Natal Pertama di Belanda

Pohon dan hadiah-hadiah dibawahnya. Rasanya saya ingin menjejerkan pot kemangi disana, kado untuk suami :D

Saya terlahir ditengah keluarga besar yang multi agama, terutama dari keluarga Ibu. Pemeluk 5 agama di Indonesia, penganut kepercayaan bahkan pemeluk agama Shinto juga ada dalam keluarga besar. Jadi, saya tumbuh dalam keberagaman agama dikeluarga. Tidak mengherankan kalau sedang berkunjung ke rumah Mbah di Nganjuk pada saat Lebaran atau liburan Natal, keluarga besar ramai berkumpul dan ikut bersuka cita dengan perayaan yang sedang berlangsung. Suasana kumpul keluarga tersebut yang membekas dalam ingat saya sampai sekarang. Betapa saya sangat senang kalau bertemu sepupu-sepupu dan keponakan-keponakan perpaduan dari berbagai macam suku dan agama. Kehangatan keluarga, makan-makan, bercengkrama, ataupun sekedar tertawa tanpa henti tanpa tahu apa yang menjadi pemicunya. Tetapi kesenangan tersebut surut teratur dikala usia sudah menginjak difase pertanyaan “kapan kawin?”yang melucur seperti petasan : riuh memekakkan telinga.

Ibu sejak SD sampai SMA menempuh pendidikan disekolah Katolik. Karenanya, bukanlah hal yang baru buat saya mendengar cerita beliau tentang Misa, Doa Novena, Rosario, Komuni, bahkan beberapa lagu misa ataupun lagu lainnya seperti Ave Maria, Malam Kudus (yang ternyata lagu aslinya ditulis dalam bahasa Jerman berjudul Stille Nacht) sudah biasa saya dengarkan karena beliau sering memutarkan sewaktu saya dan adik-adik masih kecil. Tidak dapat dipungkiri ketika dirumah memutarkan lagu-lagu tersebut, keluarga kami menuai protes tetangga kanan kiri kenapa keluarga Islam memutar lagu agama Katolik. Tapi Ibu tidak peduli dan tutup telinga dengan gunjingan tetangga. Toh yang mengerti tujuan kenapa Ibu melakukan itu adalah kami anggota keluarga, itu yang paling utama. Mungkin sikap seperti itu yang akhirnya saya tiru, tidak peduli tudingan sana sini saat mulai menjalin kasih dengan mereka yang berbeda keyakinan. Ketika akhirnya saya serius dengan seorang lelaki beragama Katolik, saat itu juga saya tahu bahwa hubungan kami tidak akan pergi kemana-mana, jalan ditempat, bahkan akhirnya harus menghadapi kenyataan bahwa kami tidak bisa dipersatukan. Pada saat itu kami tidak cukup ilmu untuk memahami ajaran agama masing-masing, sehingga tidak mampu menjawab banyak pertanyaan yang mencuat diantara kami. Namun saya harus berterima kasih kepada dia karena membukakan mata bahwa ternyata saya tidak terlalu paham dengan agama yang saya yakini, karenanya saya menjadi terpacu untuk belajar lebih dalam.

Saya masih belajar dan terus mencari jawaban sampai sekarang atas segala pertanyaan yang muncul tidak ada habisnya tentang banyak hal. Dalam proses belajar itu saya lebih banyak diam dan menjadi pengamat. Mengunci mulut dan menjaga jemari tangan agar tidak menjadi “hakim dadakan” dengan menuding ini dan itu. Jika ada yang tidak sesuai atau saya belum yakin akan suatu perkara, saya memilih untuk diam dan memperbanyak ilmu daripada sibuk menyalahkan atau mengumbar opini pribadi yang tidak jelas kebenarannya. Saya meyakini apa yang saya yakini dengan tidak menutup pintu hati dan pikiran untuk belajar sebanyak-banyaknya ilmu supaya tidak menjadi sempit pengetahuan dan tidak mudah mengkerdilkan orang yang mempunyai pendapat berbeda. Salah satu Quote Mother Teresa yang saya suka adalah “If you judge people, you have no time to love them.” Saya bersyukur dibesarkan dari keluarga dengan background beragam, sehingga kami tidak ada waktu untuk mencari pembenaran akan masing-masing keyakinan karena kami lebih banyak waktu untuk menghormati perbedaan yang ada dengan cara yang lebih bijaksana dan pikiran terbuka. Ketika di Indonesia masih saja timbul pro dan kontra tentang memberikan ucapan selamat Natal, saya di Belanda sedang menikmati suasana Natal pertama bersama suami dan keluarga.

Dua minggu menjelang tanggal 25 Desember, suami tiba-tiba mengusulkan untuk membeli pohon beserta hiasannya. Dia sangat bersemangat sekali karena sudah lama tidak melakukan tradisi Natal ini. Saya menemani dia memilih pohon yang sesuai untuk ditaruh dirumah dan beberapa hiasan yang cocok supaya pohonnya meriah. Saya juga sangat antusias memilih beberapa lilin beraroma yang akhirnya saya tempatkan dibeberapa sudut ruang. Aroma yang saya pilih adalah vanila, jeruk, strawberry dan anggur. Rumah kami penuh dengan wewangian buah, terasa manis dan menyegarkan juga menenangkan pikiran. Akhirnya proses menghias pohonpun selesai dimana ternyata suami yang banyak berperan sementara saya tetap sibuk dengan tugas mengolah pangan. Saya senang melihat pohon dengan kerlip lampu dan hiasan warna warni yang menghiasi pojok salah satu ruang keluarga. Berasa meriah dan membuat hati riang. Pohon pertama kami.

Saya bertanya pada suami tentang tradisi tukar kado. Ternyata dikeluarganya tidak lagi ada tradisi tukar kado ketika suami dan adik-adiknya beranjak remaja. Jadi kalau Natal tiba, mereka hanya merayakan dengan cara berkumpul bersama, tanpa tukar kado, tanpa ucapan. Jadi Natal dimaknai sebagai kumpul keluarga dan waktunya libur panjang. Itu saja, tanpa ada embel-embel agama. Natal kali ini berbeda karena Papa sudah tidak ada lagi diantara kami. Tahun lalu menjadi Natal terakhir bagi seluruh keluarga berkumpul bersama Papa, dimana tahun lalu saya masih terbenam diantara persiapan menjelang detik-detik sidang tesis di Surabaya. Jauh dari suami dan seluruh keluarga di Belanda yang merayakan Natal dengan makan malam bersama disalah satu Restoran. Karenanya tahun ini saya sangat antusias : pengalaman pertama melalui Natal bersama seluruh keluarga suami. Suami mengatakan tidak ada acara tukar kado, yang kemudian saya yakinkan berulangkali apakah memang benar-benar tidak ada, akhirnya saya tidak menyiapkan kado apapun, bahkan untuk dirinya.

Sehari menjelang Natal, saya sibuk pergi ke pasar dan berkunjung ke centrum untuk berbelanja ditoko oriental dan beberapa supermarket karena pada tanggal 25 Desember semua toko tutup kecuali beberapa restoran tetap buka. Pasar dan centrum tidak seramai biasanya. Mungkin karena banyak yang sedang pergi liburan musim dingin. Saya senang karena mendapatkan kemangi ditoko oriental, mengirimkan foto ke suami dan mengatakan kalau saya sudah mendapatkan hadiah natal buat dia yaitu pohon kemangi. Dia sangat senang makan kemangi apalagi kalau dicampur dengan sambel tempe penyet. Waktu itu saya hanya bercanda karena memang tidak ada acara membelikan kado. Saya bahkan tertawa geli melihat diri sendiri menenteng pohon kemangi sementara orang-orang banyak yang menenteng buket bunga. Bahkan kondektur kereta sempat bertanya pohon apa yang saya bawa, sampai dia mencium aromanya. Surga dunia ini bisa makan tempe penyet kemangi di Belanda.

Salah satu stan ikan dipasar yang memasang Santa
Salah satu stan ikan dipasar yang memasang Santa
Kemangi mejeng difoto :D
Kemangi mejeng difoto 😀

Pulangnya saya melewati langganan tempat membeli Oliebollen sepulang sekolah. Ini adalah cemilan khas untuk menyambut tahun baru di Belanda. Saya menyebutnya seperti roti goreng kemudian ditaburi gula halus. Ada berbagai macam variasinya, tetapi favorit saya adalah yang original. Oliebollen ini rasanya lembut tapi sangat mengenyangkan. Harganya juga terjangkau, € 0.90 perbiji yang original. Saya biasanya beli dua untuk cemilan sambil jalan menuju rumah. Oh iya, Oliebollen ini kalau menyebut jamak. Kalau satu disebutnya Oliebol.

IMG_7367

Oliebollen
Oliebollen

Saat suami pulang kantor, dia membawa tas besar. Saya bertanya dia ada acara apa kok membawa barang banyak. Lalu dia menjawab itu adalah kado untuk tanggal 25 Desember. Wah, saya kaget kok tiba-tiba dia membeli kado padahal kan perjanjiannya tidak ada acara tukar kado. Dia bilang itu adalah surprise sambil tersenyum jahil kepada saya. Aduh, saya jadi merasa bersalah tidak membeli apa-apa buat dia, sambil nengok pohon kemangi yang bersender manis dekat jendela.

Pohon dan hadiah-hadiah dibawahnya. Rasanya saya ingin menjejerkan pot kemangi disana, kado untuk suami :D
Pohon dan hadiah-hadiah dibawahnya. Rasanya saya ingin menjejerkan pot kemangi disana, kado untuk suami 😀

Pagi hari kami makan pagi bersama. Ini adalah hal yang luar biasa karena baru kali ini kami menghabiskan waktu untuk makan pagi bersama. Saya pernah bercerita dalam tulisan Fakta dalam Rumah Tangga kami, bahwa kami berbeda keyakinan tentang menu sarapan. Karenanya kami tidak pernah makan bersama. Tetapi pagi itu berbeda. Kami duduk dimeja makan sambil menyantap roti Jerman pemberian Beth dan minum teh sembari mendengarkan musik yang mengalun dari piringan hitam artis Nana Mouskouri. Lagu-lagu seperti Ave Maria, Silent Night, God Rest Ye Merry Gentlemen, Littel Drummer Boy dan masih beberapa lagu lainnya mengiringi pagi yang dingin dan abu-abu (maklum langitnya abu-abu dan tidak ada salju). Setelahnya acara buka kado dan saya terkejut mendapati isinya yang tidak terduga. Kejutan manis dari suami karena barang-barangnya sangat berguna. Jingkrak-jingkrak, peluk dia sambil mengucapkan terima kasih. Kalau melihat rekaman video detik-detik saya membuka kado jadi tertawa sendiri, maklum tidak pernah ada acara buka kado sebelumnya, jadinya semacam norak *ngaku.

Roti dari Jerman. Kalau tidak salah namanya Weihnachtsstollen.
Roti dari Jerman. Kalau tidak salah namanya Weihnachtsstollen.

Setelah makan siang, kami kerumah Mama. Ternyata disana sudah berkumpul keluarga yang lain. Keluarga suami ini anggotanya tidak banyak. Suami beserta adik-adiknya, anak-anak mereka, serta Papa (saat masih hidup) dan Mama. Jadi benar-benar keluarga inti. Mama menyediakan aneka makanan yang lezat-lezat. Kami menikmatinya sambil bercengkrama dan melihat foto-foto Papa Mama saat masih muda. Kami bernostalgia dengan kenangan saat Papa masih ada. Saat jam 5 sore, kami pamit pulang karena Mama ada acara makan malam bersama adik suami dirumahnya sedang kami akan makan malam di restoran Sushi di Centrum. Wah, senang sekali saat kami berjalan di Centrum yang jelasnya lengang, hanya segelintir orang yang melintas.

Centrum yang lengang
Centrum yang lengang
Pohonnya besar sekali didalam mall.
Pohonnya besar sekali didalam mall.

Setelah makan malam, kami berjalan-jalan sebentar. Ternyata saya mendapati beberapa supermarket masih buka. Langsung saya membeli telor ayam karena sehari sebelumnya saya lupa membeli yang berakibat paginya saat akan membuat dadar jagung tidak mencampurkan dengan telur, nekat saja saya masukkan oven, ternyata rasanya enak juga *dipuji sendiri haha. Untuk kendaraan umum seperti tram, bis dan kereta masih beroperasi seperti biasa. Bahkan saya melihat banyak taksi yang juga masih melintas.

Stasiun yang lengang. Meskipun dingin menggigit, makan es krim tetap jalan terus.
Stasiun yang lengang. Meskipun dingin menggigit, makan es krim tetap jalan terus.

Sangat menyenangkan melewati suasana Natal di Belanda. Pengalaman pertama saya. Mengingatkan akan kenangan masa kecil bersama seluruh keluarga besar saat Natal datang. Kehangatan yang tercipta diantara perbincangan dan gelak tawa. Memang masih banyak tanya dalam kepala saya, dan butuh waktu untuk mencari jawabnya. Tetapi hal tersebut tidak mengurangi keriangan marasakan suasana Natal pertama bersama suami. Akhirnya tahun ini kami bisa melewati bersama, saling introspeksi, dan berusaha menjadi pribadi yang lebih baik kedepannya. Setiap perbedaan jika disikapi dengan bijaksana, paham dan mengerti batasannya serta tidak merasa benar sendiri, maka semua akan indah berdampingan penuh harmoni.

My religion is very simple. My religion is kindness

-Dalai Lama-

-Den Haag, 27 Desember 2015-

Semua foto adalah dokumentasi pribadi

Akhirnya Lulus!

Cita-cita dari dulu foto disini begitu selesai sidang

9 Januari 2015. 5 bulan pernikahan, daaan… Akhirnya lulus juga. Yiaayy!! Rasanya senaangg sekali. Bahagia tiada tara. Seminggu ini dipenuhi perasaan berkecamuk setelah jadwal sidang diumumkan dan mendapati salah satu penguji adalah Professor yang memang ahlinya berkaitan dengan topik Tesis saya. Antara pengen mundur tidak mau melanjutkan karena takut diuji beliau (terbayang pertanyaan-pertanyaan kritis yang akan terlontarkan), tapi sayang juga kalau mundur karena tinggal selangkah lagi. Seminggu penuh drama air mata, nangis sana sini tidak jelas juga nangis karena apa. Belum lagi selama proses mengerjakan Tesis juga dipenuhi drama-drama lainnya yang tidak kalah luar biasanya. Nggondok sama Dosen Pembimbing, menyerah dengan topik yang terlalu sulit, LDM sama suami semakin membuat rasa malas makin menjadi untuk segera mengakhiri kuliah ini

Hari yang dinanti akhirnya datang juga. Ternyata sidang Tesis tidak seseram seperti yang diduga (sekarang aja bisa ngomong gini, tadi malam blingsatan ga bisa tidur ga doyan makan). 45 menit tidak terasa karena suasana seperti diskusi. Tidak ada pertanyaan menjatuhkan. Bahkan Bapak Professor memberikan arahan untuk perbaikan Tesis saya. Wah! Bapak ternyata tidak seseram yang saya kira 😀

Sesaat setelah sidang dan keputusan lulus diumumkan
Sesaat setelah sidang dan keputusan lulus diumumkan
Dari dulu punya cita-cita mulia foto didepan raung keramat ini
Dari dulu punya cita-cita mulia foto didepan ruang keramat ini
Seluruh peserta sidang hari ini. Senyumnya dong sumringah semua meskipun capek tiada tara
Seluruh peserta sidang hari ini. Senyumnya dong sumringah semua meskipun capek tiada tara
Dan seorang teman yang selalu mendampingi serta memberikan motivasi. Setahun yang lalu dia berfoto disini dengan status saya saat ini. Terima Kasih ya Pu selalu ada untuk aku
Dan seorang teman yang selalu mendampingi serta memberikan motivasi. Setahun yang lalu dia berfoto disini dengan status saya saat ini. Terima Kasih ya Pu selalu ada untuk aku

Terima kasih untuk Ibu yang selalu menenangkan, membesarkan hati walaupun berkali-kali saya telepon hanya untuk sekedar menangis, yang selalu ada kapanpun saja. Terima Kasih untuk Mas Ewald yang hari ini tidurnya tidak nyenyak karena saya paksa untuk bangun jam 3 pagi waktu Belanda dan harus tetap bangun sampai saya selesai sidang, juga orang pertama yang menelepon saya ketika tadi siang dinyatakan lulus. Mas Ewald juga yang selalu menguatkan saya untuk jangan menyerah, fokus pada apa yang ingin saya raih. Dan yang tidak kalah pentingnya, terima kasih kepada Almarhum Bapak. Kalau tidak karena janji yang terlontar sebelum Bapak meninggal, saya tidak akan mungkin sampai pada tahap ini. Dan hari ini saya membuktikan dan menepati janji saya untuk Almarhum Bapak bahwa pada akhirnya saya lulus kuliah. Terima kasih Bapak.

Dan terima kasih untuk mereka yang selalu saya repotkan dengan cerita-cerita putus asa saya, terima kasih untuk saudara, teman-teman, dan adik-adik yang telah mendoakan saya. Terima kasih.

Kelulusan ini juga semacam kado 5 bulan pernikahan. Sekarang saatnya tidur nyenyak, dan makan-makanan enak, kemudian memikirkan revisi.

Benar adanya, bahwa ujian itu harus dihadapi, diselesaikan, bukan dihindari.

Selamat berakhir pekan kawan!

-Surabaya, 9 Januari 2015-

2014 – Tahun Penuh Kejutan

2014 memang tahun penuh kejutan untuk saya. Banyak kejadian tidak terduga, tidak hanya yang menyenangkan, yang tidak menyenangkan juga singgah dalam roda waktu ditahun ini. Sama seperti tahun lalu, tidak banyak perjalanan yang sempat saya lakukan karena sebagai mahasiswa masih mengirit uang buat jalan-jalan sementara kebutuhan penelitian juga lumayan banyak. Bersyukurnya diberikan kesehatan yang baik sepanjang tahun. Semakin berkomitmen untuk menjalankan Raw Food dan Food Combining (sejak lama saya tidak makan daging dan unggas). Semakin rajin lari pagi dan berenang. Dan 2014 menjadi tahun yang mengesankan karena diberikan kesempatan bertemu belahan jiwa dan berbagi hidup serta cinta dengannya.

Januari 2014

Januari selalu menjadi bulan penuh kenangan. Pada tahun ini, genap dua tahun Bapak sudah tenang bersama Allah. Setiap tahun saya, ibu, dan adik-adik harus berjuang keras mengatasi trauma ditinggalkan Bapak secara mendadak. Dan saya selalu percaya bahwa waktu yang akan menyembuhkan trauma itu.

Februari 2014

Bulan yang tidak akan pernah dilupa. Di bulan ini saya pertama kali bertemu muka dengan Mas Ewald (kali ini pakai nama lengkap, karena sedang tidak malas mengetik :D) pada tanggal 2 Februari, yang kemudian dilanjutkan dengan melamar langsung ke Ibu. Kami sekeluarga tidak pernah menduga kalau dia akan seserius itu. Lamaran tidak langsung dijawab. Ibu masih keberatan karena saya masih kuliah dan belum siap kalau harus tinggal berjauhan. Tapi saya tentu saja senang dilamar. Yiaayy!! 🙂 Di bulan ini pertama kali Mas Ewald menginjakkan kaki di Indonesia, bahkan sampai ke Situbondo, kota saya dibesarkan. Akhirnya saya dan adik mengajak jalan-jalan dia ke Bromo, Kawah Ijen, Pantai Merah, dan Air Terjun Madakaripura. Cerita Kawah Ijen ada disini

Maret 2014

Anggota keluarga bertambah satu karena adik saya melahirkan bayi laki-laki yang lucu. Di bulan Maret ini juga usia saya berkurang secara arti namun bertambah secara angka. Harus lebih baik lagi dalam menjalani hari karena saya tidak tahu sampai dimana dan kapan usia saya harus terhenti. Lebih banyak bersyukur dan melakukan kegiatan yang berarti

April 2014

Visa ke Belanda akhirnya disetujui. Saya ke Belanda dalam rangka berkenalan dengan keluarga Mas Ewald dan mencari kemantapan hati bahwa Mas Ewald adalah “orangnya”. Jadi, lamaran Mas Ewald belum bisa dijawab sebelum saya berkenalan dengan keluarganya dan melihat kehidupan disana.

Mei 2014

Untuk pertama kalinya saya menginjakkan kaki di Eropa, tepatnya di Belanda. Tidak pernah terpikirkan akan sampai di Negara yang selama ini saya selalu berjuang untuk mendapatkan beasiswa disalah satu universitasnya. Jungkir balik saya mengikuti tes untuk mendapatkan beasiswa di TU Delft, tapi tidak pernah lolos. Ternyata saya malah ke Belanda dalam rangka bertemu calon mertua. Dan salah satu impian terbesar saya dapat terwujud yaitu mengunjungi Keukenhof dan Red Light District. Pasti tidak menyangka bahwa saya sangat ingin pergi ke RLD 🙂 Entah kenapa, banyak hal di hidup saya selalu bermula dari mimpi. Pertemuan dengan keluarga di Belanda berjalan lancar. Dan dibulan ini juga hati saya sudah mantap untuk berbagi hidup dalam suka dan duka dengan Mas Ewald. Setelah 2 minggu di Belanda, saya dan keluarga memulai persiapan pernikahan yang dilaksanakan bulan Agustus 2014.

Keukenhof 2014
Keukenhof 2014

Juni 2014

Akhirnya saya maju proposal Tesis juga. Setelah sekian lama ditunda dan berganti topik beberapa kali, pada saatnya lulus juga proposal Tesis. Senangnya bukan main. Tinggal selangkah lagi menuju lulus. Dan dibulan Juni ini juga untuk pertama kalinya saya belajar Bahasa Belanda. Jadi bulan Juni ini adalah bulan sibuk. Belajar Bahasa Belanda, sibuk mengerjakan Tesis, dan mempersiapkan pernikahan. Tapi saya jalani semua dengan santai. Saya selalu yakin bahwa pada saatnya nanti, semua akan terlewati. Jadi tidak perlu bingung atau tertekan.

Juli 2014

Ada berita tidak nyaman di bulan ini. Saya tidak bisa maju sidang Tesis yang artinya tidak bisa wisuda bulan September dan harus molor satu semester. Rasanya campur aduk. Sedih, kesal, jengkel, dan kecewa. Tapi saya mencoba berdamai dengan diri sendiri. Mungkin memang ini yang terbaik karena beberapa bulan kedepan saya akan sibuk dengan banyak urusan .

Berita baiknya, proses aplikasi Beasiswa S3 satu tahun lalu mendapatkan jawaban baik. Iya, saya mendapatkan beasiswa S3. Tapi sayangnya pada saat ini saya tidak bisa mengambil beasiswa itu. Rencana hidup setahun lalu dan saat ini sudah berubah. Sedih karena dulu saya ingin sekali melanjutkan sekolah disana. Namun, hidup adalah tentang memilih. Mudah-mudahan ini pilihan terbaik untuk masa depan saya dan suami.

Agustus 2014

Bulan yang tidak akan dilupa. 9 Agustus 2014 saya resmi menjadi Istri Mas Ewald. Setelah 8 bulan lalu sejak pertama berkenalan akhirnya ini adalah awal baru dalam kehidupan saya. Kini, saya menemukan tangan yang bisa selalu digenggam dalam setiap gerak menuju masa depan yang belum pasti, tapi akan bersama kami lalui. Dengan persiapan hanya 3 bulan, dengan segala macam birokrasi di Indonesia dan Kedutaan Belanda, bersyukur semua berjalan lancar. Mas Ewald sangat menikmati proses pernikahan di Indonesia. Dia juga senang mendapatkan keluarga baru, keluarga besar. Dibulan ini juga saya memulai memperkenalkan tentang Indonesia dengan perjalanan yang tidak akan terlupa selama 3 minggu : Bali-Surabaya-Jember-Jogjakarta-Semarang-Karimunjawa-Solo-Jakarta-Bandung. Mas Ewald belajar dan mengenal banyak hal baru. Dari makanan, budaya, dan adat istiadat. Bahkan Mas Ewald akhirnya menemukan kembali jejak rumah keluarganya di Jl. Surabaya No.40 Jakarta. Ceritanya pernah saya tulis disini.

Kaleidoskop Agustus
Kaleidoskop Agustus

September 2014

Untuk pertama kalinya saya dan Mas Ewald mengikuti lomba lari bersama. Kami mengikuti Bromo Marathon pada tanggal 7 September 2014. Saya pada 10K sedang Mas Ewald pada Half Marathon. Ya, kami memang mencintai lari. Karenanya kami berkomitmen untuk tetap mengikuti perlombaan lari bersama setelah saya pindah ke Belanda. Buat kami, berlari bukan hanya tentang mengalahkan diri sendiri, tetapi berlari adalah tentang meditasi dan kontemplasi. Pada bulan ini Mas Ewald harus kembali ke Belanda dan babak baru Long Distance Marriage (LDM) pun dimulai.

Bromo Marathon 2014
Bromo Marathon 2014

Oktober 2014

Setelah sekian lama tidak pernah melakukan kegiatan mendongeng, akhirnya pada tanggal 18 Oktober 2014 saya bersama teman-teman yang tergabung dalam Bookstart Indonesia melakukan kegiatan berbagi buku kepada anak-anak Kelud. Salah satu kegiatannya adalah pelatihan story telling kepada para Ibu. Senang rasanya kembali bergelut dengan hobi saya, yaitu bercerita.

Pada tanggal 28 Oktober 2014, setelah kurang lebih 5 bulan belajar Bahasa Belanda, akhirnya saya lulus tes Bahasa Belanda di Kedutaan Belanda Jakarta sebagai syarat untuk mendapatkan ijin tinggal. Senang sekali perjuangan belajar bahasa baru membuahkan hasil yang sangat memuaskan. Ceritanya pernah saya tulis disini. Dan proses pengajuan ijin tingal (MVV) pun dimulai. Semakin percaya bahwa segala sesuatu yang dikerjakan secara maksimal dan penuh cinta, pasti akan membuahkan hasil yang sepadan.

Dibulan Oktober ini juga, Ibu harus menjalani operasi ketiga setelah mengalami kecelakaan pada 2012 lalu. Operasi tempurung kepala. Bersyukur semuanya berjalan lancar.

Workshop Story Telling Bookstart Indonesia
Workshop Story Telling Bookstart Indonesia

November 2014

Saya mulai kembali mengerjakan Tesis yang terbengkalai karena hanya punya waktu 2 bulan sampai pada deadline untuk mengumpulkannya. Diantara rasa malas, kangen suami, dan ingin memenuhi janji pada Almarhum Bapak bahwa saya harus menyelesaikan kuliah, mengerjakan Tesis pun diisi dengan rasa yang campur aduk. Tapi saya tetap bertekad bahwa kuliah ini harus segera diakhiri, karena suami memberi ultimatum bahwa saya tidak boleh pindah ke Belanda sebelum dinyatakan lulus.

Desember 2014

Awal bulan mendapatkan berita yang menggembirakan. 1 Desember 2014 MVV saya sudah keluar. Bahagia rasanya bahwa dalam waktu yang tidak lama lagi saya bisa berkumpul dengan suami. LDM dalam waktu hampir 4 bulan sangat tidak nyaman rasanya.

24 Desember 2014 akhirnya saya mengumpulkan draft Tesis. Belum ada jadwal sidangnya, tapi rasanya senang karena pada akhirnya bisa juga menyelesaikan mengerjakan Tesis. Semoga Januari 2015 saya mendapatkan kabar gembira, lulus kuliah. Amin.

27 Desember 2014 tulisan yang saya kirim terpilih menang. Ceritanya saya tulis disini. Hadiahnya memang tidak seberapa, tapi penghargaan atas karya itu lebih dari segalanya.

Dan, berita gembira di penghujung tahun benar-benar tiba. 31 Desember 2014, Yap hari ini, Visa tinggal saya (MVV) sudah keluar. Bersyukur berkali-kali bahwa saya dan Mas Ewald sebentar lagi akan segera bersama kembali setelah hampir 4 bulan terpisah. Kejutan akhir tahun yang menyenangkan.

Saya meyakini bahwa Tuhan selalu mempunyai rencana yang indah dibalik setiap kejadian yang mengisi kehidupan kita. Tawa bahagia, kisah sedih merupakan bagian roda waktu yang tidak dapat dipisahkan. Benar adanya bahwa ketika rencana yang sudah disiapkan tidak berjalan dengan baik, Tuhan menyiapkan yang lebih baik. Saya sudah mencapai garis finish dengan baik dan selamat. 2014 adalah tahun yang luar biasa. Bertemu teman-teman baru, keluarga baru, pengalaman baru, dan banyak pembelajaran baru. Terima kasih 2014.

Selamat datang 2015. Biarkan saya menyambut tahunmu dengan rasa penasaran tentang kejutan apakah yang sudah kau persiapkan. 2015 akan menjadi tahun yang penuh tantangan. Semoga rasa syukur tidak pernah terhenti terucap disetiap desah nafas yang terhembuskan. Semoga keberkahan, kebahagiaan, dan kesehatan yang baik selalu menyertai langkah kami dan keluarga, juga teman-teman semua di tahun 2015.

Hidup itu seperti berlari marathon, tak ada tempat pemberhentian dan selalu butuh perjuangan sampai pada satu titik bernama impian

-Ninit Yunita-

Postingan ini diikutsertakan dalam #liamartagiveaway ‘Share Your Moment’

-Bekasi, 31 Desember 2014-

Kelayapan seharian di Jakarta menyebabkan tulisan ini telat posting ^^

Tulisan yang Terpilih untuk Menang – Kejutan Akhir Tahun yang Menyenangkan

Ini tentang cerita sebuah kejutan manis menjelang akhir tahun. Tadi malam sekitar jam 10, seperti biasa menjelang tidur saya menjelajah Twitter, karena social media ini seringkali membuat saya jadi gampang mengantuk, pengganti buku walaupun fungsinya tidak sepenuhnya bisa menggantikan buku. Mata terpaku pada salah satu akun yang saya follow . Jia Effendie, salah seorang penulis buku, pencerita, penulis puisi, pembaca puisi, dan editor yang memang saya kagumi tulisannya sejak dia mempunyai blog di Multiply. Bahkan saya juga pembeli setia buku-bukunya. Mungkin saya pernah menceritakan sebelumnya kalau saya itu penggila puisi dan cerita pendek. Saya penikmat puisi dan sangat menikmati waktu, ketika bermain dengan kata-kata. Iya, saya adalah pencinta aksara yang terjalin menjadi sebuah cerita. Karenanya saya sangat jatuh cinta dengan Bahasa Indonesia. Ah, mari kembali lagi ke bahasan utama, melantur terlalu panjang. Jadi, tadi malam Jia mengumumkan semacam sayembara : membuat tulisan tentang Menemukan Teman Hidup diblognya. Saya membaca persyaratannya, ternyata tidak sulit. Tulisan ditunggu sampai jam 12 malam. Mata menahan kantuk, tapi saya penasaran ingin ikut. Saya buka laptop, lalu perlahan mengotak-atik tulisan lama yang pernah diposting juga diblog ini tentang “301113 – Masa Dimana Semuanya Bermula. Setelah otak-atik sebentar, saya kirim, lalu tidur. Tidak berharap banyak akan menang, karena saya tahu selera Jia akan sebuah tulisan sangatlah tinggi. Jadi niatnya iseng, lumayan kalau bisa nambah teman.

Sekitar jam 2 dini hari saya terbangun, seperti biasa waktunya ngobrol sama suami. Resiko LDR beda benua salah satunya harus semacam jadi Hansip di Pos Ronda, terjaga sampai dini hari. Saya melihat ada email yang masuk. Begitu saya buka, tarraaa!! Ternyata tulisan saya yang menang. Waahh, senangnyaa! Padahal saya membaca tulisan-tulisan lainnya juga tidak kalah bagus. Alhamdulillah 🙂

Saya akan mendapatkan hadiah sebuah buku dari Winna Efendi berjudul Happily Ever After. Seperti biasa, hadiah buat saya adalah bonus. Melihat nama terpampang itulah rasa yang sangat luar biasa. Seperti pengakuan akan sebuah karya.

Dan ini bukan kali pertama saya menang semacam kuis yang berawal dari Twitter, dan semuanya memang selalu berhubungan dengan tulisan. Awal saya mulai aktif di Twitter, sekitar 2009, menang kuis pertama kali dari Detik, membuat tulisan tentang liburan. Saya menang payung, mug, kaos, buku, dan pulpen. Setelahnya ikut kuis-kuis yang berhubungan dengan menulis puisi dan cerpen, sampai beberapa tulisan saya termuat dalam beberapa buku tentang antologi cerpen dan puisi. Saya pernah menuliskan ceritanya disini. Dan sekarang, tulisan saya menang lagi. Senangnya bukan main 🙂 Selain Twitter, saya juga pernah menang kartu pos lewat Instagram. Jadi, social media tidak selalu menyebalkan. Hubungan saya dengan Twitter dan Instagram serta Blog sejauh ini yang paling menyenangkan. Lumayan bisa mengumpulkan pernak-pernik hadiah, bahkan sampai bisa membuat buku juga berawal dari social media.

Namun impian besar saya tetaplah sama. Mempunyai buku berisi hasil karya sendiri, bukan antologi. Buku tentang Puisi atau Cerita Imajinasi.

Tahun masih belum berakhir, dan saya sedang menunggu kejutan yang lain. Bagaimana denganmu?

Ini tulisan saya yang menang tadi malam

-Bekasi, 27 Desember 2014-

Deadline

Apa yang ada dipikiran ketika mendengar kata deadline atau tenggat? Bagi saya deadline adalah kepanikan. Saya tidak suka dengan deadline malah cenderung benci karena merasa kreatifitas dan waktu saya dibatasi. Tapi kalau tidak ada deadline seringkali saya menjadi tidak disiplin. Meremehkan dan menggampangkan. Ujung-ujungnya tidak menyelesaikan apa yang sudah dikerjakan. Santai kayak dipantai . Atau kalaupun menyelesaikan , seringkali jauh dari waktu yang sudah ditargetkan.

Target dan tenggat adalah dua hal yang berbeda. Target adalah sesuatu yang sudah ditetapkan untuk dicapai. Sedangkan tenggat adalah batas waktu. Jadi kalau target adalah obyeknya. Sedangkan tenggat adalah batas waktu yang ditetapkan untuk mencapai target.

Dulu waktu saya masih aktif bekerja, setiap hari selalu ada deadline. Tidak pernah tidak. Dan tenggatnya pun tidak tanggung-tanggung. 1 jam sejak diberikan tugas. Kadang saya suka kesal sekali sama yang memberi batas waktu. Senangnya mendadak, tidak memikirkan tingkat kesulitannya. Bahkan kalau saya sedang diluar kota pun masih sering mendapat tugas mendadak dan diberikan batas waktu dihari yang sama untuk menyelesaikannya.

Deadline tidak selalu sesuatu yang negatif untuk saya. Seringkali saya malah berterimakasih dengan adanya deadline karena tingkat kreatifitas mendadak diatas rata-rata. Kalau orang bilang sih, bisa karena terpaksa. Iya, awalnya saya menganggap susah untuk menyelesaikan sesuatu sesuai batas waktu yang diharapkan. Tapi kalau sudah mendekati tenggat, entah kenapa ada saja ide yang muncul dan mengalir deras sampai terkadang berlebihan, malah keluar dari jalur dan tidak sesuai dengan yang seharusnya.

Dan satu lagi, saya tipe orang yang perfeksionis. Mengerjakan sesuatu selalu menaruh target yang setinggi-tingginya. Dan tipe orang perfeksionis, tidak bisa mengerjakan sesuatu dalam waktu yang singkat. Butuh waktu lebih untuk membuat segala yang dia kerjakan lebih sempurna dibandingkan pekerjaan orang lain. Misalkan : ketika sedang mengerjakan presentasi di powerpoint, ada saja yang membuat lama si perfeksionis ini. Mengotak-atik tipe huruf, tebal tipis, garis bawah, huruf miring, belum lagi memilih animasi. Sampai teman sering gregetan karena saya selalu mengeluh, merasa pekerjaan saya tidak sempurna. Jadi selain isi dari presentasinya, tampilan luar juga tidak kalah penting buat saya. Selain itu, saya selalu membuat outline tentang apa yang akan saya lakukan. Jadi walaupun mengerjakan dengan waktu yang singkat dengan membuat outline lebih membantu menyelesaikan pekerjaan secara cepat dengan hasil yang mendekati maksimal.

Nah, saya sekarang sedang kejar tayang atau sedang dikejar deadline tesis. Tanggal 24 Desember 2014 (6 hari lagi-tabuh genderang) adalah batas waktu penyerahan draft final tesis. Sebenarnya saya mempunyai waktu yang panjang sejak lulus proposal pada awal Juni 2014. Enam bulan seharusnya waktu yang sangat cukup untuk menyelesaikan tesis. Tapi, ada saja halangan. (Dan alasan sebagai pembenaran diripun mulai dijabarkan), setelah proposal, dosen pembimbing saya liburan ke Belanda satu bulan, saya sibuk les Bahasa Belanda, mempersiapkan pernikahan, menikah, jalan-jalan sebulan, dan terakhir mempersiapkan tes Bahasa Belanda. Setelah lulus tes Bahasa Belanda, tiba-tiba saya tersadar kalau waktu tinggal 1.5 bulan untuk menyelesaikan tesis. Saya panik. Awalnya saya tidak tahu harus mulai darimana karena terus terang setelah sekian lama terbengkalai, saya tidak ingat lagi apa topik tesis saya. Setelah saya mencoba membaca secara perlahan, saya mulai paham. Tapi merasa terlalu susah metode yang saya pilih (milih-milih sendiri, susah menggerutu). Akhirnya saya mencoba mencari metode yang lebih sederhana tetapi tidak keluar jalur dan masih sesuai dengan topiknya. Singkat cerita, karena saya harus menyelesaikan kuliah semester ini (kalau tidak selesai tidak boleh berangkat ke Belanda kata suami. Hiks kejam), akhirnya saya menemukan banyak cara kreatif berhubungan dengan metode. Karena saya kuliah di teknik pasti banyak angka-angka yang bertaburan di tesis saya. Tetapi karena topik tesis saya adalah tentang marketing, diwajibkan juga merangkai kata-kata indah untuk analisa mendalam. Semakin mendekati batas waktu, semakin kreatif saja yang saya rasakan. Entah benar atau tidak secara akademis, yang penting saya mengerjakan sesuai dasar teori, dan benar menurut alur berpikir. Selain mengandalkan daya analisa, kalau sedang kepepet begini, saya juga mengandalkan lobi-lobi. Seperti hari ini, saya menghadap dosen pembimbing dua dan menyodorkan form pendaftaran sidang tesis. Padahal saya belum selesai mengerjakan. Tapi saya “merayu” minta tanda tangan terlebih dulu dengan mengatakan ini itu, jangan lupa pasang muka sendu dan mata yang sayu, supaya tujuan lancar.

Dan ditanggal yang sama, saya harus mengurus visa ke Jakarta. Ah, mendadak heboh. Ya sudah dikerjakan satu persatu. Yakin pasti selesai. Ya minimal bagian ucapan terima kasih sudah saya persiapkan. Menurut saya, inti dari mengerjakan skripsi, tesis atau menulis buku, adalah bagian ucapan terima kasih.

Dan walaupun sedang kejar tayang, masih juga sempat-sempatnya curhat diblog, sempat komentar sana sini, sempat ngegosip sama dosen, sempat… ah, sudahlah, sempat semua ternyata.

Siapa yang sedang kena deadline?

-Surabaya, 18 Desember 2014-

Kenapa Belum Hamil?

Beberapa hari ini saya pulang ke rumah. Kegiatan pagi hari yang saya lakukan ketika pulang ke Situbondo adalah belanja ke tukang sayur dekat rumah. Dalam perjalanan menuju kesana, saya berpapasan dengan teman SD yang rumahnya tidak jauh dari rumah orangtua. Kemudian terjadilah percakapan seperti ini :

“Gimana, sudah hamil belum?”

“Belum”

“Lho, kenapa belum hamil?”

“Kamu sedang bertanya kepada saya, atau sedang bertanya kepada Allah yang berhak menjadikan saya hamil?”

         —–Kemudian hening. Jawaban saya terdengar sinis? Mungkin iya.

Saya jarang pulang ke Situbondo, rumah orangtua, kota saya dibesarkan. Paling cepat, satu bulan sekali. Dan ketika saya pulang, otomatis saya juga jarang kemana-mana. Paling jauh ya beli rujak, atau belanja di tukang sayur, atau ke supermarket dekat rumah untuk beli es krim. Saya memang dari kecil tidak terlalu suka bersosialisasi dengan tetangga. Menyapa seadanya, selebihnya tinggal dirumah. Tidak kemana-mana. Ditambah lagi sejak umur 15 tahun saya sudah hidup merantau, tinggal di Surabaya yang menyebabkan tidak mempunyai banyak kawan lagi di Situbondo.

Dengan keadaan seperti itu, otomatis saya pun hampir tidak pernah bertemu dengan teman SD itu dalam jangka waktu yang lama. Terakhir bertemu 4 bulan lalu sewaktu dia menikah, seminggu sebelum pernikahan saya. Seyogyanya, pertanyaan yang lazim adalah “Hai Den, kapan datang? Gimana kabarnya? Suami ikut?” ya, basa basi dulu lah, bukan langsung main tembak dengan melontarkan pertanyaan yang pertama.

Mungkin bagi dia, atau bagi beberapa orang, pertanyaan seperti itu adalah cara mereka untuk berbasa-basi, cara untuk memulai sebuah percakapan. Sama halnya dengan “Gimana kabarnya? Sudah menikah belum?” Buat sebagian orang Indonesia, pertanyaan itu (mungkin dikategorikan) sangatlah lumrah karena masyarakat kita sangat terkenal dengan keramahannya, peduli dengan kabar terkini lingkungannya, yang dikemudian hari saya artikan bahwa antara ramah, peduli dan menuntaskan keingintahuan pribadi perbedaannya sangatlah besar. Karena terlalu peduli dengan kabar orang lainpun menjadikan infotainment di Negeri ini seolah tidak pernah berhenti hilir mudik membombardir tayangan televisi, bahkan dini hari sekalipun –iya, saya pernah menonton yang tayangan dini hari.

Saya sangat tidak bermasalah, tidak sensitif maupun tersinggung jika menjawab tipe pertanyaan yang seperti itu, jika ditanyakan dengan tulus. Bukan ingin menuntaskan keingintahuan yang berujung dengan pertanyaan-pertanyaan penghakiman ataupun pelabelan. Bagaimana saya bisa membedakan yang tulus dan tidak tulus? Ya kalau itu berdasarkan jam terbang. Saya tumbuh diantara pertanyaan “Kenapa belum menikah?” jadi saya sudah tahu dengan pasti mana pertanyaan datang dari hati ataukah yang hanya basa basi.

Sebenarnya pertanyaan “Kenapa belum hamil?” ini bukan hanya sekali dua kali saja ditanyakan. Sejak seminggu menikah, ada teman SMA yang secara khusus mengirim pesan ke whatsapp dan bertanya “Sudah ada hasil?” yang membuat saya tercekat. Mungkin dia pikir satu-satunya tujuan menikah adalah wadah untuk mencetak anak secara legal. Dan mungkin dia pikir ketika pernikahan sudah terjadi artinya mesin pencetak anak sudah mulai berfungsi sehingga anak harus segera terealisasi. Dan rentetan pertanyaan juga bertubi datang dari keluarga. Pada saat hampir bersamaan dengan saya menikah, ada beberapa sepupu juga menikah. Dan sekarang mereka sudah hamil semua. Saya tentu saja senang. Artinya saya akan mempunyai beberapa calon keponakan. Tetapi rasa senang saya terkadang ternodai dengan komentar saudara yang lain. Membandingkan saya dengan sepupu-sepupu yang menurut mereka tingkat kesuburannya jauh lebih baik dari saya. Pernah tidak mereka berpikir sedikit saja tentang apa yang saya rasakan ketika mereka berpendapat seperti itu. Pernah tidak terlintas bagaimana perasaan ibu saya apabila perkataan itu didengar oleh beliau. Saya bisa bersikap tidak peduli karena saya sudah terbiasa dengan omongan dan gunjingan orang. Tapi belum tentu dengan Ibu saya.

Dan sebenarnya pertanyaan seperti itu (mungkin) lumrah terlontar ketika dalam sebuah rumah tangga masih belum dikaruniai anak, tidak peduli jangka waktunya. Apakah baru seminggu menikah, ataupun sudah berpuluh tahun bersama. Yang menjadi tidak santun adalah –seperti yang sudah saya sebut sebelumnya- rentetan penghakiman dan pelabelan yang tanpa ampun datang bertubi. Tidak semua pasangan menjadikan anak sebagai prioritas dalam sebuah pernikahan. Pertanyaan seperti ini yang sekarang menghiasi hidup (baru) 4 bulan pernikahan saya:

“Kamu kenapa belum hamil? Menunda ya? Kenapa harus ditunda? Anak kan rejeki. Rejeki kan dari Tuhan, jadi kalau menunda punya anak, berarti menunda dapat rejeki” <–oh well, yang ngomong seperti ini seperti agen asuransi yang sedang menawarkan investasi jangka panjang yang bernama anak.

“Kamu kenapa belum hamil? Wanita itu punya batas waktu bereproduksi lho. Kalau tidak disegerakan, bisa-bisa susah dan malah ga bisa punya anak nantinya” <– yang inipun tidak kalah menyeramkan, seakan dia Maha Penentu segalanya sehingga tahu pasti apa yang akan terjadi nantinya.

“Kamu kenapa belum hamil? Sudah periksa ke dokter penyebabnya? Takutnya karena telat menikah jadi ada masalah dengan hormonnya” <– belum hamil dan telat menikah dalam satu rentetan kalimat. Well, perfect.

“Kamu kenapa belum hamil? Suami kamu tidak ada masalah kan? Coba diperiksakan saja, takutnya yang bermasalah malah suami kamu. Ya kita kan tidak tahu disana sebelum menikah dia ngapain saja. Takutnya ada penyakit apa gitu” <– Pengen nempelin semacam lakban ga ke mulut orang yang nanya. Kalau saya tidak pernah mempermasalahkan hidup suami sebelum menikah, kenapa dia harus repot berpikir sampai sejauh itu.

“Kamu kenapa belum hamil? Kasihan ibu kamu lho ditanya tetangga dan saudara kenapa anaknya belum hamil juga” <– Kamu kasihan ga sama saya ketika bertanya seperti ini?

Terima kasih untuk segala macam perhatian dan masukannya. Saya sangat berterimakasih sekali. Terima kasih untuk segala doa yang selalu terucap pada saya dan suami utuk segera mempunyai anak.

Namun saya akan lebih berterimakasih jika membiarkan kami menjalani hidup secara normal. Tanpa pertanyaan yang menyudutkan. Tanpa perhatian yang membuat jengah. Tanpa perasaan mencoba peduli yang ujungnya membuat sakit hati. Dan disetiap pertanyaan yang terlontar, sayapun tidak harus menjawab secara rinci tentang rencana hidup kami. Saya akan berbagi cerita hanya dan hanya kepada orang yang saya percaya. Dan hey, kami saja tidak ribet dengan urusan anak.

Mari membiasakan diri untuk memilah dan memilih, mana yang perlu dan pantas untuk diucapkan, mana yang santun untuk dikatakan. Tempatkan diri kita pada lawan bicara. Jika memang tujuannya hanya sekedar basa-basi, pikirkan berulang kali. Tidak masalah berbasa-basi, jika memang betul-betul peduli, bukan menghakimi. Meminimalkan basa-basi, membuat hidup jauh lebih berarti. Hal ini juga menjadi catatan penting buat saya.

Jadi, ketika ada yang bertanya “kenapa kamu belum hamil?” sudah tahu kan saya akan menjawab apa.

-Situbondo, 13 Desember 2014-

301113 – Masa Dimana Semuanya Bermula

Prosesi Jawa

Hari ini setahun yang lalu…

Saya dan kamu adalah dua asing dalam ruang yang berbeda. Kamu melihat saya, tanpa ada niat untuk menyapa. Hanya memandang dari sudut ruang yang berbeda. Saya memulai menyapa kamu. Tanpa ada rasa, tanpa ada asa. Hanya sebuah sapaan biasa. Iseng tanpa tahu apa yang akan terjadi selanjutnya. Kamu membalas sapaan saya, lugas, tegas, tanpa ada kata yang bias. Kita kemudian saling bertegur sapa, memulai percakapan yang jauh dari kata istimewa. Saya dan kamu memulai semuanya dari sepotong kata. Delapan bulan kemudian, saya dan kamu melebur menjadi kita, berucap janji setia saling menjaga selamanya dan tidak akan menyia-nyiakan yang telah dipersatukanNya menjadi ikatan yang tidak akan lepas seberapa kuat goncangan dan ujian yang ada dihadapan.

Hari ini setahun kemudian…

Saya dan kamu telah berubah menjadi kita dalam ruang yang sama. Kita yang pada awalnya memulai dengan sapa yang sederhana, melanjutkan langkah dengan sebongkah doa agar niat tetap kuat, saling bergandengan tangan sampai maut memisahkan. Meskipun saat ini kita masih terpisah oleh jarak namun selalu yakin bahwa keikhlasan hati untuk saling bersama mampu meretas rentang yang membentang. Jalan kita masih panjang dan tidak pernah tahu apa yang ada didepan. Mari kita jalani segalanya secara sederhana namun dengan langkah luar biasa. Langkah penuh cinta, saling berbagi tawa, suka dan duka dalam balutan doa.

Teruntuk kamu, suami dan teman terbaik dalam hidupku, Mas Ewald. Terima kasih sudah menemukan saya. The most wonderful thing i decided to do was to share my life and heart with you. Thank you

NB : 301113 adalah mahar pernikahan kami, sebuah penanda tentang masa dimana semuanya bermula.

Dan puisi dibawah ini saya tulis pada waktu itu untuk seseorang yang kelak akan menjadi imam saya. Sekarang coretan kata ini saya berikan untuk suami tercinta sebagai tanda mata karena yakin telah menjadikan saya sebagai istrinya.

Coretan Kata Untuk Suami Tercinta
Coretan Kata Untuk Suami Tercinta

-Surabaya, 30 November 2014-

Pelangkah dan Langkahan, Mitos atau Fakta?

“Aku sudah pacaran bertahun-tahun. Rencananya setelah lulus S2 ini kami akan segera menikah. Tapi rencana itu sedikit terhambat. Pacarku anak terakhir. Dia masih punya Mas dan Mbak yang belum menikah. Ibu pacarku tidak mau kalau kedua kakaknya dilangkahi. Bagaimana ini?”


“Saya serius dengan anak Ibu, Saya ingin melamar secara resmi. Apakah Ibu mengijinkan?”

Sayup-sayup terdengar suara pacar adik saya berbicara dengan ibu di ruang tamu. Deg!! Hati saya tiba-tiba mencelos. Adik saya yang paling kecil sudah ada yang melamar. Dia 6 tahun lebih muda dan sedang meniti karir disebuah Bank milik Negara. Hidupnya selangkah lagi menjadi lebih sempurna, menurut doktrin yang menancap di masyarakat Indonesia. Saya sedih akan kehilangan saudara perempuan satu-satunya dan yang paling dekat dengan saya. Saya akan dilangkahi


Yang pertama, itu curhatan seorang teman tentang keresahan dia dan pacarnya yang berhubungan dengan rencana mereka untuk menikah akan tertunda karena Ibu dari pacarnya tidak mau jika anaknya yang terakhir melangkahi kedua kakaknya untuk menikah terlebih dahulu. Menurut adat jawa, itu tidak elok dan bisa menimbulkan kesialan buat kedua pihak, ataupun salah satunya.

Pada bagian kedua, Itu yang saya rasakan bulan Februari 2013. Pada saat adik saya dilamar. Terus terang saya sedih sekali. Saya merasa hubungan kami tidak akan menjadi sama lagi nantinya setelah dia menikah. Saya tidak bisa cerita apapun lagi jika dia sudah pindah dan mempunyai rumah sendiri. Saya merasa akan kehilangan dia. Apakah saya sedih karena saya dilangkahi? Sejak lama, saya menyadari bahwa usia saya sudah lewat dari masa -yang kata lingkungan saya telat- untuk menikah. Dan sejak lama juga saya selalu mengatakan pada Ibu dan kedua adik saya, tidak masalah saya dilangkahi menikah jika mereka sudah ada calon. Saya sungguh tidak merasa keberatan dan sedih, karena sesungguhnya yang saya yakini adalah jodoh itu sudah ada yang mengatur, datang tepat waktu, tidak telat maupun tidak terlalu cepat. Saya tidak ngoyo, juga tidak santai. Biasa saja. Tapi Ibu sedikit merasa keberatan karena beliau percaya bahwa jika saya dilangkahi, apalagi bagi seorang perempuan, maka akan tambah lama lagi untuk menikah karena ada kepercayaan jika dilangkahi membuat susah dapat jodoh. Namun saya selalu memberikan pengertian pada mereka bahwa jangan takut dengan mitos. Jika kita selalu meyakini hal-hal baik, maka kita akan mendapatkan yang baik. Begitu juga sebaliknya. Karena apa yang kita ucapkan berkali-kali itu sesungguhnya adalah doa.

Ketakutan ibu sebenarnya beralasan. Sudah lama saya tidak menjalin hubungan serius dengan seorang pria. Ya, karena belum ada yang cocok dihati, kenapa harus dipaksakan. Yang sibuk sendiri mengurusi hidup saya karena katanya saya telat menikah ya lingkungan, keluarga, tetangga dan beberapa kenalan. Jadi, hal tersebut yang membuat ibu semakin resah. Pada saat adik saya menikah, Mei 2013, saya memang belum mempunyai calon. Masih kosongan. Keluarga besar dan tetangga seperti ingin menjaga perasaan saya. Mereka sibuk menjaga supaya saya tidak sedih, tidak sensitif dan tidak merasa diabaikan pada saat adik saya menikah. Padahal, jujur saya lebih merasa sedih menerima kenyataan bahwa hubungan saya dan adik tidak akan menjadi sama lagi setelah dia menikah. Saya bukan sedih karena dilangkahi.

Tradisi langkahan, saya rasa ada hampir disetiap suku di Indonesia, tidak hanya Jawa. Langkahan adalah prosesi seorang adik akan melangkahi atau mendahului kakak(-kakak)nya untuk menikah. Dalam langkahan, ada simbol atau penanda berupa barang yang diberikan seorang adik untuk mereka yang dilangkahi, biasa disebut Pelangkah. Pelangkah ini merupakan syarat yang harus dipenuhi untuk menolak bala, dan sebagai tanda bahwa yang dilangkahi telah memberikan ijin kepada adiknya. Biasanya si Adik akan menanyakan, barang apa yang diminta sebagai Pelangkah. Harus barang sesuai keinginan yang dilangkahi, dan masuk akal juga untuk dipenuhi adik.

Berdasarkan pengalaman, adik menanyakan kepada saya dan adik saya yang cowok mau pelangkah apa. Karena pada saat itu saya sedang mengincar buku, dan menunda untuk membeli karena harganya mahal, maka saya minta buku tersebut sebagai pelangkah. Sedang adik saya yang cowok minta sarung dan baju muslim. Pelangkah tersebut tidak langsung diberikan, tetapi melalui serangkaian proses. Saya tidak yakin proses yang pakem bagaimana. Tapi pada saat itu yang harus disediakan adalah lesung, janur, kain putih, dan kukusan beras. Lesung untuk saya dan adik saya yang cowok duduk. Tapi karena lesung susah mendapatkan, maka kami akhirnya duduk di kursi biasa. Kain putih dan kukusan nasi akan diletakkan sebagai penutup kepala. Sedangkan janur akan dipukulkan perlahan kepada adik saya yang akan menikah. Sebagai simbol bahwa saya sudah mengijinkan dia untuk melangkahi saya. Setelahnya, adik akan sungkem pada saya dan adik saya yang cowok. Lalu pelangkah akan diberikan. Prosesi ini saya anggap sebagai bagian dari tradisi, jadi saya santai saja mengikutinya.

Berikut ini beberapa foto pada saat prosesi langkahan.

Kepala saya ditutup kain putih, kukusan nasi, dan memegang janur untuk dipukulkan perlahan ke kepala adik. Saya selalu tertawa melihat foto ini. Berasa pengikut sekte apa gitu :D
Kepala saya ditutup kain putih, kukusan nasi, dan memegang janur untuk dipukulkan perlahan ke kepala adik. Saya selalu tertawa melihat foto ini. Berasa pengikut sekte apa gitu 😀
Ini adik saya yang cowok. Jadi adik saya yang terakhir melangkahi 2 kakaknya. Beneran deh, kayak pengikut aliran apa gitu.
Ini adik saya yang cowok. Jadi adik saya yang terakhir melangkahi 2 kakaknya. Beneran deh, kayak pengikut aliran apa ya.
Sungkeman sekaligus memberikan pelangkah
Sungkeman sekaligus memberikan pelangkah

Bagaimana kehidupan saya setelah dilangkahi adik menikah dan diberi pelangkah? Baik-baik saja. Beberapa bulan setelah adik menikah saya bertemu seseorang dan kami sudah merencanakan pernikahan. Namun, karena memang belum berjodoh, pernikahan tersebut tidak terjadi. Ibu kembali resah, merasa bahwa langkahan sudah membawa bala. Sebulan setelah pembatalan pernikahan tersebut, tepatnya bulan November 2013, saya mengenal Mas Ewald. 8 bulan setelahnya kami menikah. Jadi, apakah Pelangkah itu mitos, ataukah Fakta. Menurut saya, Pelangkah itu mitos, tapi karena hal tersebut ada dalam tradisi Jawa, itu Faktanya. Saya tidak mengatakan bahwa Pelangkah itu hanya isapan jempol belaka. Namun, saya selalu percaya, bahwa segala yang sudah ditentukan olehNya, akan datang tepat pada waktunya. Selalu berdoa dan berusaha, jangan mempercayai hal-hal yang jauh dari logika, apalagi percaya bahwa jodoh akan datang terlambat jika kita dilangkahi. Bersaudara kandung itu lahir berdasarkan urutan. Tetapi menikah tidaklah harus urut berdasarkan kelahiran. Siapa yang siap menikah terlebih dulu, ya dipersilahkan. Jangan jadikan tradisi Langkahan menjadi penghalang ataupun alasan untuk menghalangi siapapun yang telah siap menikah. Pelangkah hanyalah sebuah penanda. Yang nyata adalah kehidupan kita sudah diaturNya. Percaya, hal baik akan ada dikehidupan jika kita selalu meyakininya.

Jadi, apakah Pelangkah itu Mitos atau Fakta?

Punya pengalaman dilangkahi, ataupun pernah melangkahi? Mari berbagi disini 🙂

-Surabaya, 24 November 2014-

Catatan Kuliner : Mas Bule dan Sambal

Ikan Panggang Super Yummy

Terinspirasi dari Cerita Tentang Suami Part 2

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) definisi sambal adalah sambal /sam·bal /n makanan penyedap yg dibuat dari cabae, garam, dsb yg ditumbuk, dihaluskan, dsb, biasanya dimakan bersama nasi. Jenisnya pun bermacam. Ada Sambel terasi, bawang, mangga, kecap, kemiri dan lainnya. Saya termasuk penggila sambal. Tidak bisa makan enak kalo tidak didampingi dengan sambal yang super pedas. Saya juga suka bereksperimen membuat aneka jenis sambal. Akhir-akhir ini saya suka sekali membuat sambal matah. Gampang sekali bahannya : Cabe merah kecil, bawang merah, bawang putih, kencur, sereh, seledri. Semuanya dipotong kecil-kecil, dicampur jadi satu. Banyaknya sesuai selera. Bahannya semua mentah . Terakhir dikucuri jeruk nipis. Kalau mau bisa ditambah garam sesuai selera. Penampilan sambal matah jika disandingkan dengan ikan panggang seperti foto diatas. Super sedap *dipuji sendiri 😀

 Lho kok jadi cerita resep sambal. Kembali lagi ke topik. Mas E sebelumnya pernah makan sambal di Den Haag, karena dia sering makan di restaurant-restaurant Indonesia yang banyak sekali disana. Tapi kalau makan sambal di tempat aslinya pasti akan beda sensasi. Dan level pedasnya disana pasti beda dengan Indonesia. Level aman, menurutnya. Awalnya saya tidak yakin dia akan suka yang namanya sambal, apalagi pedas. Tapi sewaktu pertama kali ke Indonesia saya membuatkan sambal terasi mentah super pedas, ternyata dia suka. Awalnya saya tanya “pedes banget ga?” lalu dijawab “nggak, biasa”. Beberapa saat kemudian baru kepedesan sampai hidung meler, keringetan, dan muka merah. Semakin dia meler-meler seperti itu, jiwa sadis dan penyiksa saya semakin terpuaskan *istrinya super sadis.

Masakan pertama yang saya buat untuk Mas E ketika pertama kalo ke rumah untuk melamar. Langsung sambel terasi :)
Masakan pertama yang saya buat untuk Mas E ketika pertama kali ke rumah untuk melamar. Langsung sambel terasi 🙂

Kalau saya membuat sambal pedasnya tidak sesuai standar dia, suka diprotes. Sekarang level pedasnya sama dengan saya *asyiikk ada partner in crime. Intinya pengalaman pertama dia dengan sambal pedas bikin ketagihan. Tidak hanya sambal, semua makanan yang saya masak buat dia, harus ada unsur pedasnya. Sop, nasi goreng, apapun itu, harus ada cabe yang nongol. Dan anehnya, perut dia baik-baik saja. Tidak pernah sakit perut.

Beberapa masakan yang saya buat selama Mas E di Indonesia

Sop sayuran pedas
Sop sayuran pedas
Nasi goreng pedas petai ikan asin. Iya, suami saya senang makan petai :)
Nasi goreng pedas petai ikan asin. Iya, suami saya senang makan petai 🙂
Sambel Tempe
Sambel Tempe
Makanan seperti ini yang biasa saya masak untuk Mas E selama dia di Indonesia. Tapi bisa bikin naik 3kg dalam sebulan :D
Makanan seperti ini yang biasa saya masak untuk Mas E selama dia di Indonesia. Tapi bisa bikin naik 3kg dalam sebulan 😀

Dan ini adalah makanan paling ekstrim yang pernah dimakan Mas E selama sebulan di Indonesia

Bebek Galak, Jember. Sambelnya juara! Mas E makan sampai habis tak bersisa.
Bebek Galak, Jember. Sambelnya juara! Mas E makan sampai habis tak bersisa.
Serius makan karena kepedasan. Karena makan pakai tangan, setelah makan tangannya kepanasan :)
Serius makan karena kepedasan. Karena makan pakai tangan, setelah makan tangannya kepanasan 🙂

Sebelum pulang ke Belanda, September lalu, dia sudah berpesan untuk dibelikan cobek dan ulekan. Katanya mau bikin sambel sendiri sebelum saya nyusul kesana. Ibu saya sampai terheran, ini kenapa ada bule kok lidahnya jawa. Akhirnya 2 hari sebelum pulang, ibu membelikan ulekan, cobek dan menggoreng terasi. Ada teman ibu yang baru pulang dari Lombok dan memberikan oleh-oleh terasi Lombok. Enak banget. Semuanya digoreng, kemudian dibungkus plastik rapat-rapat. Mas E minta diajari caranya membuat sambal. Walhasil H-1 adalah training langkah-langkah membuat sambal terasi. Saya juga mengajari caranya mengulek, bagaimana memegang ulekan, bahan-bahan apa saja yang perlu dicampurkan. Saya bilang sama dia, kalau bahannya tidak pakem, mau dimodifikasi ya silahkan. Antara terharu, lucu, bahagia ketika makan sambal hasil ulekan suami yang pertama kali.

DSC_0160-1DSC_0161 (2)DSC_8900-2

Beberapa waktu setelah sampai di Belanda, suami mulai mempraktekkan membuat sambel terasi. Saya ceritakan ke Ibu, beliau tertawa senang. Menantu bulenya sudah mandiri membuat sambal. Dan sambal favorit suami adalah sambel terasi mentah. Oh iya, sambal yang dibuat dia selama ini sambel mentah semua karena dia memang tidak terlalu suka makanan yang digoreng.

Sambel mentah terasi ala Belanda
Sambel mentah terasi ala Belanda
Sudah semakin jago membuat sambal :)
Sudah semakin jago membuat sambal 🙂

Menikah itu seperti mencari ilmu. Perjalanan tiada akhir, dan selalu menemukan hal yang baru. Termasuk saya dan suami yang selalu senang mencoba sesuatu yang belum pernah kami coba atau lakukan sebelumnya. Selalu ada yang pertama dalam hidup,  sekecil apapun itu. Nikmati, rasakan, dan bagikan jika dirasa berguna bagi orang lain. Dari secobek sambal, saya merasakan bagaimana Mas E sedang belajar untuk mencoba hal baru dalam hidupnya. Belajar mengerti kebiasaan disekitar saya, bahkan masyarakat Indonesia secara umumnya.

Punya pengalaman unik seputar sambal?

-Surabaya, 12 November 2014-

Belanda dan Impian yang Tertunda

Belanda, sebuah negara dimana selama 7 tahun kebelakang saya ingin sekali pergi kesana. Awalnya saya tidak terlalu ambisi karena pada saat itu masih dimasa awal bekerja. Sibuk ini itu sebagai lulusan baru. Kemudian seorang teman menceritakan betapa dia ingin ke Belanda, melanjutkan kuliah disana, ingin berkelana ke Eropa. Saya pun jadi tertarik untuk menelusuri seperti apakah Belanda itu. Beberapa fakta yang saya cari saat itu sama seperti yang tertera pada gambar dibawah ini. Hanya saja saat itu saya mencari versi tahun 2007.

 Fact About Netherlands

Karena latar belakang kuliah saya adalah Statistik, dan bidang kerja adalah Marketing Riset, maka yang perlu saya cari adalah universitas apa yang cocok untuk menampung saya disana, bidang riset apa saja yang bisa saya lakukan, dan bagaimana keilmuan saya bisa beradaptasi disana. Selain itu, karena saya penyuka sesuatu yang berhubungan dengan seni, maka informasi tentang kehidupan berkesenian menjadi sangat penting.

Singkat cerita, akhirnya saya mencari berbagai macam informasi tentang beasiswa ke Belanda. Beberapa kali tes TOEFL di Nesso, tapi selalu gagal, tidak memenuhi syarat minimal yang diajukan. Setiap tahun menghadiri pameran pendidikan di Belanda di Jakarta. Menjadi pengumpul sejati brosur-brosur dan gimmick universitas-universtitas disana. Tekad saya semakin bulat, saya harus kuliah di Belanda. Berkali-kali gagal tidak menyurutkan langkah. Tempelan kata-kata “2009 berangkat ke Belanda” “Ayok Semangat, Belanda menanti” “Bangun, raih Tulipmu. Raih Belanda” dan beberapa kata-kata motivasi lainnya menghiasi dinding kamar, buku agenda kerja sampai layar monitor computer.

Dengan kata-kata motivasi yang saya buat itu, mau tidak mau selalu teringat sampai alam bawah sadar. Tidak hanya di kamar, di buku catatan kerja juga saya tuliskan. Selain itu, ada satu buku yang menjadi penyemangat saya untuk tetap mewujudkan impian itu. Buku Negeri Van Oranje. Berisi tentang dinamika kehidupan mahasiswa S2 di Belanda asal Indonesia. Namun pada suatu saat dipekerjaan, saya dipromosikan dan deskripsi kerja semakin banyak. Saya diharuskan keluar kota dalam jangka waktu yang lama dengan frekuensi yang sering. Dan harapan untuk kuliah ke Belanda semakin jauh dari jangkauan karena kesibukan dan saya yang mulai patah semangat karena tidak kunjung lulus tes TOEFL. Tapi didalam hati kecil, saya selalu mengucap, suatu hari saya akan menginjakkan kaki di Eropa dan Belanda, entah kapan, entah dengan cara apa.

Ketika memutuskan berhenti kerja di Jakarta dan kembali untuk kuliah lagi di Teknik Industri ITS Surabaya pada tahun 2012, saya mulai cari-cari lagi beasiswa short course ke Belanda. Belum berhasil juga karena gagal dalam persyaratan. Malah saya lolos untuk double degree ke Taiwan, namun tidak saya ambil. Akhirnya kesibukan kuliah (kembali) menenggelamkan ambisi saya untuk ke Belanda.

Hingga pada saatnya tiba, saya menikah dengan seorang berkewarganegaraan Belanda. Pertemuan yang tidak diduga, singkat padat jelas kemudian kami menikah. Sebelum menikah, saya diminta ke Belanda oleh orangtua Mas E. Mereka ingin mengenal saya lebih dekat. Juga berkenalan dengan saudara-saudara disana. Sayangnya sewaktu Mei saya kesana tidak bisa dalam waktu yang lama karena sedang kejar tayang untuk seminar proposal tesis. Dan saat itulah pertama kali saya melihat dan memegang bunga Tulip secara nyata di Keukenhof, yang selama ini hanya ada di mimpi saya, melihat di majalah ataupun di media sosial lainnya. Saya terkagum-kagum dengan cara kerja Tuhan yang misterius. Dia selalu bekerja dengan cara yang tidak mampu kita pikirkan. Tidak pernah mengijinkan saya untuk ke Belanda dalam rangka kuliah, malah saya dipertemukan dengan suami asli Belanda dan dalam waktu dekat akan pindah kesana.

Seneng banget bisa sampai Belanda, menghirup udara Eropa. Norak foto depan Schiphol
Seneng banget bisa sampai Belanda, menghirup udara Eropa. Norak foto depan Schiphol 🙂

Yang selalu saya yakini adalah : Tuhan selalu memberikan yang kita butuhkan, bukan apa yang kita inginkan. Dia selalu tahu apa yang terbaik untuk kita. Memberikan disaat yang tepat, tidak kurang, tidak lebih. Tidak terlalu cepat, tidak terlambat. Kalau kita merasa Tuhan tidak mengabulkan doa kita, yakin saja bahwa doa kita sedang menunggu saat yang tepat dan dalam keadaan yang lebih baik dari apa yang kita minta. Tuhan itu Maha Segalanya.

Suatu ketika Mas E pernah berkata “Kalau kamu nanti susah dapat kerja di Belanda, lanjutkan saja kuliah di universitas impian kamu.” Dan memang, impian untuk kuliah itu masih saja tersimpan rapi dalam angan saya. Tuhan memberi lebih dari apa yang saya inginkan selama ini. Suami impian, dan harapan untuk kuliah di Belanda.

Lalu, apa impianmu yang terwujud seolah-olah itu adalah sebuah keajaiban?

-Surabaya, 6 November 2014-

 

DSC_9774DSC_9574DSC_9535DSC_9654DSC_9652 (2)DSC_9663DSC_9655 (2)deny-may-2014-netherlands48DSC_9764 (2)

DSC_9638deny-may-2014-netherlands11