Ramadan Kelima di Belanda

Biasanya saya menuliskan tentang pengalaman Ramadan selalu menjelang akhir Ramadan atau saya jadikan satu dengan cerita Idul Fitri. Tapi kali ini saya menuliskan di awal dan mudah-mudahan diakhir Ramadan dan cerita Idul Fitri tahun ini bisa saya tuliskan juga.

Tanggal 6 Mei sudah mulai puasa Ramadan. Selalu, ada rasa haru, sedih, serta rindu suasana Ramadan di kampung halaman bersama keluarga di Indonesia. Rindu taraweh bersama, rindu mendengar bedug Maghrib dari Masjid, rindu mendengar khataman Al Quran dari Musholla, rindu buka puasa bersama, rindu masakan Ibu selama Ramadan, bahkan rindu berburu gorengan dan berbagai jenis es ketika ngabuburit. Yang saya tidak terlalu rindu adalah buka puasa bersama di mall karena antrinya panjang, tempatnya rame, sholat maghribnya terburu-buru. Sebagai perantau, saya tahu konsekuensinya jika jauh seperti ini, ya pasti merindukan kebiasaan-kebiasaan menjelang dan selama Ramadan.

Tahun ini adalah Ramadan kelima di Belanda dan akan menjadi tahun ketiga saya tidak menunaikan puasa selama Ramadan. Semoga tahun depan saya sudah bisa kembali berpuasa ketika Ramadan dan hutang-hutang puasa bisa saya cicil pelan-pelan.

Buat yang menjalankan puasa Ramadan, semoga lancar, berkah, sehat-sehat terus dan diijabah doa-doa yang dipanjatkan. Buat yang berpuasa di negara dengan durasi Ramadannya panjang (di Belanda tahun ini sekitar 18.5 jam), semoga dikuatkan dan istiqomah. Cuaca di Belanda nampaknya tidak terlalu panas selama Ramadan ini (kayaknya ya, karena kemaren cuacanya super labil. Sebentar hujan, panas, angin, hujan es, repeat sampai seharian. Ini bulan Mei lho masih saja hujan es deras. Bahkan saat menulis ini, di luar mendung dan hujan. Saya sudah kangen sekali cuaca hangat).

Maaf lahir batin dari saya jika ada khilaf dalam berkomentar ataupun tidak berkenan maupun tidak sependapat dengan postingan yang ada di blog ini (maupun di media sosial lainnya). Berbeda pendapat tidak masalah yang penting tidak memecah belah. Semoga yang mempunyai kesulitan dibukakan pintu kemudahan untuk menyelesaikannya dan Ramadan membawa berkah.

Selamat berpuasa!

-Nootdorp, 5 Mei 2019-

11 thoughts on “Ramadan Kelima di Belanda

  1. Maap lahir batin yah Deny.. Aku mang gak puasa, tapi kangen banget sama bulan puasa, terutama jajanan takjilnya.. ini tahun keempat, selama bulan puasa sama Lebaran selalu di Blenheim.. yang paling aku kangenin itu kolak pisang.. diluar bulan Puasa, ntah aku mang gak nemu yang jualan kolak pisang enak, atau memang gak ada yang jualan kolak pisang ( ini maksudnya waktu di Jakarta )..

    1. Maaf lahir batin juga Inly.

      Memang Takjil di Indonesia itu ngangenin. Apalagi yang di Benhil, beuuhh bisa kalap mata pengen semua dibeli haha.
      Wah kamu doyan kolak pisang ya. Kebalikan, aku ga doyan per kolak an :)) yang makanan manis gitu aku ga terlalu berselera

  2. Assalammualaikum wr wb..
    Salam kenal ya mba,saya baru di belanda.selama ini saya cuma Baca tapi ga pernah ikuti..mukin karena kangen indo Dan kangen suasana klg Indonesia akhirnya klik dh dsini..berasa banget Ramadan dsini kesepian semoga saya menemukan info baru dri mba Dan teman lain dsini
    Barakkallah buat mba Dan semua wanita Indonesia yg merantau ke belanda

  3. Maf lahir batin ya mb, semoga ramadhan kali ini berkah buat semua, aamiin. kebalikan sama aku ni, aku setelah sekitar 10 tahun gak pernah hutang puasa, 3 tahun ini sudah kembali rutin hutang puasa lagi, bahkan ramadhan kali ini g ikutan awalnya 🙁

  4. Aamiin untuk doanya. Mohon maaf lahir batin juga ya Deny dan keluarga, semoga kita dilancarkan ibadahnya dan mendapat ridho dari Allah SWT insya allah.
    Akupun rinduuuu puasa di Indonesia, selama puasa di sini rasanya hampa gimana gitu *halah

    1. Lho ini bisa Nis masuk komennya.

      Semoga lancar yaa puasanya. Jangan lupa berbuka dengan yang manis, sirup marjan contohnya haha bukan iklan berbayar. Iya nih, puasa ga puasa ga kerasa bedanya kalau di Belanda. Hampa

Thank you for your comment(s)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.