kroasia, tepatnya kami menginap di Pula, salah satu kota di wilayah Istria Peninsula, yang merupakan kota terbesar kedelapan di Kroasia. Selama lebih dari seminggu dengan membawa dua koper, kami tidak hanya berdiam diri di Pula, melainkan juga melakukan perjalanan menggunakan bis umum mengunjungi beberapa kota lainnya yaitu Umag, Rovinj, dan Porec, serta ke pulau lain yaitu Brijuni.

Tujuan liburan kali ini selain melaksanakan rencana yang sempat tertunda tahun lalu, juga dalam rangka ulang tahun suami. Niatnya ingin mencari cuaca yang lebih hangat dibandingkan Belanda, nyatanya selama kami di sana malah terkena gelombang panas yang melanda hampir sebagian besar negara-negara di Eropa (Barat). Bahkan dalam dua hari suhunya mencapai 39°C dan kami memutuskan tidak ke mana-mana. Melakukan kegiatan yang tidak jauh dari apartemen tempat kami tinggal, yaitu : berenang, bermain di pantai, dan leyeh-leyeh di dalam apartemen menikmati AC. Maklum, di rumah kami tidak ada AC jadi kami menikmati semaksimal mungkin dinginnya AC *haha norak, kalau panas gini memang jadi kangen AC. Intinya liburan kali ini betul-betul santai tidak ngoyo harus ke semua tujuan wisata.

Rovinj
Rovinj

Sebelum memutuskan untuk ke Pula dan beberapa kota yang ada di sana, saya melakukan riset kecil-kecilan, Kroasia bagian mana yang untuk kali pertama nyaman untuk dikunjungi. Nyaman dalam artian bisa mengakomodir kebutuhan semua anggota keluarga misalkan tidak terlalu rame (oleh turis) karena sudah masuk musim panas (ini keinginan saya, karena seperti biasa, kepala suka pusing mendadak kalau ke tempat yang ramai. Maklum, biasa tinggal di kampung), ingin melihat laut, ada hal-hal yang berkaitan dengan sejarah, dan juga faktor child friendly (-berdasarkan standar kami- terutama kontur kotanya yang tidak terlalu naik turun serta banyak taman). Pula akhirnya jadi pilihan karena mencakup hal-hal yang kami inginkan, meskipun penerbangan dari dan ke Belanda hanya satu kali dalam sehari.

Banyak taman dengan permainan di dalam. Sama seperti di Belands

Selama lebih dari seminggu di Pula, kami sangat suka dengan kota ini. Kota kecil namun rasanya hangat oleh penduduk lokal yang suka sekali tersenyum dan tidak sungkan-sungkan untuk menolong. Apakah ini karakter orang Kroasia? Entahlah. Oh ada satu lagi, turis Asia nyaris tidak saya jumpai selama di sini. Terang saja, mereka mungkin lebih memilih Dubrovnik dan Zagreb. 

Arena - Amphitheatre - Pula
Arena – Amphitheatre – Pula

Untuk tempat-tempat yang kami kunjungi selama di Pula (dan beberapa kota lainnya) akan saya tulis terpisah. Kali ini saya akan menuliskan beberapa hal tentang Kroasia pada umumnya dan wilayah Istria Peninsula khususnya, serta pengalaman kami selama di sana.

  • Mata Uang

Mata uang Kroasia adalah Kuna. Nilai tukar Kuna terhadap Euro adalah 1 Kuna = 0.13 – 0.14 Euro. Bagaimana dengan harga makanan (mencakup buah dan sayur serta bahan makanan lainnya)? Relatif lebih murah dibandingkan Den Haag dengan standar tempat yang sama.

  • Transportasi Umum

Transportasi umum di Pula sangatlah gampang, dalam kota maupun antar kota. Setahu saya adalah bus. Entah ada kereta atau tidak. Menurut informasi yang saya dapatkan, di Pula tidak ada kartu paket transportasi harian maupun mingguan. Adanya yang bulanan. Karenanya kami beli tiket bus per sekali jalan. Harganya sama, jauh dekat dalam kota, yaitu 11 Kuna (sekitar €1.5)

Bus di Pula
Bus di Pula

Standar bis kota di Pula, nyaman. Ber AC meskipun jika sedang penuh, AC hanyalah basa basi semata. Sopir bis bisa menggunakan bahasa Inggris, jadi memudahkan jika mau bertanya tentang rute. Cara menyetir mereka, selama kami di sana, santai tidak ugal-ugalan. Di dalam bus mempunyai tempat khusus untuk stroller dan kursi roda.

Stasiun bis di Pula

Untuk tiket bus antar kota, bisa langsung dibeli di stasiun bus. Namun jika musim liburan atau puncak musim panas, lebih baik membeli melalui website mereka. Diantara beberapa perusahaan bus antar kota yang ada, kami lebih merasa nyaman dengan bus Arriva. Busnya besar, lebih lega, AC nya terasa, dan gratis wifi. Sedangkan bus lainnya AC nya abal-abal. Dalam cuaca yang terik, perjalanan dari Pula ke Umag selama 2.5 jam sangatlah uji nyali, bermandikan keringat. Untung suasana aman terkendali dan untungnya lagi perjalanan kembali ke Pula kami mampir-mampir jadi bisa berganti-ganti bis *Jawa banget ya, masih untung saja.

  • Pantai

Tipe pantai di Istria Peninsula adalah pantai berbatu, bukan pasir. Jadi ya pintar-pintar kita saja cari posisi leyeh-leyeh supaya pantat tidak ngganjel di batu. Disarankan mempunyai sepatu untuk berenang, supaya kaki tidak sakit tertusuk batu-batu yang ada di bibir pantai. Harus saya akui, pantainya memang indah sekali. Di bawah ini salah satu contoh bibir pantai yang berbatu. Sebenarnya saya ada contoh foto bibir pantai yang lebih landai dan berkerikil, sehingga aman buat anak-anak, tapi tidak saya tampilkan karena tampak dekat dan banyak yang berjemur. Saya takut kena tuntut karena memposting tanpa ijin (karena dari jarak dekat).

Salah satu bibir pantai yang berbatu
  • Air Minum

Air kran di Istria Peninsula layak dan bisa diminum. Jadi jangan khawatir. Beda dengan Malta yang air krannya tidak bisa diminum. 

Verudela - Pula -Kroasia
Verudela – Pula -Kroasia
  • Sewa Sepeda

Mempunyai rencana berkeliling Pula dengan bersepeda? Jangan khawatir, banyak sekali tempat persewaan sepeda baik pribadi maupun milik pemerintah. Pula kontur kotanya tidak terlalu naik turun, jadi memungkinkan berkeliling Pula dengan bersepeda.

Salah satu tempat penyewaan sepeda
  • Bahasa

Bahasa yang dipakai penduduk setempat adalah bahasa Kroasia yang juga merupakan salah satu bahasa resmi di EU. Bahasa Kroasia juga digunakan di Bosnia Herzegovenia, Serbia, beberapa wilayah di Montenegro, beberapa wilayah di Romania, dan satu wilayah di Austria (Burgerland). Jangan khawatir, bahasa Inggris tetap bisa dipergunakan di sini, terutama untuk berkomunikasi dengan kalangan muda (dan di wilayah turistik). Untuk generasi Oma Opa, sepertinya tidak paham (dari pengalaman saya). Bahasa Kroasia menurut telinga saya terdengar seperti bahasa Jerman. Ada beberapa kata yang saya tebak-tebak artinya dan ternyata benar.

  • Turis

Seperti yang sudah saya singgung pada awal tulisan, selama di sini saya tidak melihat turis Asia. Mungkin kalah pamor dibandingkan Zagreb dan Dubrovnik. Dan penduduk lokalpun nyaris tidak saya lihat yang bermuka Asia. Bahkan saya tidak menjumpai restoran China, Jepang, apalagi Korea di daerah pusat turis. Seringnya yang kami jumpai adalah turis dari Jerman dan mereka yang berbicara dengan aksen British. Selain itu, meskipun sudah memasuki musim panas, namun di Pula tidak terlalu ramai oleh turis. Mungkin belum.

Pula - Kroasia
Pula – Kroasia
  • Penginapan Tempat Kami Tinggal

Kami sengaja tidak tinggal di hotel selama di Pula. Kami memilih tinggal agak melipir dari pusat kota dan lokasinya di dekat pantai. Pilihannya banyak, tentu saja. Setelah pilah pilih, akhirnya kami memutuskan untuk tinggal di kawasan Verudela. Di sini terdapat komplek apartemen yang letaknya di pinggir laut. Jadi di apartemen ini terdapat kamar tidur cukup besar, ruang tamu, ruang makan, kamar mandi, dan dapur yang lengkap. Meskipun konsepnya adalah apartemen, tapi pelayanannya seperti hotel. Setiap hari ada karyawan yang membersihkan dan membawa handuk-handuk bersih, jika memang ingin ganti handuk.

Puas berenang di sini

Letak apartemen yang kami tempati tidak jauh dari kolam renang dan pantai. Jadi setiap saat kalau kami tidak keluar, bisa memandang laut dan hilir mudik kapal. Meskipun banyak anak-anak, herannya selama di sini saya tidak merasa keberisikan, bahkan berasa sunyi. Selain itu, komplek ini menyediakan tempat bermain anak dalam ruangan yang bersih dan bagus. Ada karyawannya juga yang menemani anak-anak yang bermain di sana. Kami puas sekali selama tinggal di sini. Transportasi ke pusat kota dan ke stasiun bus juga gampang dan sampai dini hari.

Pemandangan dari depan apartemen
  • Tentang Istria Peninsula

Istria adalah semenanjung terbesar di Kroasia dan terletak di bagian paling barat. Istria merupakan tujuan yang sangat populer dikalangan turis karena letaknya yang dekat dengan Italia, Slovenia, dan Austria. Istria mempunyai garis pantai yang besar, penuh teluk kecil dan lebih besar dengan ratusan pulau. Kontur semenanjung Istria juga sangat menarik, dengan sejumlah kota kecil dibangun di atas bukit di sekitar Istria.

Salah satu pulau di dekat Briljuni

Istria menjadi bagian dari Kroasia setelah Perang Dunia Kedua karena sebelumnya milik Italia, sehingga secara budaya (serta makanan), sangat dipengaruhi oleh budaya Italia. Itu disebut “Terra Magica” di zaman Romawi. Istria jauh lebih kebarat-baratan daripada bagian Kroasia lainnya karena sejarahnya.

Salah satu gang di Umag. Banyak yang jemur baju saja, gangnya bagus banget ya
  • Makanan

Nah ini bagian favorit saya, bercerita tentang makanan. Setiap wilayah di Kroasia mempunyai karakteristik makanan yang berbeda. Tergantung letaknya di mana apakah pinggir laut atau yang di dataran tinggi.

Begitu juga di wilayah Istria Peninsula, karakteristik makanannya tentu saja makanan laut dan makanan Italia (Akhirnya bisa makan makanan Italia lagi, yang otentik, setelah road trip kami ke Italia tahun 2016). Jadi jangan heran jika dijumpai restoran Italia di mana-mana. Namun begitu, ada beberapa makanan yg memang merupakan khas Pula. Diantaranya adalah Ikan Sea Brass yang digoreng kering beraroma kuat bawang putih, disajikan dengan campuran kentang dan bayam. Ada juga yang disajikan dengan kubis oseng yang rasanya asin kecut. Rasanya enak, saya suka (walaupun kata suami : ini lebih enak kalau ada nasi putih hangat dan sambal terasi ya haha).

Sajian ikan khas Pula
Sajian ikan khas Pula
Sajian ikan khas Pula yang kami dapat di kapal, dimakan dengan oseng kubis

Makanan khas Pula lainnya adalah beef steak yang disajikan di atas roti kemudian diguyur saus jamur serta mustard. Sayuran pendampingnya adalah acar wortel serta oseng terong. Ini juga enak, dagingnya lembut sekali.

Beef steak khas Pula

Selebihnya selama di sana saya pesan makanan Italia seperti Spaghetti seafood, risotto cumi hitam, pizza, dan sajian bermacam-macam aneka jenis makanan laut dalam satu piring besar. Suami juga mencoba beberapa bir lokal. Nah, makanan di foto terakhir itu adalah favorit saya karena dalam satu piring besar berisi lengkap aneka makanan laut. Benar-benar puas dan rasanya luar biasa enak. Saya sangat senang selama di sana karena bisa sepuasnya makan makanan laut. Mumpung ya, tidak masak sendiri. 

DSC00234

IMG_8754

DSC00303

IMG_8663

Jajanan khas Pula saya hanya mencoba satu macam yaitu semacam pastry yang diisi adonan putih telur dan gula. Rasanya tentu saja manis, tapi tingkatannya sedang. Tidak semanis kue-kue di Belanda.

IMG_8677

IMG_8678

Ada teman saya yang bertanya apakah di Pula ada restoran Indonesia? Sejauh mata memandang disekitar pusat turis, saya tidak menemukan. Saya memang sengaja tidak mencari informasi tentang ini. Prinsip saya, selama masa jalan-jalan, lebih baik saya jauh-jauh dari makanan Indonesia. Ini waktunya saya mengenal makanan lokal tempat tujuan liburan. Kalau mau cari restoran Indonesia, di Den Haag ga kurang, tinggal pilih semua lengkap. Nah kalau liburan nyarinya tetap makanan Indonesia, kok ya saya merasa rugi. Itulah kenapa setelah tinggal di Belanda, kalau kami liburan saya tidak pernah lagi membawa sambal karena tidak semua makanan perlu dan layak dikasih sambal. Selain itu, supaya tidak merusak rasa asli makanan tersebut. Ini pendapat pribadi buat saya sendiri ya. Kalau ada yang beda ya monggo. Makanan kan masalah selera. Beda dengan ketika saya pergi ke Berlin bersama teman-teman Indonesia, kami memang sengaja mencicipi berbagai macam makanan di restoran Indonesia, karena sebelumnya saya sudah beberapa kali ke Jerman dan sudah mencoba beberapa makanan khas Jerman.

Kalau tiba-tiba kangen ada Indomie
Kalau tiba-tiba kangen ada Indomie
  • Lavender, Truffle dan Olive Oil

Istria Peninsula terkenal juga akan hasil alamnya yaitu Lavender, Truffle dan olive oil. Kalau ingin membawa apa yang khas dari wilayah ini, bisa dipertimbangkan dari tiga yang khas tersebut.

Lavender, Olive Oil dan Truffle
Lavender, Olive Oil dan Truffle

Begitulah sekilas gambaran tentang Kroasia, khususnya Pula dan kota-kota sekitarnya serta cerita singkat pengalaman kami selama di sana. Tentang tempat mana saja yang kami kunjungi selama di sini, akan saya buatkan tulisan terpisah. Nanti juga akan saya ceritakan tentang saya nyaris tidak bisa masuk ke Kroasia perkara paspor hijau dan visa, serta terkena random Check saat akan pulang ke Belanda. Pengalaman yang menegangkan. Jadi, silahkan menyimak ya. Kroasia sangatlah indah. Ingin rasanya mengunjungi semua kota. Mudah-mudahan jika ada rejeki uang dan waktu, bisa kembali ke Kroasia, menjelajah bagian lain terutama wisata alamnya.

Di kapal saat menuju ke Pulau Briljuni
Di kapal saat menuju ke Pulau Briljuni

Oh ya, yang sedang membutuhkan rekomendasi bahan bacaan, bisa dilihat postingan sebelum ini. Buku-buku yang tuntas saya baca periode Januari-Maret 2019.

-Nootdorp, 2 Juli 2019-

Musim Dingin yang Hangat di Malta (Bagian 2-Selesai)

Pemandangan dari teras restoran

Sesampainya di Malta, badan saya langsung meriang. Bukan, bukan karena perubahan suhu tapi memang seminggu sebelum berangkat tenggorokan sudah tak nyaman dan saya merasa, pasti akan flu. Ternyata benar, selama seminggu di Malta, hidung meler terus, bersin ga selesai-selesai, badan meriang, pusing, batuk, wah lengkaplah. Tapi karena suasana liburan ya, jadi kalau pas jalan ke luar siang hari, tidak terlalu berasa. Begitu sampai hotel, langsung deh meriangnya kumat lagi. Eh, begitu  kembali ke Belanda, keesokan harinya datang salju pertama kali. Kebayang kan dari suhu 20ºC langsung ke -1ºC. Walaupun begitu, saya tetap menikmati liburan kami seminggu di sana. Sangat menikmati malah sampai-sampai trekking dan jalan kaki setiap hari 10-15 km tidak dirasa.

Baca : Musim Dingin yang Hangat di Malta (Bagian 1)

Saya teruskan ya cerita tentang Malta. Bagian pertamanya bisa dibaca pada tautan di atas. Untuk mengingatkan kembali, Saya tampilkan peta Malta, jadi terbayang kalau negara pulau ini tidak terlalu besar.

Malta_Map_-_English_Language_School__Learn_English_-_ELA_Malta (Sumber : http://www.elamalta.com/malta-map)
Malta_Map_-_English_Language_School__Learn_English_-_ELA_Malta (Sumber : http://www.elamalta.com/malta-map)

  • Hotel Yang Cihuy Lokasi dan Fasilitasnya

Hotel yang kami tempati namanya Mellieha Bay yang letaknya di kota Mellieha. Kalau dilihat di peta, letaknya di ujung utara Malta. Meskipun nampaknya jauh sekali, tapi ke mana-mana kami tidak merasakan kesulitan karena kemudahan transportasi yang ada di Malta (hotel ini letaknya dekat dengan halte bus). Yang akan saya tuliskan selanjutnya bukan postingan berbayar ya, murni opini dari konsumen yang puas.

Selama seminggu menginap di hotel ini, kami sangat puas sekali dari semua fasilitas yang ada yang kami gunakan, bahkan sampai ke para pegawai di sana yang sangat cekatan membantu dan juga sangat ramah. Saat malam terakhir kami makan di sana, saya mengucapkan terima kasih kepada manajer restoran yang selalu membantu kami di sana. Malah saya sampai dikasih bekal  pisang dua biji untuk dibawa ke Bandara keesokan paginya (karena kami dijemput jam setengah 5 pagi dari hotel, penerbangan jam setengah 8) karena tahu setiap pagi saya pasti mengambil pisang. Sampai terharu saya.

Bagian depan hotel. Rasanya pengen bawa pulang daun pisangnya, bikin pepes
Bagian depan hotel. Rasanya pengen bawa pulang daun pisangnya, bikin pepes

Pemandangan dari balkon restoran Ini salah satu kolam renangnya. Ada yang lebih besar dibagian belakang hotel
Pemandangan dari balkon restoran Ini salah satu kolam renangnya. Ada yang lebih besar dibagian belakang hotel

Pemandangan dari teras restoran
Pemandangan dari teras restoran

Di hotel ini, kami mendapatkan dua kali makan yaitu  sarapan dan makan malam. Menu sarapannya sih standar ya, tapi menu makan malamnya sungguh luar biasa mewah dan pilihannya banyak sekali. Saya tidak ada fotonya karena hampir setiap waktu makan malam di restoran tidak membawa kamera (bahkan Hp seringnya saya tinggal di kamar). Tapi percayalah, pilihan makanannya sungguh mewah sekali dan makanan penutupnya juga tidak kalah mewahnya. Sebagai gambaran, saya tiap hari pasti makan es krim dan taart sebagai makanan penutup. Kalau menu-menu utamanya setiap hari ganti-ganti tidak ada yang sama, Sistemnya Buffet. Misalkan menunya satu malam ada daging kambing, ikan bakar, ayam panggang, nasi, pasta, sayuran yang beberapa macam, duh pokoknya banyak deh. Restorannya bisa menampung 340 orang dan untuk yang punya balita jangan khawatir ada banyak high chair disediakan. Hotel ini juga Kids friendly karena banyak fasilitas yang disediakan untuk anak-anak juga.

Ada taman bermain anak-anak di ujung belakang
Ada taman bermain anak-anak di ujung belakang

Iseng motoin kucing yang selalu ngintilin kami kalau akan sarapan
Iseng motoin kucing yang selalu ngintilin kami kalau akan sarapan

Ini iseng juga motonya
Ini iseng juga motonya

Nah yang paling saya suka dari hotel ini adalah tempatnya yang pinggir pantai, tepatnya di pantai Ghadira yang merupakan pantai terbesar di Malta. Jadi setiap bangun tidur melihat dari balkon ya pantai, malamnya bisa melihat kelap kelip kota berasa romantis karena cahanya terpantul di air laut. Keren lokasinya. Fasiltas lainnya seperti tempat bermain anak-anak, kolam renang yang super besar dan ada di beberapa lokasi, gym, kotak pos, dll. Intinya hotel ini memudahkan tamunya. Letaknya juga hanya 5 menit jalan kaki dari halte bus terdekat dan tidak jauh kalau mau ke pulau Gozo atau Comino. Kalau satu selera, saya sangat merekomendasikan hotel ini jika berkunjung ke Malta.

DSC09224Pemandangan dari balkon kamar, pagi hari
DSC09224Pemandangan dari balkon kamar, pagi hari

Pemandangan dari balkon kamar, sore hari
Pemandangan dari balkon kamar, sore hari

Pemandangan dari balkon kamar, malam hari (ga paham cara seting kamera malam hari)
Pemandangan dari balkon kamar, malam hari (ga paham cara seting kamera malam hari)

  • Transportasi Mudah

Transportasi di Malta sangatlah mudah. Sewa mobil, kendaraan umum seperti bus umum atau bus wisatawan. Selama di Malta, satu minggu kami wara wiri dengan memanfaatkan bus umum. Kami membeli tiket bus yang berupa kartu, berlaku selama 7 hari dengan harga €21. Kartu transportasi ini ada tiga macamnya, yang dua lainnya terbatas hari dan tujuannya. Sedangkan yang kami gunakan ini benar-benar bisa digunakan sepuasnya selama7 hari tersebut. Jika dibandingkan dengan Belanda, harga tersebut sangatlah murah karena kami bisa melancong kemanapun di Malta bahkan ke Gozo dengan menggunakan kartu transport ini. Kalau tidak ingin membeli kartu paketan seperti ini, bisa membeli langsung tiketnya pada supir bis. Sekali jalan jauh dekat harganya kalau tidak salah sekitar €1.5.

Kartu transport yang kami gunakan selama di Malta
Kartu transport yang kami gunakan selama di Malta

Biasanya kalau kami liburan dalam waktu lama, suami lebih senang sewa mobil dan road trip. Tapi kali ini beda, karena setelah membaca di beberapa forum kalau transportasi di Malta itu gampang, akhirnya kami memutuskan untuk menggunakan transportasi umum sehari-harinya. Apalagi ternyata setirnya sebelah kanan, makin males lah suami. Dia tidak terbiasa. Bus umum di Malta buat saya sangat nyaman dan tepat waktu sesuai jadwal yang tertera pada masing-masing halte. Rata-rata bus umum beroperasi sampai sekitar jam 11 malam dan beroperasi kembali pagi hari sekitar jam 5. Jangkauan rutenya pun sangatlah luas, bahkan sampai pelosok ada. Jadi kalau ke Malta dan tidak ingin menyewa kendaraan sendiri, dengan naik bus umum pun sudah sangat nyaman. Ada tempat khusus stroller dan khusus lansia serta Ibu hamil. Di dalam bis pun ada AC nya.

Jadwal bus yang tepat waktu
Jadwal bus yang tepat waktu

Ada tempat khusus stroller
Ada tempat khusus stroller

Busnya nyaman dan ber AC
Busnya nyaman dan ber AC

Tips 1: Kalau menunggu di Halte dan dari jauh bisnya sudah terlihat, acungkan tangan ya untuk memberi tanda bahwa kita akan naik. Kami waktu hari pertama tidak tahu dan berpikir kalau bus pasti akan berhenti di setiap halte jadi tidak perlu memberi tanda. Ternyata, harus memberi tanda. Maklum, kalau di Belanda saya tidak pernah memberi tanda kalau ingin naik bis haha.

Tips 2 : Jangan kaget ya kalau supir bisnya meliuk-liuk saat menyetir dan sering mengerem dadakan. Bukan karena mereka ugal-ugalan, tapi kontur jalan di Malta memang sempit, naik turun dan belokannya curam. Setelah berada di sana dan tahu bagaimana kondisi jalan di Malta, kami bersyukur tidak menyewa mobil dan menyetir sendiri, bisa stress mendadak suami. Kalau melihat gaya menyetir sopir bis di sana, mengingatkan saya akan sopir bis metromini dan kopaja di Jakarta haha.

Tips 3 : Kalau menggunakan kartu transportasi, alat tap kartunya dekat sopir. Hanya saat masuk saja, kalau keluar tidak perlu check out.

  • Harga Lebih Murah

Jika dibandingkan dengan Belanda tentu saja. Saya membandingkannya dari harga makanan dan beberapa minuman yang kami beli. Tidak terlalu murah sekali, tapi relatif lebih murah. Mata uang yang digunakan Euro.

  • Kuliner Malta

Terus terang selama di Malta kami tidak terlalu banyak mengeksplor kuliner khas Malta itu bagaimana. Berbeda dengan kebiasaan kami sebelum-sebelumnya kalau liburan, mengeksplor kuliner merupakan bagian dari agenda. Tapi untuk kali ini tidak. Hal ini ditunjang oleh makan malam kami yang disediakan hotel dan menunya yang memuaskan dan bercitarasa kuliner Malta. Dan kami juga tidak bisa sampai malam berada di luar hotel. Maksimal jam 7 malam kami sudah harus sampai di hotel lalu makan malam. Nah yang saya rasakan tentang kuliner di Malta (dari yang kami makan di hotel), lebih terasa citarasa masakan arab meskipun rasa rempahnya tidak sekuat makanan arab. Mungkin karena perpaduan dengan rasa dari Italia sehingga rasa masakan arabnya tidak terlalu dominan. Sebenarnya ada makanan khas Malta yang ingin saya coba waktu itu yaitu kelinci yang dimasak secara tradisional Malta namanya Fenek, yang merupakan makanan nasional. Tapi saya kok tidak tega makan kelinci, akhirnya saya urungkan niat tersebut.

Ada beberapa jajanan di Malta yang kami coba salah satunya seperti foto di bawah, namanya honey ring. Ini rasanya manis dan beraroma kayu manis. Buat saya, tidak terlalu masuk untuk lidah. Dasarnya saya tidak suka jajanan manis. Nah jajanan di Malta, rata-rata manis. Jarang yang asin atau gurih. Seperti halnya jajanan arab yang kebanyakan juga berasa manis.

Salah satu jajanan di Malta yang hampir setiap hari dicoba.
Salah satu jajanan di Malta yang hampir setiap hari dicoba.

  • Turis Asia Lebih Sedikit

Mungkin karena waktu kami ke sana bukan musim liburan, jadinya cukup kaget juga nyaris tidak bertemu dengan turis Asia. Selama 7 hari, rasanya kami bertemu turis Asia sewaktu di Popeye Village saja. Maklum selama ini kalau liburan kan selalu ada turis Asia terutama Jepang atau Korea. Jadinya pas ke sana sepi turis Asia berasa gimanaaa gitu rasanya. Berasa nyaman maksudnya haha karena mereka tidak mendominasi tempat-tempat tertentu dengan berfoto berlama-lama atau menjulurkan tongsis sepanjang mungkin. Jangan salah, saya juga membawa tongsis kok, tapi selalu lihat tempat. Kalau ramai, tidak saya keluarkan, daripada mengganggu orang lain.

Malah selama di sana, saya bertemu dengan orang-orang Asia terutama dari Filipina dan Thailand, bukan sebagai turis tetapi sebagai penduduk di Malta. Saya pernah bekerja di perusahaan Filipina, karenanya bahasa tagalog tidak asing buat saya. Begitu mendengar banyak orang berbicara bahasa Tagalog, saya langsung tahu. Suatu hari saat kami sedang di bis, ada seorang perempuan (dan satu temannya) menyapa saya dan menanyakan saya dari mana. Ketika mereka tahu kalau asal saya dari Indonesia, mereka lalu bercerita kalau selama ini jarang menjumpai turis dari Indonesia, bahkan saat musim liburan. Karenanya, restoran Indonesia juga jarang dijumpai. Hanya ada satu dua saja. Dari mereka juga saya tahu kalau di Malta banyak pendatang dari Filipina dan Thailand dan bekerja kebanyakan jadi pengasuh anak dan supir bis. Pantas saja, saya seringnya menjumpai sopir bis dengan wajah Asia.

 

Nah begitulah cerita saya tentang hal-hal yang saya jumpai selama di Malta. Liburan di Malta berbeda dengan liburan dalam jangka waktu lama yang selama ini kami lakukan. Karena kali ini tidak pindah-pindah hotel,jadi berasa santainya karena ada satu tempat tujuan yang sama sebagai persinggahan setiap harinya. Sama mungkin ya seperti hati, kalau ada yang dituju setiap waktu ,sama, dan tidak berpindah, rasanya nyaman *Lah, ujung-ujungnya nyambung ke masalh hati haha.

Selanjutnya akan saya tuliskan tempat-tempat yang kami kunjungi selama di Malta.

-Nootdorp, 20 Januari 2019-

 

Natalis Notabilis – Pasar Natal di Malta

Natalis Notabilis - Pasar Natal di Malta

Sejak saya pindah ke Belanda, setiap Desember kami menyempatkan untuk mengunjungi Pasar Natal. Tahun 2015, kami ke Pasar Natal yang ada di Köln, Jerman. Tahun 2016, kami ke Pasar Natal yang ada di Den Haag. Sedangkan tahun 2017, kami libur dulu tidak datang ke pasar Natal karena kondisi yang tidak memungkinkan. Tahun 2018 ini, kami kembali datang ke Pasar Natal dan kali ini kami beruntung sewaktu ke Malta ternyata bertepatan dengan pasar Natal yang skalanya besar bernama Natalis Notabilis.

Natalis Notabilis - Pasar Natal di Malta
Natalis Notabilis – Pasar Natal di Malta

Natalis Notabilis - Pasar Natal di Malta
Natalis Notabilis – Pasar Natal di Malta

Natalis Notabilis - Pasar Natal di Malta
Natalis Notabilis – Pasar Natal di Malta

Natalis Notabilis adalah pasar Natal yang lokasinya berada di jalan-jalan sempit dan bersejarah di kota Rabat, Malta. Jalan sempit ini diubah menjadi seperti negeri yang bernuansakan Natal dan mengusung tema yang unik. Menampilkan kios-kios yang terbuat dari kayu dan berjejer dihiasi oleh lampu-lampu cantik adalah salah satu daya tariknya.

Natalis Notabilis - Pasar Natal di Malta
Natalis Notabilis – Pasar Natal di Malta

Natalis Notabilis - Pasar Natal di Malta
Natalis Notabilis – Pasar Natal di Malta

Natalis Notabilis - Pasar Natal di Malta
Natalis Notabilis – Pasar Natal di Malta

Natalis Notabilis tahun 2018 berlangsung dari tanggal 7-13 Desember, dari jam 6 sore sampai 11 malam dan di hari-hari tertentu dari jam 11 siang sampai jam 11 malam. Tidak hanya makanan saja yang ada di pasar Natal ini, tetapi barang-barang kerajinan tangan, pakaian, pernak pernik dekorasi rumah dan masih banyak lainnya yang juga dijual.

Natalis Notabilis - Pasar Natal di Malta
Natalis Notabilis – Pasar Natal di Malta

Natalis Notabilis - Pasar Natal di Malta
Natalis Notabilis – Pasar Natal di Malta

Natalis Notabilis - Pasar Natal di Malta
Natalis Notabilis – Pasar Natal di Malta

Makanan yang dijual pun, dari yang internasional seperti makanan khas Jerman, sampai makanan lokal yang rasanya manis seperti Qagħaq tal-għasel (Honey Ring), Qastan tal-imbuljuta (cokelat panas dengan chestnut), Imqaret (Date Pastry), dan datang ke pasar Natal tak lengkap rasanya jika tidak mencicipi Glühwein. Kami juga sempat membeli Honey Ring, cuma saya ternyata tidak cocok rasanya. Terlalu manis untuk lidah saya.

Natalis Notabilis - Pasar Natal di Malta
Natalis Notabilis – Pasar Natal di Malta

Ini rasanya manis, isinya seperti Vla. Namanya Cannoli - Natalis Notabilis - Pasar Natal di Malta
Ini rasanya manis, isinya seperti Vla. Namanya Cannoli – Natalis Notabilis – Pasar Natal di Malta

Natalis Notabilis - Pasar Natal di Malta
Natalis Notabilis – Pasar Natal di Malta

Natalis Notabilis - Pasar Natal di Malta
Natalis Notabilis – Pasar Natal di Malta

Honey Ring - Natalis Notabilis - Pasar Natal di Malta
Honey Ring – Natalis Notabilis – Pasar Natal di Malta

Natalis Notabilis - Pasar Natal di Malta
Natalis Notabilis – Pasar Natal di Malta

Gluhwein - Natalis Notabilis - Pasar Natal di Malta
Gluhwein – Natalis Notabilis – Pasar Natal di Malta

Setiap pasar Natal mempunyai keunikan dan ciri khas masing-masing. Karenanya kami selalu tertarik untuk mengunjungi pasar Natal yang berbeda setiap tahunnya, jika memungkinkan. Merasakan kehangatan suasana di bulan Desember dan melihat keceriaan yang ada di sana, kesyahduan suasana. Semoga kedepannya pasar Natal yang ada di seluruh dunia tidak lagi dinodai oleh gangguan dari pihak-pihak yang menyebabkan banyak orang menjadi meninggal dunia. Semoga dunia kembali semakin damai.

Natalis Notabilis - Pasar Natal di Malta
Natalis Notabilis – Pasar Natal di Malta

Tahun ini pertama kalinya kami tidak memasang Pohon Natal, sampai situasi dan kondisi memungkinkan, mungkin 2 tahun lagi. Namun hal tersebut tidak mengurangi semangat kami untuk merasakan dan menikmati kesyahduan Natal. Di rumah kami bahkan sudah ada Nastar dan Kue Mawar, yang jumlahnya menyusut drastis dari yang nampak difoto karena setiap hari dicamilin.

Enak banget ini
Enak banget ini

Saya mewakili kami sekeluarga mengucapkan Selamat hari raya Natal untuk teman-teman semua yang merayakan. Semoga dunia ini semakin dipenuhi dengan kehangatan dan cinta kasih, damai untuk semuanya. We Wish You A Merry Christmas and Happy Holidays.

Pohon Natal di rumah kami tahun kemaren
Pohon Natal di rumah kami tahun kemaren

-Nootdorp, 23 Desember 2018-

Musim Dingin yang Hangat di Malta (Bagian 1)

Malta

Kami baru saja beberapa hari di rumah setelah satu minggu “mengungsi” ke negara yang sepanjang tahun berlimpah sinar matahari, yaitu Malta. Anggap saja ini liburan untuk ulang tahun saya yang dipercepat beberapa bulan karena biasanya kalau saya ulang tahun, pasti kami pergi liburan. Dikarenakan pada saat ulang tahun saya nanti akan ada kesibukan yang tidak mungkin meninggalkan Belanda ataupun jalan-jalan jauh meskipun sekitar Belanda, ya jadi anggap saja ini pengganti liburan ulang tahun  (haha ini sih sebenarnya agak maksa). Aslinya sih ya ini liburan dadakan. Jadi pada suatu hari, suami tiba-tiba melontarkan ide untuk liburan akhir tahun, sekalian pertama kali ngungsi pada saat musim dingin di Belanda. Setelah mendapatkan beberapa alternatif tempat, akhirnya pilihan jatuh ke Malta, ide dari seorang teman baik di sini.

Kami baru benar-benar memutuskan akan pergi kira-kira 1.5 minggu sebelum waktu keberangkatan. Biasanya yang kebagian mencari informasi hotel dan tempat-tempat yang akan kami datangi, itu tugas saya. Tapi karena mendadak dan banyak hal yang saya urus dalam minggu tersebut, akhirnya suami yang mengurus semua hal untuk liburan kali ini. Dia bilang sudah ikutan paket Tour. Wah, saya kaget juga ya, kok kali ini mau ikutan Tour karena selama ini tidak pernah. Dia bilang paket yang ditawarkan murah. Oh ternyata setelah saya tanya lebih dalam, maksudnya paket tour ini adalah harga pesawat dan hotelnya saja. Dan memang jatuhnya murah sekali untuk ukuran satu minggu di sana. Jadi kami kali ini memanfaatkan jasa TUI. Dan testimoni dari kami, puas karena semua diurus termasuk penjemputan dari Bandara di Malta sampai ke hotel dan begitu juga saat kembali. Nah sehari-harinya, ya kami jalan sendiri, tidak ikut dengan paket tour yang mereka tawarkan, jadi lebih fleksibel.

Kami berangkat dari rumah jam setengah 9 pagi karena Air Malta, pesawat yang membawa kami ke Malta jadwalnya berangkat setengah 12. Kali ini kami hanya membawa satu koper besar dan masing-masing dari kami membawa tas punggung, semua untuk keperluan satu minggu untuk sekeluarga. Ternyata oh ternyata, sesampainya di Schiphol, membaca pengumuman, penerbangan mundur tiga jam. Haduhh kesel banget kalau ada jadwal mundur begini. Terbayang sampai Malta pasti sudah gelap karena lama penerbangan 3 jam. Singkat cerita, jam setengah tiga sore kami baru terbang dan sampai Malta jam setengah 6. Selama penerbangan, aman terkendali, hanya sedikit kendala minor saja. Kami baru sampai hotel sekitar jam 7 malam dengan keadaan yang luar biasa capek karena jadwal penerbangan yang mundur.

Air Malta
Air Malta

Kalau berbicara tentang Malta, dulu selalu saya mikirnya negara pulau ini selalu padat dengan turis, terlebih turis Eropa. Selain itu, saya juga berpikirnya yang bisa dikunjungi hanyalah pantai saja. Tetapi saya salah besar. Ada banyak hal yang baru saya ketahui sebelum berkunjung ke Malta karena sempat membaca sejarahnya dan juga saat ada di sana jadi bisa tahu secara langsung seperti apa dan bagaimana Malta itu sesungguhnya, termasuk mengamati orang-orang lokalnya. Pada tulisan kali ini, saya belum akan menuliskan tempat-tempat yang kami kunjungi, melainkan berbagi informasi tentang Malta dari pengalaman kami ke sana. Karena tulisan ini ternyata jadinya panjang, maka akan saya bagi menjadi dua bagian.

  • Sekilas Tentang Malta

Malta atau yang disebut sebagai Republik Malta adalah negara pulau. Kepulauan Maltese yang terdiri dari Malta, Comino, dan Gozo dikelilingi oleh birunya laut mediterania di selatan Sisilia. Karena letaknya juga dekat dengan Tunisia, maka pengaruh Afrika Utara juga ada di pulau ini. Malta yang tidak terlalu besar, yaitu hanya 27km panjang dan 14km lebar, menjadikan Malta termasuk 10 negara terkecil di dunia.

Malta_Map_-_English_Language_School__Learn_English_-_ELA_Malta (Sumber : http://www.elamalta.com/malta-map)
Malta_Map_-_English_Language_School__Learn_English_-_ELA_Malta (Sumber : http://www.elamalta.com/malta-map)

Bahasa resmi yang diguanakan di Malta adalah Bahasa Maltese dan Inggris. Bahasa Maltese merupakan percampuran antara bahasa Arab dan Italia. Karenanya saat pertama kali saya mendengarkan warga lokal berbicara, langsung saya mengenali aksen arabnya. Bahkan banyak jalan banyak yang masih menggunakan kosakata arab dan ada dua kota favorit para turis yang terdengar sangat Arabic, yaitu Rabat dan Mdina. Tidaklah heran karena bangsa Arab pernah memerintah negara ini selama 220 tahun sebelum akhirnya dikoloni oleh Inggris dan beberapa bangsa Eropa lainnya. Negara ini sangat bangga dengan Ksatria Malta yang legendaris, yang berjuang melawan Turki dan meluncurkan Perang Salib.

  • Musim Terbaik Mengunjungi Malta

Tidak ada waktu terbaik untuk mengunjungi Malta karena sepanjang tahun adalah waktu yang baik, matahari menyinari negara ini, bahkan saat musim dingin sekalipun. Sewaktu kami di sana, tidak sekalipun turun hujan dan suhu maksimal 20 derajat celcius. Jadi bisa dibayangkan betapa senangnya kami selama seminggu merasakan hangat matahari tanpa harus menggunakan jaket (meskipun kadang anginnya agak semriwing dingin ya), sedangkan suhu di Belanda sudah masuk ke angka minus di pagi hari. Dari beberapa artikel yang saya baca, lebih enak lagi jika mengunjungi Malta saat musim semi dan musim gugur. Jika musim panas, matahari terlalu terik dan yang pastinya penuh sesak turis juga karena musim liburan.

Matahari cerah - Dingli Cliffs
Matahari cerah – Dingli Cliffs

Karena kami ke sana bukan musim liburan, jadi berasa sekali kalau Malta itu sepi. Sepanjang minggu, yang sering kami temui adalah rombongan Oma dan Opa dan juga sebagian kecil keluarga dengan anak balita. Bahkan di hotel tempat kami menginap, lebih banyak rombongan Oma dan Opa. Kami kasak kusuk, kalau musim panas pasti hotel ini penuh dengan anak-anak muda. Syukurlah kami ke sana saat musim dingin dan bukan musim liburan jadi di mana-mana tidak penuh sesak dengan turis. Nah keuntungan lainnya, harga tiket pesawat dan hotelnya juga jadi super murah.

  • Malta Bukan Hanya Tentang Pantai

Seperti yang saya singgung sebelumnya, dulu saya mengira Malta itu hanya tentang pantai dan pantai. Ternyata saya salah. Sejarah Malta sangat menarik untuk diketahui dan banyak bangunan-bangunan bersejarah yang sangat indah. Tidak hanya tentang sejarahnya, alam Malta pun benar-benar membuat saya terpesona, indah. Selama kami di sana, terus terang tidak terlalu banyak tempat yang kami kunjungi karena liburan kali ini benar-benar santai. Kami benar-benar menikmati alam Malta dan keindahan bangunan dan sejarahnya. Menyusuri setiap sudut kota yang kami datangi, menyusuri gang-gangnya dan masuk serta duduk-duduk di depan bangunan-bangunannya yang indah.

Salah satu gang di kota Rabat
Salah satu gang di kota Rabat

Ta' Pinu, Gereja terbesar di Pulau Gozo
Ta’ Pinu, Gereja terbesar di Pulau Gozo

Karena kami tinggal di negara yang sangat datar, begitu melihat ada bukit, kaki rasa gatel juga untuk trekking. Jadilah beberapa kali kami sempat trekking juga. Lumayan juga lho kami jalan kaki dan atau trekking kalau ditotal setiap harinya bisa mencapai 10km-15km. Begitu sampai atas, rasanya terbayarkan usaha naik saat melihat pemandangan laut yang luar biasa indahnya. Mungkin karena darah saya adalah anak pesisir, jadi kalau lihat laut rasanya seperti bertemu saudara kandung, riang dan gembira luar biasa.

Malta sangat cantik!

Malta
Malta

Trekking ke Kastil Merah di Mellieha
Trekking ke Kastil Merah di Mellieha

Trekking di Dingli Cliffs
Trekking di Dingli Cliffs

Untuk bagian satu, sampai disini dulu ya. Nanti akan saya lanjutkan ke bagian kedua tentang hotel yang kami tempati yang sangat cihuyy fasilitas dan lokasinya, tentang kemudahan transportasi di Malta, Kuliner Malta, Harga yang lebih murah, dan turis-turis yang datang ke Malta. Jadi, simak bagian selanjutnya

-Nootdorp, 19 Desember 2018-

Keindahan Lake Como – Italia

Como - Lake Como - Italy

Catatan perjalanan di Italia pada tahun 2016

 

Hari kedua di Italia, kami menuju ke tujuan liburan selanjutnya yaitu Lake Como. Dari Milan, dengan mengendarai mobil sewa, tidak terlalu membutuhkan waktu lama untuk sampai ke penginapan kami di Lake Como, sekitar 1.5 jam. Kami menyewa kamar melalui Airbnb, yang jika dilihat dari foto-fotonya letaknya sangatlah menyenangkan dengan pemandangan Lake Como yang sangat fantastis. Ternyata oh ternyata, pemandangan yang luar biasa indahnya harus dibayar dengan susah menuju ke lokasi penginapan karena letaknya sangat di atas bukit. Dan dari tempat parkir mobil ke tempat penginapan harus berjalan kaki selama 10 menit melewati hutan kecil. Terbayang kalau malam lewat jalan setapak ini, berasa horornya *produk dibesarkan oleh film-film horor macam Suzanna ya begini ini, di mana-mana yang terpikir hantu haha.

Lake Como - Italia
Lake Como – Italia

Jalan sepanjang Lake Como cukup curam, sempit dan banyak kelokan. Untung saja suami lihai mengemudikan mobil, walaupun saya sepanjang jalan merepet, “Aduh, awas hati-hati. Aduh jangan ngebut-ngebut donk, yang penting sampai dengan selamat. Duh ga usah salip-salipan deh, jantungku ga kuat rasanya.” Yah maklum ya, orang Belanda memang kebanyakan kalau nyetir luar biasa ngebutnya (tapi tetap sesuai peraturan) apalagi kalau sudah main rem, kalau tidak tahan, jadi mual-mual.

Penginapan yang kami sewa selama tiga malam ini adalah usaha keluarga. Ada 6 kamar yang pemandangannya langsung ke Lake Como. Apalagi ruang makannya, benar-benar pengalaman yang tak terlupakan bisa makan sambil berlama-lama menatap suguhan alam yang indah langsung di depan mata.

Jalan menuju penginapan di Lake Como - Italia
Jalan menuju penginapan di Lake Como – Italia

Halaman depan penginapan
Halaman depan penginapan

Pemandangan dari ruang makan di penginapan - Lake Como - Italia
Pemandangan dari ruang makan di penginapan – Lake Como – Italia

Jika sedang perjalanan darat di Italia, saran saya sempatkanlah untuk mengunjungi beberapa danau di Italia yang memang terkenal dengan keindahannya seperti Lake Maggiore, Lake Garda, dan tentu saja Lake Como. Masih banyak yang lainnya juga tentu saja. Lake Como dengan luas 146 kilometer persegi merupakan danau terbesar ke tiga di Italia setelah Lake Garda dan Lake Maggiore. Kami mengunjungi ke tiga danau-danau tersebut. Kalau sudah singgah di Milan, tak ada salahnya untuk mampir ke Lake Como karena jarak yang tidak terlalu jauh dan untuk merasakan pengalaman yang berbeda, jauh dari hiruk pikuk di Milan.

Banyak pesohor yang memiliki properti di sini, sebut saja Goerge Clooney, Richard Branson, Madonna, dan masih banyak lainnya. Lake Como juga menjadi tempat latar belakang di beberapa film seperti : Ocean’s Twelve, Star Wars: Episode II – Attack of the Clones (yang tempat pengambilan gambarnya di Villa del Balbianello), James Bond movie Casino Royale juga di Villa del Balbianello. Karena terkenal sering menjadi latar belakang di beberapa film dan banyak pesohor yang ke Lake Como, maka banyak turis yang mengunjungi tempat ini. Dari pengalaman kami mengunjungi 3 danau terbesar di Italia, Lake Como yang paling banyak turisnya. Namun, masih dalam taraf yang nyaman karena Lake Como sendiri terdiri dari banyak kota dan sangat luas, jadi turis-turis yang datang tidak terpusat pada satu tempat atau kota saja.

Dari ruang makan bisa langsung melihat danaunya - Lake Como - Italia
Dari ruang makan bisa langsung melihat danaunya – Lake Como – Italia

Supaya lebih puas menjelajah Lake Como dan bisa mengunjungi beberapa kota yang ada di sana, menggunakan kapal adalah pilihan yang tepat dengan membeli tiket terusan yang bisa digunakan satu hari penuh. Dengan membeli tiket terusan, kita bisa naik dan turun di beberapa kota tanpa harus terburu waktu dan lebih hemat, jika memang tujuannya ingin menjelajah Lake Como dalam satu hari itu. Selain itu, pemandangan dari kapal juga luar biasa indahnya, mata dimanjakan oleh keindahan danau ini.

Pagi itu, kami mendapatkan kejutan dari pemilik penginapan. Karena hari itu suami berulangtahun, maka mereka memberikan secara gratis taart dan sebotol wine. Saya sedang berpuasa, maka saya minta tolong untuk disimpankan beberapa potong taart untuk saya makan saat berbuka nanti. Oh ya, selama kami di Italia, saya jadi memperhatikan kalau orang Italia ini doyan sekali dengan kue-kue yang super manis. Dan dimakannya dalam segala waktu. Bahkan sarapan saja selalu disuguhi kue manis. Saya yang tidak terlalu suka manis, hanya bisa memandangi kue-kue tersebut, walaupun sesekali mencicipi dalam potongan yang sangat kecil.

Naik kapal ini untuk berkeliling ke sebagian Lake Como - Italia
Naik kapal ini untuk berkeliling ke sebagian Lake Como – Italia

Penginapan kami adalah rumah paling atas. Kebayang kan naiknya ke atas agak perjuangan.
Penginapan kami adalah rumah paling atas. Kebayang kan naiknya ke atas agak perjuangan.

COMO

Como adalah kota terbesar yang ada di Lake Como. Setelah membeli tiket terusan naik kapal dari Lavenna, petualangan menjelajah Lake Como pun dimulai. Tujuan pertama kami adalah ke Villa Balbianello. Seperti yang saya sebutkan sebelumnya, tempat ini terkenal karena menjadi tempat pengambilan gambar beberapa film seperti Star Wars: Episode II – Attack of the Clones dan James Bond movie Casino Royale. Untuk masuk ke tempat ini, harus membeli tiket dulu.

Como - Lake Como - Italy
Como – Lake Como – Italy

Como - Lake Como - Italy
Como – Lake Como – Italy

Como - Lake Como - Italy
Como – Lake Como – Italy

Villa Balbianello - Lake Como - Italy
Villa Balbianello – Lake Como – Italy

Villa Balbianello - Lake Como - Italy
Villa Balbianello – Lake Como – Italy

Villa ini benar-benar cantik dan saat kami ke sana, meskipun sudah masuk musim panas, tidak terlalu banyak turis. Setelah puas berkeliling dan sebelum naik kapal ke kota berikutnya, kami duduk sebentar di dermaga. Menikmati angin semilir dan juga saya istirahat sejenak. Saat itu saya sedang puasa Ramadan, jadi agak lelah setelah jalan menanjak ke Villa Balbianello.

Villa Balbianello - Lake Como - Italy (Saat badan 15kg yang lalu :D)
Villa Balbianello – Lake Como – Italy (Saat badan 15kg yang lalu :D)

Villa Balbianello - Lake Como - Italy
Villa Balbianello – Lake Como – Italy

Villa Balbianello - Lake Como - Italy
Villa Balbianello – Lake Como – Italy

Villa Balbianello - Lake Como - Italy
Villa Balbianello – Lake Como – Italy

VARENNA

Kota ke dua adalah Varenna yang letaknya tidak jauh dari Bellagio. Kota kecil dengan bangunan khas yang berwarna warni ini dikenal sebagai kotanya para nelayan. Ada banyak tempat di Varenna untuk bisa disinggahi seperti taman besar yang terletak diantara Villa Monastero dan Villa Cipressi. Kami tidak berkunjung masuk ke dalam taman ini karena lebih tertarik untuk menaiki bukit menuju ke Castello di Vezio untuk melihat Lake Como dari ketinggian dan dari sudut yang berbeda. Puasa Ramadan dan patakilan naik bukit bukanlah kombinasi yang pas karena saya merasakan haus yang luar biasa sampai rasanya dehidrasi. Tapi saya tahan-tahan, sayang kalau sampai batal. Untunglah saya masih kuat untuk meneruskan puasa.

Varenna - Lake Como - Italy
Varenna – Lake Como – Italy

Varenna - Lake Como - Italy
Varenna – Lake Como – Italy

Varenna - Lake Como - Italy
Varenna – Lake Como – Italy

Pemandangan dari atas Castello di Vezio luar biasa bagusnya. Decak kagum tidak berhenti. Entah kenapa saya jadi teringat Danau Toba karena melihat betapa luasnya Lake Como ini. Dari Milan, ada kereta yang langsung menuju Varenna

Dari atas Castello di Vezio - Varenna - Lake Como - Italy
Dari atas Castello di Vezio – Varenna – Lake Como – Italy

Dari atas Castello di Vezio - Varenna - Lake Como - Italy
Dari atas Castello di Vezio – Varenna – Lake Como – Italy

Varenna - Lake Como - Italy
Varenna – Lake Como – Italy

Varenna - Lake Como - Italy
Varenna – Lake Como – Italy

BELLAGIO

Sebenarnya setelah dari Varenna ada satu kota lagi yang kami singgahi sebelum menuju ke Bellagio, tapi saya lupa nama kotanya apa. Karena hanya sebentar, saya juga tidak sempat mengambil gambar. Nah, Bellagio adalah kota terakhir yang kami datangi itupun tidak terlalu lama karena hari sudah sore. Jadi kami jalan-jalan di sekitar Bellagio lalu kembali ke penginapan dengan naik bis.

Bellagio - Lake Como - Italy
Bellagio – Lake Como – Italy

Bellagio - Lake Como - Italy
Bellagio – Lake Como – Italy

Sesampainya di penginapan, sudah menjelang waktu berbuka puasa. Saya memesan pasta seperti foto di bawah ini. Pasta rumahan menggunakan resep warisan keluarga, begitu pemilik penginapan memberikan infonya. Malam terakhir di Lake Como kami habiskan dengan berbincang santai sambil menikmati makanan lezat sambil memandang Lake Como di depan mata dari ruang makan penginapan. Hari yang indah merayakan pertambahan umur suami. Esok hari, kami meneruskan perjalanan ke kota selanjutnya, Turin.

Jadi pengen liburan di Italia lagi kalau lihat foto makanan ini. Makan malam terakhir di penginapan. Buka puasa kala itu
Jadi pengen liburan di Italia lagi kalau lihat foto makanan ini. Makan malam terakhir di penginapan. Buka puasa kala itu

-Nootdorp, 26 November 2018-

Road Trip 2018 – Portugal – Bagian I (Porto – Espinho – Sintra)

Sintra - Portugal

Setiap menjelang hari ulang tahun, suami selalu menanyakan kado apa yang saya inginkan. Ya, di Belanda mayoritas tidak mengenal surprise, budayanya memang begitu. Lebih baik bertanya langsung yang sedang dibutuhkan atau yang diinginkan apa, sehingga kado yang akan diberikan pasti terpakainya. Saya lebih senang seperti ini, jadi memang kadonya bermanfaat karena sesuai kebutuhan. Kejutan-kejutan tetap ada dari suami, tapi biasanya diluar hari-hari penting. Dan ini benar-benar kejutan yang tidak tertebak kapan waktunya. Suka-suka dia.

Jawaban saya selalu konsisten sejak kami menikah tentang kado ulangtahun, saya tidak ingin kado, tapi jalan-jalan saja. Kalaupun ternyata suami tetap mau memberikan kado, ya saya tidak menolak *loh (dan memang biasanya iya, dia tetap memberikan kado). Yang penting jalan-jalan tetap dilakukan. Jalan-jalan yang saya maksudkan di sini tidak harus jauh tempatnya. Di dalam Belanda saja tidak masalah seperti tahun kemarin kami hanya ke Limburg. Yang penting pas saya ulang tahun, kami keluar dari rumah. Menikmati bertambahnya angka usia di tempat yang baru dan dengan orang-orang yang saya cintai.

Sebenarnya ulang tahun kali ini saya ingin ke salah satu negara Skandinavia. Belum diputuskan ke negara mana, paling tidak ya ke salah satunya. Tapi suami bilang, “kita kan ingin menghindari dinginnya Belanda, masa ke negara yang lebih dingin.” Kalau dipikir, iya juga ya hahaha karena ulangtahun saya akhir maret. Akhirnya tercetus Portugal. Negara ini sebenarnya tahun lalu ingin kami kunjungi, tapi karena ada satu hal, kami tunda dulu, sampai baru tahun ini akhirnya kesampaian kami datangi.

Setelah diputuskan akan berangkat tepat pada hari ulangtahun saya dan kami akan tinggal selama 10 hari di sana, maka yang dilakukan selanjutnya adalah menentukan akan ke kota mana saja selama di Portugal. Seperti biasa, kalau kami menghabiskan waktu agak lama di suatu negara, bisa dipastikan tipe liburannya adalah road trip. Dari banyak kota di Portugal yang semuanya menggoda untuk disinggahi, akhirnya pilihan kami jatuh ke Porto, mampir ke Espinho, Sintra, Lisbon, mampir sebentar ke Fatima, Coimbra, dan terakhir di Braga. Portugal kotanya cantik-cantik, jadi betul-betul harus dipilih yang sesuai kondisi dan minat kami. Kalau tidak mengingat terbatasnya waktu, ingin sampai ke Portugal selatan. Mudah-mudahan suatu saat bisa kembali ke Portugal.

Rute road trip kami di Portugal. Akhir Maret - Awal April 2018
Rute road trip kami di Portugal. Akhir Maret – Awal April 2018

Pesawat KLM yang akan membawa kami ke Portugal pergi jam 9 pagi. Artinya kami harus berangkat sangat pagi dari rumah. Saya sudah bangun sejak jam 4 untuk melakukan persiapan akhir dan memastikan tidak ada barang yang tertinggal. Selama 10 hari di Portugal, kami cukup membawa dua koper besar dan satu tas punggung untuk saya bawa ke dalam pesawat. Jam setengah 6 pagi, kami sudah meninggalkan rumah, naik tram lalu ganti kereta untuk menuju ke Schiphol – Amsterdam. Perjalanan menuju Schiphol lancar jaya. Ternyata ada keterlambatan pemberangkatan. Penumpang harus menunggu sekitar setengah jam di dalam pesawat karena bandara di Porto sedang sibuk sehingga pesawat harus menunggu untuk mendarat. Singkat cerita, selama 3 jam di dalam pesawat juga lancar jaya aman terkendali sampai kami mendarat di Porto.

Sebelum berangkat, kami seringkali memantau cuaca di Portugal seperti apa. Sedihnya, sampai mendekati keberangkatan, cuaca di sana diperkirakan seringkali hujan. Awalnya saya mempersiapkan baju untuk cuaca yang panas, akhirnya dibongkar lagi dan ikhlas menerima harus diganti dengan baju-baju yang sesuai untuk musim hujan. Dan selama kami di sana, lha kok ternyata cuaca di Belanda sedang nyentrong mataharinya. Kena kutukan cuaca Belanda ini namanya, ke manapun diikuti hujan.

PORTO

Setelah mengurus sewa mobil yang akan digunakan selama 10 hari, kami langsung menuju ke hotel yang letaknya ternyata agak jauh dari pusat kota, tapi masih terjangkau oleh transportasi umum. Karena masih hujan deras, kami memutuskan untuk istirahat sambil menunggu hujan reda sampai kami harus makan siang di hotel. Menjelang sore, meskipun cuaca tidak terlalu bagus tetapi hujan sudah berhenti, kami putuskan ke kota dengan menggunakan mobil, bukan hanya sekedar jalan tapi sekalian untuk makan malam sambil merayakan ulangtahun saya. Karena hujan kadang datang dan berhenti, maka kami sesekali berteduh di depan toko. Porto langsung mencuri hati kami. Suasananya tidak terlalu ramai, keindahan bangunannya langsung membuat kami terpikat sore itu saat berkeliling kota.

Porto - Portugal
Porto – Portugal

Stasiun kereta Sao Bento di Porto - Portugal. Salah satu stasiun. kereta tercantik di dunia
Stasiun kereta Sao Bento di Porto – Portugal. Salah satu stasiun. kereta tercantik di dunia

Igreja Do Carmo di Porto - Portugal
Igreja Do Carmo di Porto – Portugal

Igreja Do Carmo di Porto - Portugal
Igreja Do Carmo di Porto – Portugal

Hari ke dua di Porto, pagi hari cuaca masih cukup cerah. Tapi menjelang siang saat kami berada di daerah Ribeira, hujan lebat mendadak datang. Kami kalang kabut mencari tempat berteduh. Untung saja tepat jam makan siang. Jadi kami berteduh di sebuah restoran sekalian makan siang (sebelumnya saya berteduh di bawah jembatan sementara suami sedang naik ke atas tower). Di sinilah awal musibah terjadi. Entah apa yang salah dengan makanan yang dipesan suami, beberapa jam setelahnya, saat kami sampai di hotel, suami mulai muntah-muntah dan diare. Sampai menjelang tengah malam keadaannya tidak membaik, akhirnya suami memutuskan untuk ke UGD dekat hotel. Beberapa jam kemudian keadaan mulai membaik.

Torre dos Clérigos di Porto - Portugal
Torre dos Clérigos di Porto – Portugal

Cais da Ribeira di Porto - Portugal
Cais da Ribeira di Porto – Portugal

Cais da Ribeira di Porto - Portugal
Cais da Ribeira di Porto – Portugal

Kami berada di Porto selama 3 malam dengan kondisi cuaca yang hampir setiap hari hujan. Namun hal tersebut tidak menghalangi kami untuk menyusuri keindahan kota Porto dengan berjalan kaki. Terkesima dengan keramahan orang-orang lokal dan menikmati jajanan khas Portugal yang selalu membuat mulut saya tidak berhenti mengunyah.

Palácio da Bolsa di Porto - Portugal
Palácio da Bolsa di Porto – Portugal

Jika kalian penggemar Harry Potter, maka wajib ke toko buku Livreria Lello jika ke Porto. Toko buku yang sudah ada sejak tahun 1906 ini adalah salah satu toko buku yang terindah di dunia. Kaitannya dengan Harry Potter adalah konon JK Rowling mendapatkan inspirasi untuk mendeskripsikan sebuah tangga setelah melihat tangga di dalam Livreria Lello. Saya bukan penggemar Harry Potter, tidak pernah membaca buku dan menonton filmnya. Jadi informasi ini saya dapatkan dari hasil pencarian di Google. Sebenarnya saya ingin melihat keindahan toko buku ini, tapi melihat antrian yang sangat mengular, keinginan langsung kandas. Kalau melihat di internet, dalamnya memang mengagumkan ya walaupun katanya dilarang memfoto.

Tidak bisa masuk ke dalam toko buku yang cantik ini, tapi saat di Coimbra, saya bisa menikmati keindahan perpustakaan di Universitas Coimbra yang cantiknya membuat decak kagum tiada henti. Nanti, akan saya ceritakan pada bagian ke dua perjalanan kami di Portugal.

Livraria Lello - Salah satu toko buku terindah di dunia - Porto - Portugal
Livraria Lello – Salah satu toko buku terindah di dunia – Porto – Portugal

 

Porto terkenal dengan sarden. Nah, ada yang unik dengan Sarden yang dijual. Yang saya maksudkan adalah kemasannya. Di salah satu toko yang menjual sarden kalengan, kemasannya mencantumkan tahun kelahiran yang dicetak besar dan di bawahnya diberikan keterangan siapa saja orang terkenal yang lahir di tahun tersebut. Saya tergoda untuk membeli sebagai buah tangan dan masih tersimpan sampai sekarang. Banyak jenis kemasan sarden yang unik dan menarik yang bisa ditemui sepanjang di Porto. Salah satu alternatif buah tangan yang bisa dibawa.

Toko Sarden - Porto
Toko Sarden – Porto

Toko Sarden - Porto
Toko Sarden – Porto

Porto Tram City Tour - Portugal
Porto Tram City Tour – Portugal

Porto - Portugal
Porto – Portugal

Porto - Portugal
Porto – Portugal

 

ESPINHO

Karena sudah merasa cukup mengitari Porto selama dua hari (padahal ya cuma muter-muter yang di kota saja, kalau mau lebih banyak yang didatangi, dua hari masih kurang), akhirnya pada hari ke tiga, kami memutuskan untuk jalan ke kota sekitar Porto. Bertanya ke resepsionis hotel, diberi pilihan dua tempat yang terletak di tepi pantai. Pilihan kami jatuh pada Espinho. Perjalanan kurang dari setengah jam, begitu sampai saya langsung suka dengan kota kecil ini. Terletak di tepi pantai, meskipun menurut saya pantainya biasa saja seperti pantai di Den Haag, Scheveningen, tapi kotanya benar-benar menyenangkan. Sepi dengan bangunan yang didominasi warna putih, kata suami adalah ciri khas warna bangunan Portugis.

Espinho - Porto
Espinho – Porto

Espinho - Porto
Espinho – Porto

Espinho - Porto
Espinho – Porto

Espinho - Porto
Espinho – Porto

Karena memang bukan sebagai jujugan turis, jadi sepanjang mata memandang nampaknya hanya orang lokal saja yang berjalan di sisi pantai maupun yang berada di sekitar kota. Kami lama duduk-duduk di taman dalam foto di bawah ini. Menikmati semilir angin sambil melihat burung yang hilir mudik di depan kami. Waktu semakin beranjak sore dan angin semakin kencang, kami memutuskan untuk segera kembali ke hotel.

Espinho - Porto
Espinho – Porto

SINTRA

Rute keesokan hari adalah menuju Lisbon. Saat menentukan kota yang akan kami kunjungi, melihat peta ternyata kami melewati Sintra. Teringatlah saya akan kastil cantik yang berwarna warni. Lalu kami memutuskan untuk singgah sebentar di Sintra, mengunjungi dua kastil yang ada di sana, yaitu Pena Palace dan Castle of the Moors.

Pena Palace terletak di atas bukit Sintra. Kastil ini masuk dalam Unesco World Heritage Site. Alasan saya tertarik mengunjunginya karena melihat foto yang bertebaran di internet kastil ini berwarna warni sampai mengingatkan saya akan bangunan yang ada di Rusia. Saya pikir ini kastil baru, tapi ternyata ya lumayan lama juga karena pembangunannya selesai pada tahun 1854 yang dimulai pada abad pertengahan. Arsitektur dari kastil ini adalah Romanesque Revival dan Neo-Manueline. Sewaktu kami ke sana, walaupun belum musim liburan, tetapi antrian masuknya sangatlah panjang. Beruntung kami punya akses khusus untuk masuk jadi tidak usah berada dalam panjangnya antrian. Di beberapa bagian dalam kastil, sedang dilakukan renovasi. Di dalam kastil boleh mendokumentasikan, tapi ternyata saya hanya punya satu fotonya. Mungkin karena terlalu menikmati bagian dalamnya yang bagus jadinya lupa untuk mendokumentasikan.

Pena Palace - Sintra - Portugal
Pena Palace – Sintra – Portugal

 

Sintra - Portugal
Sintra – Portugal

Sintra - Portugal
Sintra – Portugal

Tidak seberapa jauh dari Pena Palace, Castle of the Moors terlihat sangat kontras berbeda dilihat dari bentuk bangunannya. Kastil ini dibangun pada abad ke-8 dan ke-9 pada periode Muslim Iberia. Yang ke kastil ini, suami. Saya tidak ikut, memilih menunggu di mobil. Jadi foto-foto di bawah ini dari Hp suami.

Castle of the Moors di Sintra - Portugal
Castle of the Moors di Sintra – Portugal

Castle of the Moors di Sintra - Portugal
Castle of the Moors di Sintra – Portugal

Pena Palace dilihat dari Castle of the Moors di Sintra - Portugal
Pena Palace dilihat dari Castle of the Moors di Sintra – Portugal

Cerita tentang Portugal akan bersambung ke road trip Portugal bagian ke dua yaitu : Lisbon – Fátima – Coimbra – Braga

Cerita yang berkaitan dengan Portugal : Kulineran di Portugal

-Nootdorp, 6 November 2018-