Hari Ibu

Saya mau bercerita singkat tentang Hari Ibu pada hari minggu lalu. Di Belanda, hari Ibu selalu pada hari minggu kedua dibulan Mei.

Beberapa waktu sebelumnya, suami beberapa kali bertanya apakah ada sesuatu yang bisa dia kasih sebagai kado untuk hari Ibu. Sekarang kami benar-benar nyaris melakukan pembelian semua online, tidak bisa spontan langsung pergi ke toko kalau ingin membeli sesuatu, karenanya untuk kado pun harus disiapkan jauh hari supaya ada waktu untuk melakukan pembelian. Pengantaran barang pun saat ini jauh lebih lama dibandingkan saat keadaan normal.

Saya bilang, tidak usah diberi kado karena sewaktu ulangtahun toh saya sudah mendapatkan kado. Apalagi 2 hari sebelum hari Ibu saya sangat sedih karena tidak bisa pulang ke Indonesia seperti rencana awal tiket pesawat dibeli. Namun begitu, toh suami tetap memberikan kado berupa beberapa tanaman. Wahh saya senang sekali, jadi makin bertambah tanaman-tanaman di halaman.

Minggu pagi bangun seperti biasa, lalu mendapatkan bunga dari sigarane nyowo dan dari mereka yang memanggil saya Ibu. Lalu tiba-tiba saya mendapatkan Hidayah ingin membuat pastel dan dadar gulung. Ingin membuat sesuatu yang spesial di hari Ibu. Saya memang orang yang terbiasa merayakan apapun, bahkan hal-hal yang kecil sekalipun. Apalagi hari Ibu yang menurut saya spesial. Lalu saya bertanya ke salah satu teman, untuk membuat pastel, tepung apayang digunakan. Pertanyaan tepung ini selalu jadi topik utama. Untuk sekedar info, di Belanda dunia pertepungannya agak ruwet. Tidak segampang di Indonesia.

Kembang, Pie Susu, Dadar Gulung isi Unti, dan Pastel di hari Ubu
Kembang, Pie Susu, Dadar Gulung isi Unti, dan Pastel di hari Ibu

Setelahnya, saya berkutat di dapur menyiapkan semuanya. Membuat adonan kulit pastel, membuat kulit dadar gulung, dan membuat isian pastel. Semuanya saya lakukan secara pararel. Jadi kompor dua nyala semua sambil saya mengadon kulit pastel. Ini pertama kali saya membuat pastel dalam seumur hidup. Biasanya selalu beli karena pastel adalah salah satu camilan favorit.

Singkat cerita, jam 11 menjelang makan siang, semua sudah siap. Wah saya bangganya bukan main bisa membuat pastel pertama kali. Resep kulit pastel saya dapat dari Anis. Saking bangganya dengan pastel yang pertama kali dibuat dan merasa sukses, saya sampai pamer ke mana-mana. Dari twitter, FB, sampai grup WhatsApp haha. Ya wes tidak apa, namanya juga euforia. Waktu membuat semua makanan ini, saya masih puasa. Jadi belum bisa mencicipi bagaimana rasanya. Tapi siangnya sudah ada yang mencicipi, memberikan testimoni enak. Termasuk tetangga dan Mama mertua yang saya  bagi juga makanan tersebut.

Pastel isi Bihun, ayam, kentang, dan wortel.
Pastel isi Bihun, ayam, kentang, dan wortel.
Pastel perdana. Berhasil!
Pastel perdana. Berhasil!

Resep Pie Susunya saya mencontek milik Chef Tiarbah di YouTube. Hanya untuk yang saya buat ini, resepnya digandakan supaya lebih nampak sebagai pie susu. Sewaktu pertama kali membuat beberapa waktu lalu, penampakannya tidak terlalu tebal karena teflon yang saya punya terlalu lebar. Kunci utama sukses membuat pie susu teflon ini adalah api harus super kecil supaya bawahnya tidak gampang gosong dan matang merata. Memasaknya memang akan memakan waktu yang lama. Yang saya buat ini sampai 1.5 jam. Tentu saja bisa saya sambi mengerjakan yang lain. Oh ya, diresepnya menggunakan susu kental manis, tapi karena menurut saya terlalu manis, saya ganti menggunakan slaagroom ditambahi gula sedikit. Jadi lebih enak karena rasa tidak terlalu manis. Bisa juga diganti susu biasa.

Pie Susu Teflon
Pie Susu Teflon

Untuk dadar gulungnya, standar saja. Saya biasa menggunakan resep yang diberikan Ibu. Isinya juga standar, unti (kelapa dan gula merah). Setelah dirasakan, rasanya seperti biasa, tidak standar karena enak *hahaha masak sendiri dipuji sendiri.

Sorenya kami sepedahan ingin jalan-jalan ke hutan. Mampir sebentar ka rumah Oma untuk mengantarkan Anggrek, mengucapkan selamat hari Ibu dan makanan yang saya buat. Seperti biasa, semua yang kami bawa diletakkan di depan pintu, Oma membuka pintu, dan kami berbincang sejenak dari jarak jauh (sekitar 3 meter). Begitu saja sudah membuat kami senang bisa melihat Oma dan berbincang sejenak.

Dadar gulung isi unti
Dadar gulung isi unti

Setelah berbuka, saya ada kesempatan untuk mencoba. Walhasil terharu sekali dengan pastel yang saya buat. Seperti yang saya harapkan, kulitnya crunchy, tidak menyerap minyak dan setelah sekian lama digoreng (pagi) masih juga kulitnya crunchy. Isiannya juga pas rasanya. Enaklah menurut saya. Pantas saja siangnya ada yang sampai habis 3 pastel haha. Saking terharunya karena pertama kami membuat pastel dan setelah mencicipi ternyata sesuai yang diharapkan, setiap selesai menggigit saya komen ke suami : aduuhh enak banget ini, waahh aku sampai terharu ini bisa membuat pastel… begitu terus sampai pastelnya habis haha. Super terharu sampai mengalahkan rasa terharu waktu lulus kuliah :)))

Begitulah cerita singkat kegiatan Hari Ibu minggu lalu. Selamat hari Ibu, semoga kita sehat selalu. Ramadan sudah memasuki minggu ketiga. Semoga semuanya masih lancar ya puasanya dan disertai kesehatan yang baik. Postingan selanjutnya saya akan menceritakan tentang Ramadan keenam di Belanda.

-13 Mei 2020-

6 thoughts on “Hari Ibu

  1. Pie susunya Tiar Bah ini ngetop bangat, hampir semua teman di timeline buat hahahha. btw, pas Deny masak pastel aku buat bubur sumsum. gila resepnya pas banget, jadi sukses berat…sampe maksa ke anak anak, enak kan bubur sumsum bunda?
    texturenya pas, rasanya juga legit…hahahah
    padahal bikin bubur sumsum kan gampang ya, tahun lalu buat buat buka puasa gagal total soalnya. hehehehhe

    1. Hahaha bener Mbak. Aku penasarannya sudah lama. Baru punya mood buat bikin baru2 ini. Eh malah keterusan karena ternyata gampang banget. Cuma butuh sabar dan doa supaya bawahnya ga gosong haha.

      Wahh sudah hebat itu Mbak bubur sumsum berhasil dan enak.Pasti anak2 suka banget itu. Terakhir aku nyoba gagal hahaha akhirnya malas bikin lagi. Nunggu dikasih teman saja hahaha ngarep gratisan. Ada temen di sini yang suka ngasih bubur sumsum. E

  2. Happy belated Mother Day buat Deny wah, liat pastel isi bihunnya jadi ngiler nih, karena itu kesukaanku sebelum WFH 2 bulan lalu, itu jajananku (plus risol isi bihun dgn bumbu kacang) tiap hari karena kantin kantorku jual itu..jadi pengen bisa cepat cepat ngantor biar bisa jajan si pastel dan risol lagi

    1. Terima kasih Inong 🙂
      Toss! aku juga doyaaan banget sama pastel. Dulu selalu beli, tapi mahal di sini makanya ga bisa sering2. Eh ternyata sekarang bisa bikin sendiri, pengen sujud syukur rasanya haha.

      Nanti kalau sudah bisa ngantor lagi, jajan yang banyak Inong. Pelepas rindu :)))

  3. Seketika perutku keroncongan liat foto2 kue yg kau bikin Den 🙂 . Pas foto pertama lihat kue Pie langsung kepikiran Tiarbah eh bener, tadi liat youtube ada juga yg bikin, ngehits banget pie nya Tiarbah ya. Btw selamat hari ibu Den, btw lumrah ga sih ngucapin selamat hari ibu di Belanda bukan utk ibu sendiri?, klo di Jerman ngucapin hanya buat ibu kandung.

    1. Haha lagi niat waktu itu Nel. Ga tau kesurupan setan apa :)))

      Iyaa ngehits banget itu Pie susu. Aku jadinya ikutan latah bikin dan kok sekarang jadi ketagihan bikin karena gampang. Cuma musti sabar sama banyak doa supaya bawahnya ga gosong haha.

      Terima kasih Nel. Selamat hari Ibu juga buatmu ya, meskipun telat ngucapinnya. Di sini biasa kayaknya ngucapin selamat hari Ibu ke yang buka Ibu sendiri. Aku ngucapin ke tetanggaku sambil bawa pastel dan dadar gulung haha.

Thank you for your comment(s)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.