Cerita si Tukang Nitip!

Saya!! ya ini mau menceritakan diri sendiri sih. Saya memang tukang nitip sejak dulu kala. Seringnya nitip makanan sewaktu masih di Indonesia. Saya kan sudah tinggal pisah dari orangtua sejak umur 15 tahun, ngekos. Nah 2 tahun pertama jaman SMA, ngekosnya sudah termasuk 3 kali makan, jarang sekali njajan. Maklum ya, kan masih bergantung dari kiriman orangtua jadinya harus hemat. Dan beruntungnya lagi, pas SMA sering dapat traktiran ulang tahun dari penghuni SMA yang sebagian besar tajir (yang tajir ya, saya bagian yang ditraktir, tapi ga pernah nraktir haha).  Tapi, kalau ada uang lebih akhir bulan, biasanya saya juga suka jajan. Sekedar makan bakso Pak Kus depan Kristus Raja yang mahal untuk ukuran anak kos saat itu (haduh jadi kangen makan basko Pak Kus, apa kabar ya. Pentolnya krenyes-krenyes enak). Nah, kalau teman-teman kos mau njajan di sana, saya biasanya nitip, males keluar kos. Atau kalau misalkan teman-teman kos mau beli rujak cingur, saya juga nitip. Intinya saya terkenal sebagai tukang nitip beli makanan.

Sewaktu kuliah, makan sudah pasti di luar karena saya tinggal di rumah kos yang hanya rumah saja tanpa pemilik kos. Meskipun disediakan dapur (satu rumah ada 5 penghuni kos), saya jarang masak kecuali akhir pekan kalau sedang tidak ada jadwal kegiatan di kampus. Intinya sering beli. Nah ini juga saya sering nitip beli makanan ke penghuni kos yang lain. Sampai ketika bekerja pertama kali, di kantor yang ada di Rungkut Industri, makan siang sudah disediakan di kantin. Masih ingat betul saya makan siang di kantor ini super mewah menunya setiap hari. Dalam seminggu pasti disediakan 3 hari camilan, dua kali sehari yang juga mewah. Intinya kerja di perusahaan ini membuat badan saya dari mahasiswa yang ngirit makan menjadi badan karyawan yang ginuk-ginuk kebanyakan makan hahaha. Selama kerja di perusahaan ini, saya jarang beli makanan di luar karena kalau lembur, makan malam juga disediakan. Jadi, untuk sementara status sebagai tukang nitip makanan jeda dulu.

Pindah kerja ke Jakarta, kantor juga menyediakan makan siang. Walaupun begitu, karena saya seringnya tidak cocok dengan menunya, jadi sering beli makanan di luar. Apalagi kalau pagi hari, jam 8 rekan-rekan sudah datang dan membicarakan rencana makan siang di mana, jadi saya sudah terbayang nanti mau nitip makanan apa (siapa yang kerja kantoran dan seperti ini juga, baru jam 8 pagi sudah merencanakan makan siang apa? :))). Dan di kantor ini, saya kembali terkenal sebagai tukang titip makanan. Sampai beberapa kali saya dengan tidak sungkannya nitip beli makanan ke atasan langsung haha.

Kalau membaca narasi di atas, rasanya saya jadi orang yang menyebalkan ya selalu nitip beli makanan. Tenang, sebelum berpikir begitu, saya kasih tahu sesuatu : Saya tidak akan nitip kalau tidak ditawari. Jadi biasanya mereka yang akan menawari saya mau nitip apa tidak, kalau mau nitip belinya makanan apa. Dan saya selalu memberi uang dimuka, tidak pinjam uang dulu. Duh menuliskan cerita tentang nitip makanan, saya jadi kangen dengan ketoprak langganan makan siang di sebelah kantor dan soto mie yang ada di Masjid kawasan Industru Pulo Gadung. Setelah saya pikir-pikir, selama 8 tahun kerja di Indonesia di dua perusahaan kok semuanya di kawasan Industri ya meskipun beda kota.

Sewaktu di kantor yang terakhir ini, kerja saya seringnya keluar kota. Jadi dalam satu bulan, dalam tiga minggu saya tugas ke luar kota di seluruh Indonesia. Untuk kota-kota tertentu yang memang terkenal dengan jajanan khasnya misalkan kalau ke Medan ada Bolu Meranti atau di Makassar ada otak-otak Bu Eli, orang kantor yang satu ruangan sering nitip beli oleh-oleh. Mereka kasih uang dulu, belinya apa saja, nanti saya yang bawakan ke kantor. Karma sering nitip makanan pas makan siang jadinya kalau ke luar kota sering dititipin beli oleh-oleh. Saya sih tidak keberatan ya waktu itu karena mereka selalu kasih saya uang dimuka dan ketika di tempat tujuan juga saya tidak susah belinya karena sudah tahu tempatnya. Membawanya juga tidak susah karena semua akomodasi dibayari kantor. Simbiosis mutualisme jadinya.

Tapi ada satu hal yang jadi pegangan saya selama ini : Saya tidak mau nitip atau minta oleh-oleh kepada mereka yang sedang liburan. Kalau dibelikan, saya terima. Kalau ditawari, saya pikir-pikir dulu. Intinya lebih baik mengucapkan : Selamat liburan dan semoga lancar dan selamat diperjalanan sampai kembali lagi, daripada saya mengucapkan : eh nitip oleh-oleh donk atau eh nitip belikan ini donk. Mereka kan mau liburan ya, jangan lah saya merepotkan jadwal liburan mereka dengan minta nitip oleh-oleh atau nitip sesuatu yang malah merepotkan liburan mereka. Karena, saya pun tidak mau dititipi yang aneh-aneh ataupun yang tidak aneh-aneh saat saya pergi liburan. Saya kalau liburan memang jarang woro-woro (termasuk di media sosial), selesai liburan baru saya pamer-pamer cerita dan foto. Bukan karena apa, saya lebih senang menikmati liburan dengan cara saya, konsentrasi penuh dengan tujuan liburan.

Sejak pindah ke Belanda, jenis titipan saya berubah, bukan lagi tentang makanan. Mau nyombong sedikit, di kampung tempat saya tinggal sekarang, makanan Indonesia gampang sekali dapatnya apalagi bahan-bahan makanan yang rasanya mustahil didapat semacam daun kelor, keluwek, kedondong, belimbing wuluh, gampang dapatnya. Makanya saya jarang sekali titip makanan kalau ada yang menawari. Titipan saya selama di Belanda seringnya jenisnya cuma satu : buku bacaan dalam bahasa Indonesia. Kecuali sewaktu adik dan Ibu saya ke sini tahun kemarin, saya nitip makanan yang benar-benar spesifik seperti bandeng asap Sidoarjo, Kerupuk Gadung, ikan asin, terasi puger dan makanan yang spesifik lainnya. Ya karena mereka keluarga saya jadinya saya tidak sungkan-sungkan untuk nitip, mumpung kan ya haha. Tombo kangen hampir 4 tahun belum pulang sama sekali ke Indonesia. Tapi titipan buku juga tidak lupa.

Sedikit buku dari banyak buku hasil nitip sewaktu Ibu ke Belanda
Sedikit buku dari banyak buku hasil nitip sewaktu Ibu ke Belanda

Biasanya nih, kalau ada yang akan ke Belanda atau mereka yang akan liburan ke Indonesia, entah itu kenalan atau teman, mereka akan nanya saya mau nitip apa. Saya lihat dulu, seberapa dekat saya dengan mereka. Kalau tidak dekat sekali, ya saya tidak nitip. Kalau sudah kenal lama, saya nanya boleh tidak kalau saya titip buku dan maksimal berapa banyak bisanya atau berapa kilogram. Nanti kalau sudah ok, saya akan membeli buku secara online lalu mengirimkan ke alamat mereka. Jadi mereka tidak susah payah untuk mencari di toko buku. Saya sebagai pihak penitip juga cukup tahu dirilah, sudah bagus mereka menawari, jangan lah sampai direpotkan beli juga.

Dengan suami saya juga sering nitip. Dari nitip beli cabe di toko oriental sampai beli pembalut di toko serba ada. Suami kan kerjanya di daerah kota, strategis tempatnya ke segala toko dekat. Sebelum pulang kerja biasanya dia nanya saya, ada yang mau titip dibeli tidak. Kalau tidak ada ya dia langsung pulang ke rumah. Kalau ada, ya dia mampir dulu. Rumah kami sebenarnya dekat juga ke pusat perbelanjaan. Tapi kalau cuaca sedang hujan atau dingin minta ampun atau bersalju, saya malas ke luar rumah kalau tidak ada janji. Menyempatkan diri kadang-kadang hanya untuk sekedar jalan sore. Makanya, kalau suami menawari dititipi, saya tidak menyia-nyiakan kesempatan.

Itulah sekilas cerita tentang diri sendiri sebagai tukang titip. Jadi tau kan kalau ada yang menawari saya mau nitip apa, nanti saya akan nitip buku (haha ini ke PD an sekali ada yang akan menawari dititipi). Kalau kalian, suka nitip juga tidak, biasanya nitip apa? atau malah kesal kalau dititipi?

-Nootdorp, 19 November 2018-

16 thoughts on “Cerita si Tukang Nitip!

  1. Mbak Deni, aku termasuk yang gak suka dititipi oleh2 kalau liburan hehe. Ribet dan serba salah. Seringnya gak enak di belakang. Seperti dirimu, aku kalau pergi ya pergi saja, gak usah woro-woro. Hehe. Apa aku suka nitip? Hehe pernah tapi jarang banget. Hanya sama suami atau adik berani titip yang lebih spesifik atau riwil heheh

  2. Hai mbak… dulu waktu kuliah di Malang, kost-an saya pas di pojokan dan di seberang ada tukang pecel yg enak pake banget. Tukang pecel ini ngadep tembok kost-an bagian samping… jadi klo ada yg udah jalan duluan untuk beli pecel, yg males keluar langsung menuju tembok samping dan teriak-teriak ngadep tembok: Mit… nitip ya.. pecel 1 pake bakwan jagung…. Lah yg lagi beli pecel yo kudu nyaut sambil tahan malu lah ya sama pembeli lain yg ngantri : Yooo mbakkkk ! Hahahahaha

    1. Hahaha seruu banget Mbak! Aku langsung mbayangin dan parahnya aku jadi pengen pecel ini. Apalagi di Malang ya pecelnya kan enak2, pakai mendol. Duh ngiler aja

  3. Saya jarang nitip beli makanan sama teman. Lebih suka beli sendiri, puas memilih makanan kesukaan. Kadang kalau nitip itu gak sesuai harapan. Misal nitip nasi Padang lengkap dengan lauk rendang. Eh, yang dibeliin lauk ikan gulai dengan alasan rendang habis.

    Masjid di Kawasan Industri Pulogadung itu saya sering jumatan disana. Saya hampir tiga tahun ngerjain proyek di Jalan Puloayang. Itu tahun 2011 – 2013.

    1. Lho Pak Alris, jangan2 kita pernah papasan di kawasan Masjid Pulo Gadung haha. Karena saya baru resign itu pertengahan 2012. Saya suka sekali beli Soto Mie di Masjid, trus makan nasi padang juga di sana sama beberapa wakrung yang masakannya enak2 banget di sana. Kalau pas Ramadan, juga langganan beli gorengan di sana sama malamnya beli nasi goreng yang fenomenal ramenya padaha rasanya biasa saja.

  4. Baca judulnya jadi “ngintip” haduuhh,,, mon maap silent reader yg baru PD ninggalin jejak. Seneng mbacain cerita mbak Deny,

    1. Terima kasih yaaa sudah meluangkan waktu untuk membaca dan meninggalkan komentar 🙂 Ga didenda kok kalau menuliskan komentar. Jadi feel free 🙂

  5. Jarang nitip kalau nggak kepepet karena udah ngerasain ribetnya nyari brg titipan. Skrg kan sdh ada yg online2 hehe. Buku juga udah bisa online ebook..Kalau dititipi dlm brpnkasus gapapa tp lihat kondisi…

    1. Nah aku masih belum terbiasa membaca e book. Makanya masih suka nitip kalau ada yang menawari. Masih nyaman membaca buku dalam bentuk fisik

  6. Aku jarang nitip dan alhamdulillah jarang dititipi juga karena kalau jalan jarang woro woro juga ☺ tapi belakangan ini ada saudara atau teman yang pergi dan datang dari luar negeri dan buka jasa titipan aka jastip. Kalo ada yang kayak gitu, biasanya aku nitip magnet kulkas yang jadi koleksi aku, atau tumbler Starbucks kalau harganya ga mahal menurut aku ☺

    1. Toss sesama yang kalau jalan2 jarang woro2. Kalau ke Jastip gitu malah jatuhnya enak sebenarnya ya, ga sungkan haha. Kalau ditawari nitip terbatasi oleh rasa sungkan makanya nitipnya ga banyak2. Tahu diri.

  7. Aku pun kalo titip tentu kasih uang di muka, banyak juga loh cerita judulnya nitip tapi uang gak diganti. Hehe. Jadi anggep aja sedekah.

    Tapiii, bukan termasuk yang sering titip kalo makanan. Justru aku termasuk banci titip doa tiap ada saudara atau teman yang umrah atau haji. Biasanya kasih nama lengkap saya binti siapa. Untuk doa sih ya standar aja, kesehatan, rezeki yang barokah, dan dijaga iman Islam. Doa di mana saja insya Allah makbul, tapi bukan tanah suci namanya kalo gak spesial.

    1. Di kantorku dulu juga gitu, banyak yang nitip beli makan siang, eh ga kasih uang duluan. Trus lupa, trus diulang lagi. Malah males nawarin kalau gitu.

      Aku juga sesekali dulu nitip doa kalau ada yang ke tanah suci. Pas Bapak Ibukku naik haji, nitip doanya cuma satu, segera didekatkan dengan jodoh yang sudah dipersiapkan Allah dan prosesnya tidak perlu lama2. Selang 3 tahun kemudian kenal suami, dan memang prosesnya tidak lama dari awal kenal sampai menikah. Insya Allah memang doa yang dipanjatkan orangtua di tanah suci kala itu dikabulkan. Aku kalau nitip doa memang selalu spesifik.

  8. Aku sejak dulu jarang banget nitip dan nawarin titipan ke orang. Kalau nitip, itu biasanya udah ngidam banget, tak lupa aku kasih uangnya dulu. Sementara itu, untuk menghindari dititipi orang, aku gak woro woro liburan ke semua orang, cukup ke orang terdekat. Dan biasanya orang2 inilah yang aku tanya “Mau oleh2 apa dari kota X?”

    1. Karena aku belum pernah pulang ke Indonesia, jadi belum pernah menawari titipan. Tapi kok ya selama di sini, selalu ditawari titipan. Rejeki 😀
      Kalau liburan yang sekitar eropa ya ga pernah nawari, soalnya ga tahu siapa yang ditawari haha lagian aku kalau liburan kan memang nyaris ga pernah woro2 (bahkan di medsos pun). Yang tahu keluarga aja dan tetangga soalnya nitip rumah.

Thank you for your comment(s)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.