Ramadan Keempat di Belanda

Hari ini adalah hari ke 22 di bulan Ramadan tahun 2018. Tidak terasa ya minggu depan sudah lebaran. Semoga kita semua bisa dipertemukan dengan lebaran tahun ini, berkumpul bersama keluarga dan handai taulan serta diberikan umur yang berkah supaya bisa bertemu dengan Ramadan tahun-tahun selanjutnya dengan Ibadah dan amalan yang lebih baik.

Tahun ini adalah tahun ke empat Ramadan saya di Belanda. Ternyata setiap tahunnya saya selalu membuat tulisan tentang Ramadan. Jadi cerita Ramadan di Belanda seperti berseri. Jika ingin membaca cerita Ramadan tahun-tahun sebelumnya bisa diklik tautan di bawah ini :

Tahun pertama Ramadan di Belanda, durasi puasa sampai 20 jam karena bertepatan dengan musim panas. Tahun ini durasinya antara 18 sampai 19 jam di musim semi dan musim panas. Suhunya meskipun tidak sepanas musim panas pada bulan Juli dan Agustus, tapi tetap saja rasanya panas karena ada hari-hari sampai 30 derajat celcius. Semoga selalu dikuatkan untuk mereka yang berpuasa dengan durasi yang panjang disertai cuaca yang berubah dari hujan ke panas.

Di bawah ini adalah jadwal Ramadan tahun 2018

Jadwal Ramadan Den Haag 2018
Jadwal Ramadan Den Haag 2018

Dua tahun terakhir Ramadan sangat berbeda untuk saya. Memaknainya pun berbeda. Walaupun begitu, semoga tidak mengurangi niat saya untuk tetap beribadah, apapun itu. Ramadan tahun ini, tidak terlalu banyak yang bisa saya ceritakan karena kegiatannya seputar rumah, jalan-jalan menikmati sinar matahari kalau sedang muncul, belanja, me time jalan-jalan tanpa suami, makan mencoba beberapa menu baru di restoran, masak, leyeh-leyeh, bersih-bersih rumah, baca buku (Sudah menuju buku ke 11 yang saya baca setengah tahun ini), apalagi ya. Akhirnya makan nasi padang dan sate padang setelah lebih dari 4 tahun tidak makan nasi padang. Lumayan tombo kangen meskipun kalau ingat harganya ya agak nyesek. Saya belinya di Tong Tong Fair stan Lapek Jo. Ini bener-bener enak sampai sekarang rasanya saya ingat dengan baik. Yang di Belanda, kalau beli masakan padang di Lapek Jo saja. Adanya di Den Haag. Ini bukan tulisan berbayar, murni karena puas dengan rasanya.

Nasi Padang
Nasi Padang
Sate Padang
Sate Padang

Semoga tahun depan ada lebih banyak cerita yang bisa saya bagi pada saat Ramadan seperti tahun-tahun sebelumnya. Tahun ini saya tidak bisa berbagi banyak cerita, saya simpan dulu ceritanya.

Buat yang sedang persiapan akan mudik, semoga semuanya dipersiapkan dengan baik tidak ada yang ketinggalan. Semoga selamat sampai tujuan berkumpul bersama keluarga menyambut hari yang fitri. Sudah 4 kali lebaran saya tidak berkumpul dengan keluarga di Indonesia. Semoga suatu saat kami sekeluarga bisa berlebaran di Indonesia, kumpul keluarga dan makan masakan khas keluarga di sana.

Selamat Hari Raya Idul Fitri, Mohon Maaf Lahir Batin.

Semoga Segala Amal Ibadah Selama Ramadan Menjadi Berkah dan Kita Semua Dipertemukan Dengan Ramadan Tahun-Tahun Mendatang

-Nootdorp, 7 Juni 2018-

25 thoughts on “Ramadan Keempat di Belanda

    1. Bwuahahaha sakjane mekso masang foto nasi padang. Lha soale Ramadan tahun ini ga terlalu ada yang bisa diceritakan lha wong biasa2 ae. Ada sih yang seru, tapi disimpen ae πŸ˜€ Mudah2an tahun depan bisa kembali seru Ramadanku.

  1. Anakku yg cewe doyan banget sama ikan bakarnya Lapek Jo Den, taun lalu pernah makan di rumahnya dia sampe nambah 2 ekor (tinggal emaknya jerit *dompetnya).

    Semoga kita semua masih dipertemukan dengan Ramadhan berikutnya ya (aamiin), aku udah 2 ramadhan ga puasa (hamil dan menyusui) dan yang sekarang pun puasanya bolong-bolong hiks (si kecil masih ASI plus cuaca dan kadang ketinggalan sahur ).

    Btw, untuk masalah durasi berpuasa ini aku nemu artikel tentang fatwa dari para ulama London yang dikeluarkan tahun 2015, mungkin bisa dicek dan dijadikan masukan Den (mau nulis di blog ga sempet-sempet wkwk). Wallahualam.
    Ini linknya:
    http://republika.co.id/berita/kolom/resonansi/15/06/21/nqawmv-fatwa-baru-untuk-umat-islam-di-eropa

    1. Aku sudah sering denger tentang Lapek Jo. Tapi karena aku ga terlalu suka masakan padang, makanya ga tertarik buat nyoba, bahkan di pasar rakyat tahun kemaren. Lha kok pas di Tong Tong Fair diajakin makan di sana sama temen. Eh ternyata langsung jatuh cinta! Aku langsung bungkusin sate kambing buat suami di rumah dan sate padang buatku sendiri. Pas suami makan sate kambingnya, terharu dia saking enaknya. Lebih enak dari Pempek Elysha.

      Thanks Nis tentang artikelnya. Sudah kubaca. Kalau aku pernah menjalankan yang berkiblat ke jam Mekah. Pas awal ke sini, Ramadan tahun pertama. Cerita lengkapnya sudah aku tuliskan di tautan yang pertama. Intinya, aku ga sreg menjalankan berkiblat yang Mekah karena aku ga punya alasan kuat untuk ga berpuasa sesuai durasi lokal. Karena aku masih kuat juga. Berbeda kalau misalkan ada kondisi khusus, misalkan hamil atau menyusui atau sakit, bisa menggunakan yang dianjurkan oleh fatwa2 tersebut atau bahkan ga usah puasa sama sekali lalu membayar fidyah dan membayar puasanya diwaktu yang lain, winter misalkan.

      1. Hihihi aku suka banget sama masakan padang Den, dan untung banget ada temen hobinya nyoba resto/org yang jual masakan indonesia di sini, makanya aku tinggal nunggu aja infonya

        Emang untuk masalah puasa semua balik ke pribadi juga menurut aku, seperti yang kamu bilang kalo ga sreg jangan dijalanin. Cuma kadang suka sedih sama pandangan orang ttg ini, padahal puasa mana yang diimbal pahala dan mana yang cuma sebatas haus dan dahaga adalah mutlak rahasia Allah. Alesan utama aku kenapa nyari fatwa itu juga karna kondisi aku di ramadhan tahun ini. aku ngerasa ga kuat puasa dengan durasi lama (cemen hehe), tapi ga ada alasan untuk ga puasa (anakku menyusuinya frekuensinya udah kurang). Ikut waktu mekkah atau indonesia ga masuk akal karna ijma’nya ga ada (ga pernah nemu), dan kemudian ketemu fatwa ini. Yah, wallahualam bissawab, mudah-mudahan aja usaha aku masih dihitung oleh Allah (gpp klo ga diitung oleh manusia hehe).

  2. Selamat hari raya idul fitri, mohon maaf lahir bathin untuk mbak deny dan keluarga. Semoga lebaran tahun depan bisa di Indonesia ya mbak. Duh nasi padang emang juara banget ya…makanan terniqmat di dunia untukku hehe.

    1. Terima kasih Mbak Imelda. Sama2 ya Mbak, maaf kalau ada khilaf2 pas komen atau postingan di blogku yang ga berkenan. Amiiinnn, lebaran dua tahun lagi semoga bisa liburan di rumah Indonesia.

    1. Hahahaha, ikan apa ya namanya itu lupa dikasih tau yang jual. Ikan bilis bilis atau belibis gitu namanya.
      Terima kasih Puji, selamat lebaran juga buatmu dan Mas Eri. Selamat makan enak pas lebaran nanti

  3. Alhamdulillah semoga selalu barokah puasanya. Suamiku pun Ramadhan kali ini merasakan puasa dengan durasi panjang seperti Mbak Deny . Alhamdulillah kami sekarang bersiap mudik. Mohon maaf lahir dan batin. Selamat menyambut lebaran.

    1. Wah suami lagi tugas di Eropa ya Fran. Semoga lancar puasa suamimu karena cuaca emang lagi panas di sini dan durasi puasa yang panjang.

      Selamat mudik Frany sekeluarga. Lancar selamat sampai tujuan. Selamat lebaran bersama seluruh keluarga. Maaf lahir batin juga yaa

  4. Wih, ga kerasa ya kamu dah 4 tahun aja di Belanda, rasanya baru kemaren kamu dateng. Waktu bener bener terasa cepet banget.

    Sama, aku pun cocok banget makan nasi padang Lapak Jo. Sering banget denger namanya, tapi asli ga tau dimana restaurannya. Belum lama ini, temen ku bawa in nasi padang komplit banget, ada jengkol, gulai tunjang, rendang, daun singkong, samba ijo. Dia bilang pesan dari Lapak Jo katanya. Enak.

    Selamat Lebaran Den..

    1. 3.5 tahun Yang. Iya ga kerasa. Pas ketemu kalian, baru 2 bulan di Belanda. Gaat snel huh!

      Dia ga punya restoran Yang. Katering rumahan gitu. Yang aku beli itu yang paket paling murah tanpa jengkol soalnya aku ga doyan. Emang enak banget ya. Aku sampe ngiler sendiri sekarang haha.
      Selamat lebaran Yayang sekeluarga!

Thank you for your comment(s)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.