Menjelajahi Keindahan Zaanse Schans

Sejak malam hari, hujan tidak berhenti mengguyur Leeuwarden. Tidak hanya hujan, angin kencang dan sesekaliΒ  disertai suara gemuruh dari langit jelas terdengar dari kamar tempat kami menginap. Malam itu kami mengisi waktu dengan berbincang mengenai beberapa hal, termasuk tentang keindahan Giethoorn yang kami kunjungi dipagi hari. Maklum saja, saya masih sangat terpesona dengan desa kecil yang mempunyai 180 jembatan dan rumah-rumah yang unik seperti yang sering saya bayangkan, seperti dinegeri dongeng begitu saya menyebutnya. Tidak heran kalau Giethoorn disebut sebagai Venice-nya Belanda karena serupa dilihat dari banyaknya jembatan yang melintasi sungai didesa tersebut. Cerita kami pergi ke Giethoorn pernah saya tulis disini. Jalan-jalan pada saat itu dalam rangka untuk merayakan ulangtahun saya. Selain Giethoorn kami ingin mengunjungi beberapa tempat lainnya, salah satunya adalah Zaanse Schans.

Pagi tepat pada hari ulangtahun saya, hujan belum juga berhenti malah suara angin terdengar semakin kencang. Saya mengatakan kepada suami untuk dibatalkan saja rencana ke Zaanse Schans. Suami mengatakan, “kita lihat saja nanti,” karena kami akan mampir dahulu ke rumah kenalan dan satu museum. Kami berharap cuaca akan cerah saat tiba di Zaanse Schans. Namun harapan bertepuk sebelah tangan dengan kenyataan karena sesampainya disana, angin semakin kencang dan hujan semakin deras. Kami harus menunggu sesaat dimobil sebelum memutuskan untuk nekat menerobos cuaca buruk tersebut. Akhirnya kesampaian juga saya melihat wilayah yang lengkap dengan beberapa ikon Belanda, salah satunya kincir angin.

Zaanse Schans adalah sebuah kawasan wisata dan museum terbuka yang masih berpenduduk yang terletak tidak jauh dari Amsterdam, masuk diwilayah Zaandam. Jika ingin ke Zaanse Schans dari Amsterdam Centraal (Stasiun Amsterdam) bisa ditempuh dengan dua cara. Pertama, bisa dengan menggunakan bis nomer 391 dan turun dihalte Zaanse Schans. Cara kedua adalah dengan menggunakan kereta kemudian turun distasiun Koog-Zaandijk. Perjalanan dengan menggunakan kereta memakan waktu sekitar 18 menit dilanjutkan berjalan kaki sekitar 17 menit untuk menuju ke lokasi.

Zaanse Schanse. Seandainya cuaca cerah, pasti langitnya bagus sekali
Zaanse Schanse. Seandainya cuaca cerah, pasti langitnya bagus sekali

Menurut sumber yang saya baca (disini), pada abad 18 dan 19 diwilayah Zaan ada sekitar 600 kincir angin aktif. Wilayah ini dikenal sebagai kawasan industri tertua di Eropa barat. Didalam kawasan industri ini dilakukan beberapa pekerjaan industri seperti memproduksi rak, cat, mustar, minyak untuk makanan dan cat, produksi kertas, semua jenis kain, bunga, dan masih banyak lainnya. Pada masa sekarang, kita bisa menikmati keindahan kincir-kincir angin tersebut dengan menggunakan perahu menyusuri sungai Zaan. Sayang pada saat kami kesana perahu-perahu tersebut tidak ada yang beroperasi karena cuaca buruk. Bagaimana tidak, berjalan kaki untuk berkeliling disekitar Zaanse Schans saja susah karena angin yang super kencang, apalagi kalau naik perahu, bisa-bisa nyemplung ditengah sungai.

IMG_1260

IMG_1262

Kincir angin merupakan salah satu ikon dari Belanda selain bunga tulip, sepeda, keju, klompen, ehmm apa lagi ya. Karenanya Belanda juga dikenal sebagai negara kincir angin. Di Zaanse Schans kita bisa masuk ke beberapa kincir angin yang ada dengan membayar (saya lupa berapa) dan mengetahui proses kincir angin berputar serta sejarahnya. Tetapi untuk masuk ke wilayah Zaanse Schanse sendiri, gratis. Saat ini di Zaanse Schans ada 6 kincir besar yang memiliki nama dan fungsi yang berbeda. De Gekroonde Poelenburg, Het Jonge Schaap, De Zoeker & De Bonte Hen (pembuatan minyak), De Huisman (penggilingan rempah), dan De Kat (pembuatan cat). Masih ada beberapa beberapa kincir angin kecil lainnya diwilayah ini. Pada saat itu kami masuk ke dua kincir angin, kalau tidak salah kincir angin yang berfungsi untuk menggerus kapur dan satu lagi untuk menggerus rempah (mudah-mudahan tidak salah ingat karena sudah setahun yang lalu).

IMG_1271
Roda yang berfungsi untuk menggerus.

IMG_1270

IMG_1272

Rempah-rempah. Sewaktu disini ada pengunjung dari Jerman yang bertanya kepada saya "bedanya ketumbar sama merica apa?" berasa lagi dites sama calon mertua :D
Rempah-rempah. Sewaktu disini ada pengunjung dari Jerman yang bertanya kepada saya “bedanya ketumbar sama merica apa?” berasa lagi dites sama calon mertua πŸ˜€

Mengelilingi Zaanse Schans kita seperti diajak untuk bisa merasakan pengalaman hidup masyarakat Belanda pada abad ke 18 dan 19. Di tempat ini ada rumah-rumah tradisional asli Belanda, pabrik pembuatan keju dan susu, galangan kapal bersejarah, pabrik timah, toko kelontong berusia ratusan tahun, demonstrasi pembuatan klompen, dan yang menjadi daya tarik utama banyak turis datang kesini tentu saja kincir angin.

Roda didalam rumah kincir angin yang menggerus kapur
Roda didalam rumah kincir angin

IMG_1304

Tangga menuju ke balkon
Tangga menuju ke balkon

Saya beberapa kali mengatakan kalau pada hari dimana ke Zaanse Schans cuaca sangat buruk. Saya melihat dengan mata kepala sendiri ada beberapa turis (ibu-ibu) sampai jatuh dan nyungsep saking tidak kuat menahan angin. Sewaktu kami sedang berada dibalkon rumah kincir angin, maksud hati ingin foto bersama, ternyata kami malah ketakutan sambil menahan badan supaya tidak terseret angin. Kan ga lucu kalau kecemplung ke kali :D.

Foto dari atas balkon
Foto dari atas balkon
Senyum sambil menahan badan supaya tidak terseret angin kebelakang. Demi eksistensi :p
Senyum sambil menahan badan supaya tidak terseret angin kebelakang. Rok sampai berkibar dan suami menahan saya supaya tidak kecemplung. Demi eksistensi ini :p

Ada beberapa tempat lagi yang kami kunjungi. Yaitu museum Albert Heijn (Supermarket di Belanda), tempat pembuatan coklat dan tempat pembuatan keju serta beberapa museum lainnya.

Museum Coklat
Tempat pembuatan coklat
Ada uleg-uleg!
Ada uleg-uleg!
Bentuk coklatnya lucu ya. Nampak seperti asli.
Bentuk coklatnya lucu ya. Nampak seperti asli.
Pabrik pembuatan keju
Tempat pembuatan keju
Pabrik pembuatan keju
Tempat pembuatan keju
Surga keju! Berbagai jenis keju dijual disini
Surga keju! Berbagai jenis keju dijual disini
Mau pilih keju yang mana?
Mau pilih keju yang mana?
Boleh dicicipi dulu sebelum dibeli. Saya sampai kenyang lho cicip sana sini sambil diolesin yang dibotol-botol itu. Rasa kejunya bermacam-macam. Sampai ada keju pedas segala.
Boleh dicicipi dulu sebelum dibeli. Saya sampai kenyang lho cicip sana sini sambil diolesin yang dibotol-botol itu. Rasa kejunya bermacam-macam. Sampai ada keju pedas segala.
Sepanjang meja itu keju-keju yang disediakan untuk dicicipi kalau akan membeli (atau sekedar ingin mencicipi saja)
Sepanjang meja itu keju-keju yang disediakan untuk dicicipi kalau akan membeli (atau sekedar ingin mencicipi saja).

Sayang sekali waktu itu langit sedang tidak bersahabat menampakkan warna birunya sehingga foto-foto yang dihasilkan juga bernuansa abu-abu. Tetapi hal tersebut tidak mengurangi rasa senang saya karena menyaksikan secara langsung keindahan Zaanse Schans dan beberapa hal yang berkaitan dengan ikon-ikon yang ada di Belanda salah satunya adalah kincir angin. Jadi jika ingin melihat dan merasakan tempat yang sangat “Belanda”, datang saja ke Zaanse Schans yang dibuka sepanjang tahun, tetapi waktu yang baik adalah saat musim panas dan musim semi.

Rumah-rumah asli Belanda
Rumah-rumah asli Belanda
Rumah-rumah asli Belanda
Rumah-rumah asli Belanda

IMG_1310

Selamat berakhir pekan!

-Den Haag, 17 Maret 2016-

Semua foto adalah dokumen pribadi

34 thoughts on “Menjelajahi Keindahan Zaanse Schans

    1. Iya bener Lin, disini museumnya keren2. Bagi yang suka banget pergi ke museum pasti betah kalau masuk museum disini.

  1. mbak den itu fotonya tempat jual kejunya berasa dejavu, eh baru inget di path temenku yang habis dr belanda posting foto di toko keju itu. bukan aku khok yang kesana. eeh sapa tau yaaa bisa kesana, Amiiin.

  2. Tapi kan mb den, g dites dg ditanya beda mrica sama ketumbar *dibahaass πŸ˜€

    Itu coklatnya, titin pikir tadinya beneran tang sama perkakas yg ‘tiyengen’ ato karatan.

    Hihi payaah imajinasi titin πŸ˜€

    1. huahaha ngetes jenis2 keju :)))
      Aku awalnya juga mikir itu beneran perkakas yang teyengan haha ternyata coklat πŸ˜€

  3. ZanscheSchans emang udah jadi obyek turis banget ya…. cantiiik banget

    kami dulu juga diajak ke sini, pas hari terakhir.. cuaca cerah..jadi asyik deh foto2 berlatar kincir.., pengen banget waktu itu nyewa sepeda keliling desa sampai ke ujung2nya
    sayang nggak dibolehin waktunya mepet udah harus ke bandara

    1. Iya Mbak Monda, ruammmeee banget pas waktu kesini. Ini pas hujan aja jadi kelihatan sepi jalanannya, padahal didalam bangunan berjubel orang2 pada berteduh.
      Ohh iyaa bener, ada penyewaan sepeda juga biar bisa keliling. Wah sayang ya berarti dulu ga kesampaian. Apakah pertanda akan kembali lagi suatu hari πŸ˜€

  4. Ah, aku baru tahu ada musim Albert Heijn disana!! Hahahaha πŸ˜†

    Aku dulu kesana naik bus aja. Males jalan kakinya jauh sih dari stasiun πŸ˜›

    1. Ada Ko, kalo dari pertigaan belok kiri (kalau belok kanan ke tempat kincir2 angin) bangunan depan sendiri. Kecil gitu. Cuman ga boleh foto2 didalamnya.
      Iya ya, kalo naik kereta lama jalannya. Cuma katanya jalan menuju lokasi pemandangannya bagus.

    1. Belum ulangtahun aku Nina :p. Ini cerita setahun lalu haha. Iya sayang banget hujan badai pas waktu kesini, jadinya ga maksimal.

    1. Kalau doyan Keju, memang ke Belanda ini Surga mbak haha karena segala jenis rasa keju ada. Amiinn semoga kesampaian suatu saat kesini.

  5. Aaaak kejunya…bener bener surga keju ya. Aku termasuk pencinta keju Den, buatku kayaknya makanan apa aja pake keju kayaknya bener deh hhehehehe
    Aku jadi mbayangin, anginnya sekencang apakah sampe bisa nerbangin orang? πŸ˜€

    1. Huahaha makan apa aja enak selama ada keju ya May :))) Pas lah kalo ada rejeki ke Belanda biar mabok keju sehari2 makan keju mulu May. Ini suami dikulkas selalu ada beberapa jenis keju, dia sendiri yang makan aku ga doyan haha.
      Wah, disini kalo angin kenceng datang, beneran kuenceeng lho. Aku sering lihat anak kecil keseret angin, malah terakhir pas aku mau ke supermarket deket rumah, anak kecil nyaris kecemplung sungai soalnya angin kenceng banget dan dia ngelepasin pegangan ibunya. Ngeri.

    1. Itu orang2 lagi pada neduh didalam rumah2 Fey. Aslinya ruammmee banget pas kami kesana. Ini memang tempat turistik, jadi pasti rame. cuma karena waktu itu hujan badai, orang2 pada berteduh. Jadinya kesannya sepi ya haha

  6. Iya ya tempatnya “Belanda” banget, kincir, keju, coklat hehehe. Kurang tempat foto pake baju tradisional aja nih πŸ˜€

    Btw mauuu bgt itu ke tempat coklat dan kejuu.. favoritkuu πŸ˜‰

    1. Kalau tempat pakaian traditional ada ditempat lain lagi namanya Volendaam Chris. Ga tau ya disini ada apa ga. Cuma sayang kami ga ketempat pembuatan klompen waktu itu (karena ga tau juga sih ya haha)
      Kalau doyan banget keju dan coklat pas banget kesini, borong haha. Tapi kalau coklat lebih terkenal Belgia karena enak2 coklatnya.

    1. Penting Ria, biar tahu rasanya duluan. Daripada setelah dibeli ternyata ga suka, kan ga bisa dibalikin haha.
      Males Ria mbalik maneh. Sepisan ae wes cukup haha

  7. berasa dinginnya, tapi kalau musim panas pasti cantik, ya..kok, sepi banget memang lagi ngga banyak orang, banyakan lagi di rumah, atau penduduknya memang sedikit?

    1. Beuhh ini duinggiinn banget Fee waktu itu yang kurasakan. Maklum baru 2 bulan pindahan trus kena hujan plus angin plus cuacanya dingin banget. Komplit.
      Itu aslinya buanyaakk banget turisnya karena ini salah satu tempat wajib dikunjungi buat turis2 yang ke Belanda karena tempatnya dekat Amsterdam. Tapi karena waktu itu hujan badai, mereka pada berteduh didalam rumah2. Jadinya nampak sepi πŸ˜€

Thank you for your comment(s)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.